Chapter 18 : Penyelidikan Mingshi Yin

Penerjemah: canovel.org

Lu Zhou mengerutkan alisnya saat melihat Mingshi Yin: Kesetiaan murid keempatnya telah turun menjadi 58%. Jelas, ada masalah.

Bagaimanapun, dia tetap menatap lurus, menunggu kucing itu melompat.

Sementara itu, Mingshi Yin melanjutkan, “Setelah membunuh perampok berkuda itu, aku segera mengirim surat kembali dengan seekor burung. Lalu, aku pergi ke Tiger Ridge dan bertemu dengan Saudara Muda Kedelapan… Tidak, aku bertemu dengan pengkhianat Zhu Honggong! Dan, aku memberinya pelajaran. “

Dia selesai melaporkan, jadi dia menunggu tanggapan Lu Zhou. Ketika dia melihat wajah yang terakhir itu acuh tak acuh dan dia sepertinya sedang memikirkan sesuatu, dia menambahkan, “Setiap kata yang aku ucapkan adalah benar, dan aku tidak berani berbohong kepada Guru.”

“Kamu telah melakukan pekerjaan dengan baik!”

“Terima kasih guru.”

“Tapi…”

Kata ‘tapi’ membuat Mingshi Yin gugup. Jantungnya bergetar mengantisipasi saat dia melihat gurunya.

Lu Zhou melanjutkan, “Bagaimana penyelidikan terhadap orang-orang yang menculik keluarga adik perempuan juniormu?”

“Ini masih dalam proses. Zhu Honggong mengaku bahwa itu tidak ada hubungannya dengan dia. Aku memikirkannya dengan hati-hati dan merasa bahwa dia benar-benar tidak punya alasan untuk melakukannya. Selain itu, orang-orang itu adalah keluarga Little Junior Sister. Meskipun dia telah mengkhianati Guru, aku tidak berpikir dia akan melakukan sesuatu yang begitu jahat. “

Lu Zhou mengangguk.

“Kamu benar… Selain itu?”

“Aku sudah meminta Zhu Honggong untuk memeriksanya, dan dia tidak akan berhenti sampai kita menyelesaikannya!”

“Dan?”

“Ah?”

“Bukan itu saja yang kamu diskusikan saat pergi melihat Saudara Kedelapanmu, kan?”

Jantung Mingshi Yin berdegup kencang. ‘Apakah Guru memiliki mata spiritual, yang melaluinya dia telah melihat dan mempelajari segalanya? Bagaimana mungkin?’

Basis kultivasinya sangat dalam, dan jika ada yang memata-matai dia, dia akan mengetahuinya.

“Guru, kami benar-benar tidak membicarakan hal lain!” Mingshi Yin tahu betul bahwa dia bisa mengakui apa pun, tetapi dia harus menyembunyikan pikiran pemberontakannya dengan cara apa pun!

Ketika dia mendengar itu, Lu Zhou tahu Mingshi Yin tidak akan menyerah begitu saja, jadi dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Lupakan! Karena Kamu tidak ingin memberitahuku, aku tidak akan memaksamu. Kamu telah melakukan pekerjaan dengan baik kali ini. Pergi bantu Kakak Senior Ketigamu untuk memperbaiki susunannya. Jika aku memiliki kebutuhan, aku akan memanggilmu. “

“Ya guru!” Mingshi Yin melihat ke kiri lalu ke kanan. Namun, dia tidak melihat tanda-tanda Little Yuan’er. Dia akan pergi, tapi dia berhenti dan bertanya, “Di mana Little Saudari?”

“Itu bukan urusanmu.”

“Aku mengerti, Guru!”

Lu Zhou mengambil sebuah buku yang dia temukan di Evil Sky Pavilion dari meja teh dan mulai membacanya. Dia tidak punya pekerjaan lain. Tapi, Mingshi Yin tidak langsung pergi.

Lu Zhou meliriknya, menegaskan kembali bahwa kesetiaannya memang menurun.

‘Orang ini menyembunyikan pikiran buruk!’

‘Apakah dia akan menyelinap menyerangku seperti Zhou Jifeng? Tetapi, mengapa aku harus takut ketika aku memiliki kartu blok kritis dan kartu pengalaman bentuk puncak? ‘

“Mingshi Yin, apakah ada hal lain yang ingin kamu katakan?”

Murid itu berjalan mundur dan berlutut saat dia menangkupkan tinjunya dan berkata, “Guru, aku telah mengembangkan Teknik Bluewood hingga tingkat terakhir. Tetapi, tidak peduli seberapa keras aku mengolahnya, aku tidak dapat memahami esensi dari tingkat terakhir. Aku berharap Guru bisa memberiku petunjuk. ”

“Dia sedang mengujiku”

Lu Zhou tahu itu karena Ji Tiandao sengaja tidak mengajarkan semua naskah Teknik Bluewood. Jika dia memberikannya kepada Mingshi Yin sekarang, tidak akan butuh waktu lama baginya untuk menerobos bakatnya itu.

Dan pada saat itu, dia akan berada dalam bahaya.

Berpikir seperti itu, dia berdehem dan berkata, “Old Fourth, ketidaksabaran adalah tabu terbesar bagi seorang kultivator. Di belakang setiap ahli yang maha kuasa adalah ratusan tahun meditasi dan kesulitan yang membosankan. Aku ingat terobosan terakhirmu hanya enam puluh tahun yang lalu. Mengapa Kamu begitu terburu-buru untuk naik ke level yang lebih tinggi? ”

“Ini…”

“Selain itu, persepsimu yang harus Kamu andalkan ketika mendekati kemacetan. Persepsimu cukup baik, tetapi kamu tidak boleh tersesat dan menjadi tidak sabar. “

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Guru, terima kasih telah mencerahkanku! Aku bodoh tidak melihatnya. ” Kemudian, dia mengangkat kepalanya dan melanjutkan, “Guru, ada gaya tinju yang sepertinya tidak dapat aku gunakan dengan benar. Aku berharap Guru bisa memberiku petunjuk. ”

‘Ugh?’  Mata Lu Zhou tertuju pada wajah Mingshi Yin. ‘Dia pasti telah mendengar beberapa kata-kata fitnah dari Old Eighth dan menjadi curiga, jadi dia datang kembali untuk mengujiku …’

Lu Zhou tidak memiliki trik apapun sekarang, dan dia tidak bisa menggunakan kartu pengalaman bentuk puncak yang berharga hanya untuk menunjukkan gaya tinju kepada muridnya.

Tetapi, jika dia menolak, itu hanya akan memperburuk kecurigaan muridnya.

Jadi, bagaimana dia akan membimbing Mingshi Yin? Dia hanya berada di ranah Mystic Enlightening, dan muridnya adalah ahli Divine Court. Itu seperti meminta seorang anak untuk mengajar orang dewasa.

“Tuan?” Mingshi Yin mendesak.

Lu Zhou bertanya, “Bagian mana yang tidak dapat kamu gunakan dengan benar?”

“Aku merasa aku tidak bisa mengeluarkan kekuatan terkuat dari gaya tinju ini. Rasanya macet di suatu tempat saat aku menggunakannya. “

Sambil mengangguk, Lu Zhou berkata, “Tunjukkan padaku bagaimana kamu berlatih di luar gazebo.”

“Ya tuan!” Mingshi Yin bangkit perlahan, jubah biru dan rambut panjangnya membuatnya terlihat mempesona.

Saat dia berdiri tegak, dia dengan ringan menendang tanah dan terbang secepat burung layang-layang, meninggalkan bayangan yang tak terhitung jumlahnya di udara. Detik berikutnya, hembusan angin bertiup saat dia melemparkan tinju kirinya, lalu ke kanan.

Ledakan meluncur ke segala arah sementara seluruh langit dipenuhi dengan energi yang luar biasa. Setelah melontarkan beberapa pukulan, Mingshi Yin melayang di udara dan berkata, “Guru, ini dia!”

Lu Zhou tidak bergerak seperti batu tua.

‘Apakah kamu berani menyerangku?’  pikirnya sambil menatap Mingshi Yin. Sementara itu, ribuan tinju berkumpul di udara dan menghantam satu target!

LEDAKAN!

Ledakan energi menghantam dinding tebing, menyebabkan batu-batu besar runtuh ke bawah gunung dengan hujan batu pecah.

Itu adalah pukulan yang kuat!

Mingshi Yin turun dan mendarat di tanah. Di belakangnya, butuh beberapa saat sampai gemuruh batu-batu itu mereda.

“Guru, dapatkah Kamu memberi tahuku kelemahan pukulanku?”

Jika jujur, Lu Zhou tidak melihat apa pun; dia tidak bisa mengejar kecepatan Mingshi Yin sama sekali dengan basis kultivasinya saat ini. Itu terlalu cepat, karena ratusan pukulan dilemparkan hanya dalam satu detik.

Bimbingan apa yang bisa dia berikan?

Lu Zhou mulai mencari dalam ingatannya. Gaya tinju memang diajarkan kepada Mingshi Yin oleh Ji Tiandao, dan mirip dengan teknik kultivasi, dia tidak mengajarkan naskah tingkat terakhir yang lain.

Tidak ada masalah dengan gaya tinju Mingshi Yin. Hanya saja tidak didukung oleh rangkaian skrip terakhir. Oleh karena itu, kekuatannya sangat berkurang.

Pada akhirnya, itu adalah masalah pilihan.

Seperti kata pepatah, ‘Ketika murid menguasai ilmu, guru mereka akan kehilangan pekerjaannya.’

Lu Zhou berpikir sejenak, lalu berkata, “Kamu telah mengembangkan gaya tinju ini dengan sempurna. Aku tidak melihat ada masalah. “

“Ah?”

“Old Fourth …” Lu Zhou berjalan mendekat dan mengangkat tangannya sedikit, yang membuat Mingshi Yin panik.

Celepuk!

Mingshi Yin berlutut dan berkata, “Aku … Aku salah … Aku mohon maaf, Guru!”

Lu Zhou mengelus janggutnya sambil mendesah dan berkata, “Aku telah mengajarimu cara berkultivasi, tetapi aku tidak pernah mengajarimu bagaimana berperilaku. Kamu mungkin bisa membodohi beberapa anak dengan trik kecilmu, tapi beraninya kamu menggunakannya pada saya! “

“Aku salah! Aku tidak berani menipu Guru! ” Mingshi Yin bersujud saat keringat dingin mengalir di pipinya dan hawa dingin mengalir di punggungnya. ‘Tuan telah melihat semuanya!’  Dia berpikir bahwa semua yang dia lakukan dengan Zhu Honggong dipelajari oleh Lu Zhou.

“Old Third!” Lu Zhou menambahkan energi dalam suaranya. Seperti yang dia duga, Duanmu Sheng melayang dari dekatnya.

Salam, Guru!

“Karena kamy di sini, berdirilah di tempat terbuka dan lihatlah. Apakah kamu pikir aku tidak tahu bahwa kamu bersembunyi di pojok? “

“Maafkan aku, Guru!” Duanmu Sheng pun berlutut karena rasa bersalah memenuhi hatinya.

Saat dia melihat bagaimana kedua murid itu menggigil ketakutan, Lu Zhou menyadari pada saat itu bahwa Ji Tiandao telah menanam benih ketakutan di dalam hati mereka. Bagaimanapun, jika mereka adalah penjahat biasa, mereka akan melompat dan melawan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *