Chapter 180 : Aku Selalu Masuk Akal

Mingshi Yin harus memimpin. Ini berarti dia memiliki akses ke titik pandang terbaik di kereta terbang. Melihat ke bawah dari posisinya di kemudi, dia bisa melihat platform pemujaan surga dan alun-alun di sekitarnya dipenuhi oleh biksu pengguna tongkat Kuil Heaven Choice.

Mereka menunggu di sana dengan ekspresi serius di wajah mereka. Mata mereka seperti terbakar. Mereka tampak siap bertarung sampai mati.

Mingshi Yin tidak mengutuk mereka. Dia berbalik dan berkata, “Guru, aku curiga mereka telah memasang jebakan untuk kita di suatu tempat. Haruskah kita mendarat di tempat lain? ”

Dengan kekuatan dan basis kultivasi mereka, tidak akan menjadi masalah bagi mereka untuk pergi sendiri bahkan jika ada jebakan. Namun, kereta yang membelah awan itu sangat berharga bagi mereka, dan akan sangat disayangkan jika rusak.

Lu Zhou berjalan ke tepi kereta terbang dan menunduk dengan tangan di punggung. Dia menyapu pandangannya ke seberang platform pemujaan surga dan pada para biksu yang memegang tongkat di alun-alun. Setelah itu, dia berkata, "Xu Jing, sudah lama tidak bertemu."

Xu Jing menatap Lu Zhou yang berdiri dengan bangga di atas kereta terbang. Ekspresi terkejut melintas di matanya saat dia berkata, "Aku pikir Master Paviliun Evil Sky akan menemukan kuil jelek di bawahnya untuk dikunjungi ... Anda benar-benar telah menghiasi kami dengan kehadiran Anda, dermawan tua."

"Mendarat," perintah Lu Zhou dengan tenang.

"Ya Guru." Mingshi Yin menurunkan kereta yang membelah awan dan mendarat di panggung penyembahan surga. Dia sengaja memilih tempat ini. Platform penyembahan surga selalu digunakan untuk menyembah surga oleh Kuil Heaven Choice. Ini adalah tindakan pembangkangan terhadap mereka.

Murid Kuil Heaven Choice masih muda dan penuh semangat. Mereka, secara alami, terprovokasi oleh pertunjukan ini, sangat ingin berlari ke kereta terbang untuk bertarung.

Namun, sebelum mereka bisa bergerak, mereka ditegur oleh empat senior yang namanya menyandang karakter 'Xu'.

Murid-murid muda terlalu kurang berpengalaman. Selain itu, Kuil Heaven Choice tidak pernah ikut campur dalam konflik antara Jalan Mulia dan Iblis. Banyak murid yang hampir tidak tahu apa-apa tentang penjahat terhebat di dunia kultivasi ini.

Para pemuda tidak takut, tetapi mereka masih harus memahami lawan mereka sebelum secara sembarangan bergerak. Tidak ada bedanya menjadi sembrono dan terburu-buru menuju kematian.

Kereta terbang itu mendarat dengan stabil.

Lu Zhou memimpin yang lain keluar dari kereta terbang.

Bertentangan dengan harapan mereka, para biksu dari Kuil Heaven Choice tidak datang menuntut mereka.

Para biksu berdiri dalam barisan yang rapi.

Xu Jing berjalan ke platform pemujaan surga. Dia menegakkan telapak tangannya dan berkata, “Amitabha. Selamat datang di kuil kami yang sederhana, dermawan. ”

Sikap Xu Jing membuat bingung yang lain. Mereka tidak tahu apa yang dia mainkan.

Lu Zhou tampak tidak peduli. Dia berjalan ke Xu Jing dengan tangan di punggungnya. Ketika dia berada beberapa meter sebelum Xu Jing, dia melirik Xu Jing.

Xu Jing berkata lagi. "Aku tidak punya pilihan. Kami benar-benar tidak memiliki pilihan lain selain menahan sandera dermawan… Mohon biarkan kami menunggu di Aula Great Strength. Kami akan berbicara panjang lebar di sana."

“Keledai botak… kamu akan melepaskan Adik Kedelapanku sekarang! Kamu bahkan memiliki keberanian untuk menuntut tiga senjata tingkat surga ... Siapa yang memberimu keberanian ini? " Mingshi Yin mengutuk.

"..." Xu Jing jelas tidak nyaman. “Jika aku tidak mengatakan itu, aku tidak akan bisa memprovokasi Evil Sky Pavilion.”

“Kamu melakukannya dengan sengaja?”

"Para dermawan yang terhormat, lewat sini, silakan ..." Xu Jing menyingkir.

Murid-murid lainnya mengikuti.

“Hall of Great Strength bukanlah semacam jebakan penjara, kan?” Mingshi Yin merenung sambil menatap Aula Great Strength di kejauhan. Kecurigaannya tidak berdasar. Setelah mengalami beberapa pertempuran besar, banyak kultivator telah menguasai teknik belenggu seperti Formasi.

Penghalang dari Green Jade Altar atau Golden Court Mountain tidak akan pernah bisa dihancurkan oleh kultivator biasa.

Ada juga Formasi Sihir Agung di Sungai Measure Heaven dan Formasi Pendahulu di Kota Tangzi.

Mungkin juga ada Formasi Agung di bawah Aula Great Strength karena itu adalah situs penting dari Kuil Heaven Choice.

Xu Jing berkata, “Anda telah salah paham terhadap aku, para dermawan yang terhormat… Bahkan jika ada jebakan yang membatasi di sana, itu harus diaktifkan oleh para kultivator yang kuat. Kuil Heaven Choice tidak akan pernah bisa menggunakan Formasi yang begitu kuat, tidak dengan kekuatannya saat ini. Selain itu, semua orang tahu tentang kekuatan Evil Sky Pavilion. Bahkan jika aku bodoh, aku tidak akan pernah memukul batu dengan telur. "

Mingshi Yin memandang Xu Jing dan berkata, "Kalau begitu, maksudmu kau memikat guruku untuk masalah lain?"

"Iya."

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk sambil berkata, "Aku harap begitu."

"Lewat sini." Xu Jing membuat isyarat mengundang.

Lu Zhou dan yang lainnya mengikuti Xu Jing ke Aula Great Strength.

Para bhikkhu lainnya yang memegang tongkat menunggu di luar.

Hanya beberapa murid inti yang tersisa di dalam Aula Great Strength.

Xu Jing duduk dan berteriak, "Men."

"Master."

“Bawa dermawan ke sini.”

“Dimengerti.”

Dalam waktu singkat, Zhu Honggong dibawa ke arah mereka oleh dua biksu.

Zhu Honggong merasa sedih. Tangan dan kakinya diikat erat.

Para bhikkhu melonggarkan ikatan di pintu masuk aula.

“Aku tidak punya pilihan selain melakukan ini… Maafkan aku, Dermawan Ji. Aku akan bertanggung jawab atas pelanggaran ini. "

Zhu Honggong mendengar kata-kata ini tepat saat dia memasuki aula. Dia menyapu matanya ke seberang aula dan melihat Lu Zhou tampak megah saat dia duduk dikelilingi oleh murid-muridnya.

“Guru, Anda akhirnya di sini! Aku telah disiksa dan dipukuli oleh keledai tua botak ini. Aku sekarang terluka parah… Itu adalah pengalaman yang mengerikan. Guru, Anda harus mencari keadilan untukku! " Zhu Honggong berlutut di depan Lu Zhou saat dia berbicara. Wajahnya berlinang air mata dan ingus.

Mingshi Yin tidak bisa berkata-kata. 'Aktor sialan apa!'

Xu Jing tampak terkejut dengan ini. Dia memandang Zhu Honggong dan berkata, “Aku adalah kepala biara dari Kuil Heaven Choice. Ini adalah tempat dengan nilai-nilai Buddha. Aku tidak akan pernah bertindak kasar terhadap Anda, dermawan. "

“Kamu masih mencoba membantah! Aku menderita luka dalam. Tidakkah menurutmu aku mengenal tubuhku dengan baik? " Zhu Honggong mendongak dan menatap Xu Jing.

Zhu Honggong mengenal Ji Tiandao dengan sangat baik. Dia adalah patriark balas dendam.

“Berdiri dan berbicara,” kata Lu Zhou.

“Uh…”

"Jika apa yang Kamu katakan itu benar, aku akan mencari keadilan untukmu."

"Ya, guru ..." Zhu Honggong tiba-tiba merasa bahwa itu layak untuk kembali ke Paviliun Evil Sky.

Xu Jing tidak bisa berkata-kata. Namun karena status dan posisinya, ia merasa tidak pantas untuk membela diri. Dia berkata, "Mohon pertimbangkan masalah ini dengan bijak, Dermawan Ji."

"Mari kita bicara bisnis ..." Lu Zhou berhenti dan mengubah nadanya, "Jika kamu tidak dapat memberiku penjelasan yang masuk akal, Kuil Hraven Choice pasti akan membayar harganya."

Butir-butir keringat halus muncul di dahi Xu Jing. Namun, dia berbicara dengan tenang, "Aku tahu kamu menginginkan magnolia musang, Dermawan Ji ... Kita bisa menyerahkannya ke Evil Sky Pavilion."

Setelah mendengar ini, kemarahan murid Evil Sky Pavilion mereda, dan mereka mengangguk.

'Itu lebih seperti itu.' Lu Zhou tidak berharap Xu Jing menjadi dermawan ini. "Kalau begitu, mengapa mereka bertele-tele dan menemukan trik-trik ini?"Baca CHapter terbaru hanya di Canovel.org

“Aku selalu bersikap masuk akal. Aku bisa membiarkan masa lalu tentang kamu memenjarakan Zhu Honggong. " Tidak peduli bagaimana Lu Zhou melihatnya, penganiayaan MuridKedelapannya layak dilakukan dengan imbalan magnolia musang.

Zhu Honggong bingung. 'Bukankah guru mengatakan dia akan mencari keadilan untukku?'

Xu Jing meluruskan telapak tangannya dan berkata, "Aku beruntung karena kamu sangat berprinsip, dermawan tua ... Selain itu, aku punya satu permintaan."

Mingshi Yin mengutuk, “Keledai botak, aku tahu kamu merencanakan sesuatu yang buruk! Tidak ada gunanya bagimu untuk memberi tahu kami permintaanmu. Paviliun Evil Sky tidak akan menyetujuinya! "

Xu Jing tiba-tiba bangkit dan berjalan ke arah Lu Zhou. Kemudian, dia berkata dengan hormat, "Memang, aku belum memikirkan semuanya mengenai insiden ini ... Selain magnolia musang, Kuil Heaven Choice akan membatalkan masalah tentang tunik zen."

Zhu Honggong buru-buru menundukkan kepalanya dan menarik pakaiannya lebih erat.

“Aku penasaran,” kata Lu Zhou. “Apa yang membuat Kuil Heaven Choice membungkuk dan berlutut?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *