Chapter 183 : Empat Biksu Ilahi, Wen Jue Zhi Zhang

Murid Kuil Heaven Choice mundur lagi.

Xu Liao, Xu Fan, dan Xu Hai juga bergerak mundur.

Mingshi Yin mengerti apa yang dimaksud Gurunya. Dia menangkupkan tinjunya dan berkata, “Aku akan menjadi pelopor dan menguji kekuatan mereka …” Dengan ketukan ringan di kakinya, dia melompat dari puncak tangga ke pangkalan, melompati puluhan anak tangga. Primal Qi-nya melonjak dan memadat menjadi energi!

‘Hm?’ Empat Biksu Ilahi dapat merasakan bahwa aura Mingshi Yin berbeda. Mereka tidak berani menurunkan penjaga mereka. Pada saat yang sama, mereka mundur sambil menjauh satu sama lain.

Energi persegi besar muncul dengan mereka berempat di sudut. Mereka mendorong telapak tangan mereka ke depan dengan gerakan yang sinkron!

Bzzt!

Energi persegi memblokir kemajuan Mingshi Yin.

Mingshi Yin mengerutkan kening. Dia mengangkat telapak tangannya dan mengandalkan momentum untuk melakukan backflip sebelum mendarat dengan kakinya. “Aku tidak menyangka itu.”

Ini adalah pertama kalinya Mingshi Yin menemukan teknik energi yang empat bhikkhu tersebut bergabung untuk melemparkannya.

Teknik yang membutuhkan kolaborasi tidak seperti Brahman Lullaby, yang dapat diperkuat dengan lebih banyak Kultivator. Tingkat sinkronisitas yang tinggi diperlukan untuk pertempuran jarak dekat dan pembentukan energi serta segel tangan. Untuk mereka berempat bisa menyulap teknik seperti itu dengan gerakan tangan yang sederhana sungguh mengejutkan.

Kong Wen mengangkat telapak tangannya dan berkata, “Luar biasa, luar biasa… Dasar kultivasimu tidak lemah, dermawan. Mengapa Anda memihak penjahat? ”

Mereka telah merasakan basis kultivasi Mingshi Yin dan ingin meyakinkan dia untuk mundur.

“Hal yang paling aku benci tentang kalian keledai botak adalah cara kalian terus berbicara tentang ajaran agungmu!” Mingshi Yin menginjak kakinya di tanah.

Ledakan!

Jejak kaki berbentuk sempurna tertinggal di tempatnya. Dia melompat menuju Empat Biksu Ilahi dan melibatkan mereka dalam pertempuran sengit.

Bhikkhu lain di sekitar pindah kembali.

Namun, 20 biksu dari Kuil Great Emptiness tidak bergeming. Mereka tetap terpaku di tempatnya, menunggu perintah mereka.

“Merendahkan!” Kong Jue bergerak dari sudutnya dan melancarkan serangan telapak tangan ke Mingshi Yin.

Tiga lainnya bekerja bersama dalam harmoni yang sempurna. Mereka cukup menekan Mingshi Yin untuk membuatnya sibuk. Bagaimanapun, Mingshi Yin hanya memiliki sepasang tangan saat dia melawan empat pasang tangan. Serangan telapak tangan mendarat di bahunya, menyebabkan dia tersandung ke belakang dan jatuh di tepi tangga. Mereka telah melanggar energi pelindungnya!

Mingshi Yin mengerutkan kening karena kesakitan. Untungnya, serangan telapak tangan tidak terlalu kuat. Otot dan tulang Tempering tubuhnya menyerap sebagian besar dampaknya.

Duanmu Sheng memegang Overlord Spear-nya, terlihat sangat ingin bergabung dalam pertempuran. Dia berkata, “Keempat biksu ini adalah sesuatu yang lain.”

“Amitabha. Mengapa Anda terus menerus melakukan hal-hal dengan cara yang salah, dermawan? ” Kong Wen bertanya dengan telapak tangan diluruskan.

“Kamu yang keras kepala.” Mingshi Yin menjauh dari lantai dan meninggalkan bayangan di belakangnya.

Bang! Bang! Bang!

Separation Hook and Scabbard telah muncul di tangannya begitu saja. Dia menikam Kong Wen dengan serangan menggelora.

Penonton hanya bisa melihat bayangan samar bergerak di udara dan mendengar suara tajam dari tabrakan antara pedang dan energi.

Kong Wen tidak menyangka serangan Mingshi Yin akan seagresif ini. Dia tertangkap basah dan meluncur ke belakang. Setelah meluncur agak jauh, dia terbang di udara dan membalik sebelum dia mendarat di kakinya.

Mingshi Yin bisa saja menindaklanjuti dengan lebih banyak serangan, tetapi jejak telapak tangan dari tiga Biksu Ilahi lainnya sudah menembak ke arahnya. Dia harus mundur.

“Sangat terlambat.” Jejak telapak tangan Kong Jue yang terbungkus energi tumbuh dalam intensitas. “Hollow Echo!”

Mereka bertiga mendorong telapak tangan ke depan secara serempak.

Bam!

Mingshi Yin memblokirnya dengan Separation Hook-nya.

Dong!

Sebuah suara aneh mengirimkan sentakan rasa sakit ke kepala Mingshi Yin, menyebabkan dia terhuyung-huyung mundur.

Empat Biksu Ilahi kembali dalam formasi mereka lagi. Masing-masing berdiri di sudut masing-masing. Seolah-olah mereka tidak pernah bergerak sama sekali.

“Dermawan, aku cukup baik untuk membujuk Anda, tetapi Anda menolak untuk mendengarkan. Kamu bukan tandingan kami,” kata Kong Wen sambil memandang Mingshi Yin.

Mingshi Yin tidak menyangka bahwa dia masih belum cocok untuk Empat Biksu Ilahi bahkan dengan senjata tingkat surga, Hook Pemisahan dan Sarung.

Dengan sendirinya, mereka tidak kuat ataupun kuat. Namun, ada yang aneh dengan mereka.

Mingshi Yin dapat melihat banyak celah, tetapi dia merasa itu adalah jebakan.

Kong Wen mengabaikan Mingshi Yin. Dia mengalihkan pandangannya ke arah Xu Jing dan Lu Zhou yang berdiri di depan Aula Great Strength.

Ketika dia melihat penampilan lemah Xu Jing, Kong Wen berkata sambil tersenyum, “Xu Jing, kupikir kamu berhasil memblokir serangan itu. Sepertinya kami berhasil melukaimu. Pasti tidak mudah bagimu untuk bertahan sampai sekarang.”

Saat ini, Xu Jing didukung oleh seorang murid muda. Dia tidak dalam kondisi yang baik.

Kong Wen menoleh ke arah Lu Zhou dan berkata, “Dermawan tua, apa yang dia tawarkan kepada Anda sebagai imbalan atas bantuan Anda?”

“Baiklah, Kepala Biara Xu Jing telah menjanjikanku magnolia musang dan tunik zen dengan sangat tulus, bagaimana aku bisa menolaknya?” Lu Zhou menjawab.

Magnolia sable? Mata Kong Wen membelalak saat dia menatap Xu Jing. “Xu Jing, apa kamu gila? Kamu lebih suka memberikan barang berharga seperti itu kepada orang luar daripada memberikannya kepadaku? ”

Xu Jing mengutuk dengan suara lemah, “Makhluk jahat!” Mengutuk adalah hal yang paling bisa dia lakukan sekarang.

Kong Wen memandang Lu Zhou dan berkata, “Dermawan tua, orang yang tidak bersalah akan mendapat masalah karena memiliki barang berharga. Temple of Great Emptiness juga siap untuk mendapatkan item ini. Mengapa Anda tidak membantu kami memenuhi keinginan kami, dermawan tua? ”

“Apa yang diinginkan Kuil Great Emptiness dari magnolia musang?” Lu Zhou bertanya.

“Pernahkah Anda mendengar tentang Evil Sky Pavilion, dermawan tua?” Kong Wen bertanya dengan arogan.

“Aku pernah mendengarnya.”

“Sekte Yun telah melepaskan bahwa Paviliun Evil Sky sedang mencari magnolia musang. Paviliun Evil Sky berada di Jalan Iblis. Orang-orang dari Jalan Mulia harus menjatuhkan mereka jika mereka bertemu dengan mereka. Kuil Great Emptiness tidak akan pernah membiarkan Paviliun Evil Sky mendapatkan apa yang diinginkannya!” Kata Kong Wen.

“Kuil Great Emptiness selalu menahan diri dari campur tangan dalam urusan duniawi, namun, kamu akan membuat musuh keluar dari Paviliun Evil Sky?” Lu Zhou bertanya dengan acuh tak acuh.

Empat Biksu Ilahi telah menggunakan kematian Kong Xuan sebagai dalih untuk memimpin ekspedisi hukuman terhadap Kuil Heaven Choice. Mereka tidak akan pernah secara terbuka mengakui bahwa Kong Xuan dibunuh oleh Paviliun Evil Sky.

“Buddha itu penyayang. Itu hanya hak untuk menghukum Paviliun Evil Sky yang telah melakukan kejahatan yang tak terhitung jumlahnya,” kata Kong Wen dengan benar.

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata sambil mengangguk, “Aduh, aku juga sangat menginginkan magnolia musang.”

Ekspresi wajah Kong Wen membeku saat dia berkata, “Dermawan tua, aku telah memberimu kesempatan … Karena kamu menolak untuk menghargainya, kamu akan mengalami nasib yang sama seperti yang lainnya.” Dia melambaikan tangannya.

20 murid dari Kuil Great Emptiness bergabung dengan telapak tangan mereka di depan mereka.

Suara dengung seperti suara nyamuk terdengar di udara.

“The Temple of Great Emptiness’s Brahman Lullaby?” Pemandangan ini mengingatkan pada yang ada di altar suci Runan.

Namun, Brahman Lullaby yang dilepaskan oleh 20 bhikkhu ini jelas lebih kuat daripada yang dilepaskan oleh murid-murid yang dibawa Kong Xuan bersamanya saat itu.

Dengan kekuatan yang tampaknya mampu menciptakan badai dan mengganggu awan, dengungan Brahman Lullaby yang memekakkan telinga memenuhi area di depan Aula Great Strength.

Basis Kultivasi murid Kuil Heaven Chocie tidak mendalam untuk memulai. Banyak dari mereka bahkan tidak berada di ranah Sense Condensing. Mereka, secara alami, tidak bisa menahan Brahman Lullaby.

Lu Zhou berdiri diam, sama sekali tidak terpengaruh. Kekuatan luar biasa dari Heavenly Writing telah menunjukkan dirinya pada saat ini.

Zhao Yue dan para kultivator wanita mundur ke Aula Great Strength. Dengan lambaian lengannya, dinding energi didirikan di depan para kultivator wanita.

Duanmu Sheng dan Mingshi Yin keduanya berada di ranah Nascent Divinity Tribulation sehingga mereka tidak terlalu terpengaruh.

Murid Kuil Heaven Choice menahan kepala mereka dan jatuh ke tanah!

Xu Liao, Xu Fan, dan Xu Hai nyaris tidak bisa bertahan. Ekspresi wajah mereka pahit.

Duanmu Sheng merasa terganggu dengan suaranya. Dia tidak tahan lagi. Dia mengacungkan Tombak Overlord-nya dan berteriak, “Sungguh sekelompok keledai botak yang berisik!” Dia mengerahkan sebagian energinya dan membungkusnya di sekitar bayangan tombaknya sebelum melepaskannya. Dia menjaga tubuhnya tetap lurus saat dia memegang tombaknya dengan satu tangan dan menikam ke jantung Brahman Lullaby dari Kuil Great Emptiness.

“Blokir itu!” Empat Biksu Ilahi bertukar posisi. Mereka mengangkat tangan dan kotak energi persegi yang besar memblokir serangan Overlord Spear. “Itu sia-sia!”

Bam!

Tombak Overlord terbelah menjadi sepuluh dan menembus energi persegi.

“Hm?”

‘Apa yang salah?’

‘Mengapa kita tidak bisa memblokirnya?’

Sesi tanding Duanmu Sheng yang tak terhitung jumlahnya dengan Hua Wudao sepertinya membuahkan hasil. Keterampilannya ini tidak cukup kuat untuk menembus Enam Segel yang Kompatibel, tetapi tidak memiliki masalah untuk menembus dinding energi ini.

Mingshi Yin dipenuhi dengan amarah setelah ditekan sebelumnya. Ketika dia melihat bahwa Duanmu Sheng telah berada di atas angin, dia menyeringai dan berkata, “Jangan lupakan aku …”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *