Chapter 184 : Empat Musim Kesombongan, Arhat Dikombinasikan!

Tombak Overlord adalah senjata kelas surga. Itu wajar jika itu memberi penggunanya kemampuan yang lebih besar untuk menembus energi.

Penampilan Duanmu Sheng telah meningkatkan kepercayaan diri Mingshi Yi dan memotivasinya. Seperti anak panah yang ditembakkan, dia menembak ke arah Kong Zhi dan Kong Zhang saat dia berteriak, “Aku akan melawan retard!”

Duanmu Sheng mengerti apa yang dia maksud. Memecah dan menaklukkan! Karena Empat Biksu Ilahi bekerja sama, yang harus mereka lakukan hanyalah memisahkan mereka. Dia menggerakkan lengannya dan menyulap penghalang energi dengan gelombang Overlord Spear, mendorong Kong Wen dan Kong Jue mundur.

Pada saat yang sama, cetakan telapak tangan muncul juga. Kong Wen dan Kong Jue terus menerus mengirimkan lusinan cetakan telapak tangan yang seolah menari di udara.

Itu adalah pertempuran yang sengit.

Kong Zhi dan Kong Zhang mundur saat mereka menangkis pukulan mengancam dari senjata tingkat surga.

Bzzt! Bzzt! Bzzt!

Dengung kisi dari Brahman Lullaby masih bisa terdengar nyaring dan jelas.

Pertempuran itu mencapai klimaksnya.

Murid Kuil Heaven Choice semua terbaring di tanah sekarang. Beberapa dari mereka bahkan dikirim terbang dengan teknik suara. Mereka yang memiliki basis kultivasi lemah pingsan saat mulut mereka berbusa.

Teknik suara yang kuat tidak berbeda dengan serangan fisik.

Kuali dupa dikirim terbang dengan lusinan cetakan telapak tangan. Itu hancur bahkan sebelum jatuh ke tanah. Tanah rusak tak bisa dikenali. Tidak ada satu petak pun yang terhindar.

Tidak mudah bagi Duanmu Sheng dan Mingshi Yin untuk melakukan ini. Bagaimanapun, mereka masing-masing bertarung melawan dua lawan.

Empat Biksu Ilahi berbeda dari Empat Dark Knight. Empat Dark Knight adalah petarung solo. Bahkan jika mereka bekerja sama, mereka tidak dapat merilis teknik kolaboratif apa pun.

Meskipun Empat Biksu Ilahi dipisahkan oleh Duanmu Sheng dan Mingshi Yin, mereka masih dapat melepaskan segel tangan yang lebih besar sesekali untuk mendorong Duanmu Sheng dan Mingshi Yin kembali.

Sifat ganas Duanmu Sheng ditampilkan sepenuhnya selama pertempuran. Semakin kuat lawannya, semakin kuat dia. Meskipun dia menerima beberapa pukulan dari segel tangan, dia hanya mendengus dan melanjutkan serangannya. Pukulan yang mendarat padanya tidak mempengaruhi ritme dan kekuatan serangannya.

Sifat Mingshi Yin cenderung ke sisi licik. Dia menghindari serangan yang datang dengan gerakan gesit dan mencari celah untuk menyerang.

Mereka berempat tampak melemparkan senjata tersembunyi yang berkedip-kedip dan menembakkan segel tangan yang memantul ke mana-mana.

Area sepuluh meter di dalam Aula Great Strength dipenuhi dengan segel tangan emas yang mempesona.

Saat pertempuran berlangsung, meskipun mereka sendiri, Empat Biksu Ilahi kagum dengan kekuatan tempur yang ditampilkan Duanmu Sheng dan Mingshi Yin. Mereka tahu bahwa Duanmu Sheng dan Mingshi Yin bukanlah kultivator ranah Nascent Divinity Tribulation biasa. Bagaimanapun, mereka bahkan menggunakan senjata tingkat surga.

Biasanya, Empat Biksu Ilahi tidak akan menghabiskan banyak waktu dan tenaga untuk menghadapi lawan biasa dengan Dua dan Tiga Daun.

Kong Wen tidak ingin mengulur-ulur pertempuran lagi. Dia berbicara dengan suara yang dalam, “Ward Mudra!”

Keempat bhikkhu itu kembali bersama dan memutar kaki mereka saat Mudra muncul.

Mereka menyerupai empat kepompong tembus pandang yang berputar pada kapaknya masing-masing. Beberapa mudra muncul di samping angin energi juga.

Duanmu Sheng berteriak, “Aku sudah menunggu teknik kura-kura ini!” Bayangan tombaknya menyerang lagi. Dia tidak peduli dengan pertahanan apapun. Dia menusuk dengan bayangan tombaknya.

Bam!

Kong Jue menginjak tanah, dan tanah itu retak.

Mudra Bangsal berdentang keras. Itu dikenal tidak bergerak seperti gunung. Karenanya, itu bisa digunakan untuk menahan serangan yang kuat.

Kong Jue mengira keterampilan ini akan mengakhiri segalanya. Dia tidak menyangka Duanmu Sheng akan terus menikam Mudra Ward.

Satu tikaman, dua tikaman, tiga tikaman…

Overlord Spear seperti bayangan yang hampir tidak terlihat saat bergerak dengan kecepatan yang menakutkan di udara.

Bam!

Bayangan tombak berkumpul dan menusuk di Ward Mudra.

Kong Jue tersentak mundur dari ini saat dia meludahkan seteguk darah segar, menggambar busur di langit.

‘Duanmu Sheng menerobos Mudra Ward?’ Mereka yang menyaksikan kejadian itu sulit mempercayai apa yang baru saja terjadi. Bagaimanapun, Mudra Ward adalah keterampilan pertahanan yang sangat kuat dari Sekte Zen. Sayangnya, tidak ada Mudra Ward yang bisa dibandingkan dengan Enam Segel yang Kompatibel dari Hua Wudao.

Duanmu Sheng akan menjadi bahan tertawaan jika dia tidak menunjukkan peningkatan apapun setelah berdebat dengan Hua Wudao dalam waktu yang lama.

Mingshi Yin berbalik untuk melihat sebelum dia melompat kembali.

Meskipun Xu Jing lemah, dia masih memiliki cukup energi untuk tetap membuka matanya. Dia berkata dengan suara gemetar, “Awas …”

‘Awas?’ Lu Zhou tidak terpengaruh oleh Brahman Lullaby. Dia bisa melihat semuanya dengan jelas. Dilihat dari situasi saat ini, semuanya berada di bawah kendali Evil Sky Pavilion. Dengan dua muridnya memegang benteng, dia merasa dia bahkan tidak perlu menyia-nyiakan kartu itemnya.

Kong Wen, Kong Zhi, dan Kong Zhang mengerutkan kening.

Kong Jue mendarat di atas kakinya. Dengan satu tangan di dadanya, dia melambaikan tangan kirinya untuk menyulap energi untuk melindungi tubuhnya sebelum dia melayang. Dia menyeka jejak darah dari ujung bibirnya. Dia menatap ke depan dan berkata, “Ayo kita lakukan …”

“Dimengerti,” jawab Kong Wen.

Kong Zhi dan Kong Zhang mengangguk.

Mingshi Yin bingung. ‘Melakukan apa?’

20 murid dari Temple of Great Emptiness tiba-tiba duduk.

Ledakan!

Gelombang energi oval menyebar ke segala arah secara langsung.

Mantra Taien?

Brahman Lullaby memudar oleh angin saat nyanyian Mantra Taien menyebar ke sekitarnya.

Mereka masuk untuk membunuh!

Lu Zhou tidak mengharapkan orang-orang dari Kuil Great Emptiness untuk menguasai Mantra Taien juga. Ada banyak jenis teknik suara Buddha. Baik itu Dharani Meditasi Agung atau Brahman Lullaby, keduanya adalah teknik suara penekan yang memiliki jangkauan dan efek yang luas.

Mantra Taien berbeda. Ini bisa berakibat fatal!

“Singkirkan semua kejahatan, buang ketidaktulusan. Keraguan terkecil akan mengakibatkan kegagalan. ”

Empat Biksu Ilahi tampaknya diperkuat oleh Mantra Taien!

Aura Mingshi Yin dan Duanmu Sheng sangat melemah.

Tak satu pun dari murid Kuil Heaven Choice yang berdiri sekarang. Jika ini terus berlanjut, mereka semua akan mati.

Pada saat ini, secercah cahaya bisa dilihat di telapak tangan Lu Zhou.

Teknik suara, Mantra Taien, seperti versi Brahman Lullaby yang jauh lebih kuat dan fatal. Itu menyerang tujuh lubang seseorang secara langsung.

Lu Zhou merasakan sensasi dingin di benaknya. Dia sekarang mengerti mengapa Xu Jing menyuruh mereka untuk waspada.

Jika Empat Biksu Ilahi benar-benar bergabung, Duanmu Sheng dan Mingshi Yin pasti akan terluka parah. Lu Zhou tidak akan pernah membiarkan itu terjadi!

Lu Zhou berdiri di puncak tangga. Dia memandang ke bawah ke 20 biksu dari Kuil Great Emptines yang sedang melantunkan Mantra Taien sebelum berkata dengan suara yang dalam, “Thunderblast!”

Lima Kartu Thunderblast menghilang di tangan Lu Zhou. Lima pusaran berputar ke arah berlawanan arah jarum jam dan melesat saat mereka tumbuh dalam ukuran dan kekuatan.

“Guru sudah bergerak!” Mingshi Yin dan Duanmu Sheng mundur dan melihat ke atas.

Lima sambaran petir jatuh dari langit.

Ledakan!

Pada saat yang sama, suara-suara itu menjadi intens untuk sesaat.

Serangan Lu Zhou mendarat di lima biksu. Dua di antaranya terlempar ke tanah sementara tiga lainnya terhempas ke belakang. 15 bhikkhu yang tersisa memiliki ekspresi ketakutan di wajah mereka. Mereka tiba-tiba berhenti melafalkan Mantra Taien.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. ‘Itu nasib buruk. Tingkat yakin membunuh 1% tidak terpicu. ‘ Di saat yang sama, dia melihat harga dari Kartu Thunderblast. Dia lega karena ternyata tidak bertambah.

Empat Biksu Ilahi bertukar pandangan. Tanpa peningkatan dari Mantra Taien, Empat Biksu Ilahi tiba-tiba mengalami kerugian.

Lu Zhou berjalan menuruni tangga perlahan dengan tangan di punggung.

Itu sangat sunyi sekarang sehingga tidak ada satu suara pun yang bisa terdengar.

Kong Wen tiba-tiba diliputi perasaan bahwa lelaki tua yang mendekati mereka tidak sekuat auranya. Dia berteriak, “Kalahkan pemimpin untuk mengalahkan para antek!”

“Empat Musim Vanities! Ward Mudra! ”

Suara mendesing!

Empat aura Biksu Ilahi tiba-tiba melonjak. Mata mereka menjadi gelap dan bersinar dengan pancaran biru tua.

Primal Qi dipadatkan menjadi energi.

Ward Mudra yang sangat besar muncul dari usaha bersama mereka!

Berbeda dengan mudra sebelumnya, warna mudra ini gelap seperti tinta.

“Fiend Zen,” Mingshi Yin berkata dengan kaget, “Mereka benar-benar menyembunyikan diri mereka dengan baik!”

“Zen yang Jahat …”

Selama ini, dunia hanya mengetahui Zuo Xinchan sebagai satu-satunya pembudidaya yang berhasil menumbuhkan Fiend Zen ke ranah Nascent Divinity Tribulation. Tampaknya dunia salah besar. Ada berbagai macam fenomena aneh di dunia yang luas ini.

Sementara itu, empat sosok yang terbungkus dalam Mudra Lingkungan menyerang Duanmu Sheng dan Mingshi Yin.

Mereka maju ke arah mereka dari empat sisi.

“Empat Badan Arhat Emas!”

“Awas!” Xu Jing berteriak dengan kekuatan terakhirnya.

Ketika empat Badan Arhat Emas muncul, Duanmu Sheng mengangkat Tombak Overlordnya sebelum dirinya sendiri.

Pada saat yang sama, tanaman merambat yang tak terhitung jumlahnya tumbuh di sekitar Mingshi Yin dan membentuk kepompong di sekelilingnya.

Namun, yang mengejutkan yang lain adalah empat Tubuh Arhat Emas bergabung menjadi satu. Bunga Teratai Emas di bawah kakinya mekar. Satu daun, dua daun, tiga daun, empat daun…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *