Chapter 185 : Setiap Keluarga Memiliki Masalahnya Sendiri

Lu Zhou sudah memikirkan tindakan balasan sebelum ini. Dia bahkan siap untuk menggunakan empat Kartu Serangan Kritis. Atau, dia bisa membunuh salah satu dari mereka dulu. Kekuatan tiga bhikkhu yang tersisa akan sangat melemah segera setelah salah satu dari mereka meninggal. Dia yakin Duanmu Sheng dan Mingshi Yin akan mampu melawan mereka bertiga. Namun, tanpa diduga, empat Tubuh Emas Arhat telah bergabung!

Teratai Emas di bawah kakinya masih mekar. Lima daun… Enam daun…

Pada saat ini, Lu Zhou tidak terburu-buru untuk bergerak. Dia ingin melihat berapa banyak daun yang akan tumbuh dari gabungan Tubuh Emas.

Ketika Teratai Emas akhirnya berhenti mekar di daun keenam, Empat Biksu Ilahi melesat melewati Duanmu Sheng dan Mingshi Yin.

Bam! Bam! Bam!

Basis kultivasi Duanmu Sheng hanya pada tingkat Dua Daun. Kong Jue dan Kong Wen menyerangnya dengan Mudra Ward dan mengirimnya terbang.

Mingshi Yin memblokir gelombang serangan pertama dengan Bluewood-nya yang dibentengi dengan Primal Qi. Namun, Bluewood segera hancur setelah itu. Secara alami, dia tidak sesederhana Duanmu Sheng. Ketika Bluewood itu hancur, dia tidak terlihat di mana pun.

Target Empat Biksu Ilahi bukan lagi Duanmu Sheng atau Mingshi Yin. Kematian mereka tidak ada artinya. Sebaliknya, mereka mengalihkan fokus mereka ke Lu Zhou yang berdiri dengan tangan di punggung di bagian bawah tangga Aula Great Strength.

Seperti kata pepatah, ‘Bunuh kudanya untuk sampai ke penunggangnya’.

Seal of Fearlessness.

Kong Wen, Kong Jue, Kong Zhi, dan Kong Zhang bertepuk tangan serempak. Empat Seal of Fearlessness bergabung menjadi satu seperti Golden Arhat Bodies. Setelah bergabung, Seal of Fearlessness adalah setengah dari tinggi orang dewasa. Sayangnya, itu masih tidak bisa dibandingkan dengan Great Seal of Fearlessness. Meskipun demikian, bahkan tanpa dukungan Mantra Taien, serangan ini masih dapat merenggut nyawa banyak orang.

Para murid Kuil Heaven Choice tampaknya pasrah pada nasib mereka.

Seal of Fearlessness yang bersinar dan emas melesat ke arah penjahat terbesar di dunia. Lebih tepatnya, serangan itu ditujukan ke kepala Lu Zhou.

Murid Evil Sky Pavilion tampaknya tidak khawatir sama sekali saat ini.

Lu Zhou bermaksud untuk menyerang Tubuh Arhat Emas. Namun, ketika Seal of Fearlessness menembaki dia …

“Xu Liao, tunggu apa lagi?”

Tanpa disadari orang lain, Xu Liao, Xu Fan, dan Xu Hai menyerbu ke arah Lu Zhou. Cahaya kehijauan muncul di tangan Xu Liao.

Serangan diam-diam? Lu Zhou tidak menyangka ketiga orang di sisi Xu Jing akan melancarkan serangan diam-diam saat ini. Jelas sekarang bahwa Xu Liao, Xu Fan, dan Xu Hai telah mengkhianati Kuil Heaven Choice. Dia tidak punya waktu untuk berpikir dan langsung menghancurkan kartu item di tangannya.

Tubuh Buddha Emas setinggi 100 kaki muncul!

Kartu Sempurna!

Bam! Bam! Bam! Bam! Bam!

Seal of Fearlessness landed mendarat di Tubuh Buddha Emas setinggi 100 kaki tanpa membahayakan.

Selanjutnya, senjata Xu Liao, Xu Fan, dan Xu Hai mendarat di Tubuh Buddha Emas dengan dentang keras. Dua senjata hancur sementara lampu hijau di tangan Xu Liao ditembak di dalam Tubuh Buddha Emas dan menghilang.

“Ding! Memulihkan Fragmen Langit. Hadiah: 100 poin prestasi. ”

Lu Zhou bahkan tidak punya waktu untuk memeriksa Sky Fragment.

“Enyah!” Lu Zhou menggeram. “Thunderblast”.

Tiga petir surgawi menyambar, mengirim Xu Liao, Xu Fan, dan Xu Hai terbang kembali. Dua dari mereka menyemburkan darah yang membumbung di langit sementara yang lainnya langsung mati.

Lu Zhou mengalihkan pandangannya ke Empat Biksu Ilahi.

Empat Biksu Ilahi menatap Tubuh Buddha Emas kolosal dengan mata yang dipenuhi dengan keterkejutan.

“Seorang grandmaster Buddha?” Kong Wen merasa tenggorokannya kering. Kelopak matanya bergerak-gerak tak terkendali.

The Impeccable Card hanya bisa bertahan selama sepuluh detik. Lu Zhou harus menghargai setiap detik yang diberikan kepadanya. Dia dengan cepat mengangkat tangannya saat kartu item lain muncul. “Berani-beraninya Kuil Great Emptiness ini memprovokasiku?”

Pusaran muncul di telapak tangan Lu Zhou. Great Seal of Fearlessness berukuran besar yang jauh lebih besar dibandingkan dengan tembakan Empat Biksu Ilahi terbang ke arah mereka.

Ledakan!

Tubuh Arhat Emas empat-dalam-satu hancur saat bersentuhan dengan Great Seal of Fearlessness, menyebabkan Primal Qi tumpah ke sekitarnya.

Segera setelah Great Seal of Fearlessness berukuran besar menghancurkan Tubuh Golden Arhat, Kong Wen, Kong Jue, Kong Zhi, dan Kong Zhang meludahkan darah dan dikirim terbang kembali.

Lu Zhou bertanya-tanya, ‘Bisakah aku menjatuhkan mereka dengan satu serangan?’ Jika dia bisa, itu akan menjadi kemenangan besar baginya. Dia menatap ke arah di mana Great Seal of Fearlessness sedang menuju.

Kong Wen, Kong Jue, Kong Zhi, dan Kong Zhang terguncang ke arah yang berbeda…

Tiba-tiba, Great Seal of Fearlessness melesat ke arah Kong Wen. Jejak telapak tangan raksasa itu menyerupai tangan Buddha yang menangkap seekor monyet.

Dong!

Ada banyak suara di udara yang menghilang begitu muncul.

“Ding! Membunuh target ranah Nascent Divinity Tribulation. Hadiah: 1.000 poin prestasi. ”

Kong Jue, Kong Zhi, dan Kong Zhang jatuh ke tanah dengan suara gedebuk.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Dia tampaknya tidak puas dengan kinerja Deadly Strike Card (Kartu Serangan Mematikan). Jelas bahwa Kartu Serangan Mematikan hanya bisa menjatuhkan satu target. Meskipun itu akan menghancurkan energi apa pun yang menghalangi jalannya, itu tidak memiliki efek membunuh pada apa pun yang bukan targetnya. Deadly Strike Card adalah nama yang tepat untuk itu. Ada alasan mengapa itu disebut Deadly Strike dan bukan Deadly Strikes Card.

(TL/n: w gatau maksud perbedaa Deadly Strikes Card nya gmna di engnya cuman beda gada ‘s’ nya doang)

Para biksu dari Kuil Great Emptines tercengang. Mereka menatap Empat Biksu Ilahi yang dikirim terbang. Tidak, tunggu… Sepertinya Kong Wen telah meninggal…

Dari awal sampai akhir, Lu Zhou baru saja mengeluarkan dua skill. Dia menggunakan satu keterampilan pertahanan, Tubuh Buddha Emas, dan satu keterampilan menyerang, Great Seal of Fearlessness.

Para murid dari Kuil Heaven Choice menatap Lu Zhou dengan mulut ternganga.

Little Yuan’er sudah terbiasa dengan ini dan sepertinya tidak terkejut.

Zhao Yue dan para kultivator wanita hanya bisa melihat kilatan cahaya keemasan dari dalam Aula Great Strength. Mereka tidak dapat melihat pertempuran yang sebenarnya.

Zhu Honggong, Murid Kedelapan, belum pernah menyaksikan pemandangan seperti itu sebelumnya. Dia berdiri terpaku di tanah, dengan kagum. Dia tidak percaya apa yang baru saja dia lihat.

“Duanmu Sheng, Mingshi Yin…” Lu Zhou berkata dengan suara yang dalam.

“Ya Guru.”

Duanmu Sheng melompat dari samping dengan Tombak Overlord di tangannya.

Bam!

Mingshi Yin muncul dari tanah tempat dia menghilang sebelumnya. Dia berkata dengan hormat, “Ya, Guru.”

Lu Zhou melirik Mingshi Yin. Sejauh yang dia tahu, tidak ada teknik tunneling di Bluewood Heart Technique. ‘Kapan bajingan ini mempelajarinya?’ Namun, ini bukan waktunya untuk memikirkan masalah ini. Dia berkata, “Aku akan menyerahkan ketiganya padamu.”

“Ya Guru!”

Pada saat ini, Kong Jue, Kong Zhi, dan Kong Zhang sedang cemberut. Mereka bertiga hanya terluka oleh serangan balasan dari Tubuh Arhat Emas yang hancur. The Great Seal of Fearlessness tidak mempengaruhi mereka. Mereka bertiga membanting telapak tangan mereka ke tanah dan berdiri tegak.

Kong Jue terbatuk saat dia membungkuk dan berkata, “Tunggu!”

“Kami tidak akan!” Mingshi Yin yang telah ditekan beberapa saat yang lalu terbakar oleh amarah dan kebencian. Dia bertukar pandangan dengan Duanmu Sheng sebelum keduanya menerkam ke depan seperti serigala kelaparan.

Kereta terbang di langit melihatnya menjadi tidak menguntungkan dan tidak ragu-ragu untuk berbalik dan pergi! Dalam sekejap, itu lenyap ke cakrawala!

20 biksu di tanah sangat pucat. Mereka seperti sepiring pasir lepas.

Saat Kong Wen masih ada, Duanmu Sheng dan Mingshi Yin masih bisa berdiri tegak. Sekarang Kong Wen sudah mati, mereka pasti bisa melakukan yang lebih baik!

Kedua belah pihak kembali bertempur sengit.

Sementara itu, Lu Zhou mengalihkan fokusnya dari medan perang dan berteriak, “Little Yuan’er,  Zhao Yue.”

“Ya Guru.” Kedua murid itu melangkah maju.

“Bersihkan ini.”

“Ya Guru!” Zhao Yue membungkuk.

Pada saat ini, Zhu Honggong, Murid Kedelapan, akhirnya sadar kembali. Dia buru-buru menunjukkan kesetiaannya. “Guru, Guru… Bagaimana denganku? Aku yakin aku, Murid Kedelapan, akan bisa melepaskan kekuatanku yang luar biasa dan membantu meringankan bebanmu! ”

Little Yuan’er memperlihatkan gigi taringnya saat dia menunjuk pada para bhikkhu yang melantunkan Mantra Welas Asih beberapa saat yang lalu dan berkata, “Aku sudah muak dengan kalian semua! Aku akan memberimu pukulan seumur hidup! ”

Little Yuan’er dan Zhao Yue tidak punya masalah berurusan dengan para bhikkhu ini.

Lu Zhou melihat ke arah Xu Liao dan Xu Fan yang terluka. Dia bertanya dengan acuh tak acuh, “Mengapa kalian menyerangku?”

Keduanya gemetar saat itu.

Sementara itu, Xu Jing sangat terkejut. Dia tidak menyangka tiga biksu yang tersisa dengan nama generasi Xu di Kuil Heaven Choice akan melancarkan serangan diam-diam terhadap penjahat terbesar di dunia. Dia batuk dengan keras dan meludahkan darah, tidak bisa menerima ini. “Mengapa?”

“Kamu bisa berhenti berpura-pura menjadi orang benar! Xu Jing, kamu lebih suka memberikan magnolia musang kepada penjahat daripada memberikannya kepada kami … Dan kamu memiliki keberanian untuk bertanya mengapa? ” Xu Liao berkata sambil mencibir. Meskipun dia takut, tidak ada gunanya berpura-pura saat ini.

Xu Jing berkata dengan putus asa, “Kamu makhluk jahat! Bagaimana Kamu bisa jatuh hati pada kebohongan Kuil Great Emptiness? ” Jika dia tidak menyembunyikan lukanya dari semua orang, keduanya akan bertindak melawannya sejak lama. Mereka tidak akan menunggu sampai saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *