Chapter 187 : Seven Star Soul

Lu Zhou menaiki tangga dan memasuki Aula Great Strength.

Setelah Zhu Honggong, Murid Kedelapan, menyaksikan kekuatan gurunya yang luar biasa, dia buru-buru berlari di depan gurunya dan membersihkan puing-puing di tangga dengan kakinya. Dengan senyum memikat di wajahnya, dia berkata, “Guru, Tubuh Buddha Emas Anda benar-benar telah membuka mataku. Selain itu, ada Great Seal of Fearlessness yang tak tertandingi di surga dan bumi! Biarkan aku menyingkirkan puing-puing ini untukmu… ”

Murid lain dari Evil Sky Pavilion tidak bisa berkata-kata ketika mereka melihat kejenakaan Zhu Honggong. Meskipun mereka kadang-kadang menyanjung gurunya, mereka tidak pernah seburuk Zhu Honggong. Mereka harus mengakui bahwa kulit mereka tidak setebal Zhu Honggong.

Lu Zhou mengabaikan Zhu Honggong dan duduk perlahan.

Terlepas dari beberapa murid inti yang menunggu di dalam aula, murid Kuil Heaven Choice lainnya mulai membersihkan area tersebut.

Xu Jing yang terluka kembali ke aula sambil didukung oleh dua murid. Dia memegang kotak brokat di tangannya saat dia berjalan perlahan ke aula.

“Apakah kamu tidak takut mati?” Lu Zhou bertanya sambil mengelus jenggotnya.

Xu Jing berkata, “Tidak ada yang perlu ditakuti tentang kematian… Ketika Empat Biksu Ilahi datang sebelum ini, aku curiga bahwa Xu Liao dan dua lainnya sedang merencanakan sesuatu yang tidak baik. Namun, aku benar-benar tidak berharap mereka menjadi begitu berani! ”

“Itukah sebabnya kamu menyembunyikan lukamu dari mereka?”

“Tepat.” Xu Jing memberikan kotak brokat dengan kedua tangannya dan berkata, “Ini adalah magnolia musang.”

Lu Zhou menerima kotak brokat. Ketika dia membukanya, aroma obat yang kaya memenuhi lubang hidungnya. Baunya cukup menyengat.

“Ding! Mendapatkan magnolia musang. ”

“Menyelesaikan misi mendapatkan magnolia musang. Hadiah: 1.500 poin prestasi. ” Notifikasinya singkat. Bahkan tidak ada efek item yang disebutkan.

Lu Zhou memberikan magnolia musang kepada Little Yuan’er yang berdiri di belakangnya.

Little Yuan’er memegang magnolia musang dengan hati-hati seolah-olah dia baru saja diberi harta langka. Tidak ada yang lebih peduli tentang barang ini selain dia. Gurunya telah memperoleh magnolia musang ini tanpa mempedulikan masalah yang akan ditimbulkannya agar dia bisa membuka lautan Qi-nya.

Segera setelah itu, Xu Jing menyatukan kedua telapak tangannya dan membungkuk pada Lu Zhou sebelum dia berkata, “Atas nama Kuil Heaven Choice, dengan ini aku menyatakan bahwa kita sekarang adalah anak perusahaan dari Paviliun Evil Sky.”

Murid lain dari Kuil Pilihan Surga membungkuk juga.

Namun, Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Iblis tidak pernah bisa menjadi Buddha … Tidak perlu ini.”

Kuil Heaven Choice saat ini terdiri dari sekelompok pria tua dan lemah. Xu Jing akan membutuhkan banyak waktu untuk pulih dari cederanya. Murid-murid muda terlalu lemah untuk memikul tanggung jawab penting sementara Xu Liao, Xu Fan, dan Xu Hai telah mengkhianati kuil. Ini tentu saja menambah hujan es di atap Kuil Heaven Choice. Yang terpenting, orang-orang ini tidak berguna bagi Paviliun  Evil Sky!

Xu Jing berkata sambil menghela nafas, “Dermawan Ji, Kuil Heaven Choice saat ini hampir tidak bisa bersaing dengan kuil lainnya. Kuil Great Emptiness telah kembali setelah menderita kerugian, tetapi mereka pasti akan kembali di masa depan. Saat itu… ” Dia terdiam sambil menggelengkan kepalanya. Dia khawatir Kuil Great Emptiness akan menargetkan mereka lagi.

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata, “Empat Biksu Ilahi dari Kuil Great Emptiness sudah tidak ada lagi. Mereka hanya memiliki satu ahli yang tersisa, dan itu adalah Kong Yuan… Orang itu sangat berhati-hati. Paling tidak, mereka tidak akan kembali dalam waktu dekat. ”

Selain itu, Lu Zhou telah menunjukkan kekuatannya. Orang-orang di kereta terbang itu pasti telah melihat Tubuh Buddha Emasnya juga.

Xu Jing mengangguk, setuju dengan kata-kata Lu Zhou. Selama musuh mereka tidak mendatangi mereka dalam waktu dekat, dia akan dapat memikirkan banyak cara untuk menghindari masalah. Dia akhirnya berkata, “Terima kasih atas pencerahan Anda, Dermawan Ji.”

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berdiri sambil berkata, “Ayo pergi.”

“Kembali ke paviliun!” Zhu Honggong berkata dengan antusias.

“Adik Kedelapan… Bisakah kamu mengistirahatkan sanjunganmu? Kamu sama sekali tidak berperilaku seperti murid Paviliun Evil Sky … Aku malu padamu, sungguh. Hm? Guru… Sebentar, aku akan menyiapkan kereta terbang. Aku jamin itu akan sangat stabil! ” Mingshi Yin berlari keluar dari Aula Great Strength.

Mingshi Yin bergerak cepat dan kereta pemecah awan mendarat di depan Aula Great Strength dalam waktu singkat…

Lu Zhou melihat sekeliling dirinya dan berkata, “Bahkan jika Kuil Heaven Choice tidak perlu bertekuk lutut hari ini… Setelah kejadian hari ini, dunia luar pasti akan membicarakan hal ini. Kuil Heaven Choice tidak akan pernah bisa berdiri dengan bangga di dunia kultivasi. Sudahkah Kamu memikirkan tentang konsekuensinya? ”

Xu Jing berkata, “Setelah kejadian ini, aku akhirnya menyadari bahwa hal-hal ini tidak lagi penting. Setelah hari ini, Kuil Heaven Choice akan menutup pintunya dan berkultivasi. ”

Tubuh mengikuti apa yang diinginkan hati.

Lu Zhou mengangguk dan tidak berkata apa-apa lagi. Dia melompat ke kereta yang membelah awan dengan gerakan gesit. Tidak sulit bagi kultivator Brahman Sea Eight Meridian untuk mencapai prestasi itu.

Ketika Xu Jing melihat ini, dia menyatukan telapak tangannya dan berkata, “Amitabha.”

Hampir 1.000 murid bergabung dengan telapak tangan mereka dan mulai bernyanyi.

Ini bukanlah serangan, skill yang membingungkan atau pertahanan, mereka murni melantunkan mantra.

Mantra bergema dengan jelas melalui Aula Great Strength. Itu naik dan turun dalam nada dan menyebar ke seluruh Clear Source Mountain.

Ini adalah upacara tertinggi yang bisa mereka lakukan untuk seorang tamu. Itu juga merupakan tanda terima kasih dan rasa hormat mereka terhadap Paviliun Evil Sky.

Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan yang lainnya merasa canggung. Ini adalah pertama kalinya mereka diperlakukan seperti ini. Mereka memiliki perasaan aneh yang tidak bisa mereka hilangkan.

Kereta yang membelah awan naik ke langit.

Lu Zhou tidak mendengar nada dering notifikasi. Dia menemukan penyembahan berulang tidak akan memberinya poin pahala.

Setelah kereta yang membelah awan naik ke langit, Mingshi Yin menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. Suaranya penuh emosi saat dia berkata, “Meskipun keledai botak ini terlalu tidak berguna, mereka jauh lebih baik daripada Sekte Clarity dan Righteous dalam beberapa hal.”

Duanmu Sheng mengangguk. “Setidaknya, mereka menepati kata-kata mereka.”

Kereta yang membelah awan menyeret ekornya ke belakang seperti meteor saat melaju menuju Evil Sky Pavilion.

Dua jam kemudian.

Di ruang tersembunyi Evil Sky Pavilion.

Lu Zhou membuka dasbor sistem.

Nama: Lu Zhou

Ras: Manusia

Basis Kultivasi: Laut Brahman Eight Meridian

Poin prestasi: 29.320

Avatar: Six Recombinant Trigram Lines

Sisa hidup: 5.955 hari

Item: Kartu Serangan Mematikan x1, Kartu Tanpa Cela x2, Kartu Blok Kritis x7 (pasif), Kartu Binding Cage x4, Refining Talisman x2, Kartu Uji Coba Puncak Ji Tiandao x1, Whitzard (selesai istirahat), Bi An, Sky Fragment x1.

Senjata: Unnamed, Amorous Hoop (Pemilik: Ye Tianxin, harus diperhalus sebelum digunakan), Life Cutter, Nirvana Sash, Tear Stain Box.

Metode Kultivasi: Three Scrolls Heavenly Writing.

Lu Zhou melihat angka-angka itu, merasa sangat senang. “29.320 poin prestasi.”

Dia tidak berharap untuk mendapatkan lebih banyak poin prestasi dari pemujaan para murid Kuil Heaven Choice daripada membunuh Empat Biksu Ilahi.

Secara alami, Lu Zhou tahu bahwa poin pahala ini jauh dari cukup baginya untuk memulihkan dirinya ke kondisi puncaknya. Namun, dibandingkan dengan saat dia hampir tidak punya cukup untuk memenuhi kebutuhan, dia sekarang sangat kaya.

‘Bagaimana aku harus membelanjakannya?’ Awalnya, dia berniat membeli avatar. ‘Seven Star Soul dijual dengan 15.000 poin prestasi. Aku akan memiliki 14.000 poin tersisa setelah pembelian. Atau saya dapat memilih untuk melakukan serangkaian undian berhadiah. ‘

“Undian.”

“…” Beberapa saat kemudian, Lu Zhou menggelengkan kepalanya tanpa daya dan berkata, “Mungkin, inilah yang mereka maksud dengan seseorang yang pasti akan kalah setelah mendapatkan keuntungan besar.”

Dia melakukan 60 kali seri dan menyia-nyiakan 3.000 poin prestasi. Dia bahkan tidak memenangkan apapun. Dia terus mendapat ucapan terima kasih sepanjang undian berhadiah. Untungnya, ada poin prestasi yang dia peroleh dari pemujaan para bhikkhu. Jika tidak, dia akan tertekan oleh hasil ini.

Mungkin, Lu Zhou sudah terbiasa dengan nasib buruknya. Dia merasa agak mati rasa. Dia ingat bahwa dia pernah mengumpulkan 66 poin keberuntungan ketika keberuntungannya berada di titik terendah. Kali ini, dia memperoleh 79 poin keberuntungan. Itu lebih buruk dari yang terakhir kali.

‘Tetap tenang.’ Dia telah dianugerahi Kartu Pembalikan untuk 66 poin keberuntungan. ‘Kali ini, harus lebih baik, kan?’ Mungkin, dia bahkan akan diberi 1.000 Kartu Pembalikan.

Lu Zhou menjadi tenang. Dia tidak lagi mencoba undian. Sebagai gantinya, dia membuka tab mal dan membeli avatar, Seven Star Soul.

“Ding! Memperoleh avatar, Seven Star Soul. Maukah Anda melengkapinya sekarang? ”

“Melengkapi.”

Dengan Seven Star Soul, Lu Zhou secara resmi bisa masuk ke ranah Devine Court.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *