Chapter 188 : Sampah Lain?

Lu Zhou melihat avatar Six Recombinant Trigram Lines digantikan oleh Seven Star Soul. Pada saat yang sama, dia merasakan Extraordinary Eight Meridian diisi dengan kekuatan yang luar biasa.

Bagi para kultivator di Brahman Sea Eight Meridian atau lebih rendah, penempaan dan peningkatan hanya ada pada tubuh dan kesadaran mereka. Namun, setelah itu, seorang kultivator secara resmi akan masuk ke ranah Devine Court.

Biasanya, hanya akan ada satu kultivator ranah Devine Court dari beberapa ratus kultivator dalam satu sekte. Seorang kultivator ranah Devine Court akan dapat mengontrol metode yang dia kembangkan. Pada saat yang sama, mereka akan dianggap lebih serius di dunia kultivasi. Mereka melampaui kultivator ranah Brahman Sea dalam hal basis kultivasi dan kekuatan.

Sementara itu, energi di sekitar Evil Sky Pavilion melonjak. Beberapa energi mengalir ke Evil Sky Pavilion melalui pintu dan jendela yang terbuka.

Para murid yang merasakan fluktuasi energi berbalik untuk melihat ke arah paviliun.

Zhu Honggong bertanya dengan rasa ingin tahu, “Kakak senior, apakah seseorang sudah melangkah ke ranah Devine Court?”

Mingshi Yin sudah terbiasa dengan ini jadi dia berkata, “Tidak perlu khawatir. Guru melakukan ini sepanjang waktu. ”

Zhu Honggong menggaruk kepalanya, bingung. Dia teringat adegan yang dia saksikan di Kuil Heaven Choice. Dia tidak akan pernah berani meragukan basis dan kemampuan kultivasi gurunya. Gurunya mampu menyulap Tubuh Buddha Emas, melepaskan Great Seal of Fearlessness, dan mengalahkan Empat Biksu Ilahi. Berdasarkan poin-poin ini saja, dia tidak lagi berani mengomentari masalah tersebut.

“Kakak Senior Keempat, kapan guru memberimu senjata?” Zhu Honggong bertanya dengan rasa ingin tahu.

Mingshi Yin mengangkat lengan kanannya. Separation Hook dan Sarung muncul di atas tangannya dan mulai berputar.

Zhu Honggong praktis ngiler karena iri saat dia berkata, “Aku bertanya-tanya kapan aku akan mendapatkan senjata bagus milikku sendiri.

“Kamu memiliki tunik zen, bukan? Ngomong-ngomong, ayo pergi, Adik Kedelapan. ” Mingshi Yin menarik Zhu Honggong dan berjalan menuju ke belakang gunung.

“Apa itu?”

“Berdebat denganku.”

“Hah? Kakak Keempat, tidak perlu bercanda seperti ini. Aku hanya di ranah Devine Court. Aku tidak akan pernah cocok untukmu yang berada di ranah Nascent Divinity Tribulation. Aduh, Kakak Senior… Aduh, aduh, aduh… ”

Di ruang tersembunyi.

Lu Zhou menghela nafas lega setelah memasuki ranah Devine Court. Dia merasakan perubahan energi di dalam tubuhnya. Dia berada di panggung Dao dalam berbagai aspek. Sayangnya, umur panjangnya sudah mencapai batasnya saat Ji Tiandao masih berada di tubuh ini. Oleh karena itu, dia hanya memulihkan basis kultivasinya sekarang daripada meningkatkan umurnya.

“5.955 hari?” Lu Zhou membuka item mall dan membeli Reversal Card. “Menggunakan.”

Saat energi hidupnya berbalik, angka di dasbor berubah menjadi 6.255 hari, yang setara dengan lebih dari 17 tahun.

Lu Zhou berdiri dan meregangkan tubuhnya. Dia tidak merasakan perubahan yang jelas. Bagaimanapun, dia hanya memperoleh waktu kurang dari satu tahun. Untuk makhluk yang bisa hidup selama satu milenium, 17 tahun bukanlah apa-apa.

Dia akhirnya mengerti. Sistem ini baik untuk pemula dalam undian berhadiah atau tas hadiah khusus. Seiring berjalannya waktu dan seiring dengan peningkatan basis kultivasi, akan semakin sulit untuk mendapatkan sesuatu yang baik dari sistem.

‘Fragmen Langit? Bukankah ini sampah yang dibuang Ji Tiandao sebelum ini? ‘ Dia teringat saat Xu Liao mencoba menyerangnya menggunakan Sky Fragment.

Fragmen Langit adalah pecahan dari senjata tertentu yang sangat tajam. Bahkan hanya satu fragmen saja sudah menakutkan karena bisa menembus energi pelindung. Itu adalah senjata yang bagus untuk membunuh seseorang. Lu Zhou baru saja memulihkan pengetahuan ini dari ingatannya.

Ingatannya kabur. Semua yang terkait dengan sistem kosong. Ji Tiandao telah memperoleh delapan fragmen melalui beberapa metode yang tidak diketahui. Kemudian, ketika dia tidak menemukan gunanya pecahan itu, dia membuangnya, memperlakukannya seperti sampah.

Orang luar menganggap Evil Sky Pavilion sebagai harta karun. Ada banyak yang diam-diam mengumpulkan harta dari paviliun. Fragmen Langit adalah salah satunya.

Lu Zhou mengangkat tangannya sedikit. Fragmen Langit hijau muncul di telapak tangannya. Itu panjang, tipis, dan bentuknya tidak beraturan di sepanjang tepinya. Itu seperti pecahan dari vas yang pecah.

Lu Zhou menggunakan Primal Qi-nya untuk mengukur kualitas Fragmen Langit.

“Ini bukan material kelas bumi…” Berdasarkan ini saja, Lu Zhou tidak akan repot-repot dengan itu. Tidak heran jika Ji Tiandao membuangnya bertahun-tahun yang lalu.

Segera setelah itu, Lu Zhou melihat misi baru dalam daftar misi sistem. Mengumpulkan Fragmen Langit (1/8).

Ekspresi kaku muncul di wajah Lu Zhou. Mencari Fragmen Langit di dunia ini tidak berbeda dengan memancing jarum di lautan.

‘Bagaimana aku akan menyelesaikan ini?’ Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Dia mengutuk dalam hati pada sistem saat dia menutup dasbor.

Ketika dia meninggalkan ruang tersembunyi dan memasuki aula besar, dia melihat Zhao Yue bergegas.

Zhao Yue membungkuk dan berkata, “Guru… Adik Kecil! Dia…”

“Apakah dia membuat masalah lagi?” Lu Zhou bertanya dengan tangan di punggung. Dia sejujurnya tidak bisa memikirkan siapa pun yang bisa menggertaknya di Evil Sky Pavilion.

“Tidak. Little Junior Sister mengkonsumsi kedua magnolia musang sekaligus! Kondisinya sepertinya tidak terlalu stabil sekarang, ”kata Zhao Yue.

“…”

“Suster Junior Tianxin telah pergi. Teknik Gelombang Biru miliknya harus mampu menstabilkan efek herbal, ”kata Zhao Yue.

Lu Zhou mengerutkan kening dan berkata, “Gadis kecil itu tidak akan pernah membiarkanku beristirahat.” Dia telah meremehkan keinginan Little Yuan untuk meningkatkan basis kultivasinya.

Setelah Little Yuan’er menerima magnolia musang, dia bergegas kembali ke paviliun selatan dan memakan keduanya pada saat bersamaan. Masalahnya adalah magnolia musang sangat kuat. Seharusnya dikonsumsi dalam porsi kecil dengan beberapa porsi. Itu sama dengan minum anggur. Itu harus dinikmati perlahan. Semakin cepat seseorang meminumnya, semakin cepat dia akan mabuk. Hal-hal bahkan mungkin serba salah!

Sedangkan di pendopo selatan.

Duanmu Sheng, Mingshi Yin, Zhu Honggong, dan yang lainnya menunggu dengan cemas.

Bahkan Zhou Jifeng, Pan Zhong, dan Hua Wudao ada di halaman.

Hua Wudao berkata, “Efek sable magnolia sangat menakutkan… Namun, bakat gadis muda ini juga tidak bisa diremehkan. Aku yakin dia akan berhasil. ”

“Elder Hua, Anda benar… Namun, selalu ada kemungkinan bahwa ada yang tidak beres. Kita harus memikirkan cara untuk menekan efek herbal pada Adik Kecil. Dia tidak pernah mengalami banyak kesulitan dalam hidupnya. Aku khawatir dia tidak akan bertahan dengan kemauan yang lemah, ”kata Mingshi Yin.

“Bagaimana kita bisa melakukan itu?” Duanmu Sheng meraih bahu Mingshi Yin.

“Kakak senior… Tidak perlu menggenggamku seperti itu. Bagaimana mungkin aku mengetahuinya?” Mingshi Yin tampak tidak bersalah.

“Aku akan melakukannya …” Di bawah dukungan dua kultivator wanita, Ye Tianxin berjalan ke pintu Little Yuan’er.

“Kamu punya cara?” Mingshi Yin bertanya dengan bingung.

“Teknik Gelombang Biru saya dapat mengurangi efek ramuan …” kata Ye Tianxian.

Seperti namanya, Teknik Gelombang Biru memanfaatkan kekuatan air. Air adalah sumber kehidupan.

“Tapi basis kultivasimu masih belum pulih … Apakah kamu tidak akan merusak Tulang Taois-mu jika kamu melakukan itu? Bagaimana kamu akan memulihkan basis kultivasimu saat itu? ” Mingshi Yin bertanya.

Ye Tianxin bertanya, “Kalau begitu, apakah Anda punya ide lain?”

Mereka tidak.

Yang lainnya memberi jalan untuk Ye Tianxin. Dia membuka pintu dengan ekspresi acuh tak acuh. Dia berpaling ke yang lain dan berkata sebelum memasuki ruangan, “Jangan lupa, dia juga adik perempuan juniorku.”

Ye Tianxin masuk dan menutup pintu.

Yang lainnya menghela nafas dan menggelengkan kepala. Mereka mondar-mandir di koridor seperti semut di wajan panas.

“Kenapa guru begitu lama?” Mingshi Yin bertanya-tanya saat dia melihat ke luar.

Zhu Honggong berkata, “Jangan khawatir, Kakak Perempuan Kelima sudah pergi untuk memberitahunya tentang ini. Guru sudah tua dan kakinya lemah. Itu normal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *