Chapter 19: Artefak Tersegel

“Kami adalah penjaga, tetapi juga sekelompok orang malang yang terus-menerus berjuang melawan bahaya dan kegilaan.”

Koridor di luar jendela tertutup rapat, dindingnya sedingin es. Ruangan itu diterangi dengan lampu kuning cerah. Pengiriman Dunn Smith bergema, mengirimkan pukulan demi pukulan ke hati Klein. Itu membuat dia untuk sementara kehilangan kata-kata.

Dunn menggelengkan kepalanya dan tersenyum saat melihat Klein diam.

"Apakah kamu sangat kecewa? Orang luar tidak seperti yang kamu bayangkan. Kami selalu berjalan di samping bahaya. "

“Selalu ada harga untuk setiap keuntungan.” Klein pulih dari keterkejutannya saat dia menjawab dengan suara bergetar.

Memang benar dia tidak pernah membayangkan bahwa halo, luar biasa, dan aspek luar biasa dari seorang Beyonder akan memiliki ancaman tersembunyi seperti itu. Mungkin itu hanya karena dia mendengar deskripsi tanpa menyaksikannya secara langsung dan dia telah tersedot ke pusaran dengan kejadian aneh yang sudah menimpanya. Klein segera mengendalikan rasa takut, gelisah, khawatir, dan ketakutannya.

Tentu saja, pikiran untuk mundur tidak bisa dihindari; itu tetap ada dan menolak untuk pergi.

"Tidak buruk. Sangat dewasa dan rasional ... "Dunn menyelesaikan suapan terakhir kopi dan menambahkan," Selain itu, Beyonders tidak sekuat yang kamu bayangkan, terutama Beyonder berurutan rendah. Heh, kenapa kita menggunakan 1 untuk mewakili nilai tertinggi dan 9 sebagai nilai terendah? Bukankah ini bertentangan dengan intuisi dan logika? Urutan rendah yang sering kami sebutkan mengacu pada nilai rendah atau angka tinggi. Mereka adalah titik awal rantai Urutan.

“Baiklah, dimana aku? Ya, Beyonders tidak sekuat yang kamu bayangkan. Kekuatan Beyonder berurutan rendah bukanlah tandingan senjata, apalagi meriam. Senjata itu lebih menarik dan tidak bisa dipertahankan daripada senjata api. Jika kamu memiliki kesempatan untuk menjadi seorang Beyonder di masa depan, kamu harus mempertimbangkan apa yang aku katakan hari ini dengan cermat. Jangan membuat keputusan yang gegabah. ”

Klein tersenyum mencela diri sendiri.

"Aku bahkan tidak tahu kapan aku akan memiliki kesempatan."

Dia merasa bahwa dia tidak akan melewatkan kesempatan jika itu muncul dengan sendirinya. Mengkonsumsi ramuan yang salah atau ramuan dengan peringkat lebih tinggi dalam Urutan sebagian besar dapat dihindari. Bahaya potensial utama adalah pengaruh halus ramuan itu dan apa yang dia alami karena persepsi pendengaran dan visual yang meningkat.

Untuk yang pertama, dia bisa memanfaatkan pengalaman dari generasi sebelumnya. Selama dia tidak terburu-buru untuk memajukan dirinya dan dengan sabar memegang kendali atas kekuatannya, kemungkinan kehilangan kendali relatif rendah. Selanjutnya, ia masih harus menyelesaikan potensi masalah yang saat ini dihadapinya. Dia harus memahami esensi mistisisme dan mencari cara untuk berpindah kembali. Ini adalah alasan yang mendasari untuk mengambil langkah pertama. Dia tidak membidik tempat Urutan yang lebih tinggi. Jika mudah kehilangan kendali, dia bisa melupakan kemajuan, tetap berada di Urutan aslinya, dan mengandalkan pengetahuan untuk merencanakan jalan 'pulang'.

Tidak perlu menguraikan potensi risikonya. Kembali ketika Klein mengadakan ritual peningkatan keberuntungan, dia hampir menjadi gila. Gumaman yang hampir meledakkan kepalanya masih segar di benaknya. Mereka bukannya tidak bisa dihindari dengan tidak menjadi seorang Beyonder; oleh karena itu, lebih baik mendapatkan kekuatan yang memungkinkan dia untuk membela diri.

Dengan pemikiran ini, Klein merasa bahwa pro jelas lebih penting daripada kontra. Itu membuat pikirannya tentang penarikan diri hampir menghilang.

Dunn mengambil pipanya lagi saat mata abu-abunya membawa jejak senyuman.

“Aku tidak bisa memberikan jawaban yang akurat tentang ini. Untuk menjadi seorang Beyonder, pertama-tama, kamu harus memberikan kontribusi yang cukup. Mungkin besok atau lusa, kamu akan dapat menafsirkan dokumen kuno yang kritis. Mungkin kamu bisa memberi kami ide-ide berharga untuk salah satu kasus kami? Kedua, itu tergantung pada pengaturan para petinggi. Tidak ada yang bisa memastikan.

“Baiklah, aku yakin kamu harus tahu sedikit tentang Beyonders sekarang. Di masa depan, jangan membuat keputusan gegabah. Sekarang, aku akan memperkenalkanmu pada pekerjaan sipil tim Nighthawk kami. "

Dia berdiri dan berjalan ke pintu. Dia menunjuk ke arah berlawanan dari Gerbang Chanis dan berkata, “Kami memiliki seorang akuntan dan orang lain yang bertanggung jawab untuk mendapatkan kebutuhan dan mengumpulkan persediaan yang diberikan oleh Gereja dan departemen kepolisian sambil berdiri sebagai pengemudi kereta. Mereka profesional dan tidak perlu mengambil shift, sehingga bisa beristirahat di akhir pekan. Tiga staf sipil lainnya adalah Rozanne, Bredt, dan Old Neil. Pekerjaan mereka meliputi: melayani pengunjung, membersihkan kamar, dan menulis file kasus dan daftar registrasi inventaris. Mereka juga menjaga gudang senjata, gudang, dan arsip, dengan ketat menegakkan pendaftaran jika seseorang ingin masuk, mengambil atau mengembalikan barang. Masing-masing memiliki satu hari libur dalam seminggu, selain hari Minggu. Mereka bernegosiasi di antara mereka sendiri tentang pengaturan shift malam dan hari istirahat. "

“Jadi, apakah cakupan pekerjaanku sama dengan Rozanne dan yang lainnya?” Klein menyapu pikirannya tentang Beyonders dan mencoba menjelaskan tanggung jawab pekerjaannya.

“Tidak, tidak perlu. Kamu seorang profesional, ” kata Dunn sambil tersenyum. “Saat ini kamu memiliki dua tugas. Pertama, setiap pagi atau sore, jalan-jalan di luar. Berfokuslah pada berbagai jalan yang mengarah dari tempat Welch ke tempatmu. ”

"Apa?" Klein tercengang.

Pekerjaan macam apa ini?

Apakah itu sangat profesional?

Dunn memasukkan tangannya ke dalam saku jaket hitamnya dan berkata, "Setelah kamu memastikan bahwa kamu telah kehilangan ingatan, kami akan menutup kasus pada Welch dan Naya. Demikian pula, buku harian keluarga Antigonus telah lenyap sama sekali. Kami curiga kamu membawanya. Kamu mungkin telah menyembunyikannya dalam perjalanan pulang yang mungkin menjadi alasan kami tidak menemukan petunjuk apa pun di tempatmu. Ini mungkin juga alasan mengapa kamu tidak ada di sana dan memilih untuk bunuh diri di rumah.

“Meskipun kamu secara misterius dipengaruhi dan telah melupakan bagian ingatan ini, jiwa dan otak manusia sangat mengagumkan, jadi mungkin ada jejak sisa. Daly mungkin tidak dapat memperolehnya melalui kemampuannya sebagai media, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka tidak ada. Mungkin kamu akan merasakan déjà vu di tempat yang akrab dan kritis."

"Itulah yang ingin kami dapatkan."

"Oke." Klein tercerahkan.

Pengurangan lokasi buku harian Nighthawks memang masuk akal.

Dia satu-satunya yang hidup di antara orang-orang yang terlibat. Hanya dia yang punya waktu dan motif untuk mengambil buku harian itu dan menyembunyikannya dalam perjalanan pulang!

“Jika kamu dapat menemukan buku harian itu dengan cara ini, kemungkinan besar kamu akan memberikan kontribusi yang cukup untuk menjadi seorang Beyonder,” dorong Dunn, yang secara tidak langsung mengungkapkan pentingnya buku harian itu.

"Aku harap." Klein mengangguk.

Dunn mengubah topik pembicaraan lagi.

"Kedua, kamu mendapat hari libur setiap minggu. Kamu dapat memutuskan untuk hari apa sekarang. Saat kamu tidak berada di luar, pergilah ke gudang senjata kami dan bacalah literatur dan buku kanon. Ini adalah pekerjaan untuk sejarawan profesional. Saat kamu menyelesaikan semuanya, kamu harus mulai mengambil giliran kerja dengan Old Neil dan yang lainnya. "

Baiklah, tidak masalah. Klein menghela nafas lega.

Ini bukanlah sesuatu yang terlalu sulit…

Pada saat ini, Dunn memutar tubuhnya setengah dan menunjuk ke gerbang hitam yang berayun ke luar yang diukir dengan tujuh lambang suci.

“Ini Gerbang Chanis. Ini dinamai pencipta sistem Nighthawk modern, Uskup Agung Chanis. Ada satu di bawah katedral pusat di setiap kota besar.

“Itu dijaga oleh anggota resmi Nighthawk secara bergilir. Di dalam, setidaknya ada dua 'Penjaga' yang dikirim oleh Gereja, serta jebakan yang tak terhitung jumlahnya. Kamu tidak boleh mendekatinya dalam keadaan apa pun; jika tidak, kemalangan akan menimpamu. "

“Kedengarannya menakutkan,” Klein mengungkapkan perasaannya.

“Area di dalamnya dibagi menjadi beberapa zona. Disimpan di dalam formula ramuan tertentu untuk Urutan tertentu dan bahan magis lainnya. Itu juga digunakan untuk sementara menahan bidat, mutan, pemuja, dan anggota organisasi rahasia. Heh heh, mereka akhirnya akan dikirim ke Holy Cathedral, ” perkenalkan Dunn sambil lalu.

Holy Cathedral? Markas besar Gereja Dewi Malam yang terletak di Winter County di sebelah utara kerajaan, Cathedral of Serenity? Klein mengangguk sedikit seolah sedang memikirkan masalah ini.

“Selain itu, ada banyak jenis dokumen dan catatan rahasia di dalamnya. Saat kamu mendapatkan izin yang lebih tinggi, kamu mungkin memiliki kesempatan untuk membacanya. " Dunn ragu sejenak sebelum menambahkan, "Di belakang Gerbang Chanis, ada juga Artefak Tertutup di ruang bawah tanah."

Artefak Tersegel? Klein merenungkan istilah itu.

Kedengarannya seperti istilah khusus.

“Beberapa item luar biasa yang kami kumpulkan dan ambil kembali terlalu penting dan ajaib. Jika mereka jatuh ke tangan yang salah, itu akan menyebabkan kehancuran besar. Karena itu, kami harus merahasiakannya dan mengawasinya dengan cermat. Bahkan kami hanya dapat menggunakannya dalam keadaan khusus. Lagipula… ” Dengan itu, Dunn berhenti sejenak sebelum melanjutkan, “Selain itu, ada beberapa hal di dalamnya yang sangat istimewa. Mereka memiliki karakteristik 'hidup' tertentu yang dapat memikat para Keeper. Itu akan mempengaruhi lingkungan, mencoba melarikan diri, dan menyebabkan bencana alam. Mereka harus dikontrol dengan ketat. "

“Sungguh menakjubkan,” komentar Klein dengan sedih.

“Markas Nighthawk telah mengkategorikan Artefak Tertutup menjadi empat kelas. Grade 0 mewakili Sangat Berbahaya. Mereka adalah yang paling penting dan paling rahasia. Mereka tidak untuk ditanyai, disebarluaskan, dijelaskan, atau dimata-matai. Mereka hanya bisa disegel di ruang bawah tanah Holy Cathedral,” jelas Dunn secara rinci. “Kelas 1 Sangat Berbahaya. Mereka dapat digunakan dengan cara yang terbatas. Izin keamanan mereka terbatas pada uskup diosesan atau diaken Nighthawk dan di atasnya. Katedral pusat markas keuskupan seperti Backlund dapat menyimpan satu hingga dua artefak. Sisanya akan diserahkan ke Holy Cathedral (Katedral Suci).

“Kelas 2 itu Berbahaya. Mereka dapat digunakan dengan hati-hati dan tidak berlebihan. Izin keamanan mengharuskan seseorang menjadi uskup atau kapten tim Nighthawk ke atas. Katedral pusat di berbagai kota dapat menyimpan tiga hingga lima artefak. Sisanya akan diubah menjadi Katedral Suci atau markas keuskupan. Grade 3 Sangat Berbahaya. Mereka harus digunakan dengan hati-hati. Ini hanya dapat diterapkan untuk operasi yang membutuhkan tiga orang atau lebih. Izin keamanan mengharuskan seseorang menjadi anggota resmi Nighthawks. "

“Nanti, kamu akan melihat dokumen yang sesuai. Melalui angka-angka, kamu dapat memahami apa yang mereka wakili. Misalnya, 2-125 berarti itu adalah Artefak Tersegel kelas Berbahaya No. 125. ”

Saat Dunn melanjutkan, dia tiba-tiba berbalik dan kembali ke kamarnya. Dia mengeluarkan selembar kertas dari dasar laci.

“Ngomong-ngomong, lihat ini. Tiga tahun lalu, seorang uskup agung yang baru diangkat kehilangan kendali. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia menyerbu melalui berbagai tingkat perlindungan dan menghilang secara misterius dengan Artefak Tertutup Tingkat 0. Hafalkan foto ini. Jika kamu menemukannya, jangan waspada atau ganggu. Segera kembali untuk melaporkannya atau kemungkinan kamu mati saat menjalankan tugas adalah seribu persen."

"Apa?" Klein menerima selembar kertas. Tidak ada judul di atasnya, hanya foto hitam putih dengan beberapa baris kata.

“Ince Zangwill. Pria. Empat puluh tahun. Mantan uskup agung. Penjaga gerbang yang gagal dalam promosinya dan dibujuk oleh iblis dan dirusak. Dia lolos dengan Sealed Artifact 0-08. Ciri-ciri tertentu adalah… ”

Gambar itu menggambarkan Ince Zangwill mengenakan jubah pendeta serba hitam dengan kancing di kedua sisi dan topi lembut. Rambutnya pirang gelap dan pupil matanya sangat biru hingga hampir hitam. Dia memiliki hidung mancung dan bibirnya terkatup rapat. Fitur wajahnya seperti patung klasik tanpa kerutan. Ciri yang paling mencolok adalah dia buta pada satu matanya.

“Deskripsi dari yang rusak begitu detil tapi satu-satunya hal tentang Sealed Artifact adalah nama kodenya…” Klein dengan jujur ​​memberikan kesan pertamanya.

“Itulah mengapa izin keamanan tertinggi. Pencarian Sealed Artifacts No. 0-08 hanya dijelaskan secara lisan dan tidak pernah ditulis dengan kata-kata. Meski begitu, deskripsinya akan sedikit,” kata Dunn sambil menghela napas. “0-08 tampaknya merupakan pena bulu yang umum, tetapi tidak membutuhkan tinta untuk menulis. Itu saja."

Dunn tidak menyelami topik itu lebih dalam. Dia menarik rantai emas di jaket hitamnya dan mengeluarkan jam saku cantik dengan warna yang sama. Dia membukanya dan meliriknya sebelum menunjuk ke luar.

“Aku sudah memberitahumu semua yang perlu kamu ketahui. Pergi ke gudang senjata untuk menemukan Old Neil. Suruh dia mengatur dokumen yang perlu kamu baca. Dia bukan pegawai sipil biasa. Ia pernah menjadi anggota formal, namun karena usianya yang sudah lanjut, ia gagal untuk dipromosikan. Kesehatannya sedang sakit, jadi tidak cocok lagi baginya untuk menangani kasus. Lebih jauh, dia tidak ingin menjadi Penjaga internal atau beristirahat di rumah. Yang dia inginkan hanyalah disertai dengan dokumen dan catatan."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *