Chapter 190 : Mengambil Cuti

Lu Zhou melihat sekelilingnya. Dia tetap diam bahkan ketika dia melihat semua muridnya berlutut di tanah. Pandangannya beralih dari Ye Tianxin ke Pan Zhong sebelum dia berteriak, "Pan Zhong."

"Aku disini."

"Jika kamu ingin kembali ke Clarity Sect, akankah Clarity Sect menyetujuinya?" Lu Zhou bertanya dengan acuh tak acuh.

Pan Zhong segera berlutut dan menyatakan kesetiaannya. “Master Paviliun, sejak aku bergabung dengan Paviliun Evil Sky, aku tidak pernah berpikir untuk pergi. Jika Anda tidak memberi saya Teknik Enam Yang, aku masih akan menderita dingin yang pahit. Selama aku hidup, aku akan menjadi orang dari Evil Sky Pavilion; jika aku mati, aku akan menjadi hantunya. "

“Aku berkata, bagaimana jika,” kata Lu Zhou.

"Bagaimana jika?" Pan Zhong menggaruk kepalanya dan berkata, "Jika aku kembali, aku pikir aku akan dipotong menjadi delapan bagian bahkan sebelum aku bisa mencapai pintu masuk utama ..."

Mingshi Yin memutar matanya dan berkata, "Apa yang kamu lakukan sehingga kamu bahkan tidak berhak mendapatkan kesempatan kedua untuk menebus kesalahan?"

“Ini bukan tentang menebus kesalahan. Ini adalah aturan Clarity Sect. Para elder mematuhi aturan dengan ketat, ”kata Pan Zhong.

Lu Zhou melihat ke arah Zhou Jifeng dan bertanya, "Zhou Jifeng, bagaimana denganmu?"

Zhou Jifeng tahu alasan Lu Zhou menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini. Dia menjawab, “Meskipun Sekte Heavenly Sword baik padaku, kami tidak lagi dapat berbagi langit yang sama. Bahkan jika aku ingin kembali, mereka tidak akan pernah menerimaku. "

Lu Zhou berpaling untuk melihat Hua Wudao dan bertanya, "Elder Hua, bagaimana denganmu?"

Hua Wudao tampaknya telah meramalkan bahwa dia akan ditanyai pertanyaan yang sama. Dia menangkupkan tinjunya dan berkata, "Apakah Anda ingin mendengar kebenaran, Master Paviliun?"

"Tentu saja."

"Jika aku tidak bergabung dengan Paviliun Evil Sky dan bersedia kembali ke Sekte Yun, aku pikir Sekte Yun akan menerimaku." Hua Wudao adalah elit Enam Daun. Setelah terobosan baru-baru ini, dia sekarang menjadi elit Tujuh Daun. Bakat seperti dirinya akan diterima kemanapun dia pergi. Namun, dia telah bergabung dengan Evil Sky Pavilion. Praktis tidak mungkin baginya untuk kembali ke Sekte Yun.

Jawaban ketiganya mencapai telinga semua orang.

Pada saat ini, semua murid Lu Zhou tidak berani mengatakan apapun. Mereka tidak ingin mengganggu pikiran Lu Zhou, apapun itu. Berlutut sendirian adalah hal terbaik yang bisa mereka lakukan untuk memohon Ye Tianxin.

Ye Tianxin jelas tahu apa maksud pertanyaan itu. Dia merasa lebih buruk ketika mendengar jawaban Zhou Jifeng dan Pan Zhong. Dia berlutut tanpa bergerak saat dia menyatukan jari-jarinya. Dia telah mengkhianati gurunya, mencela leluhurnya, dan pergi… Dia tidak berbeda dari Pan Zhong dan Zhou Jifeng. Dia bukanlah Hua Wudao.

“Insiden Desa Ikan Naga telah terpecahkan. Wei Zhuoyan, yang menjebakku, telah meninggal… Apakah kamu ingin mengatakan sesuatu tentang itu? ” Lu Zhou bertanya dengan tenang.

Tubuh Ye Tianxin bergetar. Dia tidak berani melihat Lu Zhou. Dia terus menundukkan kepalanya saat dia berkata, "Aku tahu bahwa dosa-dosaku berat dan tidak bisa diampuni ..."

Ekspresi Lu Zhou tenang. Dia melambaikan lengannya dengan acuh tak acuh dan berkata dengan nada riak, "Ikatan kita telah putus ... Pergi."

Hati Ye Tianxin hancur saat mendengar ini.

Yang lainnya hanya mendongak dan menghela nafas. Mereka ingin membantu tetapi tidak berdaya untuk melakukan apa pun.

Ye Tianxin bangkit dengan susah payah.

"Palace Master." Mantan bawahannya sedih melihatnya seperti ini. Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah mendukungnya.

Ye Tianxin membungkuk dalam-dalam ke arah Li Zhou dan berkata, “Aku bergabung dengan paviliun ketika aku berusia sepuluh tahun dan telah berkultivasi selama 20 tahun. Aku tidak akan pernah melupakan bagaimana Anda telah mengasuhku, menginstruksikanku, dan memberiku Amorous Hoop. Aku telah melakukan dosa besar dan kembali ke Paviliun Evil Sky hanyalah angan-angan saya. Namun, Anda menanggapi permusuhanku dengan kebaikan dengan mengungkap insiden Desa Naga Ikan dan membunuh Wei Zhuoyan. Bantuan ini berarti kesempatan hidup baru bagiku… ”Kemudian, dia berlutut di tanah lagi. "Mohon terima kowtow terakhirku, Guru." Dia melakukan kowtow dengan keras tiga kali kepada Lu Zhou.

Tidak ada yang menghentikannya. Mereka hanya menyaksikan dalam diam.

Mingshi Yin ingin memohon pada awalnya, tetapi Duanmu Sheng menghentikannya. Dilihat dari jam dan situasinya, tidaklah bijaksana untuk melawan guru mereka sekarang. Mingshi Yin juga mengerti hal itu dan hanya menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Lu Zhou tampak tenang.

Ye Tianxin bangkit setelah dia selesai bersujud.

“Sejak kau menyelamatkan Little Yuan'er… aku akan memberimu Amorous Hoop. Kamu sendirian sekarang ... ”Ketika Lu Zhou membalik telapak tangannya, Amorous Hoop yang berkilauan muncul di udara sambil berputar perlahan. Dia mengayunkan lengannya dan Amorous Hoop melayang ke arah Ye Tianxin.

Ye Tianxin terkejut. Ini adalah senjata yang sering dia gunakan. Dia telah lama menjalin ikatan yang luar biasa dengannya. Dia tidak akan mengatakan apapun bahkan jika gurunya menghancurkan senjatanya. Dia benar-benar tidak berharap gurunya akan memberikan Amorous Hoop padanya.

Ye Tianxin menyulap beberapa Primal Qi yang lemah untuk membungkus Amorous Hoop. Ketika dia mendapatkan senjata itu, dia bisa merasakan bahwa roh, Qi, dan esensinya telah mengalami beberapa perubahan yang nyata.

"Amorous Hoop dibuat untuk Adik Perempuan Tianxin." Duanmu Sheng sangat memuji saat melihat ini. Namun, ketika dia memikirkannya, dia merasa Overlord Spear juga baik-baik saja. Dia merasa jauh lebih baik dengan pikiran itu di benaknya. Dia berbalik untuk melihat Mingshi Yin dan mendesah dalam hati. 'Adik Keempat yang Miskin. Dia diberi beberapa sampah, namun, dia berada di samping dirinya sendiri dengan kebahagiaan. '

Ye Tianxin membungkuk dalam-dalam ke arah Lu Zhou lagi. Semua kata yang ingin dia ucapkan tersampaikan dengan busur ini.

Lu Zhou tidak mengatakan apa-apa. Dia memandang saat dia berbalik dan meninggalkan paviliun selatan.

Hua Wudao menghela nafas. “Aku dapat melihat bahwa anak itu benar-benar menyesal atas dosa-dosanya… Namun, aku setuju dengan keputusan Anda, Master Paviliun. Menipu tuan dan mencela leluhur adalah kejahatan yang memicu kemarahan dewa dan manusia! "

Mingshi Yin hendak menawarkan beberapa kata permohonan lagi, tetapi pernyataan Hua Wudao membuatnya menelan kata-katanya. 'Lupakan… Dia pergi. Tidak perlu membuang-buang kata lagi untuk ini. '

Mingshi Yin membungkuk pada Lu Zhou dan berkata, "Guru, bolehkah aku mengirimnya pergi, melihat bahwa kita telah menghabiskan waktu bertahun-tahun sebagai sesama murid?"

Lu Zhou mengangguk sedikit. "Dia bisa melakukan apapun yang dia mau."

Mingshi Yin keluar dari paviliun selatan dan melihat para kultivator wanita Derived Moon Palace berkumpul di luar. Dia mengerutkan kening tanpa sadar.

"Apa yang sedang kalian lakukan?"

Para kultivator wanita Derived Moon Palace berhenti di jalur mereka.

"Tuan Keempat." Para kultivator wanita memberi hormat padanya.

Salah satu kultivator wanita membungkuk pada Mingshi Yin dan berkata, “Kami berterima kasih atas bantuan Anda saat itu, Tuan Keempat, dan kami berterima kasih atas semua perhatian yang Anda berikan kepada kami selama ini… Kami, para sister, telah mengikuti tuan istana selama bertahun-tahun. Ke mana tuan istana pergi, kita akan mengikuti ... "

Mingshi Yin merasa tidak bisa berkata-kata. “Sungguh mengharukan. Sayangnya, kamu terlalu bodoh… ”

“Uh…”

Mingshi Yin berlari menuruni gunung dan mengejar Ye Tianxin.

"Kakak Keempat?" Ye Tianxin berbalik, bingung.

“Adik perempuan… Jangan anggap ini melawan Guru. Kamu melihat bagaimana sebelumnya. Aku mencoba memohon untukmu tetapi ..." Ketika Mingshi Yin mengatakan ini, dia menoleh untuk melihat para kultivator wanita sebelum berkata, "Kamu tidak akan membangun kembali Derived Moon Palace, bukan? "

"Apa maksudmu, Kakak Keempat?"

"Basis kultivasimu belum pulih ... kamu akan menarik terlalu banyak perhatian jika kamu membawa mereka bersamamu, dan kamu akan dengan mudah menjadi target," kata Mingshi Yin.

Ye Tianxin mengangguk. Dia sekarang adalah Buddha tanah liat yang mencoba menyeberangi sungai. Dia hampir tidak bisa menjaga dirinya sendiri. Dia tidak bisa bertindak seolah-olah dia adalah dirinya yang dulu.

Mingshi Yin tersenyum tipis. "Jangan kesal. Guru tidak membunuhmu, dan dia mengalahkan Wei Zhuoyan. Ini adalah pertunjukan rahmat yang luar biasa… Selain itu, Guru hanya menyuruh Anda pergi. Dia tidak mengatakan apa-apa tentang mengusir Anda dari paviliun. Ini menunjukkan bahwa dia sama sekali tidak kejam."

Sejak Ye Tianxin ditangkap dan dibawa kembali ke Paviliun Evil Sky, dia jarang melakukan kontak dengan gurunya. Dia tidak tahu bahwa gurunya telah berubah. Dengan ekspresi bingung, dia berkata, "Kakak Keempat, apakah kamu memberi tahuku bahwa aku masih memiliki kesempatan?"

“Tentu saja,” kata Mingshi Yin dengan anggukan, “Aku akan mencoba dan perlahan-lahan membujuk Guru. Mungkin, amarahnya akan memudar di masa depan. "

"Aku berharap begitu." Ekspresi Ye Tianxin segera menjadi cerah.

“Apalagi, kamu menyelamatkan adik perempuan junior. Guru sangat menyayanginya. Aku akan mencoba yang terbaik untuk mengelabui… uh, membujuk adik perempuan junior untuk mengucapkan kata-kata yang baik untukmu di depan guru, ”kata Mingshi Yin.

Ketika Ye Tianxin mendengar ini, dia membungkuk pada Mingshi Yin dan berkata, "Terima kasih, Kakak Keempat."

“Kami berdua adalah sesama murid, tidak perlu berterima kasih kepadaku,” Mingshi Yin melihat ke luar penghalang dan berkata, “Lupakan jalan utama, ambil jalan yang tidak mencolok sebagai gantinya ... Juga, sebelum basis kultivasimu pulih, kamu tidak seharusnya tunjukkan wajahmu di depan umum. ”

Ye Tianxin mengangguk. Kemudian, dia menghadapi para kultivator wanita. Pada saat ini, dia tampaknya telah berubah menjadi seorang wanita bangsawan yang dingin, “Meskipun kita bersaudara, kamu hanya akan berada dalam bahaya jika mengikutiku ... Kamu akan tetap di sini di Evil Sky Pavilion dan menjaga guruku atas namaku. "

"Kepala Istana!" Semua pembudidaya wanita berlutut serempak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *