Chapter 191 : Nirvana Sash

Ye Tianxin adalah orang yang dingin. Ketika dia melihat saudara perempuannya yang telah lama mengikutinya berlutut, dia hanya menghela nafas. Dia tidak mengatakan apapun. Dia membungkuk pada saudara perempuannya yang berlutut di tanah dan meninggalkan gunung.

Ketika Mingshi melihat para kultivator wanita hendak berbicara, dia menyela, “Kalian benar-benar bodoh … Lakukan apa yang diperintahkan.”

Para kultivator wanita berdiri terpaku di tempat.

Sedangkan di pelataran pendopo selatan.

Hua Wudao menghela nafas dan berkata, “Aku bisa melihat anak itu benar-benar ingin bertobat … Sayang sekali …”

Mingshi Yin memanfaatkan kesempatan itu dan berkata, “Guru… basis kultivasi Adik Perempuan Keenam baru saja pulih. Dia bahkan terkena reaksi dari membantu little saudari junior. Aku khawatir berbahaya baginya meninggalkan Gunung Golden Court seperti ini. ”

Lu Zhou melirik Mingshi Yin dan berkata, “Itu takdirnya.”

Zhu Honggong menarik ujung pakaian Duanmu Sheng untuk menghentikannya berbicara.

Duanmu Sheng mundur selangkah dan diam-diam berdiri di samping.

Seperti yang dikatakan Mingshi Yin, Ye Tianxin saat ini masih lemah … Dengan identitasnya sebagai Bai, jika dia meninggalkan Evil Sky Pavilion, akan ada banyak orang yang akan berlomba-lomba untuk membunuhnya. Namun, jika dia tidak memiliki satu atau dua trik di lengan bajunya setelah bertahun-tahun ini, dia akan menjadi murid Paviliun Evil Sky dengan sia-sia. Bahkan Zhu Honggong, Murid Kedelalan, yang basis kultivasinya hanya di ranah Divine Court berhasil membangun benteng di Tiger Ridge dan menjaga dirinya dari bahaya begitu lama. Sangat tidak mungkin bagi Ye Tianxin yang cerdas untuk mendapat masalah.

“Jagalah Little Yuan’er.”

“Ya Guru.”

Lu Zhou kembali ke Paviliun Evil Sky dan memasuki ruang tersembunyi. Di sana, dia duduk bersila.

Sebelum memahami Heavenly Writing, Lu Zhou melihat daftar misi. Memang, nama Ye Tianxin tidak dapat ditemukan lagi di sana. Pada titik ini, tidak ada gunanya memikirkan hal-hal ini.

Dia membuka antarmuka Heavenly Writing dan mulai memahaminya. Pada titik ini, dia pada dasarnya telah menghafal isi dari Heaven Writing. Terlepas dari coretan yang tidak terbaca, dia tidak yakin apakah akan ada konten baru.

Dia menggulir ke bawah…

“Untuk mendapatkan kekuatan ucapan, bahkan tentang kebenaran yang tak terkatakan, dan memahami kata-kata yang diucapkan oleh bahasa makhluk di dunia yang berbeda.”

“Untuk memperoleh kekuatan keberadaan non-materi sehingga kita dapat mengunjungi banyak tempat tanpa harus pindah, menuai banyak manfaat.”

“Untuk mendapatkan kekuatan untuk meramalkan masa depan, bahkan tentang kemungkinan yang tak terkatakan dan kesengsaraan di dunia yang berbeda.”

Isinya sama seperti sebelumnya. Tidak ada tambahan atau apapun yang hilang. Secara alami, itu masih tidak bisa dipahami seperti sebelumnya.

Pemahamannya tentang Heaven Writing saat ini sedang berputar-putar. Di permukaan, itu tampak sangat hambar. Namun, efek memahami Heaven Writing menjadi semakin terlihat. Ini memotivasi dia untuk terus memahaminya.

Namun, kapan ini akan berakhir?

Saat dia melihat deretan kata-kata yang tidak bisa dipahami dari Heaven Writing, Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Kemudian, dia dengan cepat memasuki kondisi pemahamannya.

Waktu berlalu hanya dalam sekejap mata.

Sebelum dia menyadarinya, satu hari telah berlalu.

Keesokan paginya, Lu Zhou baru saja keluar dari kondisi pemahamannya ketika dia mendengar suara-suara dari luar…

“Guru, aku di sini untuk mengucapkan selamat pagi!”

Lu Zhou berdiri perlahan dan membuka pintu ruang tersembunyi. Pandangannya tertuju pada Little Yuan’er yang bersemangat.

Little Yuan’er berjongkok di tanah dengan patuh. Ketika dia melihat gurunya, dia melompat berdiri dan berkata dengan antusias, “Guru, aku sekarang dapat dengan mudah melepaskan Hundred Tribulations Insight!” Dia dengan santai melambaikan tangannya, dan avatar Hundred Tribulations Insight muncul.

Avatar emas itu menghilang secepat kemunculannya. Dia bisa menyulapnya dan mengabaikannya sesuka hati.

Lu Zhou mengangguk puas dan berkata, “Memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations menandakan kamu adalah salah satu ahli. Namun, kamu tidak boleh terlalu sombong tentang ini. ”

“Dimengerti,” kata Little Yuan’er.

“Magnolia musang sangat kuat, namun, kamu mengambil semuanya sekaligus. Jika bukan karena… ” Lu Zhou berhenti. Kemudian, dia berkata, “Kamu hampir kehilangan nyawa dengan mengkonsumsinya dengan cara seperti itu.”

Little Yuan’er bergumam, “Guru, kakak laki-laki mengatakan kepadaku bahwa Kakak Perempuan Tianxin adalah orang yang menyelamatkanku …”

Ketika dia melihat Yuan’er akan memohon atas nama Ye Tianxin, dia menegurnya, “Jangan sebut dia! Aku sangat toleran terhadapnya. ”

Little Yuan’er tidak lagi berani berbicara.

Lu Zhou pergi ke aula besar dengan tangan terlipat di punggungnya.

Terlepas dari beberapa kultivator wanita yang membersihkan aula, tidak ada orang lain di sekitar.

Lu Zhou bingung. Para kultivator wanita ini milik Derived Moon Palace. Dia tidak mengharapkan mereka untuk tetap di sini sekarang setelah Ye Tianxin pergi.

Ketika mereka melihat Lu Zhou, para kultivator wanita menghentikan apa yang mereka lakukan dan membungkuk pada Lu Zhou. “Salam, Master Paviliun.”

Lu Zhou hanya mengangguk dan duduk.

Little Yuan’er berjalan ke arahnya dengan senyum yang memikat. Dia meremas bahu Lu Zhou dan sesekali tertawa.

Lu Zhou mengerutkan kening. Orang yang ramah tanpa alasan pasti menyembunyikan niat jahat. Dia berkata dengan suaranya yang dalam, “Katakan saja apa yang ingin kamu katakan. Tidak pantas menyembunyikan niatmu yang sebenarnya. ”

Little Yuan’er berkata sambil tersenyum, “Guru, apakah Anda telah melupakan sesuatu?”

Lu Zhou mengangkat tangannya dan mengetuk dahi Little Yuan. “Perempuan ini!” Secara alami, dia tahu apa yang dimaksud Little Yuan’er. Saat itu, dia telah berjanji padanya bahwa dia akan memberinya senjata begitu dia memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations.

Karena pergantian peristiwa yang tidak disengaja, Lu Zhou telah membeli kotak harta karun waktu terbatas dan memperoleh senjata yang cocok untuk Little Yuan’er. Apakah itu Life Cutter atau sampah lain di dalam ruang tersembunyi, tidak satupun dari mereka yang cocok dengan Little Yuan’er.

Lu Zhou mengangkat telapak tangannya perlahan. Hanya dengan pikiran, Nirvana Sash (selendamg) merah muncul di tangannya.

Itu benar-benar merah dan panjangnya tujuh kaki. Warnanya seperti api, dan bentuknya seperti naga.

Ketika Little Yuan’er melihat Nirvana Sash, dia melihatnya dengan saksama saat dia berkata, “Gu-guru, apa ini?”

“Ini adalah Nirvana Sash, harta yang mengikat … Panjangnya fleksibel dan bergantung pada basis kultivasimu.” Lu Zhou berbalik untuk melihat Little Yuan’er. “Kamu tidak menyukainya?”

“Jika itu darimu, guru, tidak mungkin aku tidak menyukainya!” Pandangan Little Yuan masih tertuju pada Nirvana Sash. Awalnya, dia tidak berpikir itu terlihat terlalu mengesankan. Namun, semakin dia melihatnya, semakin dia merasa itu tidak sesederhana kelihatannya.

“Kalau begitu, aku akan memberimu Nirvana Sash ini.” Dia melambaikan tangannya.

Nirvana Sash melakukan putaran 360 derajat di atas telapak tangannya. Urat naga emas bersinar di sepanjang selempang dan berpadu serasi dengan warna merah selempang.

Nirvana Sash terbang menuju Little Yuan’er. Itu membungkus tubuhnya tiga kali, dari pinggang ke tubuh bagian atas.

Little Yuan’er berseru kaget. Ketika Nirvana Sash selesai membungkus dirinya di sekitar tubuhnya, pancarannya segera menghilang.

“Ding! Nirvana Sash telah berhasil mengakui pemiliknya. Nilai yang diaktifkan: tingkat surga. Hadiah: 1.000 poin prestasi. ”

Little Yuan’er benar-benar senang. Dia memegang Nirvana Sash seperti monyet.

“Terima kasih guru!” Ketika Little Yuan’er menerima Nirvana Sash, dia membungkuk pada Lu Zhou. “Aku tidak akan mengecewakanmu!”

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, “Nirvana Sash telah mengakuimu sebagai pemiliknya. Kamu harus membiasakan diri secepat mungkin dan jangan mengendur. ”

Yuan’er kecil mengangguk penuh semangat dan berkata, “Aku pasti akan memanfaatkannya dengan baik.” Ketika dia selesai berbicara, dia berlari keluar dari Evil Sky Pavilion dengan sedikit ketidaksabaran.

Lu Zhou mengangguk. Dia merasa senang. Dia dipenuhi dengan antisipasi sehubungan dengan masa depan Little Yuan … Dengan bakatnya, dia tidak akan memiliki masalah melebihi murid-muridnya yang lain dalam waktu dekat. Dia baru saja akan kembali dan memahami Heavenly Writing ketika dia mendengar ratapan dari luar.

“No-nona Kesembilan… Tidak, jangan…”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *