Chapter 192 : Memanipulasi Dirimu dan Menjadi Master

Lu Zhou melihat Pan Zhong diikat oleh Nirvana Sash saat dia melesat melewati pintu aula besar. Dia memproyeksikan suaranya, “Berhenti bermain-main.”

Little Yuan’er mendarat di tanah dan menjawab dengan nada yang sedikit sedih, “Oh.”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Dia kembali ke ruang tersembunyi dan melanjutkan pemahamannya.

Di luar aula besar.

Wajah Pan Zhong memar dan bengkak karena terombang-ambing oleh Nirvana Sash.

Di bawah kendali Little Yuan’er, Nirvana Sash melepaskannya dan kembali ke pemiliknya.

Itu melilit Little Yuan’er sebelum tampaknya menghilang ke jubah hitamnya.

Litrle Yuan’er menggaruk kepalanya dan berkata, “Haruskah kita… coba ini lagi di belakang gunung? Aku belum terbiasa dengannya. ”

Pan Zhong melambaikan tangannya dengan panik dan berkata, “Nona Kesembilan, aku bukan tandinganmu …” Dia terus memohon belas kasihan, tidak mau berdebat dengan Little Yuan’er. Bahkan jika dia tidak memiliki terobosan, dia tetap tidak akan sebodoh itu untuk berdebat dengannya.

“Kamu membosankan.” Little Yuan’er meletakkan tangannya di pinggul.

Ketika Pan Zhong melihat ini, dia berkata dengan nada berbisik, “Nona Kesembilan… Saudara Zhou telah berlatih pedang akhir-akhir ini, dan dia tampaknya telah meningkat pesat. Dia adalah murid pertama dari Sekte Heavenly Sword dan seorang jenius dalam permainan pedang. ”

“Dimana dia?”

“Di belakang gunung.” Pan Zhong tidak ragu-ragu dan menunjuk ke arah belakang gunung. Dia bermaksud untuk menawarkan lebih banyak kata-kata pujian, tetapi ketika dia berbalik, dia menemukan Little Yuan’er telah pergi, hanya meninggalkan bayangan sesaat di belakang.

Pan Zhong menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. Dia bergumam pelan, “Maaf, saudara Zhou.” Dia menyentuh luka di wajahnya. “Untungnya, mereka tidak terlalu serius.”

Pada saat ini, Mingshi Yin yang kebetulan lewat melihat wajah Pan Zhong yang memar dan bengkak. “Pan Zhong … Apa yang terjadi padamu?”

Pan Zhong membungkuk dan berkata, “Halo, Tuan Keempat… Bukan apa-apa, aku hanya tersandung dan jatuh saat aku berjalan.”

Mingshi Yin tidak bodoh. Tidak ada yang bisa melukai diri sendiri sejauh ini karena jatuh ringan. Dia bertanya, “Di mana adik perempuan kecilku?”

Pan Zhong melirik ke arah belakang gunung dan berkata, “Nona Kesembilan memperoleh senjata tingkat surga, Nirvana Sash, dan sangat ingin menemukan seseorang untuk berdebat … Aku pikir dia telah pergi mencari Zhou Jifeng. ”

“Apa? Senjata tingkat surga, Nirvana Sash?” Mingshi Yin mengulangi, bingung.

“Bagaimana mungkin aku bisa melupakan Tuan Ketiga dan Tuan Keempat… Kalian berdua memiliki basis kultivasi yang dalam dan menggunakan senjata tingkat surga. Kalian berdua adalah kandidat terbaik untuk bertarung dengan Nona Kesembilan dan senjata tingkat surgawi barunya,” kata Pan Zhong sambil memukul keningnya.

Mingshi Yin mendarat di tanah dan berkata dengan acuh tak acuh, “Tidak apa-apa jika kamu memberi tahu adik perempuan kecilku untuk mencari Kakak Senior Ketiga … jika kamu melihatnya, katakan padanya bahwa aku sangat sibuk.” Begitu dia selesai berbicara, dia menghilang dengan kecepatan kilat.

Pan Zhong menggaruk kepalanya. ‘Sibuk? Bukankah Anda hanya mencari Nona Kesembilan? ‘

Serangkaian ratapan rendah terdengar dari belakang gunung, menyebabkan Pan Zhong bergidik. Sadar dia saat ini. ‘Aku harus pergi sekarang!’

Lima hari kemudian.

Gunung Golden Court berantakan selama lima hari ini. Nirvana Sash bisa dilihat dimana-mana.

Di ruang tersembunyi Paviliun Evil Sky.

Lu Zhou yang memahami Heavenly Writing, secara alami, tidak menyadari apa yang terjadi di luar.

Tahap Dao-shaping ranah Divine Court-nya stabil sekarang.

Dengan hanya berpikir, dia meluncurkan antarmuka sistem.

Nama: Lu Zhou

Ras: Manusia

Basis Kultivasi: Tahap Dao-shaping, ranah Divine Court.

Poin prestasi: 12.820

Avatar: Seven Star Soul

Sisa hidup: 6.249 hari

Item: Kartu Strike Mematikan x1, Kartu Sempurna x1, Kartu Blok Kritis x7 (pasif), Kartu Binding Cage x4, Refining Talisman x2, Kartu Uji Coba Puncak Ji Tiandao x1, Whitzard (istirahat selesai), Bi An, Sky Fragment x1

Senjata: Unnamed, Life Cutter, Tear Stain Box (Kotak Noda Air Mata)

Metode Kultivasi: Three Scrolls of Heavenly Writing

Lu Zhou memperhatikan bahwa Whitzard benar-benar beristirahat. Dia melakukan beberapa perhitungan dan menemukan bahwa Whitzard membutuhkan lima hari istirahat untuk pulih setelah melepaskan gerakan dukungan yang kuat. Ini merupakan kejutan bagi Lu Zhou.

Lu Zhou memutuskan untuk melihat apakah ada kartu item baru. Dia membuka item mall… Sayangnya, item cardnya tetap sama.

Terlepas dari itu, masih ada dorongan untuk memiliki kartu item ini. Dia hanya berharap harganya tidak terlalu tinggi.

“Sky Fragments …” Lu Zhou memeriksa daftar misi lagi.

Misi mendisiplinkan murid-muridnya ada di sana, seperti biasa. Namun, dia tidak tahu bagaimana dia seharusnya mendisiplinkan murid-muridnya untuk mendapatkan poin prestasi. Dia tidak bisa begitu saja mencari kesalahan mereka tanpa alasan yang jelas. Selain itu, sistem tidak akan pernah mengizinkannya untuk mengeksploitasi cacat sebesar itu.

Lu Zhou mencari apapun yang berhubungan dengan Fragmen Langit dalam ingatannya. Sayangnya, Ji Tiandao tidak pernah terlalu memikirkan Sky Fragments. Dia bahkan tidak repot-repot melihat mereka. Tidak ada petunjuk sama sekali.

“Mungkin, Elder Hua mungkin tahu sesuatu tentang itu.” Lu Zhou bangun perlahan.

Sebuah ide tiba-tiba muncul di benaknya. Dia mengangkat tangan kanannya, dan Unnamed terwujud dalam genggamannya. Dia melambaikan tangan kirinya, dan Fragmen Langit muncul.

‘Karena Fragmen Langit adalah item dari misi sistem, dapatkah itu dihancurkan oleh Unnamed?’

Lu Zhou tidak dapat menjelaskannya, tetapi dia merasa bahwa dia sedang mengembangkan obsesi untuk menguji apa pun yang solid terhadap Unnamed.

Lu Zhou mengangkat tangannya, dan sinar dingin melintas.

Bam!

Yang mengejutkan Lu Zhou, Sky Fragment pecah dan jatuh ke lantai.

Luka itu bersih, dan Unnamed tidak terluka.

“Ini benar-benar sampah?” Lu Zhou memandang Sky Fragment dengan tatapan curiga. Bahkan jika dia mengumpulkan kedelapan fragmen, itu hanyalah tumpukan sampah.

‘Apa gunanya mengumpulkan ini?’ Lu Zhou dalam hati mengejek barang-barang itu ketika Fragmen Langit yang rusak perlahan terhubung dan memulihkan bentuk aslinya.

‘Apa? Itu bisa memperbaiki dirinya sendiri? ‘

Lu Zhou membangkitkan energi dan mengambil Fragmen Langit. Dia menelitinya dan melihat bahwa itu tanpa cacat seolah-olah tidak pernah dipotong.

‘Item yang sangat menarik.’

Lu Zhou menyingkirkan Fragmen Langit, berbalik, dan meninggalkan ruang tersembunyi. Dia pergi ke aula besar.

Begitu dia masuk, dia melihat Mingshi Yin mondar-mandir di aula besar.

Ketika Mingshi Yin melihat gurunya, dia buru-buru membungkuk dan berkata, “Salam, guru. Semoga Anda hidup selama 10.000 tahun dan seterusnya! ”

“…”

“Dia pasti mengambil ini dari Murid Kedelapan.” Lu Zhou bertanya, “Ada apa?”

Mingshi Yin menjawab, “Aku memiliki dua hal untuk dilaporkan. Pertama, Pan Zhong pulang ke rumah untuk menghormati leluhurnya. Ketika aku melihat Anda sedang beristirahat, guru, aku menyuruhnya pergi. ”

“Menghormati leluhurnya?”

“Sejak Pan Zhong mengembangkan Teknik Tiga Yin, dia tampak mengerikan. Karena alasan ini, dia tidak kembali ke rumah selama tiga tahun. Sekarang dia telah mengembangkan Teknik Enam Yang, dia terlihat jauh lebih baik, “Mingshi Yin berkata,” Bagaimanapun, dia berasal dari Sekte Clarity. Aku hanya khawatir Clarity Sect tidak akan meninggalkannya sendirian saat dia di luar sana. ”

Pan Zhong sekarang dianggap sebagai penjahat juga, setelah bergabung dengan Paviliun Evil Sky. Clarity Sect tidak bisa menangkap Murid Kedelapan sebelum ini. Tidak mungkin mereka membiarkan Pan Zhong lolos dari jemari mereka.

Lu Zhou mengangguk. “Sekte Clarity telah bergabung dengan Sekte Righteous. Itu tidak terduga … Sekte Clarity telah menyelaraskan dirinya dengan Pangeran Kedua. Aku pikir Mo Li berada di balik banyak insiden ini. ”

“Guru … Mo Li terus-menerus menentang kami … Mengapa Anda tidak pergi ke Ibukota Divine dan langsung membunuhnya?”

“Keluarga Kekaisaran Great Yan tidak sesederhana yang kamu pikirkan,” jawab Lu Zhou, “Apa masalah kedua?”

“Masalah kedua adalah tentang adik perempuan kecil,” kata Mingshi Yin sambil tersenyum, “Dia berusia 16 dalam tiga hari. 16 adalah usia untuk diingat! Aku sudah membahas hal ini dengan Kakak Ketiga, Saudari Kelima, dan Adik Kedelapan, kami merasa bahwa kami harus melakukan sesuatu untuk membuatnya bahagia. ”

Lu Zhou menghela nafas. ‘Waktu berlalu. Hanya dalam sekejap mata, Little Yuan’er sekarang sudah dewasa. ‘

Pada saat ini, Little Yuan’er memasuki aula besar Evil Sky Pavilion bersama beberapa orang lainnya.

“Guru.”

“Master Paviliun.”

Lu Zhou melirik mereka. Dia sedikit mengernyit saat dia melihat Zhou Jifeng dan bertanya, “Bagaimana kamu mendapat luka-luka ini?”

Zhou Jifeng buru-buru membungkuk dan berkata, “Aku jatuh.”

Lu Zhou memandang Duanmu Sheng. Dia tidak terluka, tapi ada sedikit robekan di ujung bajunya.

Para kultivator wanita berdiri di samping, jelas terlalu takut untuk mengatakan apapun.

Little Yuan’er menundukkan kepalanya dan mengangkat bahu, menjulurkan lidahnya sejenak.

“Pengacau!” Lu Zhou menegur.

Little Yuan’er berbicara dengan ketakutan, “Aku salah, guru.”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. ‘Dia akan segera berusia 16 tahun, namun, dia tidak menghormati seniornya … Ini tidak pantas. Dia bertingkah laku setelah mendapatkan Nirvana Sash. Dia tidak menunjukkan pengekangan atau disiplin. Selain itu, dengan basis kultivasi Duanmu Sheng, tidak mungkin dia tidak bisa mengalahkan Little Yuan’er. Jika dia tidak menghormati kakak laki-lakinya, ini berarti dia tidak akan menghormati seniornya. Dia bahkan mungkin tidak menghormatiku di masa depan! ‘

“Berlutut,” kata Lu Zhou.

Gedebuk!

Zhou Jifeng berlutut secara naluriah ke arah Little Yuan dan berkata, “Nona Kesembilan, aku … maafkan aku.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *