Chapter 194 : Menyelaraskan Bintang

Zhu Honggong tampak bingung. Dia bertanya dengan suara rendah, “Kakak  Keempat, siapa Jiang Aijian?”

“Liu Chen, Pangeran Ketiga dari keluarga Kekaisaran Great Yan,” Mingshi Yin menjawab dengan seenaknya.

Nama asli Jiang Aijian adalah Liu Chen.

Zhu Honggong tidak bisa berkata-kata. ‘Dia cukup berkarakter.’

“Apakah ada yang menemukan kebenaran tentang Wei Zhuoyan?” Duanmu Sheng bertanya.

Mingshi Yin berkata, “Sebelumnya, Jiang Aijian memberi tahu kami tentang lokasi Wei Zhuoyan yang sebenarnya. Kali ini, sepertinya dia tahu Wei Zhuoyan palsu. Ini berarti dia memiliki mata di sekitar Wei Zhuoyan.”

Lu Zhou tenggelam dalam pikirannya… kesimpulan Mingshi Yin masuk akal.

Bahkan jika eselon atas istana tahu bahwa Wei Zhuoyan palsu, mereka tidak akan pernah mengakuinya secara resmi. Panglima tertinggi dari tiga pasukan tidak pernah bisa disentuh. Mereka akan memprioritaskan gambaran yang lebih besar. Mereka yang bermaksud mengungkap Wei Zhuoyan adalah mereka yang ingin membuat gangguan.

‘Apakah Permaisuri Yi mencoba menjerumuskan Great Yan ke dalam kekacauan? Dia dari Wilayah Barat. Dia memiliki motif terkuat untuk melakukan ini. Tidak peduli seberapa besar kemungkinan Mo Li dan Wei Zhuoyan, mereka masih menjadi bagian dari faksi Pangeran Kedua. Mereka tidak akan melawan satu sama lain… Kalau begitu, siapa yang ingin Wei Zhuoyan mati? ‘ Lu Zhou tidak dapat memberikan jawaban tidak peduli seberapa banyak dia memikirkannya. ‘Daripada menebak-nebak secara membabi buta, lebih baik bertemu dengannya dan menanyakannya secara langsung.’

Saat ini, seorang kultivator wanita memasuki aula dan berkata, “Di kaki gunung, Ci An meminta izin bertemu.”

‘Ci An? Siapa itu?’

Mingshi Yin menggaruk kepalanya. Kemudian, dia memukul keningnya dan berkata, “Guru… Itu saudara perempuan junior kecil. Dia datang ke sini sebelumnya.”

Duanmu Sheng mengerutkan kening dan berkata, “Apa terjadi sesuatu?”

“Biarkan dia masuk.” Lu Zhou melambaikan tangannya.

“Dimengerti.”

Tak lama kemudian, Ci An yang terlihat gugup tiba di aula besar. Matanya menatap sekeliling dengan waspada seolah-olah dia mengharapkan penjahat melompat ke arahnya dan menendangnya. Dia tergagap, “Salam, tua … senior tua…”

Mingshi Yin bertanya, “Ada apa? Apakah seseorang diculik lagi? ”

Tidak heran tuan mereka menetapkan aturan bagi mereka yang ingin bergabung dengan Paviliun Evil Sky untuk memutuskan hubungan dengan masa lalu mereka. Kerabat Little Yuaner sendiri telah mendapat masalah beberapa kali. Orang biasa tidak akan pernah bisa menahan ini. Mereka mungkin digunakan sebagai sandera untuk mengancam para murid. Pan Zhong juga sama. Dia harus diperingatkan dengan keras ketika dia kembali.

Ci An buru-buru melambaikan tangannya dan berkata, “Tidak, tidak… Ini bukan penculikan.”

“Lalu apa itu?” Mingshi Yin bertanya.

Ci An menghela nafas dan berkata, “Tuan tua dan nyonya… berencana untuk meninggalkan Anyang. Mereka merindukan wanita muda itu … dan ingin melihatnya untuk terakhir kali sebelum mereka pergi. ”

“Apakah kamu tahu tentang aturan Evil Sky Pavilion?” Mingshi Yin bertanya.

“Aku… Aku tau.”

“Berani-beraninya kamu datang ke sini?”

“Sejak insiden di Bluesun, tuan dan nyonya tua telah merindukan wanita muda itu. Sekarang wanita muda itu berusia 16 tahun, tuan dan nyonya tua sangat ingin bertemu dengan wanita muda itu. Mereka tidak akan pernah melihatnya lagi setelah pertemuan ini! Harap murah hati, Master Paviliun, ”Ci An berkata sambil berlutut.

Lu Zhou penasaran. Manusia tidak akan berani menghubungi Evil Sky Pavilion, apalagi melakukannya berulang kali. Benar-benar aneh. Tuan tua dari keluarga Ci tidak sadarkan diri selama insiden penculikan di Gunung Bluesun. Dia sama sekali tidak mendapat kesempatan untuk melihat Little Yuan’er. Namun, menurut aturan Evil Sky Pavilion, seorang murid harus memutuskan hubungan dengan masa lalu mereka begitu mereka bergabung. Dia tidak dapat membuat pengecualian hanya karena mereka memiliki hubungan darah. Jika semua muridnya memiliki banyak ikatan dengan dunia sekuler, segalanya akan sulit bagi Paviliun Evil Sky. Namun, dia tidak terburu-buru untuk menolak Ci An.

“Mengapa mereka pindah?” Lu Zhou bertanya.

Ci An menjawab, “Akhir-akhir ini Anyang belum damai. Pembunuhan terus terjadi sesekali … Dikatakan bahwa Suku Lain bertanggung jawab untuk ini. Sebelumnya, keluarga Ci mendapat perlindungan dari para pejabat… tapi orang-orang itu telah melarikan diri! ”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk. Dikombinasikan dengan informasi Jiang Aijian bahwa Wei Zhuoyan telah diperintahkan untuk memadamkan gangguan di Anyang, Ci An seharusnya mengatakan yang sebenarnya.

Ci An menunduk dan gemetar.

Aula besar itu sunyi.

Ci An melirik penjahat terbesar di dunia secara sembunyi-sembunyi sebelum dia buru-buru menundukkan kepalanya lagi. Dia tidak tahu apa yang ada dalam pikiran Lu Zhou dan menemukan kesunyian yang mencekik.

Setelah jeda yang lama, Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, “Suruh tamu itu pergi.”

Mingshi Yin menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou. Lalu, dia memberi isyarat mengajak ke arah Ci An. “Ayo pergi.”

“Pa-pavilion Master?” Ci An sepertinya tidak mendengar apakah permintaannya dikabulkan atau tidak. Ketika dia mendengar Lu Zhou memerintahkan muridnya untuk mengusirnya, dia sedikit tertegun.

Sedikit rasa jengkel muncul di suara Mingshi Yin saat dia berkata, “Apa kau tidak pergi?”

Ci An buru-buru bangkit dan mengikuti Mingshi Yin keluar dari aula besar.

Yang lainnya membungkuk dan pergi juga.

Sementara itu, di aula besar markas Darknet, Crouching Dragon.

“Master Sekte, Tuan Keempat Paviliun Evil Sky telah mengirim surat …”

“Apa masalahnya?” Si Wuya berdiri perlahan. Dia sedikit penasaran. Dia sudah lama meninggalkan Evil Sky Pavilion. Paviliun Evil Sky tidak pernah menghubunginya selama ini. Tidak ada preseden untuk ini.

“Itu dikirim ke titik kontak di Anyang dan dialihkan ke sini. Paviliun Evil Sky ingin Anda menyelidiki keberadaan Yunsan.”

“Yunsan?”

“Tepat sekali. Satu-satunya keturunan dari Sekte Pencopet, Yanzi Yunsan. ”

“Sekte Pencopet sudah tidak ada lagi. Yunsan adalah satu-satunya anggota yang tersisa. Bisnis apa yang tuanku miliki dengannya? ” Si Wuya merasa ini sangat aneh.

“Aku tidak yakin…”

Menyebut Yunsan sebagai keturunan dari Sekte Pencopet adalah cara yang bagus untuk menggambarkannya. Sejujurnya, dia hanyalah seorang pencuri.

Untuk berpikir bahwa orang seperti Ji Tiandao akan menghubungi Si Wuya hanya untuk pencuri… Si Wuya tidak bisa memikirkan hal ini.

Salah satu bawahannya yang berdiri di sampingnya membungkuk dan berkata, “Aku dengar Yunsan telah mencuri sesuatu dari Evil Sky Pavilion sebelumnya. Mungkinkah ini terkait dengan kejadian itu? ”

Si Wuya mengangguk dan berkata sambil tersenyum, “Oh, guru, hatimu semakin lama semakin tidak murah hati.”

“Uh … Master Sekte, haruskah kita menyelidiki Yunsan?”

Pada akhirnya, Darknet bukan milik Evil Sky Pavilion. Mereka bisa menolak permintaan ini tanpa keraguan.

“Mari kita penuhi keinginannya,” Si Wuya berkata dengan ringan, “Bagaimanapun, dia semakin tua. Aku berharap dia bisa menjalani tahun-tahun terakhirnya dengan nyaman. ”

“Dimengerti.”

Bawahan itu baru saja akan berbalik dan pergi.

“Tahan.”

“Perintahmu, Master Sekte?”

“Apakah Clarity and Righteous Sect akhir-akhir ini melakukan sesuatu?” Si Wuya bertanya dengan tangan terlipat di punggungnya.

“Sekte Clarity dan Righteous telah berkumpul dan pergi ke Tiger Ridge tetapi tidak menemukan apa pun. Mereka telah kembali kemarin. Aku berasumsi mereka sedang mendidih karena amarah sekarang.

“Bagus sekali.” Si Wuya memutar Bulu Meraknya dan bertanya, “Ada yang dari istana?”

“Wei Zhuoyan telah meninggalkan Ibukota Divine dan menuju Anyang untuk memadamkan gangguan itu.”

Saat Si Wuya mendengar ini, dia terkekeh dan berkata, “Penipu kecil itu benar-benar punya nyali.”

“Master Sekte, haruskah kita melakukan sesuatu tentang itu?”

“Tidak perlu itu.”

“Dimengerti.”

“Juga, sebarkan berita bahwa Sarung Tangan Ulat Sutera Raksasa telah terlihat di Anyang.”

Ketika bawahan mendengar ini, dia tercengang. “Master Sekte, untuk memikat Yunsan dengan metode ini … Bukankah juga …”

“Memang benar Yunsan ahli dalam mencuri… Namun, dia juga sangat bangga. Karena guruku ingin menemukan Yunsan, sebagai muridnya, aku tidak bisa duduk diam dan tidak melakukan apa-apa. Sarung Tangan Ulat Sutera Raksasa adalah umpan terbaik… ”

“Dimengerti. Aku akan segera memeriksanya… ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *