Chapter 196 : Mengunjungi Kembali Anyang, Kota yang Sama, Orang Berbeda

Paviliun Evil Sky masih kurang kekuatan. Itu jauh sekali dari hari-hari kejayaannya.

Bahkan pendatang baru, ahli Delapan daun, Fan Xiuwen, mungkin tidak dapat dibandingkan dengan Paviliun Evil Sky saat itu yang terkuat. Tidak ada orang yang tidak takut pada Evil Sky Pavilion.

Murid pertama, Yu Zhenghai, mendirikan Sekte Nether sendiri, dan telah tumbuh menjadi sekte terbesar ... Kekuatannya terlihat jelas.

Murid kedua, Yu Shangrong, tidak pernah kalah dalam pertarungan.

Jika keduanya masih ada, krisis di mana Gunung Golden Court dikepung oleh sepuluh elit besar tidak akan terjadi.

Seseorang harus tetap kembali untuk menjaga Paviliun Evil Sky.

Karena alasan ini, Lu Zhou hanya membawa Little Yuan'er, Mingshi Yin, dan Duanmu Sheng ke Anyang.

Zhao Yue dan Zhu Honggong lebih lemah. Mereka lebih cocok untuk tetap berada di Evil Sky Pavilion.

Mungkin, Little Yuan'er saja 'dihukum berat', dia tidak melompat dan membuat keributan tentang keinginan untuk naik di depan Whitzard.

Ketika aura keberuntungan Whitzard muncul di atas Paviliun Evil Sky, Zhu Honggong, murid kedelapan, melebarkan matanya sampai tampak seperti akan keluar dari rongganya. “Ke-kapan master menaklukkan tunggangan ini?”

Zhou Jifeng berkata dengan ekspresi kagum, “Tunggamgan biasa dapat ditangkap di daerah asing atau di hutan. Untuk menangkap tunggangan dengan kemampuan tertentu seperti ini, itu… sudah ditakdirkan. ”

"Kudengar Tuan Pertama pernah menangkap seekor kuda nil legendaris di Hutan Berkabut sebagai tunggangan. Namun, tidak ada yang pernah melihatnya sebelumnya… ”

Zhao Yue menyuruh mereka diam dan berkata dengan peringatan, "Apakah kamu lelah hidup?"

Yang lainnya tutup mulut.

Tidak akan bagus jika Lu Zhou mendengar mereka mendiskusikan murid pertama, Yu Zhenghai, di Paviliun Evil Sky.

Lu Zhou dan Little Yuan'er pergi ke Whitzard.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng hanya bisa terbang sendiri seperti biasa.

Meskipun seorang kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations tidak dapat dibandingkan dengan kecepatan tunggangan, mereka sama sekali tidak lambat.

Dua jam kemudian.

Di dalam Kota Anyang.

Lu Zhou dan Little Yuan'er berjalan di jalanan. Mereka terkejut melihat jalanan tidak sepadat yang mereka duga. Terlebih lagi, jumlah pedagang hanya separuh dibandingkan dengan kunjungan terakhir mereka. Itu adalah pemandangan yang sedikit sunyi.

Little Yuan'er yang merasa aneh ini bertanya, "Guru ... haruskah aku menghentikan seseorang dan menanyakan hal ini kepada mereka?" Agar tidak mengulangi kesalahannya, dia menyimpan kata-kata kakak perempuannya di hati. Sebelum dia melakukan apapun, dia akan bertanya pada gurunya dulu.

“Tidak perlu itu.” Lu Zhou memutuskan untuk pergi ke Ci Mansion. Naik atau turunnya Kota Anyang adalah masalah bagi Kaisar Great Yan. Itu tidak ada hubungannya dengan dia.

Little Yuan'er mengangguk dengan keras dengan 'Mhm'.

Tak lama setelah itu, keduanya tiba di pintu Ci Mansion.

Little Yuan'er tahu apa yang harus dia lakukan. "Aku akan pergi dan mengetuk, guru."

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk. Dia merasa senang. 'Dia belajar dengan baik. Sebelumnya, dia akan mendobrak pintu tanpa berpikir dua kali. '

Dong! Dong!

Yuan'er kecil mengetuk dua kali.

Pintu terbuka dengan derit.

"Wanita muda?" Yang membukakan pintu itu Ci An. Mereka bertemu dengannya ketika dia diselamatkan dari Gunung Bluesun dan di lain waktu ketika dia pergi ke Paviliun Evil Sky untuk pertama kalinya. Bagaimana mungkin dia tidak mengenali Little Yuan'er sekarang setelah dia muncul di hadapannya? "Aku akan segera memberi tahu tuan tua dan nyonya!"

Ci An berbalik dan lari. Dia terus berteriak bahwa wanita muda itu kembali.

Little Yuan'er tampaknya tidak peduli tentang ini. Sebaliknya, dia berbalik dan berkata, "Guru ..."

Lu Zhou yang berada di sampingnya berkata dengan tenang, "Ayo masuk."

Mereka baru saja melewati ambang pintu ketika mereka melihat lusinan orang yang mengawal pasangan paruh baya yang mengenakan pakaian bersulam. Mereka adalah ayah Little Yuan, Ci Yuan, dan ibu, Ci Zhangshi.

Ci Yuan berusia paruh baya. Dia tampaknya memiliki semangat yang gigih. Nyonya Zhang sangat anggun dan anggun. Dia tetap menarik meski usianya. Ketika dia masih muda, dia pasti seorang wanita muda yang baik dengan penampilan yang bisa menggulingkan kota.

Lu Zhou terkejut melihat Ci Yuan sepertinya tidak takut padanya. Selain lebih waspada, Ci Yuan bukanlah budak atau sombong. Sangat jarang bagi manusia untuk menunjukkan keberanian seperti itu.

"Yuan'er!" Nyonya Zhang berlari dan memeluk Little Yuan'er.

Little Yuan'er sedikit terkejut dengan ini. Bagaimanapun, mereka belum bertemu selama enam tahun. Wajar jika mereka merasa seperti orang asing.

Lu Zhou berkata dengan tenang, "Sujud kepada ayah dan ibumu."

"Oh." Little Yuan'er berlutut di tanah.

Adalah benar dan pantas bagi seseorang untuk berlutut ke langit, ke bumi, dan ke orang tua mereka.

'Aku harus mengajarinya dengan baik.'

Ketika Yuan'er berlutut di tanah, Nyonya Zhang meneteskan air mata. Ibu dan putrinya berbicara panjang lebar.

Ci Yuan melirik Little Yuan'er, dan hatinya sedikit bergerak. Dia berdiri di kejauhan dan menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou sebelum dia membungkuk. Ada rasa hormat di matanya.

Lu Zhou hanya mengangguk sebagai jawaban.

Para pelayan tidak mengenali Lu Zhou. Mereka tidak tahu bahwa Yuan'er telah bergabung dengan Paviliun Evil Sky juga.

Namun, orang-orang ini adalah individu sekuler yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan dunia kultivasi. Itu sudah diharapkan. Tidak ada yang perlu dibicarakan dengan mereka ... Selain itu, tujuan mereka saat ini sama sekali tidak berhubungan dengan orang-orang ini.

"Aku lelah."

Ci Yuan buru-buru menyuruh Ci An menyiapkan kamar. Ci Yuan tahu siapa orang ini jadi dia memecat mereka yang tidak dibutuhkan dan melarang mereka untuk mendekat.

Di dalam ruangan.

Jauh lebih tenang.

Lu Zhou duduk dan dengan tenang menatap Ci Yuan dan istrinya.

Tidak ada orang luar di ruangan itu…

Ci Yuan dan istrinya berjalan mendekati Lu Zhou dengan hormat. "Pak Tua, Anda pernah menyelamatkan Ci Mansion dari krisis yang serius ... Terimalah terima kasihku."

Pasangan itu hendak berlutut ketika Lu Zhou melambaikan tangannya. Hembusan energi mendorong mereka kembali berdiri.

“Karena kamu adalah orang tua Yuan'er, kami memiliki senioritas yang sama. Tidak perlu berlutut, ”kata Lu Zhou.

Ci Yuan dan istrinya tampak bersyukur.

Lu Zhou memandang mereka berdua dan berkata tanpa bertele-tele, "Aku punya pertanyaan untukmu ... Aku harap kamu akan menjawabku dengan jujur."

Ci Yuan tidak berani berlama-lama dan menjawab, "Tanya saja, pak tua!"

“Apa terjadi sesuatu di Anyang?”

Ci Yuan menjawab, "Tentara pemberontak mendatangkan malapetaka di sini, dan orang-orang menderita ... Tidak lama lagi warga Anyang akan dibiarkan sengsara dan kehilangan tempat tinggal."

"Bukankah Panglima Tertinggi dari tiga tentara, Wei Zhuoyan, di sini di Anyang?" Lu Zhou bertanya.

“Dia tiba di sisi utara Kota Anyang dua hari lalu. Namun, dia belum memasuki kota. Aku tidak yakin tentang alasannya, ” jawab Ci Yuan.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk.

Bagaimanapun, Wei Zhuoyan adalah seorang penipu. Itu normal baginya untuk berhati-hati.

"Pertanyaan terakhir ..." Lu Zhou berbelok tajam dengan kata-katanya. “Yuan'er telah bergabung dengan Evil Sky Pavilion sejak dia berumur sepuluh tahun. Bergabung dengan Evil Sky Pavilion berarti dia harus memutuskan hubungannya dengan masa lalunya. Aku bisa membiarkan insiden Bluesun pergi karena ada bahaya bahwa seluruh keluargamu akan dimusnahkan… Namun, apa alasan kontak kali ini? ”

Ketika Ci Yuan mendengar ini, dia buru-buru menunjuk Nyonya Zhang.

Nyonya Zhang mengeluarkan kotak bordir merah tua dan memegangnya di telapak tangannya.

Ci Yuan berkata, "Silakan lihat, pak tua."

Lu Zhou melambaikan tangannya dan kotak bordir itu terbang ke genggamannya. Dia membuka kotak itu dan melihat-lihat… Item di dalamnya sedikit mengejutkannya dan Yuan'er.

Magnolia musang?

Ci Yuan melirik Little Yuan'er dan tidak berkata apa-apa.

Lu Zhou tahu apa yang dia maksud. Dia menemukan alasan acak dan berkata, "Yuan'er, lihat keluar."

"Ya guru." Little Yuan'er dengan patuh pergi. Dia berjalan keluar ruangan saat dia melihat ke langit. Ini masih pagi. Kakak-kakak laki-lakinya sedang meluangkan waktu sehingga mereka mungkin tidak akan datang dalam waktu dekat.

Little Yuan'er tidak suka berbicara dengan orang-orang dari Ci Mansion. Oleh karena itu, dia pergi ke koridor sepi di Ci Mansion.

"Halo."

Suara lembut mencapai telinganya.

Little Yuan'er bergidik. Dia melihat sekelilingnya, "Siapa di sana?"

Seorang pendekar pendek berpakaian hijau yang memegang pedang berdiri dengan punggung menghadap ke arahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *