Chapter 197 : Pertemuan Pertama Dengan Kakak Senior Kedua

Little Yuan’er merasa curiga. Dia ingat kata-kata gurunya dan tidak berani ceroboh. Dia bertanya lagi, “Siapa kamu?”

Pendekar berjubah hijau itu berbalik perlahan. Senyum ramah bisa terlihat di wajahnya saat dia melihat ke arah Little Yuan’er. Dia mengangguk sedikit dan berkata dengan suara lembut, “Seperti yang aku harapkan.”

“Apa yang kamu maksud dengan itu seperti yang kamu harapkan? Apa yang kamu lihat?” Awalnya, Little Yuan’er bermaksud mengancam untuk menjulurkan matanya, tetapi dia khawatir gurunya akan marah. Untuk alasan ini, dia menelan ancaman yang tergantung di ujung lidahnya dan berkata, “Aku memperingatkanmu, berhenti mengikutiku …” Setelah dia selesai berbicara, dia berjalan melewati pendekar pedang berjubah hijau dan berjalan di sepanjang gang .

Pendekar berjubah hijau itu menyilangkan lengannya dan mengikuti Little Yuan’er.

Little Yuan’er mengerutkan kening. Dia berhenti dan berkata, “Hei …” Kemudian, dia mengangkat satu kaki dan menginjak tanah.

Bam!

Tanahnya penyok.

Siapapun pada tahap kelima ranah Body Tempering mampu melakukan ini.

Little Yuan’er mengira pendekar pedang berjubah hijau akan ketakutan dengan ini. Namun, yang mengejutkan, dia tampak sangat tenang. Dia terus menatapnya saat dia mengikutinya berkeliling.

Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Little Yuan. ‘Orang ini bukan orang cabul, kan?’ Dia tiba-tiba berhenti dan menoleh ke samping sebelum bertanya, “Apakah kamu benar-benar berencana untuk mengikutiku?”

Pendekar berjubah hijau tidak menjawabnya.

Little Yuan’er secara naluriah mengukur gelombang Primal Qi-nya, tetapi dia menemukan dia tidak bisa mengukurnya. ‘Elit! Apakah dia di sini untuk menyakiti guru? ‘

Pendekar berjubah hijau tetap tenang dengan senyum lembut di wajahnya. Dia sepertinya memperhatikan setiap gerakannya.

Little Yuan’er langsung mengangkat penjagaannya.

Pendekar berjubah hijau mengira dia akan melanjutkan jalannya ketika tiba-tiba …

Bam!

Little Yuan’er melancarkan serangan ke pendekar pedang berjubah hijau itu seperti anak panah yang ditembakkan.

Kecepatan ledakan dari Slip Giok Kemurnian Tertinggi yang dikultivasikan oleh kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations tidak bisa dianggap enteng. Seorang kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations tidak mudah ditemukan bahkan di Kota Anyang. Dengan pemikiran ini, Little Yuan’er mengira pendekar pedang berjubah hijau itu akan sangat ketakutan sehingga dia akan mengompol.

Namun, hanya ada sedikit keterkejutan di matanya sebelum menghilang. Dia tampak tenang seperti sebelumnya. Energi pelindungnya memblokir semua serangan Little Yuan’er.

Bam! Bam! Bam!

Little Yuan’er melepaskan setiap teknik di Slip Giok Kemurnian Tertinggi. Bayangannya tampak muncul dimana-mana. Setiap pukulan darinya mendarat di dinding energi, meninggalkan riak samar di atasnya.

Pendekar berjubah hijau tidak melawan. Dia hanya tersenyum saat dia meliriknya sesekali. Penghalang energinya yang padat tidak mencerminkan serangannya. Sebaliknya, ia berperilaku seperti air. Itu tidak membubarkan atau memukul balik.

Little Yuan’er merasa semakin marah semakin dia menyerang …

Hundred Tribulations Insight!

Avatar yang tingginya kira-kira sama dengannya muncul!

Avatar berbentuk gadis emas tembus cahaya yang mempesona itu sangat indah dan halus.

Pendekar berjubah hijau menoleh untuk melihatnya sebelum tersenyum tipis. Dia menggerakkan tangannya…

Suara mendesing!

Energinya menghilang. Lonjakan Primal Qi lenyap juga.

Semuanya terdiam saat ini.

Tangan pendekar berjubah hijau itu ada di dahi Little Yuan.

Little Yuan’er terus mengayunkan lengannya, tapi dia tidak bisa menjangkau pendekar pedang berjubah hijau itu. “Sial… Lepaskan! Biarkan aku pergi!”

“Menarik,” kata pendekar berjubah hijau itu.

“Baiklah … Kamu menang …” Little Yuan’er menatapnya dengan waspada. Dia menyerah melawan dan mundur.

‘Bagaimana jika dia orang jahat …’ Dia bisa merasakan bahwa pria di depannya memiliki kekuatan dan basis kultivasi yang luar biasa.

Pendekar berjubah hijau menunjukkan senyum tipis. Dia menyapanya lagi, “Halo.”

“Selamat tinggal.” Little Yuan’er berjalan kembali ke jalan setapak.

“Adik perempuan junior… kamu juga harus menyapanya.”

“Hah?”

“Aku Kakak Keduamu.”

“…” Little Yuan’er tidak memiliki banyak ingatan tentang Kakak Senior Tertua dan Kakak Senior Kedua. Padahal, mereka belum resmi bertemu. Tidak mungkin dia mengenali Yu Shangrong. Dia benar-benar merasa sulit untuk percaya bahwa pendekar pedang berjubah hijau yang berdiri di hadapannya adalah Kakak Kedua, Yu Shangrong.

Dia berkata dengan skeptis, “Kakak Kedua?”

Ketika dia melihat dia meragukannya, Pedang Longevity Yu Shangrong meninggalkan sarungnya, melesat ke ujung gang dalam sekejap mata, dan muncul di hadapan Yuan’er dengan cepat. Dia memasang senyum tipis di wajahnya saat pedang merah tua yang anggun melayang di depannya.

Little Yuan’er kaget. Sedikit kejutan bisa dilihat di wajahnya saat dia mengerutkan kening. “Hah? Kakak Senior kedua? Tidak, maksudku, pengkhianat! ”

Yu Shangrong sepertinya tidak mempermasalahkan kata-katanya. Hanya dengan pikiran, Pedang Longevity kembali ke sarungnya. “Adik perempuan kecil… Apa menurutmu aku pengkhianat juga?”

Little Yuan’er memandang Yu Shangrong yang elegan dan tersenyum. Dia tidak seperti yang dia bayangkan. Dia tampak seperti anak laki-laki di sebelah. Dia kesulitan mendamaikan citranya dengan citra seorang pengkhianat. Oleh karena itu, dia menggelengkan kepalanya sebelum mengangguk dan berkata, “Aku tidak tahu. Kamu harus karena itulah yang dikatakan guru. ”

“Mari kita tidak membicarakan itu …” kata Yu Shangrong.

“Apa yang kamu lakukan di sini di Anyang?”

“Untuk melihatmu.”

Mereka berdua berjalan kembali dengan santai seolah mereka sedang berjalan-jalan bersama.

“Bagaimana kamu tahu?” Keingintahuan Little Yuan terusik, dan dia menindaklanjuti dengan lebih banyak pertanyaan.

“Kakak Ketujuhmu memberitahuku tentang itu.”

“Kakak Senior Ketujuh juga ada di sini?”

“Aku tidak tahu.”

“Bagaimana dengan Kakak Tertua?”

“Aku tidak tahu.”

“Kakak Kedua … Bisakah aku melihat pedangmu?”

Bagi seorang pendekar pedang, pedang mereka adalah nyawa mereka. Mereka tidak akan pernah berpisah dengannya.

Namun, jawaban Yu Shangrong ringan dan mudah. “Tentu.” Dia menyerahkan Pedang Longevity-nya.

Little Yuan menerimanya dengan hati-hati. Namun, begitu dia memegangnya di tangannya, beban yang menakutkan membuatnya tersandung ke belakang. Untungnya, basis kultivasinya tidak lemah. Dia membuat penyesuaian tepat waktu pada kekuatannya dan menggunakannya seolah-olah tidak ada beban.

Little Yuan’er mengaguminya sejenak. Dia bahkan memberinya beberapa ayunan. Dia mendecakkan lidahnya dengan heran. Kemudian, dia menyerahkannya kembali ke Yu Shangrong dengan kedua tangan dengan hormat.

“Bagaimana menurutmu?” Yu Shangrong bertanya.

“Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti … Aku merasa itu bagus, tapi sepertinya tidak cocok untukku,” kata Little Yuan’er jujur.

Yu Shangrong menyarungkan Pedang Longevity-nya dan berkata dengan senyum tipis, “Kamu tidak cocok untuk pedang itu, adik perempuan junior …”

“Benar, aku punya Nirvana Sash! Kakak Senior, apakah kamu ingin melihatnya? ”

“Tidak, terima kasih.” Yu Shangrong menghentikan langkahnya. Dia menatap langit dan Ci Mansion sebelum dia berkata. “Adik perempuan muda, aku punya hadiah untukmu.”

Little Yuan’er bertepuk tangan dan berkata, “Benarkah?”

Yu Shangrong mengangkat tangan kanannya, dan sebuah kotak sulaman terbang ke arahnya dari jauh. Dia jelas telah mempersiapkan ini sebelumnya.

“Apa itu?” Little Yuan’er bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Kuharap kau menyukainya …” Yu Shangrong memberikan kotak itu padanya.

Little Yuan’er membukanya dan melihat ke dalam… Satu set pakaian hijau yang tampak indah terlipat rapi di dalam kotak. Mereka juga memiliki pancaran samar.

Ketika dia melihat ke atas lagi, Yu Shangrong sudah berjalan ke arah yang berlawanan dengan pedang di tangannya.

“Kakak Senior kedua?”

“Aku senang bertemu denganmu. Aku punya sesuatu untuk diurus. Kita akan bertemu lagi. ” Dengan itu, Yu Shangrong pergi semakin jauh.

Little Yuan’er menyingkirkan kotak sulaman itu. Dia mengangguk ke punggung Yu Shangrong. Dengan kedewasaan yang mengejutkan, dia berkata, “Terima kasih atas hadiahmu, Kakak Kedua!”

Suara mendesing!

Sosok Yu Shangrong menghilang.

Gang kosong itu sekarang kosong.

Seolah-olah Sword Devil yang terkenal tidak pernah ada di sini sejak awal.

Little Yuan’er membawa kotak sulaman itu, tidak yakin bagaimana rasanya …

Saat ini, Ci An berseru dari jauh, “Nona. Pak Tua ingin bertemu denganmu. ”

“Aku datang!” Little Yuan’er kembali ke Ci Mansion.

Ketika dia memasuki ruangan, pandangan Lu Zhou tertuju pada kotak sulaman yang dibawanya.

Little Yuan’er buru-buru berkata, “Guru… aku tidak mencuri ini. Itu diberikan kepadaku oleh Kakak Senior Kedua … ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *