Chapter 2 : Murid Kelas D

Youjitsu Vol 1 Chapter 2 - MURID KELAS D
Penerjemah : yukkimura.blogspot.com

Pada hari kedua sekolah, meskipun secara teknis merupakan hari pertama kelas, sebagian besar hari itu dihabiskan untuk interviu kebijakan dan peraturan. Banyak murid yang memiliki harapan punuh benar-benar terpesona oleh betapa baik dan ramahnya para guru. Setelah membuat keributan yang besar beberapa hari yang lalu, Sudou dibiarkan saat ia tidur sendirian dengan nyenyak di kelas. Para guru melihat dia tidur, tapi tidak ada yang membuat peringatan untuk menghentikannya.

Lagipula, memutuskan untuk mendengarkan pelajaran atau tidak adalah pilihan kita, sehingga guru tidak akan tidak peduli. Apakah ini cara guru berinteraksi dengan siswa yang bukan lagi bagian dari pendidikan wajib?

Dalam suasana santai ini, segera menjadi waktu untuk makan siang. Sambil bangkit dari tempat duduk mereka, para siswa mulai pergi makan siang bersama kenalan mereka. Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak mendekati orang lain. Sayangnya, aku tidak bisa berteman dekat dengan teman sekelasku.

"Menyedihkan"

Satu-satunya orang yang melihat perasaanku mengejekku.

"… apa yang menyedihkan?"

" 'Aku ingin seseorang mengajakku, aku ingin makan siang bersama seseorang.' Pikiranmu sangat jelas. "

"Kau juga sendiri, tidakkah kau merasakan hal yang sama? Atau apa kau berencana untuk tinggal sendirian selama tiga tahun ke depan?"

"Ya, aku suka sendirian."

Dia menjawab dengan cepat, tanpa ragu sedikit pun. Sepertinya dia benar-benar merasa seperti itu.

"Daripada mengkhawatirkanku, khawatirkanlah dirimu sendiri."

"Baiklah …"

Lagi pula, bukan aku yang dengan bangga mengatakan bahwa aku tidak bisa berteman.

Sejujurnya, sepertinya masa depan akan menyusahkan karena aku tidak bisa mendapatkan teman.

Bagaimanapun, sendirian juga mencolok. Jika aku menjadi sasaran intimidasi, tentu aku akan menjadi mencolok.

Tidak lama setelah bel berbunyi, separuh kelas menjadi kosong.

Orang-orang yang ditinggalkan entah itu ingin pergi tapi sendirian seperti ku, tertidur dan tidak memperhatikan, atau suka dengan kesendirian seperti Horikita.

"Aku sedang berpikir untuk pergi makan, apakah ada yang mau ikut dengan ku?"

Hirata berkata sambil berdiri.

Dengan pemikiran seperti itu, dia terlihat seperti riajuu sejati.

Aku telah menunggu juruselamatku datang. Ini adalah kesempatan sempurna bagiku.

Hirata, aku datang sekarang. Mengeraskan sarafku, perlahan aku mengangkat tanganku.

"Aku juga akan pergi!" "Aku juga, aku juga!"

Ketika aku melihat Hirata dikelilingi oleh anak perempuan, aku meletakkan tanganku kembali ke bawah.

Mengapa gadis-gadis itu menggantikanku? Itulah kesempatanku untuk berteman dengan dia! Hanya karena dia ikemen tidak berarti kalian tidak bisa pergi ke kafetaria bersamanya!

"Sangat menyedihkan."

Tawa mengejek lain dan tatapan menghina datang dari Horikita.

"Jangan coba tebak apa yang sedang dipikiran orang lain."

"Ada lagi?"

Merasa sedikit kesepian karena tidak adanya anak laki-laki lain, Hirata melihat ke sekeliling ruangan.

Saat dia melihat ku, mata kami bertemu.

Itu, di sini! Hirata memperhatikanku! Seorang pria yang ingin kau mengundangnya ada di sini!

Setelah bertemu dengan mata, tatapannya terkunci ke arahku.

Seperti yang diharapkan dari riajuu, dia mengerti masalah ku!

"Umm, Ayanoko───"

Hirata mencoba memanggil namaku, tapi saat itu juga,

"Hirata-kun, cepatlah!"

Gadis-gadis memegang tangan Hirata tanpa memperhatikanku sama sekali.

Ahh … tatapan Hirata dicuri oleh gadis-gadis itu. Setelah itu, dia dan anak-anak keluar dari kelas. Satu-satunya yang tersisa adalah lenganku yang terulur.

Merasa malu, aku berpura-pura mengulurkan tangan untuk menggaruk kepalaku.

"Baiklah kalau begitu."

Mengirimkan aku satu tatapan terakhir dari belas kasihan, Horikita meninggalkan kelas sendirian.

"Itu tidak ada gunanya …"

Dengan enggan, aku berdiri sendiri dan memutuskan untuk pergi ke kafetaria sendirian.

Jika aku tidak ingin makan sendiri, aku hanya akan membeli sesuatu di toko serba ada.

"Ayanokouji-kun … kan?"

Dalam perjalanan menuju kantin, aku tiba-tiba dihentikan oleh seorang gadis cantik. Dia Kushida, salah satu teman sekelasku.

Karena ini pertama kalinya aku menatapnya dari depan, hatiku menjadi doki doki.

Rambutnya lurus, pendek, coklat yang sampai di bagian atas bahu. Itu tidak sederhana dalam arti apapun, tapi sekolah baru saja menyetujui rok yang lebih pendek, jadi jelas seragamnya lebih baru.

Di tangannya ada sebuah kantung yang berisi banyak pemegang kunci di atasnya. Aku tidak tahu apakah dia membawa kantong atau dia membawa banyak pemegang kunci.

"Aku Kushida di kelas yang sama, maukah kau mengingat namaku?

"Tentu, aku kira aku bisa. Apa yang kau butuhkan dari ku?"

"Sebenarnya … aku ingin menanyakan sesuatu padamu, ini pertanyaan singkat, tapi Ayanokouji-kun, kebetulan, apa kau dalam hubungan baik dengan Horikita-san?"

"Kami tidak terlalu dekat, hanya kenalan, apa dia melakukan sesuatu?"

Sepertinya saat tujuannya bertanya adalah tentang Horikita. Aku merasa sedikit sedih.

"Oh, begitu, bukankah kalian berdua bersama selama hari pertama sekolah? Aku bertanya kepada setiap orang satu per satu untuk info kontaknya, tapi … Horikita menolak untuk memberi tahuku."

Gadis itu, apa yang dia lakukan? Jika ia diminta untuk menghubungi wanita yang tegas seperti dia, dia bisa membantu ku keluar dan membagikannya dengan ku. Setelah itu, aku mungkin akan mendapatkan suasana familiar dengan kelas.

"Dan juga, pada hari upacara masuk, bukankah kalian berdua saling berbicara di depan sekolah?"

Mengingat bahwa kita juga berada di bus yang sama, tidak mengherankan jika ia melihat kita berdua bersama.

"Kepribadian seperti apa yang dimiliki Horikita? Apakah dia tipe orang yang hanya berbicara kepada teman dekatnya?"

Meskipun dia ingin mengenal Horikita, aku hanya bisa mendengarkan pertanyaannya tapi tidak menjawab satupun dari mereka.

"Aku pikir dia tidak pandai berinteraksi dengan orang lain. Kenapa kau ingin tahu tentang Horikita?"

"Selama perkenalan diri sendiri, Horikita-san keluar dari ruangan, bukan? Sepertinya dia tidak berbicara dengan siapa pun, jadi aku mengkhawatirkannya."

Dia mengatakan bahwa dia ingin bergaul dengan semua orang dalam perkenalannya.

"Aku mengerti, tapi aku baru bertemu dengannya kemarin, jadi aku tidak bisa terlalu membantu."

"Fuun … jadi begitu rupanya, kupikir kalian berdua sudah berteman sebelum datang ke SMA. Maaf sudah menanyakanmu pertanyaan aneh tiba-tiba!"

"Tidak, tidak apa-apa, kenapa kau tahu namaku?"

"Apa, bukankah kau mengenalkan dirimu? Aku memastikan untuk menghafal nama semua orang.

Kushida mendengarkan pengenalan diriku yang lemah.

Entah kenapa aku merasa sangat senang mendengarnya.

"Sekali lagi, Mari berteman dengan baik, Ayanokouji-kun!"

Meski aku merasa agak bingung dengan tangannya yang terulur, aku mengusap tanganku di celana dan kemudian menjabat tangannya.

"Senang bertemu dengan mu juga… "

Hari ini adalah hari yang beruntung. Meski ada saat-saat buruk, ada juga kejadian yang bagus.

Dan karena manusia berpikir dengan sangat baik, aku dengan cepat melupakan kejadian buruk selama ini.

** ⁰ₒ⁰ **

akhirnya, setelah mengintip melalui pintu kafetaria, aku memutuskan untuk pergi ke toko serba ada, membeli roti, dan kembali ke kelas.

Sekelompok teman sedang makan dengan meja mereka masing-masing di samping satu sama lain, sementara ada beberapa siswa yang diam-diam makan sendirian. Satu-satunya hal yang umum adalah bahwa hampir setiap orang memiliki bento dari toko serba ada atau kafetaria.

Aku akan mulai makan saat melihat Horikita sudah kembali ke tempat duduknya.

Dia meletakan di atas mejanya sandwich yang terlihat lezat.

Aku kembali ke tempat dudukku tanpa mengatakan apapun.

Ketika aku hampir menggigit roti pertamaku, musik mulai diputar dari speaker.

"Hari ini, jam 5 sore di gedung olahraga nomor 1, akan ada pameran klub. Bagi kalian yang berminat dengan klub, silakan masuk ke gedung olahraga nomor 1. Aku ulangi, hari ini-"

Seorang gadis dengan suara lucu membuat pengumuman mengenai PA.

Klub, ya. aku belum pernah masuk klub sebelumnya.

"Hei, Horikita───"

"Aku tidak tertarik dengan klub."

"… Aku bahkan belum bertanya apapun."

"Ok, lalu apa?"

"Apa kau akan berpartisipasi dalam sebuah klub?"

"Ayanokouji-kun, apakah kau menderita demensia atau kau hanya bodoh? Bukankah aku katakannya sejak awal bahwa aku tidak tertarik dengan klub?"

"Hanya karena kau tidak memiliki kepentingan bukan berarti kau tidak akan berpartisipasi."

"Itu argumen yang konyol, jangan bicara seperti itu."

"Baik…"

Horikita tidak tertarik pada klub atau berteman. Kapan pun aku berbicara dengannya, dia terlihat kesal. Aku ingin tahu apakah dia datang ke sekolah ini hanya untuk pendidikan atau tingkat pekerjaan yang tinggi.

Tidak mengherankan jika itu satu-satunya alasannya, tapi rasanya tidak wajar.

"Kau benar-benar tidak punya teman, aku mengerti."

"Itu salah, sekarang aku bisa berbicara denganmu dengan cukup baik."

"Kau mengatakan itu, tapi jangan anggap aku sebagai salah satu temanmu."

"B-benar, tentu saja …"

"Karena kau ingin pergi melihat klub, apakah kau berniat untuk memasuki salah satu klub?”

"Tidak, aku masih memikirkannya, mungkin aku tidak akan bergabung dengannya."

"Jika kau tidak akan bergabung dengan klub, kenapa kau pergi ke pameran klub? Aneh, apakah kau menggunakan klub sebagai dalih untuk berteman?"

Bagaimana dia begitu pintar? Tidak, mungkin aku terlalu mudah untuk dimengerti.

"Karena aku gagal di hari pertama, klub adalah kesempatan terakhir ku untuk berteman."

"Bisakah untuk mengundang orang lain selain aku?"

"Itu karena aku tidak punya orang lain untuk diundang bahwa aku memiliki masalah!"

"Itu benar, Bagaimanapun, aku tidak berpikir bahwa Ayanokouji-kun sanagt serius dengan hal-hal yang kau katakan. Jika kau benar-benar menginginkan seorang teman, kau mungkin akan berbicara lebih serius."

"Karena itu tidak mungkin bagi ku, aku melangkah di jalan kesendirian."

Horikita diam-diam kembali memakan sandwichnya.

"Aku benar-benar tidak bisa memahami pemikiran kontradiktif semacam itu."

Aku ingin teman, tapi aku tidak bisa berteman. Nampaknya Horikita tidak bisa memahaminya.

"Apa kau pernah melakukan sesuatu di klub?"

"Tidak, aku tidak punya pengalaman di klub mana pun."

"Kalau begitu, apa kau punya pengalaman dengan hal-hal di luar klub? Oh, kau sedang membicarakan sesuatu seperti ini dan itu?"

"… Apa yang ingin kau katakan? Aku merasakan kedengkian di balik kata-katamu."

"Kedengkian? Aku bahkan tidak memberitahumu apa yang sebenarnya aku maksud."

Aku menerima sebuah pukulan ke sisi ku dengan gerakan cepat.

Aku secara refleks terbatuk dari kekuatannya yang tak terduga.

"Hei, untuk apa itu !?"

"Ayanokouji-kun, aku sudah memperingatkan mu, tapi sepertinya kau tidak mendengarkan apa yang aku katakan. Ingat bahwa aku mampu menimbulkan lebih banyak rasa sakit daripada yang aku lakukan."

"Tidak ada kekerasan! Kekerasan tidak menyelesaikan apapun!"

"Sebenarnya Sejak awal, kekerasan telah ada karena ini adalah cara paling efisien untuk menyelesaikan masalah. Ini adalah cara tercepat untuk menyampaikan pendapatmu kepada pihak lain atau mengabaikan keinginan pihak lain. Bagaimanapun, bahkan Negara mempekerjakan polisi yang menggunakan senjata dan kekerasan untuk menangkap orang, bukan?

"Kau pasti banyak bicara …"

Dia memberi ku sebuah pidato panjang dengan menyatakan bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun. Kapan pun dia memberi komentar, dia akan mengatakan hal-hal yang tidak masuk akal dan menggunakannya untuk membalas dengan kejam.

"Mulai sekarang, aku akan menggunakan kekerasan untuk memperbaiki kesalahan caramu. bagaimana dengan itu?"

"Bagaimana perasaanmu jika aku mengatakan hal yang sama kepada mu?"

Aku heran kenapa mereka memanggil pria yang mengangkat tangan mereka melawan wanita adalah yang paling rendah dan pengecut.

"Tidak masalah, karena bukankah kau pikir itu tidak akan pernah terjadi? Bagaimanapun, aku tidak pernah mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak aku lakukan."

Itu adalah jawaban yang keluar jauh dari jalur kiri. Dia terlihat begitu percaya bahwa dia tidak pernah salah.

Meskipun dia melihat dan melakukan secara sopan, Dia kejam di dalamnya.

"Aku mengerti, aku mengerti, aku akan sangat berhati-hati mulai sekarang."

Menyerah kepada Horikita, aku melihat ke luar jendela. Ah, cuacanya bagus hari ini.

"Aktivitas klub… apa itu. begitu …"

Horikita bergumam sambil merenungkan sesuatu.

"Hanya sebentar setelah sekolah tidak masalah, benarkan? Aku akan pergi bersamamu."

"Apa maksudmu?"

"Bukankah kau mengatakannya sendiri? Kau ingin pergi ke pameran klub"

"Oh, benar, aku tidak pernah berniat untuk berdiam lebih lama, bagaimanapun, aku hanya mencari sebuah alasan, itu tidak masalah?"

"Kalau hanya sebentar saja, aku akan menemuimu sepulang sekolah."

Setelah itu, dia kembali makan. Sepertinya dia memutuskan untuk pergi bersama dengan usaha ku untuk membuat lebih banyak teman.

Sebelumnya aku mengatakan bahwa dia tidak menyenangkan untuk diajak bicara, tapi sikapnya terlihat akan menjadi lebih baik.

"Melihat mu mencoba berteman dan gagal terdengar menarik."

Lupakan, dia masih terlihat tidak menyenangkan.

** ⁰ₒ⁰ **

"Wow, ini lebih besar dari yang aku pikirkan."

Horikita dan aku bertemu sepulang sekolah untuk pergi ke ruang olahraga.

Hampir semua yang ada di sana adalah tahun pertama; Sekitar 100 orang sedang menunggu.

Menunggu di bagian terbelakang, kami menunggu pameran klub untuk mulai.

Saat memasuki ruang olahraga, brosur dengan rincian tentang aktivitas klub disebarkan.

"Aku ingin tahu apa sekolah ini memiliki klub yang sangat terkenal, misalnya … seperti klub karate?"

"Banyak klub di sini tampaknya memiliki level tinggi. Ada banyak anggota di banyak klub yang dikenal secara nasional."

Meski sekolah ini tidak begitu dikenal karena olahraga seperti bola basket atau bola voli, ini tidak seperti aktivitas klub yang berada pada level ‘hobi’.

"Fasilitasnya juga bermutu tinggi, lihat saja, mereka bahkan punya kapsul oksigen, semua perlengkapannya menawarkan peralatan profesional, Ah, tapi sepertinya mereka tidak punya klub karate."

"… Begitu."

"Kenapa kau tertarik dengan karate?"

"Tidak, tidak terlalu."

"Tapi kau tahu, sepertinya orang yang tidak berpengalaman akan mengalami kesulitan bergabung dengan klub olahraga. Bahkan jika seseorang membuat debut di SMA mereka, mereka akan menjadi pengganti untuk selamanya, aku rasa ini tidak akan menyenangkan."

Segala sesuatu di sekitar sini terlihat terlalu teratur dan rapi.

"Bukankah itu tergantung pada usaha yang mereka lakukan? Setelah 1 sampai 2 tahun berlatih, siapapun bisa menjadi bagus."

Pelatihan … Aku tidak berpikir aku akan bisa berusaha keras.

"Aku tidak berpikir bahwa kata 'pelatihan' ada untuk orang-orang yang menghindari masalah sepertimu."

"Apa yang penghindari masalah harus melakukan sesuatu dengan ini?"

"Apa seseorang yang menghindari masalah juga menghindari pekerjaan manual apapun ? Jika kau menyatakan bahwa kau menghindari masalah, kau harus tetap berpegang pada kata-katamu sampai akhir."

"Aku tidak menganggapnya sejauh itu …"

"Jika kau selalu tidak yakin seperti itu, kau tidak akan pernah mendapatkan teman."

"Kata-katamu melukai hatiku."

"Terima kasih telah menunggu, mahasiswa tahun pertama, perwakilan dari masing-masing klub akan menjelaskan aktivitas mereka dan bagaimana cara bergabung, aku Tachibana, sekretaris dewan siswa dan ketua yang bertanggung jawab atas klub ini. Senang bertemu dengan kalian."

Setelah salam dari Tachibana, perwakilan klub berbaris di atas panggung olahraga.

Ada berbagai perwakilan, mulai dari yang memakai seragam judo hingga kimono yang cantik.

"Hei, jika kau pernah berubah pikiran, cobalah bergabung dengan klub olahraga, bukankah itu klub judo terlihat bagus? Senpai itu terlihat bagus dan menggembirakan."

"Bagianmana dari dirinya yang terlihat bagus dan menggembirakan? Gorila itu sepertinya bisa membunuh seseorang kapan saja."

"Dia mungkin akan memberitahumu bahwa judo adalah olahraga yang mudah."

"Berhentilah!"

Kupikir pembicaraan itu benar-benar terjadi di suatu tempat, tapi dia bersikap kasar sekali lagi.

"Bahkan jika memang begitu, klub olahraga dengan jelas tidak menerima setiap pemula, melihat bagaimana penampilan mereka."

"Mereka harus menerima, semakin banyak orang yang mereka dapatkan, semakin banyak uang yang diberikan sekolah dan mereka bisa mendapatkan lebih banyak peralatan."

"Itu hanya menggunakan anggota baru sebagai cara untuk mendapatkan uang …"

"Ini akan ideal untuk merekrut banyak anggota baru, meningkatkan anggaran, kemudian membuat mereka menjadi anggota hantu. Kau harus mahir dalam memanipulasi aturan di dunia."

"Dunia yang sangat buruk … Cara berpikirmu memang aneh."

"Namaku Hashigaki, dan Aku adalah kapten klub memanah. Menurutku ada banyak siswa yang menganggapnya kuno dan sederhana, tapi ini adalah olahraga yang sangat menyenangkan dan memuaskan. Kami memberi semua siswa baru sebuah Sambutan hangat, jadi jika kau tertarik, silakan bergabung. "

Seorang gadis yang mengenakan pakaian memanah memulai perkenalannya di atas panggung.

"Lihat, sepertinya mereka menyambut para pemula, bagaimana kalau kau mencoba bergabung? Untuk membuat anggaran mereka lebih besar."

"Bergabung dengan klub karena alasan itu tentu saja tidak! Lagipula, klub olahraga adalah tempat pertemuan untuk riajuus. Tanpa mengenal seseorang, tidak akan menyenangkan sama sekali dan aku mungkin akan segera pergi."

"Bukankah itu cara berpikir akibat kepribadianmu yang bengkok?"

"Yup, tentu saja, klub olahraga pasti tidak mungkin."

Aku bahkan tidak mau melakukan pekerjaan paruh waktu yang benar-benar longgar dan membutuhkan sedikit usaha.

Selanjutnya, aku mungkin hanya akan bergabung dengan klub jika mudah bergabung, tenang, dan sepi.

"Tsu …!"

Saat perwakilan klub mengenalkan klub mereka satu per satu, Horikita tiba-tiba menegang. Dia melihat ke arah panggung, wajahnya pucat.

"Apa yang salah?"

Dalam keadaan tegangnya, dia terlihat seperti tidak mendengarnya.

Aku juga melihat ke atas panggung, tapi aku tidak melihat sesuatu yang khusus.

Perwakilan klub bisbol tersebut memberikan pengantarnya saat mengenakan seragam.

Apakah dia jatuh cinta pada pandangan pertama dengan dia? Terlihat tidak seperti itu.

Mengherankan? Menjijikkan? Atau mungkin sukacita? Sejujurnya, ekspresinya rumit, sehingga sulit untuk membaca wajahnya.

"Horikita ada apa?"

"…"

Bisakah dia benar-benar tidak mendengarku? Dia hanya menatap panggung.

Aku akan berhenti bicara dan menunggu penjelasannya.

Klub bisbol sepertinya tidak terlalu menarik dibanding yang lain.

Tidak peduli seberapa baik mereka menyambut para pemula, atau betapa menariknya lokasi dan waktu pertemuan mereka, itu hanya pengenalan biasa lainnya. Bukan hanya klub bisbol, semua klub tampak biasa saja. Jika aku mengetahui sesuatu yang menarik dari penjelasan ini, klub kecil seperti upacara minum teh dan klub kaligrafi dan jumlah minimum orang yang dibutuhkan untuk klub baru adalah 3.

Setiap kali klub baru memulai penjelasan mereka, murid tahun pertama mengobrol di antara teman mereka tentang klub sebelumnya.

Gedung olahraga memiliki suasana yang meriah untuk itu. Perwakilan klub, dan belum lagi guru pengawas, melanjutkan penjelasan mereka dengan tatapan tak senang. Mereka harus panik untuk mendapatkan sebanyak mungkin anggota baru.

Saat para senpai menyelesaikan penjelasan mereka, mereka turun dari panggung dan berjalan ke beberapa meja. Mereka mungkin menyiapkan area resepsionis sehingga mereka bisa berbicara dengan orang-orang satu lawan satu dan menandatanganinya.

Akhirnya, semua orang di atas panggung berjalan sampai satu orang ditinggalkan. Tatapan setiap orang terpusat di atas panggung. Aku menyadari bahwa Horikita telah menatap satu orang itu sepanjang waktu.

Orang itu tingginya sekitar 170 cm, tidak setinggi itu.
Tubuhnya kurus, rambut hitam mengkilat.
Kacamata tajam, dan tatapan penuh perhitungan.

Mahasiswa yang berdiri di depan mikrofon meliha murid tahun pertama dengan tatapan tenang.

Klub macam apa dia, dan penjelasan apa yang akan dia berikan? Minatku jadi tertarik.

Namun, minatku lenyap di detik berikutnya. Dia benar-benar diam.

Mungkin pikirannya menjadi kosong. Mungkin dia merasa gugup dan suaranya tidak keluar.

"Lakukan yang terbaik ~"

"Apakah kau lupa membawa buku catatanmu ~?"

"Ahahaha!"

Murid tahun pertama melemparkan kata-kata itu ke orang itu. Namun, senpai di atas panggung sama sekali tidak goyah. Tawa atau dorongan itu sepertinya tidak mencapainya.

Bahkan saat tawa mulai sekarat, wajah tidakpedulinya tidak berubah.

Para siswa mulai bertanya-tanya "Ada apa dengan senpai ini?" Dan gedung olahraga menjadi berisik.

Bahkan saat itu, anak itu tidak bergerak. Dia hanya berdiri di sana dengan tenang, melihat murid tahun pertama.

Horikita juga menatap anak laki-laki itu dengan tatapan tajam.

Suasana santai berangsur-angsur bergeser ke arah yang tak terduga. Itu adalah perubahan mood yang menggemparkan.

Akhirnya, seluruh gedung olahraga terbungkus oleh suasana yang tegang dan sepi.

Tidak ada instruksi yang diberikan, tidak ada yang berani berbicara. Ini adalah keheningan yang mengerikan.

Tidak ada yang bisa membuka mulut untuk berbicara. Kesunyian ini telah berlangsung selama 30 detik sudah …

Siswa di atas panggung mulai berbicara.

"Namaku Horikita Manabu, dan aku adalah ketua dewan mahasiswa.

Horikita? Aku menatap Horikita di sampingku. Aku ingin tahu apakah mereka terikat…

"Dewan mahasiswa juga mencari murid tahun pertama untuk menggantikan tahun ketiga yang lulus. Tidak ada persyaratan ketat untuk mengajukan permohonan jabatan tersebut, namun mereka yang tertarik tidak boleh bergabung dengan klub lain. Umumnya, kami tidak menerima ada kandidat yang terlibat di klub lain. "

Nada suaranya terasa lembut, tapi suasana hatinya masih tegang. Dia sendiri membungkam seluruh gedung olahraga.

Tentu saja, bukan posisinya sebagai presiden dewan mahasiswa yang memberinya kekuatan itu. Horikita Manabu juga mengusung aura yang kuat. Kehadirannya mendominasi seluruh ruang olahraga.

"Juga, kami, dewan siswa, tidak mencari orang yang memiliki cara berpikir yang naif. Tidak hanya orang seperti itu yang tidak terpilih, mereka pasti akan menjadi noda di sekolah ini. Dewan siswa hanya bertanggung jawab. Untuk mengatur para siswa, tapi sekolah mengharapkan lebih banyak lagi. Kalian yang mengerti bisa menjadi calon potensial. "

Setelah pidato yang tak tergoyahkan itu, dia berjalan dari panggung dan keluar dari gedung.

Karena tidak ada yang berani berbicara, tidak ada satupun siswa yang berbicara saat dia meninggalkan gedung olahraga. Para siswa tidak tahu apa yang akan terjadi jika mereka mencoba untuk berbicara. Semua orang merasa seperti itu.

"Semua orang, terimakasih telah datang, dengan itu, pameran klub sudah berakhir. Kami sekarang akan membuka area resepsionis bagi siapa saja yang tertarik untuk bergabung .. Kawasan penerimaan hanya akan buka sampai akhir April, jadi siapapun yang tertarik setelah itu bisa membawa lamaran langsung ke klub. "

Dengan bantuan ketua, suasana tegang perlahan lenyap.

Setelah itu, perwakilan klub membuka area resepsionis.

"…"

Horikita masih belum bergerak sama sekali.

"Oi, ada apa?"

Horikita tidak menjawab. Kata-kataku tidak sampai padanya.

"Oh, Ayanokouji-kun, kau juga datang?"

Terdengar suara yang penuh perhatian. Ini Sudou. Teman sekelasku Ike dan Yamauchi ada bersamanya.

ilustrasi youjitsu vol 1 chapter 2

"Apa ini, tiga orang? Sepertinya kalian sudah akur."

Merasa cemburu, aku memanggil Sudou.

"Apa kau juga berpikir untuk bergabung dengan klub?"

"Tidak, aku hanya melihat, apa itu berarti kau sedang berpikir untuk bergabung dengan klub?"

"Ya, aku sudah bermain basket sejak SD, aku rasa aku akan meneruskannya di sini juga."

Aku selalu mengira dia melakukan semacam olahraga dengan tubuh seperti itu. Tebakan itu basket.

"Bagaimana dengan kalian berdua?"

"Kami hanya datang karena rasanya menyenangkan dan menggairahkan, aku juga berharap semacam pertemuan yang penting akan terjadi."

"Persetan, apa yang kau maksud dengan pertemuan yang penting?"

Aku mendorong Ike lagi setelah mendengar tujuan yang dipertanyakan itu, dan dia menjawab dengan bangga setelah menyilangkan lengannya.

"Tujuan pertamaku adalah untuk membuat pacar. Jadi, aku berharap pertemuan yang penting akan terjadi di sini."

Jadi begitulah hal semacam itu. Memiliki pacar tampaknya menjadi bagian penting dari kehidupan sekolah ideal Ike.

"Juga, presiden dewan mahasiswa itu memiliki aura yang kuat. Seolah-olah dia memerintah di tempat itu."

"Benar, dia bisa membungkam semua orang."

"Ya, ya, aku juga membuat obrolan kelompok laki-laki kemarin."

Ike mengeluarkan teleponnya.

"Apakah kau ingin bergabung juga? Ini cukup bagus”

"Eh, apakah itu tidak masalah?"

"Tentu saja, kita semua adalah bagian dari kelas D."

Aku tidak mengharapkan itu. Aku senang telah diundang ke obrolan berkelompok.

Kesempatan sempurna untuk membuat teman akhirnya datang!

Saat aku mulai mengeluarkan telepon untuk bertukar nomor, aku melihat Horikita menghilang ke kerumunan.

Merasa mencemaskannya, secara tidak sengaja aku berhenti bergerak.

"Ada apa?"

"Tidak … bukan apa-apa, mari kita tukar nomor."

Mendapatkan kembali kesadaranku, aku berbagi info kontakku dengan yang lainnya.

Horikita memiliki kebebasan untuk melakukan apapun dan pergi kemanapun dia mau, dan aku tidak punya hak untuk menghentikannya.

Aku merasa ingin mengikutinya sebentar, tapi aku memutuskan untuk tidak melakukannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *