Chapter 2: Situasi

Tap! Tap! Tap!

Zhou Mingrui terhuyung-huyung ketakutan melihat pemandangan yang menyambutnya. Seolah-olah orang di cermin rias itu bukanlah dirinya sendiri, tetapi mayat yang dihancurkan.

Bagaimana mungkin orang dengan luka yang begitu menyedihkan masih hidup !?

Dia menoleh lagi karena tidak percaya dan memeriksa sisi lainnya. Meskipun dia jauh dan pencahayaannya buruk, dia masih bisa melihat luka yang menembus dan noda darah merah tua.

"Ini…"

Zhou Mingrui menarik napas dalam-dalam saat dia berusaha keras untuk menenangkan dirinya.

Dia mengulurkan tangan untuk menekan dada kirinya dan merasakan jantungnya berdebar kencang yang memancarkan vitalitas yang sangat besar.

Dia kemudian menyentuh kulitnya yang terbuka. Di bawah sedikit hawa dingin mengalir kehangatan.

Ketika dia berjongkok dan setelah memverifikasi bahwa lututnya bisa ditekuk, Zhou Mingrui berdiri lagi dan tenang.

"Apa yang terjadi?" dia bergumam dengan cemberut. Dia berencana untuk memeriksa cedera kepalanya dengan serius sekali lagi.

Dia mengambil dua langkah ke depan dan tiba-tiba berhenti. Cahaya bulan dari bulan optimis relatif gelap, jadi itu tidak cukup untuk 'pemeriksaan serius' nya.

Sebuah fragmen memori terpicu saat Zhou Mingrui menoleh untuk melihat pipa putih keabu-abuan dan lampu berjejer logam di dinding tepat di samping meja belajar.

Ini adalah lampu gas paling umum saat itu. Apinya stabil dan kemampuan iluminasi sangat bagus.

Dengan situasi keluarga Klein Moretti, bahkan lampu minyak tanah adalah mimpi, apalagi lampu gas. Penggunaan lilin paling tepat untuk posisi dan perawakan mereka. Namun, ketika dia membakar minyak tengah malam empat tahun lalu untuk diterima di Universitas Khoy, kakak laki-lakinya, Benson, merasa bahwa itu adalah masalah penting yang bergantung pada masa depan keluarga mereka. Oleh karena itu, ia bersikeras untuk menciptakan kondisi belajar yang kondusif bagi Klein meski harus berhutang.

Tentu saja, Benson, yang terpelajar dan telah bekerja selama beberapa tahun, bukanlah orang yang terburu-buru yang tidak memikirkan konsekuensinya. Dia memiliki beberapa trik di lengan bajunya. Dia beralasan dengan tuan tanah untuk 'meningkatkan standar apartemen dengan memasang pipa gas untuk meningkatkan kemungkinan persewaan di masa depan.' Pemilik rumah yakin dan memberikan uang untuk menyelesaikan modifikasi dasar. Kemudian, dengan kenyamanan bekerja di sebuah perusahaan impor dan ekspor, dia membeli lampu gas baru yang harganya hampir sama. Pada akhirnya, yang dia butuhkan hanyalah menggunakan tabungannya dan tidak perlu meminjam uang.

Setelah pecahan ingatan terlintas di benaknya, Zhou Mingrui datang ke meja tempat dia memutar katup pipa dan mulai memutar sakelar lampu gas.

Dengan suara gagap, percikan terdengar dari gesekan. Cahaya tidak turun ke Zhou Mingrui seperti yang diharapkannya.

Dia memutar sakelar beberapa kali lagi, tetapi yang dilakukan lampu gas hanyalah tersendat-sendat dan tetap gelap.

"Hmm ..." Menarik tangannya dan menekan pelipis kirinya, Zhou Mingrui mencari alasannya dengan mengobrak-abrik bagian ingatannya.

Beberapa detik kemudian, dia berbalik dan berjalan menuju pintu. Dia tiba di instalasi mesin yang juga dipasang di dinding dan memiliki pipa putih keabu-abuan yang terhubung dengannya.

Ini adalah meteran gas!

Setelah melihat roda gigi dan bantalan yang terbuka, Zhou Mingrui mengeluarkan koin dari saku celananya.

Warnanya kuning tua dan memiliki kilau perunggu. Bagian depan koin diukir dengan potret pria yang memakai mahkota, dan ada angka '1' di gumpalan gandum di bagian belakang.

Zhou Mingrui tahu bahwa ini adalah mata uang paling dasar dari Kerajaan Loen. Itu disebut penny tembaga. Daya beli satu sen kira-kira tiga sampai empat yuan sebelum transmigrasi. Koin semacam itu memiliki denominasi lain seperti lima pence, setengah pence, dan seperempat pence. Meskipun ada tiga jenis, denominasi tidak dalam satuan yang cukup kecil. Dalam kehidupan sehari-hari, seseorang harus membeli beberapa barang berbeda hanya untuk menghabiskan satu koin dari waktu ke waktu.

Setelah membalik koin — yang hanya dicetak dan diedarkan setelah Raja George III naik tahta — beberapa kali, Zhou Mingrui memasukkannya ke dalam 'mulut' vertikal tipis meteran gas.

Denting! Dentang!

Setelah sen jatuh ke dasar meteran, suara roda gigi gerinda segera terdengar, menghasilkan ritme mekanis yang pendek namun merdu.

Zhou Mingrui menatap meteran selama beberapa detik sebelum kembali ke meja kayu yang kekar. Dia kemudian mengulurkan tangan untuk memutar sakelar lampu gas.

Setelah beberapa kali tersendat, terdengar suara yang tajam!

Asap api menyala dan tumbuh dengan cepat. Cahaya terang pertama-tama menempati bagian dalam lampu dinding sebelum menembus kaca transparan, menyelimuti ruangan dengan cahaya hangat.

Kegelapan dengan cepat surut saat merah tua itu mundur keluar jendela. Zhou Mingrui merasa nyaman karena alasan yang membingungkan saat dia dengan cepat datang ke depan cermin rias.

Kali ini, dia dengan serius memeriksa pelipisnya dan tidak melewatkan satu detail pun.

Setelah beberapa kali pemeriksaan, dia menyadari bahwa selain noda darah asli, cairan tidak lagi mengalir keluar dari luka yang mengerikan. Tampaknya telah menerima hemostasis dan perban terbaik. Adapun otak putih keabu-abuan yang perlahan menggeliat dan pertumbuhan daging dan darah yang terlihat di sekitar luka, itu berarti luka mungkin membutuhkan waktu tiga puluh hingga empat puluh menit, atau bahkan mungkin dua hingga tiga jam sebelum hanya meninggalkan bekas luka ringan.

“Efek pemulihan yang dibawa transmigrasi?” Zhou Mingrui meringkuk di sudut kanan mulutnya saat dia bergumam tanpa suara.

Setelah itu, dia menghela nafas panjang. Terlepas dari itu, dia masih hidup!

Setelah menenangkan pikirannya, dia membuka laci dan mengeluarkan sepotong kecil sabun. Dia mengambil salah satu handuk tua dan compang-camping yang tergantung di sisi lemari dan membuka pintu. Dia kemudian berjalan ke kamar mandi umum yang digunakan oleh penyewa di lantai dua.

Ya, aku harus membersihkan noda darah di kepalaku, atau aku akan tetap terlihat seperti TKP. Tidak apa-apa menakut-nakuti diriku sendiri, tetapi jika aku menakut-nakuti saudara perempuanku, Melissa, ketika dia bangun pagi-pagi besok, itu akan sangat bermasalah!

Koridor di luar gelap gulita. Siluet hampir tidak terlihat oleh cahaya bulan merah dari jendela di ujung koridor. Mereka tampak seperti sepasang mata monster yang diam-diam mengamati kehidupan hingga larut malam.

Zhou Mingrui meringankan langkahnya saat dia berjalan menuju kamar mandi bersama dengan rasa takut yang gemetar.

Ketika dia masuk, ada lebih banyak cahaya bulan, memungkinkan dia untuk melihat semuanya dengan jelas. Zhou Mingrui berdiri di depan wastafel dan memutar kenop keran.

Mendengar suara gemericik air, dia tiba-tiba teringat pada pemiliknya, Tuan Franky.

Karena air sudah termasuk dalam sewa, pria pendek dan kurus yang mengenakan topi atas, rompi, dan jas hitam ini selalu memeriksa kamar mandi secara aktif untuk memperhatikan suara air yang mengalir.

Jika air menyembur terlalu keras, Tuan Franky akan mengabaikan semua sifatnya yang sopan dengan memukul tongkatnya dan memukul pintu kamar mandi, meneriakkan kata-kata seperti 'Pencuri sialan,' 'Pemborosan adalah masalah yang tidak tahu malu,' 'Aku akan mengingatmu,' 'Jika aku melihat ini terjadi lain kali, enyahlah bersama dengan koper kotormu,' 'Tandai kata-kataku, ini adalah apartemen paling bernilai untuk uang di Kota Tingen. Kau tidak akan menemukan tuan tanah yang lebih baik hati di tempat lain! '

Menyingkirkan pikiran-pikiran itu, Zhou Mingrui menggunakan handuk lembab untuk membersihkan noda darah dari wajahnya berulang kali.

Setelah memeriksa dirinya sendiri menggunakan cermin kumuh di kamar mandi dan memverifikasi bahwa yang tersisa hanyalah luka mengerikan dan wajah pucat, Zhou Mingrui rileks. Kemudian, dia melepas kemeja linennya dan menggunakan sabun untuk membersihkan noda darah.

Pada saat itu, dia mengerutkan alisnya dan mengingat kemungkinan masalah.

Lukanya terlalu dibesar-besarkan dan terlalu banyak darah. Selain tubuhnya, kamarnya sepertinya masih memiliki tanda-tanda cedera!

Setelah Zhou Mingrui selesai dengan kemeja linennya beberapa menit kemudian, dia dengan cepat kembali ke apartemennya dengan handuk basah. Dia pertama kali menyeka sidik jari darah di meja dan kemudian, menggunakan penerangan lampu gas, mencari tempat-tempat yang dia lewatkan.

Dia segera menemukan bahwa cukup banyak darah telah berceceran ke lantai di bawah meja. Dan ada peluru kuning di sisi kiri tembok.

"Melepaskan peluru dengan pistol yang diarahkan ke kuil?" Setelah mencampur dan mencocokkan petunjuk dari sebelumnya, Zhou Mingrui memiliki gambaran kasar bagaimana Klein meninggal.

Dia tidak terburu-buru untuk memverifikasi tebakannya. Sebagai gantinya, dia dengan serius menghapus noda darah dan membersihkan 'tempat kejadian'. Setelah itu, dia mengambil peluru dan kembali ke samping mejanya. Dia membuka silinder revolver dan menuangkan peluru di dalamnya.

Sebanyak lima putaran dan selongsong peluru semuanya memiliki kilau kuningan.

"Memang ..." Zhou Mingrui melihat cangkang kartrid kosong di depannya dan memasukkan peluru kembali ke dalam silinder sambil mengangguk.

Dia mengalihkan pandangannya ke kiri dan itu mendarat di kata-kata buku catatan: 'Semua orang akan mati, termasuk aku.' Setelah itu, lebih banyak pertanyaan muncul dalam dirinya.

Darimana pistol itu berasal?

Apakah itu bunuh diri atau bunuh diri palsu?

Masalah macam apa yang bisa dihadapi oleh lulusan sejarah yang berasal dari kalangan sederhana?

Mengapa metode bunuh diri seperti itu hanya meninggalkan sedikit darah? Apakah karena aku bertransmigrasi pada waktu yang tepat dan memberikan manfaat penyembuhan?

Setelah merenung sejenak, Zhou Mingrui berganti ke kemeja linen lain. Dia duduk di kursi dan mulai memikirkan hal-hal yang lebih penting.

Pengalaman Klein masih bukanlah sesuatu yang perlu dia perhatikan. Masalah sebenarnya adalah mencari tahu alasan transmigrasi dan apakah dia bisa kembali!

Orang tua, kerabat, sahabat, dan teman-temannya. Dunia Internet yang mempesona dan segala macam makanan lezat… Ini adalah alasan yang mendorong keinginannya untuk kembali!

Klik. Klik. Klik ... Tangan kanan Zhou Mingrui secara tidak sadar menarik keluar silinder revolver dan membantingnya kembali ke tempatnya, lagi dan lagi.

Ya, tidak banyak perbedaan bagiku antara periode waktu ini dan masa lalu. Aku hanya sedikit kurang beruntung, tetapi mengapa aku pindah tanpa alasan yang membingungkan?

Nasib buruk… Ya, aku mencoba ritual peningkatan keberuntungan sebelum makan malam hari ini!

Sebuah pikiran melintas di benak Zhou Mingrui, menerangi ingatan yang disembunyikan oleh kabut kebingungan.

Sebagai politisi keyboard yang berkualifikasi, sejarawan keyboard, ekonom keyboard, ahli biologi keyboard, dan folklorist keyboard, dia selalu menganggap dirinya sebagai 'mengetahui sesuatu tentang segalanya'. Tentu saja, sahabatnya sering mengejeknya sebagai 'hanya mengetahui sedikit dari segalanya'.

Dan salah satunya adalah Ramalan Tiongkok.

Ketika dia mengunjungi kampung halamannya tahun lalu, dia telah menemukan sebuah buku terikat benang berjudul 'Ramalan Klasik dan Seni Misterius dari Dinasti Qin dan Han' di sebuah toko buku tua. Itu terlihat cukup menarik dan dapat membantunya dalam postur di Internet, jadi dia membelinya. Sayangnya, minatnya berumur pendek. Skrip vertikal yang digunakan membuat pengalaman membaca menjadi mengerikan. Yang dia lakukan hanyalah membalik halaman awal sebelum melemparkannya ke sudut.

Dia telah mengalami serentetan nasib buruk dalam sebulan terakhir — kehilangan ponselnya, pelanggan melarikan diri setelah menipu dia, dan kesalahan di tempat kerja. Baru saat itulah dia tiba-tiba teringat ritual peningkatan keberuntungan yang tertulis di awal 'Ramalan Klasik dan Seni Misterius.' Selain itu, persyaratannya sangat sederhana, tanpa persyaratan dasar apa pun.

Yang dia butuhkan hanyalah mendapatkan empat porsi makanan pokok di daerahnya dan menempatkannya di empat sudut kamarnya. Mereka bisa ditempatkan di furnitur seperti meja dan lemari. Kemudian, berdiri di tengah ruangan, dia harus mengambil empat langkah berlawanan arah jarum jam untuk membuat persegi. Langkah pertama mengharuskan dia untuk dengan tulus mengucapkan 'Blessings Stem From The Immortal Lord of Heaven and Earth.' Langkah kedua adalah dengan diam-diam mengucapkan, 'Berkah Berasal Dari Penguasa Langit Langit dan Bumi.' Langkah ketiga adalah 'Blessings Stem From The Exalted Thearch of Heaven and Earth,' dan langkah keempat adalah 'Blessings Stem From The Celestial Worthy of Heaven and Earth.' Setelah empat langkah diambil, dia perlu memejamkan mata dan menunggu lima menit di tempat aslinya. Baru setelah itu ritual dianggap selesai.

Karena tidak memerlukan biaya, dia menemukan buku itu, mengikuti apa yang ditetapkan, dan melakukannya sebelum makan malam. Namun… tidak ada yang terjadi saat itu.

Siapa yang menyangka bahwa dia benar-benar akan bertransmigasi di tengah malam!

Transmigrasi!

“Ada kemungkinan berbeda kalau itu karena ritual peningkatan keberuntungan itu… Ya, aku harus mencobanya di sini besok. Jika itu benar-benar karena itu, aku memiliki kesempatan untuk pindah kembali!” Zhou Mingrui berhenti menjentikkan silinder revolver dan tiba-tiba duduk tegak.

Terlepas dari itu, dia harus mencobanya!

Dia harus mencoba Hail Mary(Salam Maria)!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *