Chapter 2 : Strategi untuk Mengusir Musuh

Penerjemah: Canovel.org

Ketika dia melihat bahwa basis kultivasinya berada di tingkat kesembilan dari Body Tempering, Lu Zhou menggelengkan kepalanya tanpa daya. Sayangnya, basis kultivasi Ji Tiandao telah hilang. Selain karena sudah tua, tubuhnya hanya tersisa dengan kekuatan Body Tempering.

Kartu Bentuk Puncak Ji Tiandao?

“Sistem, apakah itu berarti bentuk puncak Ji Tiandao dalam periode terkuatnya?”

Sistem tidak menjawab; sepertinya itulah masalahnya.

Tiga kartu… itu berarti satu setengah jam.

Dalam keadaan ketika kekuatan dan basis kultivasinya menurun, Ji Tiandao masih bisa bermain imbang dengan sepuluh ahli teratas, jadi seharusnya tidak sulit untuk mengalahkan mereka dalam bentuk puncaknya.

‘Kartu Pembalikan yang bisa memberiku kekuatan hidup?’

Inilah yang paling dia butuhkan sekarang.

Hampir tanpa berpikir dua kali, Lu Zhou mengeluarkan Kartu Pembalikan, yang hancur dan berubah menjadi titik cahaya hanya dengan pikiran, berputar-putar di sekitarnya.

Pada saat itu, dia bergidik!

Kekuatan kehidupan dari rumput dan pepohonan di sekitarnya tampaknya telah ditarik saat aliran energi bergulir dan mengalir melalui pegunungan. Segera, aliran energi dengan cepat berkumpul dari seluruh pegunungan dan dataran.

Kulitnya berubah.

Rambutnya berubah.

Penglihatannya menjadi lebih jelas.

Kekuatan hidupnya pulih.

Lu Zhou melirik menu: Bidang kehidupan yang tersisa perlahan meningkat.

Efek dari kartu pembalikan yang dapat membalikkan kehidupan… sungguh menakjubkan.

Butuh beberapa saat untuk perasaan itu berangsur-angsur tenang.

Sementara itu…

Tidak lama setelah keempat murid itu sampai di kaki gunung, mereka merasakan gerakan yang kuat di puncak gunung.

Gelombang energi yang kuat! Murid Ketiga berseru.

(TL/n: “Murid Ketiga” dalam terjemahan sebelumnya Old Third, skrang ane ganti jadi indo aja biar enak, kcuali pas dipanggil gurunya baru pake english, soalnya rada gmna gitu:v …)

“Aku tahu bahwa Guru memiliki keterampilan yang lebih kuat yang tidak pernah dia ajarkan kepada kami!”

“Sejak pengkhianatan, Guru selalu menahan satu atau dua trik saat mengajar kita!”

“Tapi… Saat aku paling dekat dengan Guru barusan, aku jelas merasa tidak ada fluktuasi energi di tubuhnya. Ada desas-desus di dunia kultivator bahwa Guru telah terluka. “

“Jangan tertipu oleh penampilan! Tidak sulit menyembunyikan fluktuasi energi. Menilai dari kinerja Guru barusan, semuanya harus berada di bawah kendalinya. “

“Little Junior, Guru sangat menyayangimu. Tahukah kamu teknik apa ini? ” Tiga murid lainnya memandang murid kesembilan.

“Ah? Bagaimana aku tahu… Guru selalu begitu tak terduga! ” Little Yuan’er bergumam.

Saat mereka berempat berpatroli, mereka mendengar suara seorang kultivator ortodoks dari luar perisai.

“Dengarkan, penjahat Golden Court Mountain! Kamu te;ah terkepung! Cepat keluar dan hadapi kematianmu! “

Suara itu menggema di atas gunung.

Murid kesembilan mendongak dan melihat sebuah kereta terbang melintasi langit.

“Itu Zhou Jifeng, murid tertua dari Sekte Heavenly Sword. Dikatakan bahwa dia baru saja menerobos ke ranah Divine Court beberapa waktu lalu. “

“Dia baru saja melangkah ke ranah Divine Court. Jika itu pertarungan satu lawan satu, dia bahkan tidak layak untuk menjadi lawan Little Junior Sister. “

(TL/n: ane masih bingung “litle junior” mending di TL ke indo “adik kecil”, ato gausah. koment saran kalian ea untuk penggunaan selanjutnya)

“Sayang sekali jumlahnya banyak.”

“…”

Di antara nine great villains of Golden Court Mountain (sembilan penjahat hebat Gunung Pengadilan Emas), Ci Yuan’er, yang bergabung dengan sekte terbaru, memiliki basis kultivasi terlemah. Dia sekarang berada di tahap Dao-controlling ranah Divine Court.

“Orang-orang ini bukan masalah… Masalah sebenarnya adalah sepuluh ahli teratas. Mereka semua memiliki kekuatan dari ranah Nascent Divinity Tribulation. “

“Dengan tidak adanya kesempatan untuk mendapatkan bantuan Kakak Tertua, aku hanya berharap Guru benar-benar memiliki rencana untuk mengusir musuh,” kata murid ketiga, Duanmu Sheng, dengan lengan terlipat di dada.

Murid keempat, Mingshi Yin, tersenyum licik dan berkata, “Aku tahu ini berbahaya, tapi siapa yang bisa menghentikan kita berempat sekarang jika kita ingin melarikan diri?”

Duanmu Sheng, Zhao Yue, dan Little Yuan’er semuanya berhenti. Setelah hening lama, Duanmu Sheng berkata, “Bagaimana aku bisa pergi ketika Guru tidak memberi aku senjata?”

Murid kelima, Zhao Yue, sedikit membuka bibir merahnya saat dia terkekeh dan berkata, “Mana yang lebih penting, nyawamu atau senjata yang rusak itu?”

Murid kesembilan menatap mereka dengan rumit, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, “Senior Brother, Senior Sister, apakah Kalian benar-benar tidak ingin bertarung bersama Guru? Bagaimana Kalian bisa melakukan ini ketika Guru telah bekerja sangat keras untuk mengajari kami teknik kultivasi? “

Senior Sister Zhao Yue mengangkat tangan dan berkata, “Little Junior Sister, kamu baru bergabung dengan sekte, jadi ada banyak hal yang tidak kamu ketahui …”

Mingshi Yin mendengus pelan dan berkata, “Meskipun Guru mengajari kami teknik kultivasi, dia juga menyiksa kami, bukan?”

“Tapi, kita menjadi lebih kuat karena itu, kan?” Little Yuan’er tidak mengerti.

“Kamu terlalu naif. Lihat saja ketenaran Golden Court Mountain dan reputasi sembilan murid jahatnya. “

Tongkat yang bengkok akan memiliki bayangan yang bengkok; karakter dan perilaku murid bisa diharapkan menyerupai guru mereka.

“Bagaimanapun, ini tidak bisa menjadi alasan untuk pengkhianatan,” kata Little Yuan’er dengan keras kepala.

Itu membuat tiga orang lainnya menggelengkan kepala dan mendesah. Guru mereka pemarah dan pemurung kadang-kadang, dan dia memperlakukan murid dengan kasar. Adapun kepergian kakak laki-laki tertua dan kedua mereka, mereka tidak tahu alasannya, dan guru mereka juga tidak pernah menyebutkannya.

Sementara itu, Lu Zhou telah mempelajari sistem tersebut.

Setelah menggunakan Kartu Pembalikan, dia merasa tubuhnya dipulihkan. Meskipun itu masih tidak seenergi pria muda, itu sudah cukup baginya untuk bergerak.

Dia bangkit dan bernapas saat dia melakukan satu set perangkat latihan sederhana. Setelah terbiasa dengan tubuh barunya, dia menghela nafas, “Ini masih sedikit terlalu tua.”

Dalam kehidupan sebelumnya, tidak peduli bagaimana dia bekerja lembur dan begadang, dia merasa paling banyak dirinya berusia tiga puluh tahun. Dia tidak terbiasa menjadi begitu tua secara tiba-tiba.

Untungnya, sisa hidupnya dipulihkan menjadi 313 hari.

Lu Zhou memperhatikan bahwa dia dapat bertukar teknik kultivasi, senjata, dan Kartu Pembalikan di pusat perbelanjaan. Itu berarti dia bisa memiliki pertumbuhan terbalik.

313 hari masih jauh dari cukup. Dia ingin kembali ke level di mana dia setidaknya bisa bergerak secara normal. Rasanya sangat buruk terlihat begitu tua.

Atau, mungkin dia bisa kembali ke masa mudanya? Namun, dia tidak memiliki terlalu banyak Kartu Pembalikan saat ini. Dia hanya bisa mempertimbangkan itu setelah menyelesaikan krisis langsung.

Dia takut tidak ada penjelajah dimensi lain yang terjebak dalam situasi seperti ini.

“Sangat disayangkan bahwa item hadiah terlalu sedikit. Tampaknya beberapa otak (pemikiran taktik, mugkin) dibutuhkan untuk menyelesaikan krisis ini. ” Lu Zhou terus merenung. Sesaat kemudian, dia perlahan bangkit dan berjalan keluar dari gazebo.

Matahari yang terik menyilaukan. Meski ingatan Ji Tiandao memberinya banyak referensi, ketika melihatnya dengan mata kepalanya sendiri, dia masih terkesima dengan langit biru yang cerah.

Ledakan!

Ada ledakan, dan seluruh Golden Court Montain bergetar.

Lu Zhou sedikit mengernyit. Apakah para kultivator sudah tidak sabar untuk menghancurkan Shield?

Ledakan!

Dia menatap Shield (prisai) tak terlihat.

Golden Court Mountain benar-benar tanah yang berharga. Pembatasan yang kuat diperkuat secara eksponensial oleh medan, dan sangat sulit untuk dibobol oleh para ahli dari ranah Nascent Divinity Tribulation.

Swoosh, swoosh, swoosh…

Dalam sekejap mata, keempat murid itu datang di depannya. Mereka tercengang saat melihat Lu Zhou berdiri tegak.

“Guru! (menyambut)”

“Guru! (menyambut)”

“Guru! (menyambut)”

“Salam, Guru!”

Yang terakhir menyambutnya adalah murid kesembilannya, Ci Yuan’er.

Lu Zhou melihat senyum di wajahnya yang cantik.

“Guru, Anda tampaknya semakin muda,” kata Yuan’er sambil tersenyum.

“Kemari!”

“Iya.”

Adegan Ji Tiandao yang menyayangi Ci Yuan’er muncul di benak Lu Zhou. Dia tidak berharap penjahat tua itu memiliki sisi yang lembut. Dia mengangkat tangan tua yang besar dan dengan lembut menepuk dahi murid kesembilannya.

“Kamu masih yang terbaik.”

Duanmu Sheng, yang berdiri di samping, berkata, “Guru, mereka mencoba untuk menghancurkan perisai. Tolong biarkan aku melawan mereka! Aku pasti akan membantai mereka semua. “

Pandangan Lu Zhou melintasi mata Duanmu Sheng.

Tatapan itu membuat hati Duanmu Sheng bergetar, dan dia menelan sambil menundukkan kepalanya, tidak berani menatap langsung ke yang lain lagi.

“Aku sudah punya rencana untuk mengusir musuh. Ikut denganku!” Lu Zhou berkata dengan lemah.

“Dimengerti!”

Setelah mendapatkan kembali kekuatan hidup, kaki Lu Zhou menjadi lebih gesit.

Keempat muridnya mengikuti dengan hormat di belakangnya saat dia berjalan menuju bagian luar Gunung Golden Court.

Di luar gunung, ribuan kultivator berbaris dalam lusinan kelompok kecil: beberapa berdiri di atas pedang terbang, beberapa di kereta, dan beberapa di tanah.

Berbagai bendera melambai di depan mereka — Sekte Heavenly Sword, Cabang Duanlin dari Confucian School, Sekte Primal dari Dao League …

“Bekerja lebih keras, semuanya! Shield tidak akan bertahan lama! Villainous Patriarch dari Golden Court Mountain pasti terluka parah, itulah sebabnya dia berani untuk tidak keluar sekarang. Jika itu terjadi di masa lalu, Golden Court Mountain tidak akan pernah mengalami penghinaan seperti itu dalam diam! “

(TL/n: ‘Villainous Patriarch’ ama ‘Evil Patriarch’ artinya kurang lebih sama2 Patriak Jahat, ane sengaja ga terjemahin biar dapet julukannya cuman di englishnya kadang ditulis villain kadang evil. jadi ane ikutin sesuai sumbernya aja, ato ada saran mending pilih 1 julukan aja? bagus yang mana? atau di TL aja ke indo? jadi patriark jahat? )

“Memang! Dia pasti terlalu takut untuk keluar dan menghadapi kita! Mari terus menantang mereka untuk bertarung! ”

Sebuah kereta melayang di langit, dari situ terdengar suara, “Dengarkan, penjahat Golden Court Mountain! Anda telah dikepung! Cepat keluar dan hadapi kematianmu!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *