Chapter 20 : Murid yang Melarikan Diri

Penerjemah: canovel.org

Mendisiplinkan murid adalah tugas jangka panjang yang sulit.

Lu Zhou bangkit dan menggenggam tangannya di belakang punggungnya saat dia melihat pemandangan di luar gazebo. Dia tidak tahu apakah perjalanan dimensi ini adalah berkah atau kutukan.

Jika ada turnamen antar dimensi traveller untuk melihat siapa yang lebih sengsara, dia yakin bahwa dia harus menjadi juara tanpa saingan.

Tak lama kemudian, Little Yuan'er  memimpin Mingshi Yin dan Duanmu Sheng ke gazebo.

"Tuan!"

"Tuan!"

Lu Zhou berbalik dan menatap kedua murid itu. Dia melihat kesetiaan Mingshi Yin masih di angka 59%. Jelas sekali bahwa meskipun disiplin barusan telah menundukkannya untuk sementara, dia masih meragukan tuannya. Duanmu Sheng sedikit lebih baik; kesetiaannya dipertahankan pada 65% dan agak stabil.

Hanya kesetiaan Little Yuan  yang selalu tinggi, dan Lu Zhou juga lebih mempercayainya.

"Alasan aku memanggil kalian ke sini adalah karena aku ingin kalian melakukan beberapa hal untukku."

“Guru, tolong beri tahu kami apa yang Anda butuhkan, dan kami akan mengabdikan diri sepenuhnya untuk menyelesaikan tugas,” Duanmu Sheng membungkuk dan berkata.

“Zhou Jifeng telah membelot dari Sekte Heavenly Sword. Kamu bertanggung jawab untuk melacak dan menyelidikinya. Dengan status dan posisinya saat ini, dia seharusnya tidak kesulitan bergabung dengan sekte baru. Jika kamu memiliki berita, laporkan kepadaku segera. "

"Old Fourth."

"Ya guru?"

“Aku memberimu misi yang agak istimewa… Dalam hidupku, aku telah melakukan banyak kejahatan dan mengajar sembilan murid jahat yang mengguncang dunia. Karena itu, aku dicaci oleh dunia. Aku ingin Kamu menyingkirkan momok di sekte kami. "

“Singkirkan momok itu!” Itu membuat Mingshi Yin ketakutan. Dengan tergesa-gesa, dia berlutut dan berkata, "Guru, meskipun basis kultivasiku berada di ranah Divine Court, Aku jauh lebih lemah dari Kakak Tertua … Yu Zhenghai dan Kakak Senior Kedua Yu Shangrong … Sebenarnya, aku bahkan tidak cocok untuk Junior Sister Tianxin. Dia memiliki Amorous Hoop, yang merupakan harta kelas surga, dan dia telah membunuh banyak orang. Aku khawatir dia sudah masuk ke ranah Nascent Divinity Tribulation! "

Dia mengatakan yang sebenarnya.

Dengan senjata yang mereka miliki dan kombinasikan dengan basis kultivasi menakutkan mereka, para murid ini, yang telah membelot dari gurunya, mampu menguasai dunia, menempati tempat untuk diri mereka sendiri, dan menjadi penjahat  yang namanya didengar semua orang. Di seluruh dunia. Dan alasan Duanmu Sheng, Mingshi Yin, dan Zhao Yue tidak pergi adalah karena Ji Tiandao tidak memberi mereka senjata dan teknik kultivasi yang lengkap.

Murid tertua, Yu Zhenghai, memiliki Jasper Sabre, yang merupakan harta kelas surga. Pada kekuatan maksimumnya, pedang itu bahkan bisa menghancurkan avatar dari ranah yang sama dengannya, yaitu ranah Nascent Divinity Tribulation!

Murid kedua, Yu Shangrong, memiliki Pedang Longevity(panjang umur), yang juga merupakan harta kelas surga. Dikatakan bahwa dengan setiap orang yang ditebas pedang, ia memperoleh gumpalan energi, membuatnya semakin kuat. Dan ketika dia bergabung dengannya suatu hari, dia bahkan bisa memecahkan rahasia keabadian.

Murid keenam, Ye Tianxin, memiliki Amorous Hoop, yang juga merupakan harta kelas surga. Dia adalah murid favorit Ji Tiandao sebelum Little Yuan'er bergabung dengan sekte tersebut. Ketika murid ketiga dan keempat tidak diberi harta apapun, Ji Tiandao menunjukkan keberpihakan padanya dan memberinya harta. Hari ini, Ye Tianxin sudah menjadi master istana dari Derived Moon Palace.

Mingshi Yin memang terlalu lemah jika dibandingkan dengan ketiga murid jahat ini.

“Basis kultivasi Old Eighth hanya pada tahap Dao-controlling dari ranah Divine Court, sementara kamu berada di tahap Dao-transforming. Kamu akan mulai dengan dia, ”kata Lu Zhou lirih.

"Ah?"

Ranah Divine Court dibagi menjadi tiga tahap: Dao-shaping, Dao-controlling, dan Dao-Transforming, yang terakhir adalah tahap tertinggi.

Murid kedelapannya, Zhu Honggong, hanya berada di tingkat Dao-controlling ranah Divine Court, dan dia tidak memiliki harta setingkat surga.

"Kamu pernah bertemu dengan Old Eighth belum lama ini, bukan?" Lu Zhou bertanya.

“Ya, aku memang pergi ke Tiger Ridge… Tapi, Saudara Kedelapan sangat bodoh sehingga aku curiga dia dibujuk untuk membelot dari sekte oleh Saudara Ketujuh. Dia tidak pantas mati! "

Keheningan turun ke gazebo. Lu Zhou tidak segera mengatakan apa-apa tetapi membelakangi Mingshi Yin. Setelah beberapa saat hening, dia perlahan berbalik dan menatap yang terakhir saat dia berkata dengan suara tanpa emosi, "Kemarilah!"

"Gu-Guru …" Mingshi Yin bergidik. Dia tidak punya pilihan selain berdiri dan berjalan menuju Lu Zhou. Saat dia berjalan, dia menjadi gugup dan dia merasakan kekuatan meninggalkan kakinya, sampai akhirnya dia datang ke hadapan Lu Zhou.

“Tatap mataku…”

“Guru…”

Jantung Mingshi Yin berdegup kencang dan wajahnya memerah.

“Matamu berkedip, itu menunjukkan kalau kamu sangat gugup… Juga, aku bisa merasakan fluktuasi energi samar darimu. Apa kau takut aku akan menyerangmu? ”

Celepuk!

Mingshi Yin berlutut.

“Maafkan aku, Guru! Basis kultivasi Guru tak terduga, dan aku tahu aku bukan tandinganmu. Sikap defensif hanyalah tindakan naluriah dan tidak disengaja! "

Keningnya berkeringat dingin. Dia sangat ketakutan.

Ketika dia melihat perilaku Mingshi Yin, Lu Zhou tidak bisa menahan nafas dengan emosi di dalam hatinya. Dia tahu bahwa Ji Tiandao hanya menggunakan satu metode untuk mengajar murid-muridnya di masa lalu, yaitu melalui pemukulan brutal!

Sebagai seseorang yang datang dari era modern, Lu Zhou tahu betul konsekuensi seperti apa yang akan ditimbulkannya dalam jangka panjang. Hati para murid akan dipenuhi dengan ketakutan dan kebencian, sampai suatu hari, ketika mereka memiliki kekuatan untuk bersaing dengan tuan mereka, mereka kemungkinan besar akan membunuhnya.

Tidak dapat dipungkiri bahwa hal-hal akan sampai pada titik ini hari ini.

Oleh karena itu, Lu Zhou tidak terlalu marah tentang pembelotan para murid.

"Aku tahu apa yang kamu pikirkan … Jadi, aku memberimu kesempatan sekarang."

Dia menunjuk ke selembar kertas yang diletakkan di atas meja teh dan berkata, “Di atas kertas itu adalah naskah terakhir dari Teknik Bluewood. Aku memberikannya kepadamu sekarang. Dengan itu, basis kultivasimu akan melangkah lebih jauh, dan mungkin kamu bahkan dapat maju ke ranah Nascent Divinity Tribulation. "

Mata Mingshi Yin melebar saat dia menatap kertas itu dengan tidak percaya, bertanya-tanya apakah dia harus mengambilnya atau tidak.

'Menurut cara lama Guru, jika aku menerimanya, setidaknya tanganku akan patah …'

'Namun, karena Guru mengusir sepuluh ahli teratas, temperamennya telah sangat berubah, dan bahkan rutinitasnya telah berubah …'

'Dengan kata lain … aku bisa menerimanya?'

Mingshi Yin menelan ludah. Dia akan berdiri ketika Lu Zhou mengambil selembar kertas dan melambai, menyebabkannya jatuh dengan lembut di depannya. Meskipun kekuatannya belum pulih, masih sangat mudah baginya untuk mengendalikan selembar kertas.

Mingshi Yin sangat gembira ketika dia melihat naskah terakhir dari Teknik Bluewood, dan dia buru-buru bersujud dan berkata, “Terima kasih, Guru! Aku pasti tidak akan menyisihkan upaya untuk menyingkirkan momok di sekte kita! "

Loyalitasnya segera meningkat 10% menjadi 69%.

Lu Zhou mengangguk puas.

“Ding! Anda telah mendisiplinkan Mingshi Yin dan diberi hadiah 200 poin hadiah. "

Lu Zhou tahu bahwa dengan kekuatan dan basis kultivasi Mingshi Yin saat ini, memang sangat sulit baginya untuk menyelesaikan tugas membersihkan momok di sekte tersebut. Jadi, dia tidak memaksakan yang terakhir.

“Kamu boleh pergi sekarang.”

Mingshi Yin pergi dengan patuh.

Sementara itu, Duanmu Sheng dan Little Yuan'er memandang Lu Zhou dengan ekspresi iri di wajah mereka.

Keduanya ingin memiliki senjata. Tapi, barang-barang Ji Tiandao semuanya hilang, sehingga tidak mungkin bagi Lu Zhou untuk memenuhi keinginan mereka sekarang. Jadi, dia berkata, "Aku harap Kamu melakukan pekerjaanmu dengan baik dan tidak mengecewakanku."

"Aku mengerti, Guru!" Duanmu Sheng menangkupkan tinjunya dan membungkuk sebelum meninggalkan gazebo.

Baru setelah sosok mereka menghilang, Little Yuan'er mengerucutkan bibirnya dan bergumam, "Guru, aku ingin pergi menjalankan misi juga!"

“Kamu masih muda dan kurang pengalaman. Kamu akan tinggal bersamaku. ” Lu Zhou masih membutuhkannya untuk melindunginya.

"Guru, bukankah tugas memata-matai Zhou Jifeng ditugaskan kepada Saudari Senior Zhao Yue?"

"Cara Zhao Yue dalam melakukan sesuatu terlalu tidak menentu, tidak cukup stabil … Dia telah menyelesaikan tugasnya selama dua hari dan belum kembali sejauh ini, dia juga tidak dapat melakukannya."

"Ah?" Little Yuan'er terkejut, dan dia berkata dengan tidak percaya, "Apakah mungkin … Kakak Senior tidak ingin kembali lagi?"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *