Chapter 20: The Forgetful Dunn

"Baik." Klein membungkuk sedikit saat dia memakai topi pendeknya lagi. Namun, pikirannya disibukkan dengan bagaimana Sealed Artifact 0-08 terlihat.

Tampaknya hanya bulu ayam sehari-hari kamu?

Ini menulis tanpa tinta?

Lalu, sebenarnya apa kegunaannya? Apa yang membuatnya diklasifikasikan pada tingkat kerahasiaan tertinggi sehingga dianggap Sangat Berbahaya?

Mungkinkah pena yang membunuh siapa saja yang namanya tertulis?

Tidak, itu akan terlalu menantang surga. Ince Zangwill tidak perlu melarikan diri dan bersembunyi jika itu masalahnya ...

Saat Klein berbalik untuk pergi, Dunn tiba-tiba berteriak padanya.

"Tahan. Aku melupakan sesuatu."

"Apa?" Klein menoleh; matanya bingung.

Dunn meletakkan kembali arloji sakunya dan berkata sambil tersenyum, “Nanti, ingatlah untuk mengunjungi akuntan, Nyonya Orianna, dan dapatkan pembayaran di muka untuk empat minggu — total dua belas pound. Setelah itu, kamu akan mendapatkan setengah dari gajimu setiap minggu sampai selisihnya ditutup. ”

"Itu terlalu banyak. Tidak perlu ini, jumlahnya harus dikurangi," kata Klein tanpa sadar.

Dia tidak keberatan dengan pembayaran di muka. Lagipula, dia bahkan tidak punya uang yang dibutuhkan untuk membayar perjalanan pulang dengan kereta kuda umum. Namun, menerima dua belas pound sekaligus membuatnya sedikit takut.

"Tidak, itu perlu," kata Dun sambil menggelengkan kepalanya dan tersenyum. "Pikirkan tentang itu. Apakah kamu masih ingin terus tinggal di apartemenmu saat ini? Salah satu yang mengharuskanmu berbagi kamar mandi dengan banyak penyewa lainnya? Bahkan jika kamu tidak mempertimbangkan diri sendiri, pikirkan tentang wanita itu. Selain…"

Dia berhenti ketika dia melihat Klein mengangguk setuju. Dia tersenyum dan menaksir pakaian Klein dan berkata dengan maksud yang berarti, "Selain itu, kamu butuh tongkat, dan kamu harus membeli setelan baru."

Klein terkejut sesaat sebelum kembali ke dunia nyata. Wajahnya langsung terbakar karena malu karena setelan yang dikenakannya murah dan berkualitas rendah.

Biasanya, topi terbuat dari sutra, seharga lima hingga enam soli. Dasi kupu-kupu tiga soli, tongkat berjalan bertatahkan perak tujuh sampai delapan soli, kemeja tiga soli, sedangkan celana, rompi, dan tuksedo sekitar tujuh pon total. Sepatu bot kulit sembilan sampai sepuluh soli. Dengan demikian, seluruh setelan harganya lebih dari delapan pound dan tujuh soli. Tentu saja, untuk menjadi pria yang rapi, seseorang membutuhkan rantai arloji, arloji saku, dan dompet.

Saat itu, Klein dan Benson yang asli berhemat dan menabung sebelum berhasil menabung sejumlah uang. Ketika mereka pergi ke toko pakaian untuk memeriksa harga, mereka akhirnya kabur tanpa repot-repot mencoba menawar. Mereka masing-masing membeli satu set di toko murah dekat Iron Cross Street dengan harga total kurang dari dua pound.

Juga karena insiden itulah Klein asli memiliki kesan yang mendalam tentang harga pakaian.

“O-Oke,” Klein menjawab dengan gagap.

Dia seperti Klein asli. Dia adalah seseorang yang peduli dengan penampilannya.

Dunn mengeluarkan arloji saku itu lagi dan membukanya untuk melihatnya sekilas.

“Mungkin kamu harus menemukan Nyonya Orianna dulu? Aku tahu kamu akan menghabiskan cukup banyak waktu di Old Neil's sementara Nyonya Orianna kemungkinan besar akan segera pulang. ”

"Baik." Klein sangat sadar akan keadaan kemiskinannya dan tidak keberatan dengan itu.

Dunn kembali ke sisi meja dan menarik beberapa tali gantung saat dia berkata, "Aku akan meminta Rozanne membawamu ke sana."

Tali mulai beroperasi saat roda gigi digerakkan, menghasilkan bunyi lonceng di area resepsionis Perusahaan Keamanan Blackthorn. Ketika Rozanne mendengarnya, dia buru-buru berdiri dan dengan hati-hati turun.

Tidak butuh waktu lama sebelum dia muncul di depan Klein lagi.

Dunn berkata dengan nada bercanda, “Aku tidak mengganggu istirahatmu, kan? Oh, bawa Moretti ke Nyonya Orianna. ”

Rozanne diam-diam melengkungkan bibirnya saat dia menjawab 'dengan senang-'

"Baiklah, Kapten."

"Apakah itu semuanya?" Pada saat itu, Klein berkata dengan terkejut.

Untuk mendapatkan uang muka dari bagian keuangan, bukankah perlu mendapat surat persetujuan dari Kapten? Bukankah kamu harus menulis sesuatu?

"Semuanya?" Dunn kembali dengan sebuah pertanyaan.

“Maksudku— Apakah aku tidak memerlukan tanda tanganmu untuk mengklaim pembayaran di muka dari Nyonya Orianna?” Klein berusaha sebaik mungkin untuk menggunakan bahasa sederhana.

"Oh tidak. Tidak perlu. Rozanne adalah bukti yang cukup." Dunn menunjuk gadis berambut coklat itu dan memberi jawaban.

Kapten, tampaknya hampir tidak ada pengelolaan keuangan kita… Klein menahan keinginannya untuk memberikan komentar sarkastik sebelum berbalik meninggalkan ruangan bersama Rozanne.

Pada saat itu, dia mendengar Dunn berteriak lagi.

"Tahan. Masih ada hal lain."

Bisakah kita menyelesaikan semuanya sekaligus? Klein berbalik dengan wajah tersenyum.

"Iya?"

Dunn mendesak ke pelipisnya dan berkata, "Ketika kamy bertemu Old Neil, ingatlah untuk mengumpulkan sepuluh peluru pemburu iblis."

"Aku? Peluru pemburu iblis? " Klein kembali dengan heran.

“Pistol Welch masih bersamamu, kan? Kamu tidak perlu menyerahkannya. ” Dunn memasukkan satu tangan ke dalam sakunya dan berkata, "Dengan peluru pemburu iblis, jika kamu menghadapi bahaya paranormal, kamu akan dapat melindungi diri sendiri. Uh, setidaknya itu akan memberimu keberanian."

Kamu tidak perlu menambahkan kalimat terakhir… Saat Klein merasa jengkel atas masalah tersebut, dia menjawab tanpa ragu-ragu, “Baiklah. Aku akan ingat untuk melakukannya! "

“Ini mengharuskanku untuk menulis dokumen resmi. Tunggu sebentar." Dunn duduk dan mengambil pulpen merah tua. Dia menulis 'catatan', menandatanganinya, dan mencapnya.

"Terima kasih, Kapten." Klein menerimanya dengan tulus.

Dia perlahan berjalan kembali sebelum berbalik.

"Tahan."

Dunn berteriak sekali lagi.

… Kapten, kamu tampaknya berusia tiga puluhan. Mengapa kamu mengalami gejala demensia? Klein tersenyum dan berbalik untuk bertanya, "Ada lagi?"

“Aku lupa sebelumnya bahwa kamu tidak terlatih dalam menembak, jadi mendapatkan peluru pemburu iblis tidak akan berguna. Mari kita lakukan; kumpulkan tiga puluh peluru normal setiap hari. Manfaatkan kesempatan saat kamu keluar untuk pergi ke sudut jalan — lapangan tembak bawah tanah di No. 3 Zouteland Street. Sebagian besar milik departemen kepolisian, tapi ada satu yang khusus untuk kami Nighthawks. Oh, benar, kamu juga perlu mendapatkan lencana dari Neil Tua. Jika tidak, kamu tidak akan bisa memasuki jarak tembak. " Dunn memukul dahinya dan mengambil kembali catatan dari Klein. Dia kemudian menambahkan informasi dan mencapnya dengan segel lain.

"Penembak jitu yang baik dihasilkan dengan mengeluarkan peluru. Jangan anggap enteng." Dunn mengembalikan Klein catatan yang dimodifikasi.

"Oke." Klein, yang takut akan bahaya, sangat ingin mengunjungi arena tembak hari itu juga.

Dia mengambil dua langkah menuju pintu keluar sebelum dengan hati-hati berbalik di tengah jalan. Dia mempertimbangkan sebelum bertanya, "Kapten, apakah ada yang lain?"

"Tidak." Dunn mengangguk tegas.

Klein menghela nafas lega dan berjalan langsung ke luar pintu. Sambil berjalan, dia memiliki keinginan kuat untuk berbalik dan bertanya kepada orang lain, "Apakah kamu yakin tidak ada yang lain?"

Dia menahan dorongan itu dan akhirnya berhasil meninggalkan ruang Penjaga.

“Kapten selalu seperti ini. Dia sering melupakan banyak hal. " Saat Rozanne berjalan di sampingnya, dia dengan lembut meremehkan sang kapten, “Bahkan nenekku memiliki ingatan yang lebih baik darinya. Tentu saja, dia hanya melupakan hal-hal yang sepele. Ya, hal-hal sepele. Klein, aku akan memanggilmu Klein di masa depan. Nyonya Orianna adalah orang yang sangat ramah. Sangat mudah untuk cocok dengannya. Ayahnya adalah seorang tukang jam dengan keterampilan luar biasa ... "

Saat Klein mendengarkan gadis berambut coklat itu terus mengoceh, dia melangkah ke tangga dan kembali ke lantai atas. Dia menemukan Nyonya Orianna di kantor jauh di sisi kanan.

Dia adalah seorang wanita berambut hitam yang mengenakan gaun renda lipatan. Dia muncul di usia tiga puluhan dan memiliki rambut keriting yang modis. Sepasang mata hijaunya tampak jernih dan tersenyum, dan dia tampak halus dan anggun.

Setelah Orianna mendengar Rozanne mengulangi instruksi Dunn Smith, dia mengeluarkan catatan dan menulis slip uang muka.

“Masuk di sini. Apakah kamu punya segel? Jika tidak, kamu dapat meninggalkan sidik jari. ”

"Baik." Sekarang terbiasa dengan prosedurnya, Klein menyelesaikan formalitasnya.

Orianna mengeluarkan kunci tembaga dan membuka brankas di kamar. Saat dia menghitung pound, dia berkata sambil tersenyum, “Kamu beruntung. Kami punya cukup uang hari ini. Ngomong-ngomong, Klein, apa kamu diundang oleh Kapten karena kamu terlibat dalam aktivitas paranormal dan fakta bahwa kamu memiliki keahlian khusus? ”

"Ya, kamu memiliki intuisi yang sempurna." Klein tidak pelit dengan pujiannya.

Orianna mengeluarkan empat catatan dengan latar belakang abu-abu muda dengan pola hitam pekat tercetak di atasnya. Setelah mengunci brankas, dia berbalik dan tersenyum.

“Itu karena aku juga punya pengalaman serupa.”

"Betulkah?" Klein menunjukkan tingkat keterkejutan yang sesuai.

“Apakah kamu tahu tentang pembunuh berantai yang membuat Kota Tingen menjadi hiruk pikuk enam belas tahun yang lalu?” Orianna menyerahkan empat pound emas kepada Klein.

"…Iya! Itu salah satu yang membuat lima gadis terbunuh secara berurutan. Beberapa hati dan perut mereka dibuang oleh Jagal Berdarah itu? Ibuku sering menggunakan hal itu untuk menakut-nakuti adikku saat kami masih kecil,” kata Klein sambil memikirkannya.

Dia menerima catatan itu dan menemukan bahwa dua di antaranya dalam denominasi lima pound dan dua di antaranya dalam denominasi satu pound. Semuanya memiliki latar belakang abu-abu dan bertinta hitam. Keempat sudut memiliki pola yang rumit dan tinta khusus untuk mencegah pemalsuan.

Catatan sebelumnya sedikit lebih besar dan di tengahnya adalah raja kelima Kerajaan Loen, nenek moyang langsung George III, Henry Augustus I. Dia mengenakan pita rambut putih di atas wajahnya yang gemuk. Matanya ramping dan dia memiliki ekspresi yang sangat serius. Namun, Klein merasakan kedekatan yang tak terlukiskan dengannya.

Ini adalah uang kertas lima pound!

Ini hampir sama dengan empat minggu gaji Benson!

Di tengah uang satu pon itu adalah ayah George III, mantan raja, William Augustus VI. Sosok perkasa ini memiliki kumis tebal dan tatapan tegas. Saat dia berkuasa, dia membebaskan Kerajaan Loen dari belenggu tatanan lama, memungkinkan bangsanya untuk mendapatkan kembali tempat puncak.

Mereka semua adalah 'raja yang baik ...' Klein samar-samar bisa mencium tinta catatan yang menyenangkan dan menyegarkannya.

“Ya, jika Nighthawk tidak datang tepat waktu, aku akan menjadi korban keenam.” Nada suara Nyonya Orianna masih menunjukkan rasa takut yang masih ada meski kejadian itu terjadi lebih dari sepuluh tahun yang lalu.

"Kudengar si pembunuh berantai, bukan— The Butcher adalah seorang Beyonder?" Klein dengan hati-hati melipat kertas catatan itu dan meletakkannya di saku dalam jasnya. Kemudian, dia menepuk area itu beberapa kali untuk memastikannya ada di sana.

"Iya." Nyonya Orianna mengangguk tegas. “Dia telah membunuh lebih banyak lagi sebelum itu. Alasan mengapa dia ditangkap adalah karena dia sedang mempersiapkan ritual untuk iblis. "

“Pantas saja dia menginginkan organ yang berbeda… Maaf, Nyonya Orianna membuatmu mengingat kembali kenangan yang tidak menyenangkan,” kata Klein tulus.

Orianna tersenyum. “Aku tidak lagi takut… aku belajar akuntansi di sekolah bisnis saat itu. Setelah kejadian itu, aku berada di sini sejak saat itu. Baiklah, aku akan berhenti menahanmu dari apa yang harus kamu lakukan. Kamu masih harus pergi ke Old Neil's. ”

"Selamat tinggal, Nyonya Orianna." Klein melepas topinya dan membungkuk sebelum meninggalkan kantor. Sebelum dia turun, dia mau tidak mau menepuk saku bagian dalam untuk memastikan dua belas pound masih ada di sana.

Dia berbelok di persimpangan dan menuju ke kanan. Tidak butuh waktu lama baginya untuk melihat pintu besi yang setengah tertutup.

Ketukan! Ketukan! Ketukan!

Saat dia mengetuk, suara tua terdengar dari dalam.

"Silahkan masuk."

Klein membuka pintu besi dan menemukan sebuah ruangan sempit yang hanya dapat menampung sebuah meja dan dua kursi.

Ada pintu besi yang terkunci rapat di dalam ruangan dan di belakang meja ada seorang tua tua yang mengenakan jubah hitam kelas. Dia membaca beberapa halaman menguning dari sebuah buku dengan penerangan lampu gas.

Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke pintu.

"Apakah kamu Klein Moretti? Rozanne bilang kamu sangat sopan ketika dia datang beberapa waktu lalu. "

“Nona Rozanne benar-benar orang yang ramah. Selamat siang, Tuan Neil.” Klein melepas topinya sebagai tanda hormat.

"Silahkan duduk." Neil menunjuk kaleng perak dengan pola bunga yang rumit di atas meja. “Apakah kamu ingin secangkir kopi buatan tangan?”

Kerutan di tepi mata dan mulutnya sangat tersembunyi. Pupil merah gelapnya tampak sedikit keruh.

“Sepertinya kamu tidak minum kopi?” Klein sangat memperhatikan bahwa cangkir porselen Neil diisi dengan air jernih.

“Haha, itu kebiasaanku. Aku tidak minum kopi setelah jam tiga sore,” Neil menjelaskan sambil tertawa.

"Mengapa?" Klein bertanya sambil lalu.

Neil menahan senyumnya saat dia melihat ke mata Klein dan berkata, "Aku takut itu akan mempengaruhi tidurku di malam hari. Itu akan membuatku mendengar gumaman dari keberadaan yang tidak diketahui."

Klein untuk sesaat tidak dapat menjawabnya saat dia mengganti topik.

"Pak. Neil, dokumen dan buku apa yang harus aku baca? ”

Saat dia berbicara, dia mengeluarkan catatan yang ditulis oleh Dunn.

“Apa pun yang ada hubungannya dengan sejarah, atau yang rumit dan tidak lengkap. Sejujurnya, aku selalu berusaha untuk belajar, tetapi yang bisa aku capai hanyalah pemahaman yang belum sempurna. Terlalu merepotkan untuk materi lain, seperti buku harian orang, buku kontemporer, epitaf, dll… ” keluh Neil. "Misalnya, hal-hal yang aku miliki di sini memerlukan catatan sejarah yang lebih detail untuk menentukan konten yang tepat."

"Mengapa?" Klein menjadi bingung.

Neil menunjuk ke beberapa halaman yang menguning di depannya.

"Ini dari buku harian Roselle Gustav yang hilang sebelum kematiannya. Untuk merahasiakannya, dia menggunakan simbol aneh yang dia ciptakan untuk mencatat."

Kaisar Roselle? Senior transmigrasi? Klein terkejut saat dia segera mendengarkan dengan penuh perhatian.

“Banyak orang percaya bahwa dia tidak benar-benar mati, melainkan menjadi dewa yang tersembunyi. Oleh karena itu, aliran sesat yang memujanya selalu mengadakan berbagai ritual untuk berusaha mendapatkan kekuasaan. Kami kadang-kadang akan menghadapi insiden seperti itu dan mendapatkan beberapa salinan asli atau duplikat dari buku harian itu,” Neil berkata dengan menggelengkan kepalanya. “Sampai saat ini, tidak ada yang bisa menguraikan arti sebenarnya dari simbol-simbol khusus itu. Oleh karena itu, Katedral Suci mengizinkan kami menyimpan salinannya untuk penelitian, berharap itu akan memberikan kejutan yang menyenangkan. "

Dengan itu, Neil mengungkapkan senyuman puas.

“Aku telah memecahkan beberapa simbol dan telah memastikan bahwa simbol tersebut mewakili angka. Lihat apa yang aku temukan. Ini sebenarnya buku harian! Ya, aku ingin menggunakan sejarah dari periode yang berbeda, terutama peristiwa yang terjadi di sekitar kaisar. Dengan membandingkan catatan-catatan itu dengan yang tertulis di buku harian untuk hari yang sesuai, aku dapat mencoba menafsirkan lebih banyak simbol."

“Itu pikiran seorang jenius, kan?” Pria tua dengan rambut putih dan keriput dalam menatap Klein dengan mata cerah.

Klein mengangguk setuju.

"Iya."

“Haha, kamu juga bisa melihatnya. Besok, kamu harus membantuku dengan buku harian ini. " Neil mendorong beberapa halaman menguning ke arah Klein.

Klein membalikkan mereka dan melirik mereka, tapi itu langsung membuatnya tercengang!

Meskipun 'simbol' telah disalin dengan cara yang sangat jelek, sampai terlihat sedikit terdistorsi, tidak mungkin dia salah ...

Ini karena itu adalah kata-kata yang paling dia kenal.

Cina!

Dan itu adalah bahasa Cina Sederhana!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *