Chapter 202 : Turun, Kakak Tertua

Li Jingyi tahu lelaki tua ini sangat kuat. Ada banyak hal aneh di dunia yang luas ini. Ada banyak elit tak tertandingi yang telah menarik diri dari dunia sekuler dan tidak mencampuri urusannya. Para elit ini biasanya rendah hati karena mereka tahu selalu ada seseorang yang lebih kuat dari mereka di dunia yang luas ini. Ini adalah sesuatu yang dia ketahui sejak dia masih muda. Dia segera membungkuk dan berkata, “Namaku Li Jingyi.”

Ekspresi Lu Zhou tenang. Dia tidak harus menunjukkan kekuatannya untuk membuat Empat Pelindung Agung mundur di udara meskipun basis kultivasinya sangat dalam.

Mereka sepertinya lupa alasan keberadaan mereka di sini. Untuk sesaat, mereka tetap di udara, terpana. Mereka tidak berani turun. ‘Orang tua yang sederhana ini adalah master sekte?’

Mereka berempat saling bertukar pandang. Mereka masih terguncang oleh ‘sampah’ yang tersisa … Master sekte mereka mengatakan bahwa kehidupan patriark Evil Sky Pavilion hampir habis. Kekuatan dan basis kultivasinya akan memburuk dengan cepat dalam sepuluh tahun ini. Jika itu benar, bagaimana orang tua itu melepaskan teknik hebat yang begitu mengejutkan dan menggelegar?

Li Jingyi melihat ke langit. Dia menemukan Empat Pelindung Besar Sekte Nether melayang di udara, tampaknya terlalu takut untuk turun. Sepertinya mereka diintimidasi oleh lelaki tua itu. Dia melihat ke arah gerbang kota selatan lagi. Tentara pemberontak gemetar. Beberapa dari mereka sedang duduk di tanah. Jelas mereka tidak bisa lagi bertempur.

Orang-orang di sisi Wei Zhuoyan juga tidak dalam kondisi yang lebih baik. Mereka berkerumun bersama dan hampir tidak bisa disebut tentara. Mereka seperti tumpukan pasir lepas. Mereka tidak dalam kondisi untuk bertarung.

Lu Zhou mendongak perlahan. Dia melirik Empat Pelindung Besar yang melayang di langit.

Hanya dengan pandangan sekilas, Empat Pelindung Besar mundur lagi.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Bajingan.”

‘Bajingan?’ Li Jingyi sedikit tertegun.

Meskipun Lu Zhou hanya berada di ranah Divine Court, dia masih bisa memproyeksikan suaranya. Dia berbicara dengan nada yang sedikit kesal, “Nah? Apakah kamu akan turun? ”

Tidak ada orang lain yang berani berbicara kepada Master Sekte dari Sekte Nether dengan cara seperti itu. Master Evil Sky Pavilion adalah satu-satunya yang bisa menegur Yu Zhenghai seperti ini. Dia pasti patriark Fiend Path (jalan iblis) yang mendominasi tanah, Ji Tiandao!

Semuanya jelas sekarang. Orang tua yang perlahan keluar dari Ci Mansion adalah penjahat terhebat di dunia saat ini.

Wajah Empat Pelindung Besar terukir dengan syok. Mereka tidak berani turun. Mereka hanya berlutut di udara.

“Junior, Hua Chongyang dari Azure Dragon Hall Sekte Nether, memberi penghormatan kepada senior yang lebih tua.”

“Junior ini, Bai Yuqing dari Aula Macan Putih Sekte Nether, memberi penghormatan kepada senior tua.”

“Junior, Yang Yan dari Aula Burung Vermillion Sekte Nether, memberi penghormatan kepada senior yang lebih tua.”

“Junior, Di Qing dari Aula Kura-kura Hitam Nether Sekte, memberi penghormatan kepada senior tua.”

Li Jingyi memandang Lu Zhou dengan tatapan yang rumit. ‘Siapa lagi yang bisa membuat musuh-musuhnya tunduk tanpa perlawanan selain dari penjahat besar?’

Harus diketahui bahwa individu yang berlutut adalah Empat Pelindung Besar Sekte Nether. Mereka adalah Kursi Pertama Azure Dragon, White Tiger, Vermillion Bird, dan Black Tortoise Hall. Namun, mereka tampaknya takut pada lelaki tua ini.

Mingshi Yin menyilangkan lengannya dan berkata, “Kakak Tertua, berhenti bersembunyi. Ayo turun. ”

Li Jingyi mundur selangkah. Pikirannya menjadi kosong. Tatapannya dengan cepat menyapu Little Yuan’er, Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan sebelum itu menetap di kereta terbang Sekte Nether. Dia mundur selangkah lagi!

“Tidak perlu takut.” Wei Zhuoyan telah muncul di belakangnya pada suatu saat.

Li JIngyi teringat kejadian di tengah Danau Bluesun. Kereta terbang Evil Sky Pavilion terbang melewati mereka, dan sang jenderal tidak pernah sama sejak saat itu.

Wei Zhuoyan yang tua akan terus berbicara tentang bagaimana dia tidak takut pada Paviliun Evil Sky… tapi rasa takut sebenarnya tertanam dalam di tulangnya.

Wei Zhuoyan menatap Lu Zhou. Saat dia semakin dekat, dia mengenali lelaki tua itu sebagai orang yang dia temui di Evil Sky Pavilion.

Kursi Pertama Azure Dragon Hall, Hua Chongyang, berkata dengan keras, “Maafkan aku, senior tua … Master sekte tidak berada di kereta terbang.”

“Bukan dia?”

“Master sekte tahu kau ada di sini, senior tua. Oleh karena itu, dia mengirim kami berempat sebagai penggantinya. ”

Ketika Mingshi Yin mendengar ini, dia berkata sambil tersenyum, “Aku mendengar master sekte Anda membangkitkan kekaguman di seluruh bangsa dan tidak terkalahkan. Aku tidak menganggapnya sebagai pengecut. Apakah dia khawatir gurunya akan memakannya hidup-hidup? ”

“Uh…”

Kata-kata Mingshi Yin tidak memberi alasan pada Hua Chongyang untuk membalas. Bagaimanapun, itu adalah kebenaran.

Yu Zhenghai merasakan hal yang sama seperti Yu Shangrong. Mereka diberitahu oleh Old Seventh bahwa tuan mereka ada di sini. Tidak mungkin dia berani datang ke sini secara pribadi. Tidak masalah jika dia adalah master dari sekte terbesar di dunia. Oleh karena itu, mengirim bawahannya ke sini adalah langkah yang sempurna.

Kekuatan gabungan dan basis kultivasi Empat Pelindung Agung hampir setara dengan master sekte mereka. Ini menunjukkan pertimbangan yang cukup bagi Lu Zhou. Sebelum mereka tiba, mereka dipenuhi dengan keyakinan. Itu adalah kebetulan bahwa mereka mengalami gangguan di Kota Anyang dan kereta terbang Sekte Nether palsu. Namun, mereka tidak menyangka bahwa mereka berempat digabungkan kurang kuat dari ‘scram’ dari Ji Tiandao. Bahkan master sekte mereka tidak mampu melakukan ini. Mereka mulai sadar. Mereka akhirnya mengerti mengapa master sekte mereka memilih untuk tidak datang.

Mereka melayang di udara dengan hati-hati dan patuh. Skenario kasus terburuk, mereka bisa saja berbalik dan lari. Di depan elit seperti itu, melarikan diri bukanlah hal yang memalukan.

Hua Chongyang berkata, “Tolong percayalah, senior tua … Master sekte mendengar bahwa ini adalah hari ulang tahun Nona Kesembilan jadi dia mengirim kami ke sini untuk mengirimkan hadiah. Itu saja!”

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng memandang Little Yuan’er pada saat yang bersamaan.

Little Yuan’er tampak tidak bersalah …

Setelah Hua Chongyang berbicara, dia mengumpulkan keberaniannya dan turun. Ketika dia mencapai ketinggian tertentu, dia melambaikan tangannya dan sebuah kotak sulaman melayang ke bawah.

Kotak itu terbungkus energi saat menuju Little Yuan’er.

Mingshi Yin melontarkan senyum tipis dan berkata, “Aku akan mendapatkannya.” Dia bergerak secepat kilat dan meraih kotak itu di udara sebelum mendarat di tanah lagi. Dia mengangkat kotak itu dan berkata, “Adik perempuan kecil … Jika ada sesuatu yang buruk di dalam kotak ini, aku akan bisa melindungimu.”

Little Yuan’er mengangguk. “Mhm. Terima kasih, kakak senior! ”

Kotak bersulam ini memiliki ukuran yang sama dengan yang diberikan Yu Shangrong padanya.

Mingshi Yin membuka kotak itu dan memunculkan lapisan energi pelindung pada saat yang bersamaan. Kotak itu tidak berisi racun atau perangkap berbahaya. Sebagai gantinya, itu berisi sepasang sepatu bot hijau muda.

“Nama item ini adalah Cloud Treading Boots. Gerakan dan gerak kaki Nona Kesembilan termasuk yang terbaik di dunia. Dengan sepatu bot ini, dia pasti akan menjadi seperti harimau yang diberi sayap.”

Little Yuan’er berseri-seri saat mendengar ini. Dia terus melihat sepatu bot di dalam kotak bersulam. Dia berkata dengan lembut, “Kakak senior … Kakak senior, aku …”

“Hm?” Mingshi Yin menatapnya dengan penuh arti.

Little Yuan’er segera terdiam. Dengan ekspresi acuh tak acuh, dia berkata, “Guru, aku tidak ingin sepatu bot ini.”

Lu Zhou menilai sepatu bot yang menginjak awan itu.

Cloud Treading Boots dan Cloud Feather Raiment adalah sama; itu bukan barang biasa. Ada desas-desus bahwa Cloud Treading Boots dibuat khusus untuk para dewa di surga. Pemakainya akan seringan bulu dan bisa melayang di langit dengan sepatu bot. Sepatu bot ini terbuat dari bulu kembar dan asbes yang sangat berharga. Setelah materi disempurnakan, seorang grandmaster mengerjakannya.

Lu Zhou berkata, “Beri tahu Yu Zhenghai untuk datang jika dia ingin meminta maaf.”

Empat Pelindung Besar menghela nafas lega ketika mereka mendengar ini. Mereka berdiri dan menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou saat mereka berkata, “Kami pasti akan menyampaikan pesan Anda.”

Mereka berempat mundur dan kembali ke kereta terbang. Sampai sekarang, Empat Pelindung Besar mempertahankan suasana elit. Gerakan mereka tidak terburu-buru maupun lambat. Namun, saat kereta terbang itu berbalik, ia menyerupai ikan yang ketakutan saat melesat ke kejauhan seperti sedang melarikan diri dari pemangsa.

Wei Zhuoyan juga menghela nafas lega. Dia menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Terima kasih, senior.” Dia tidak lagi mengudara dari kekuatan seorang jenderal tertinggi.

Li Jingyi juga membungkuk. “Terima kasih, senior tua…”

Lu Zhou memandang Li Jingyi dan bertanya, “Di mana Jiang Aijian?”

Li Jingyi terkejut dengan pertanyaan ini. Dia tiba-tiba teringat gadis kecil itu menyebutkan namanya sebelumnya. Dia mengumumkan bahwa tidak ada yang boleh menyentuhnya atau Wei Zhuoyan. Jelas, lelaki tua itu tahu siapa dia. Kalau begitu, tidak ada artinya berbohong. Dia membungkuk dan berkata, “Pagoda Skylark.”

Mingshi Yin sedikit mengernyit. ‘Jiang Aijian ini … Dia telah meninggalkan keluarga Kekaisaran. Apakah dia akan membuat master bepergian ke sana untuk menemuinya? ‘ Dia bertanya, “Apa yang dia lakukan di sana?”

“Penangkapan ikan. Dia bilang dia suka memancing… dan telah memancing di Skylark Pagoda selama beberapa hari terakhir. Aku tidak tahu detail lebih lanjut,” Li Jingyi menjawab dengan jujur.

Lu Zhou mengangguk sebelum berkata, “Ayo pergi ke Pagoda Skylark kalau begitu.”

Jalan-jalan di Anyang sepi saat Lu Zhou pergi dengan tangan di punggung.

Mingshi Yin memandang tentara Wei Zhuoyan dan berkata, “Jangan bilang kamu tidak bisa menangani kelompok sampah ini.” Yang dia maksud dengan sampah adalah tentara pemberontak.

Ketika dia melewati Li Jingyi, Mingshi Yin melambat dan berkata, “Maukah kamu mempertimbangkan untuk bergabung dengan Paviliun Evil Sky?”

Li Jingyi hanya membungkuk tanpa memberi jawaban.

Mingshi Yin harus berhenti di situ untuk mengejar yang lainnya.

Little Yuan’er tidak segera pergi. Dia mengucapkan selamat tinggal pada orang-orang dari keluarga Ci sebelum dia pergi. Ketika dia melewati Li Jingyi, dia berkata dengan nada berbisik, “Kakak… dengarkan aku, kamu harus memutuskan hubungan dengan Jiang Aijian. Dia terlalu tidak tahu malu. ”

“Uh… terima kasih, adik kecil. Aku tidak terlalu dekat dengannya,” jawab Li Jingyi dengan anggukan.

“Itu hebat. Selamat tinggal … Ngomong-ngomong, kau adalah orang asing pertama yang aku tidak suka …” Little Yuan’er  berkata sambil terkikik sebelum dia melompat untuk mencari yang lain.

Duanmu Sheng tegas dengan kata-katanya. Dia menangkupkan tinjunya dan berkata, “Selamat tinggal.”

Little Yuan’er adalah satu-satunya yang mempercayai Li Jingyi ketika Li Jingyi berkata bahwa dia tidak dekat dengan Jiang Aijian. Bagaimana itu bisa benar karena Jiang Aijian bersedia meminta mereka membantunya?

Ketika Lu Zhou dan yang lainnya pergi, tentara Wei Zhuoyan jatuh ke tanah. Punggung mereka bersimbah keringat dingin. Mereka telah dilumpuhkan oleh teknik suara itu sebelumnya. Kemudian, mereka berada dalam jarak dekat dengan para penjahat itu… Itu cukup bagus bahwa mereka tidak mati karena shock.

Wei Zhuoyan menegur mereka dengan nada yang penuh amarah. “Bangun!”

Teriakannya yang tiba-tiba mengguncang semua orang. Tidak ada yang tahu kenapa dia marah.

Pandangan Li Jingyi menjadi dingin saat dia berkata, “Hanya orang yang tidak berdaya yang akan melampiaskan amarahnya pada orang-orang di sekitarnya.”

Wei Zhuoyan terdiam. Setelah beberapa saat bergumam pada dirinya sendiri, dia bertanya, “Kamu kenal Jiang Aijian?”

“Aku Kenal.”

Ekspresi Wei Zhuoyan berubah menjadi tidak wajar saat dia berkata, “Dia salah satu dari tiga Sword Freak yang hebat. Dia menghargai pedang sama seperti nyawanya, dan kecintaannya pada pedang tertanam di tulangnya. Aku tidak mendengar apa pun kecuali hal-hal buruk tentang pria ini.

“Apa hubungannya denganmu?”

“Jangan lupa … Aku mungkin seorang penipu, tapi aku masih Panglima Tertinggi dari tiga tentara,” kata Wei Zhuoyan saat dia berjalan ke depan dan mengamati tentara pemberontak yang kacau dan kultivator bertopeng. Dia tampak lebih percaya diri sekarang saat dia melambaikan tangannya dan berkata, “Mereka yang menyebabkan gangguan ini … akan dieksekusi!”

Sementara itu, Empat Pelindung Besar dari Sekte Nether mengarahkan kereta terbang mereka kembali ke Gunung Pingdu dengan kecepatan tinggi.

Ketika kereta terbang itu tiba di atas gunung, sebuah sosok tiba-tiba muncul di hadapan kereta terbang itu. Pria itu berjalan di udara dan ke buritan. Tangannya diletakkan di punggungnya, dan dia merasa bangga padanya.

Empat Pelindung Besar melangkah maju dan membungkuk. “Salam, Master Sekte.”

“Bagaimana hasilnya?” Yu Zhenghai sepertinya sangat tertarik dengan jawaban mereka. Lagipula, dia tidak pernah mengirim keempat Pelindung Agungnya dalam satu misi …

Kursi Pertama Aula Naga Azure, Hua Chongyang, membungkuk dan berkata, “Sebagai jawaban atas pertanyaan Anda, Master Sekte, hadiah telah dikirimkan … Aku juga telah bertemu dengan senior tua.”

“Oh?”

“Senior tua itu sangat kuat. Bahkan kami berempat bukan tandingannya, ” kata Hua Chongyang.

Ketika Yu Zhenghai mendengar ini, dia berkata dengan suara rendah, “Ceritakan semuanya. Jangan berikan detailnya. ”

Empat Pelindung Besar tidak berani berlama-lama. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat Yu Zhenghai terlihat begitu serius.

Hua Chongyang menangkupkan tinjunya. Ia menceritakan rangkaian peristiwa tersebut, mulai dari mereka menaiki kereta terbang ke Anyang, menghadapi pemberontakan, menyerang para pemberontak, dan didorong kembali oleh kata ‘enyah’. Dia tidak memberikan detail. Dia menjelaskan teknik besar, Scram, secara lebih rinci, terutama tentang kekuatan yang dikemasnya. Dia sangat dekat untuk memerankan kembali adegan di mana banyak kultivator didorong mundur oleh teknik itu.

Setelah mendengar ini, Yu Zhenghai bergumam, “Sebuah teknik suara yang hebat …”

Ada banyak orang yang ahli dalam teknik suara. Namun, mereka yang mampu mengeluarkan teknik suara besar sangat sedikit dan jarang.

Yu Zhenghai adalah murid pertama Paviliun Evil Sky. Dia tahu gurunya lebih baik dari siapapun. Dia tidak bisa mengingat gurunya pernah mengeluarkan teknik suara yang hebat. Dia mondar-mandir saat dia merenungkan ini sebelum dia tiba-tiba teringat informasi yang dia peroleh dari Si Wuya. ‘Apakah benar-benar mungkin orang tua itu berkultivasi teknik dari sekte yang berbeda?’

Jika itu orang lain, Yu Zhenghai tidak akan percaya dia akan mampu mengembangkan teknik dari sekte lain hingga sempurna. Namun, Ji Tiandao berbeda…

‘Mungkin, itu salah satu teman guru?’ Yu Zhenghai bertanya, “Apakah kamu yakin kamu melihat guruku?”

“Kami agak jauh dan tidak memiliki ekspresi yang jelas di wajahnya. Namun, kami yakin dia adalah Senior Ji. ”

“Bagaimana?”

“Kami melihat Nona Kesembilan mengenakan Cloud Feather Raiment…”

‘Pakaian Bulu Awan …’ Bukan karena Yu Zhenghai tidak mempercayai bawahannya yang terpercaya. Dia hanya tidak ingin melewatkan detail apa pun. Dia mengangguk. Dia terkekeh sebelum berkata, “Adik Kedua … Aku benar-benar meremehkanmu.”

“Master Sekte … kami tidak melihat Tuan Kedua ketika kami berada di Anyang.”

“Adik Kedua selalu lebih suka beroperasi sendiri … Dengan kekuatanmu, kamu tidak boleh memprovokasi dia,” kata Yu Zhenghai.

“Kami akan mengingat kata-katamu, master sekte.”

Ketika dia memikirkan Yu Shangrong, Yu Zhenghai menggelengkan kepalanya dan menghela nafas pelan.

Kursi Pertama Azure Dragon Hall tiba-tiba menyadari bahwa dia seharusnya tidak mengungkit topik ini. Dia buru-buru membungkuk dan mengganti topik. “Miss Ninth sangat menyukai Cloud Treading Boots.”

“Betulkah?”

“Aku tidak berani berbohong …” Hua Chongyang melihat ekspresi kegembiraan yang nyaris tidak bisa disembunyikan di mata Little Yuan ketika hadiah itu diberikan.

Yu Zhenghai tersenyum lebar dan berkata, “Pakaian Bulu Awan hanyalah sebuah perlengkapan pelindung yang tidak melakukan apa-apa selain mengambil pukulan … Wajar saja bagi Adik Kecil untuk lebih menyukai Sepatu Bot Pohon Awan.”

“Kamu sangat bijaksana, master sekte.” Empat Pelindung Besar membungkuk serempak.

Yu Zhenghai bertanya lagi, “Di mana mereka sekarang?”

“Kami tidak berani mengikuti mereka… Namun, ketika aku kembali, aku menerima kabar dari Azure Dragon Hall bahwa Tuan Ketujuh sedang dalam perjalanan ke Pagoda Skylark,” kata Hua Chongyang.

Bai Yuqing berkata, “Ada rumor bahwa Pagoda Skylark memiliki sembilan lantai, dengan setiap lantai yang berurutan lebih tinggi dari yang sebelumnya. Ada Formasi dimana-mana. Orang yang berhasil naik ke lantai atas rupanya akan menerima harta karun. Aku ingin tahu apakah itu benar? ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *