Chapter 203 : Pagoda Skylark

Yu Zhenghai berbalik dan berjalan ke tepi kereta terbang dan menatap Gunung Pingdu.

Ketika mereka melihat master sekte mereka diam, Empat Pelindung Agung tidak berani melanjutkan topik tentang Ji Tiandao. Mereka belum pernah berbicara dengan master sekte mereka tentang Evil Sky Pavilion sampai sekarang. Mereka tahu master sekte mereka adalah murid pertama dari Evil Sky Pavilion dan memiliki kekuatan yang tak terduga. Jika mereka tidak dikirim ke Anyang untuk masalah ini, mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk mendiskusikan Paviliun Evil Sky dengan master sekte mereka. Bagaimanapun, master sekte mereka tidak pernah berbicara tentang Paviliun Evil Sky.

Kursi Pertama Aula Naga Azure, Hua Chongyang, mengingat sesuatu dan berkata, “Sekte Guru, senior tua memiliki pesan untuk Anda …”

“Apa itu?”

“Jika kamu ingin meminta maaf, sebaiknya kamu datang secara pribadi,” Hua Chongyang mengulangi kata-kata yang didengarnya. Pada saat yang sama, jantungnya berdebar kencang di dadanya. Dia tidak yakin apakah Yu Zhenghai akan marah dengan kata-kata ini.

Ekspresi Yu Zhenghai setenang emosinya. Dia berkata dengan lantang, “Bagaimana aku bisa menyerah sebelum mencapai cita-cita agungku?”

“Kami akan mengikutimu sampai mati!” Empat bawahan Yu Zhenghai berbarengan.

Yu Zhenghai mengangguk puas. Kemudian, dia berkata, “Apakah kamu tahu siapa yang menyamar sebagai Sekte Nether?”

Hua Chongyang menjawab, “Mereka hanya di sana sebentar. Kereta terbang dan metode mereka mirip dengan kita. Selain ahli misterius di dalam kereta terbang, yang lainnya lemah. ”

Bai Yuqing berkata, “Mereka ahli dalam meniru. Bahkan Dark Heaven Starlight mirip denganmu, master sekte … Ketika kami tiba, kami menemukan mereka menggunakan mantra sihir juga. Kemungkinan besar itu adalah praktisi sihir yang kuat. ”

Yu Zhenghai bertanya, “Apakah itu Mo Qi, Master Sekte Clarity?”

“Memang benar bahwa Mo Qi dari Sekte Clarity memiliki keunggulan 100 sekte … Namun, dia tampaknya tidak ahli dalam sihir. Aku mendengar ada praktisi sihir yang kuat di istana Great Yan, ” kata Hua Chongyang.

“Ada kemungkinan lain …” Bai Yuqing menimpali, “Mo Qi dari Sekte Clarity mungkin telah menyelaraskan dirinya dengan istana, dan ada lebih dari satu ahli di kereta terbang!”

Spekulasi itu logis. Namun, itu hanya spekulasi. Mereka membutuhkan bukti. Jika mereka salah dalam perhitungan mereka bahkan sedikit pun, itu pasti akan mempengaruhi rencana selanjutnya Sekte Nether.

Sekte Nether telah merencanakan setiap langkah dengan hati-hati untuk mencapai tempatnya sekarang. Mereka bermain aman dan akhirnya berkembang ke skala mereka saat ini. Mereka tidak bisa tersandung pada detail sepele seperti itu.

Hua Chongyang mengusulkan, “Beri aku tiga hari. Aku akan sampai ke dasar ini. ”

“Sangat baik.” Setelah Yu Zhenghai selesai berbicara, dia berbalik untuk melihat medan pegunungan sebelum akhirnya matanya beralih ke arah Skylark Pagoda. Dia, tentu saja, tahu tentang tempat ini. Kata-kata Hua Chong Yang tidak salah. Masing-masing dari sembilan lantai memiliki Formasinya sendiri. Kultivator sering mengunjungi pagoda untuk mencoba peruntungan mendapatkan harta karun.

Pagoda Skylark tidak berlokasi di Kota Anyang. Sebaliknya, itu terletak di timur laut Kota Anyang. Itu adalah surga untuk kultivasi di dekat muara Sungai Sembilan Tune, dan itu tidak dilindungi oleh kota. Pemandangan Pagoda Skylark di dekat Sungai Sembilan Tune sangat menawan. Itu adalah utopia yang mengingatkan pada tempat tinggal yang abadi.

Ketika Lu Zhou dan ketiga muridnya dengan cepat mendekati Skylark Pagoda di udara, perhatian mereka tertuju pada pemandangan itu. Pegunungan, hutan yang tenang, sungai… Ada berbagai jenis serangga, ikan, dan burung.

Mingshi Yin bertanya dengan bingung, “Perairan Sungai Sembilan Tune berlumpur tanpa ikan sepanjang tahun. Apakah Jiang Aijian menarik kaki kita? ”

Duanmu Sheng berkata, “Menurutmu dia memiliki keberanian untuk itu?”

Mingshi Yin mengangguk dan berkata, “Jiang Aijian adalah orang yang cerdas. Dia sepertinya bukan tipe orang yang melakukan sesuatu yang begitu bodoh. Pagoda Skylark adalah tempat yang aneh… Kita harus melanjutkan dengan sangat hati-hati. ” Pada saat yang sama, dia berpikir, ‘Karena guru ada di sini, apa yang perlu ditakuti?’

“Lihat, ini Pagoda Skylark!”

Pagoda Skylark yang menjulang tinggi muncul dalam pandangan mereka saat ini.

“Seperti yang diharapkan dari Skylark Pagoda… Ini sangat tinggi.” Mingshi Yin belum pernah ke sini. Ketika dia melihat Skylark Pagoda, dia terpesona oleh tingginya.

Lu Zhou pernah ke sini beberapa kali sebelumnya. Lebih tepatnya, Ji Tiandao pernah ke sini beberapa kali sebelumnya… Namun, ingatannya tentang tempat ini paling tidak kabur. Dia turun, dan ketiga muridnya mengikuti.

Mingshi Yin memandang gurunya dengan bingung. Mereka terbang ke sini dengan sangat lambat. Itu hampir tidak sesuai dengan kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations. Namun, dia tidak berani mempertanyakan gurunya. Dia mengira, mungkin, gurunya semakin tua dan lebih suka bepergian dengan kecepatan yang lebih stabil dan nyaman. Gurunya mungkin juga memperhatikan mereka karena dia bisa meninggalkan mereka dalam debu jika dia menunggangi Whitzard.

Swoosh!

Sesosok terbang di atas. Itu melesat ke arah cabang dan bertengger di atasnya.

Tawa kecil terdengar saat suara sosok itu terdengar di udara. “Sudah lama tidak bertemu. Aku sangat merindukan semua orang. Jiang Aijian yang terhormat, elegan, tampan, dan percaya diri, siap melayani Anda. ”

Jiang Aijian membawa pedangnya saat dia berdiri di cabang dengan malas.

Lu Zhou memandangnya dengan tenang. Dengan tangan di punggung, dia berkata, “Kesabaranku terbatas.”

Setelah mendengar ini, Jiang Aijian bergidik dan buru-buru berkata, “Baiklah, baiklah, aku akan turun sebentar lagi. Lihat? Aku sangat patuh. ” Dia melompat turun dan menunjuk ke paviliun di dekatnya dan berkata, “Senior senior, oke?”

Mereka berjalan ke paviliun saat Jiang Aijian menyibukkan diri dengan menyeka bangku dengan lengan bajunya. Kemudian, dia berkata, “Silakan duduk, senior.”

Lu Zhou tidak ragu-ragu dan duduk.

Awalnya, Jiang Aijian bermaksud untuk duduk di seberang Lu Zhou, tetapi ketika dia melihat tatapan tajam Lu Zhou, dia memilih untuk berdiri. Dia bahkan tidak punya apa-apa untuk bersandar. Semua pilar telah diambil oleh Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan Little Yuan’er.

Lu Zhou tidak peduli dengan pemandangan di luar paviliun. Matanya tertuju pada Jiang Aijian.

Jiang Aijian merasa merinding di kulitnya, dan dia dengan cepat berkata, “Senior tua… tolong jangan menatapku seperti ini. Ini agak memalukan. ”

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata, “Katakan apa yang ingin kamu katakan.”

Jiang Aijian menyingkirkan sikap sembrono dan mengumpulkan keberanian. Dia duduk di depan Lu Zhou dan berkata, “Pertama, aku ingin berterima kasih karena telah membantu Li Jingyi, senior tua.”

“Apakah Li Jingyi wanitamu?”

‘Dia seorang teman.”

“Jadi… bagaimana rencanamu untuk membalas budi?” Lu Zhou menyipitkan matanya, tampak seperti predator yang sedang mengincar mangsanya.

Jiang Aijian menelan ludah. Dia merasakan merinding di kulitnya lagi. Dia mengeluarkan kotak brokat dari saku dadanya dan meletakkannya di atas meja.

Semua orang mengalihkan pandangan mereka ke arah kotak.

Hari yang aneh! Sepertinya semua orang sedang memberi hadiah kotak brokat.

Kotak brokat Jiang Aijian sangat indah dan bagus. “Buka, senior tua.”

Lu Zhou melambaikan tangannya, dan kotak brokat terbuka. Fragmen Langit. Isi kotak itu adalah item yang dia cari, salah satu dari delapan Fragmen Langit. Itu melengkung dan lebih rusak daripada yang dimilikinya.

Lu Zhou melihat sekilas daftar misi di dasbor sistem. Telusuri Fragmen Langit (2/8)…

Ketika Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan Little Yuan’er melihat Fragmen Langit, mereka sedikit terkejut bahwa Jiang Aijian mampu melakukan hal seperti itu.

“Inilah yang aku peroleh dari gudang istana. Ketika aku pertama kali berkunjung, aku menemukan ada Fragmen Langit di sana, tetapi aku tidak menghiraukannya. Aku mendengar Anda mencari Sky Fragments, jadi aku mengunjungi gudang itu lagi. Meskipun Sky Fragment adalah sebuah fragmen, itu adalah senjata yang unik juga. Itu dapat dengan mudah menembus energi dan dapat digunakan untuk melukai musuh Anda saat pertahanan mereka turun, ” kata Jiang Aijian.

Lu Zhou mengangguk dan menyingkirkan pecahan itu.

“Ding! Dipulihkan Sky Fragment. Hadiah: 100 poin prestasi. ”

Sungguh mengejutkan menemukan pecahan di gudang istana.

‘Ini adalah rejeki nomplok. Selain target yang dibunuh Mingshi Yin dan Duanmu Sheng dalam pemberontakan Anyang, sejauh ini aku telah memperoleh 1.900 poin prestasi. ‘

Lu Zhou bertanya, “Apakah Yunsan ada di Skylark Pagoda?” Lu Zhou bertanya.

Jiang Aijian berkata sambil tersenyum, “Aku harus menanyakan pertanyaan yang sama, senior tua… Semua orang mengatakan bahwa murid ketujuh Evil Sky Pavilion, Si Wuya, memiliki jaringan informasi yang meluas ke setiap sudut Great Yan. Dia mengatakan bahwa harta karun tertentu akan muncul di Skylark Pagoda, Sarung Tangan Ulat Raksasa. Secara kebetulan, Sarung Tangan Ulat Sutra Raksasa adalah yang paling disukai Yunsan. Sarung tangan itu awalnya adalah milik sekte Yun, Tian, ​​dan Luo. Yunsan bangga menjadi satu-satunya keturunan dari Sekte Pencopet, tapi dia tidak bisa mencuri item ini. Namun, sekarang tiba-tiba diketahui bahwa Sarung Tangan Ulat Sutera Raksasa ada di tangan Si Wuya. Kakek tua … Kamu bukan orang di balik ini, kan? ”

Lu Zhou tidak menyangkalnya. Dia mengangguk terus terang.

Jiang Aijian menggaruk kepalanya, tidak bisa berkata-kata.

Lu Zhou menatap Jiang Aijian dan berkata, “Inikah mengapa kamu memanggilku ke sini?”

“Tidak, tidak… Tentu saja tidak.” Jiang Aijian menegakkan punggungnya dan berdehem.

Mingshi Yin dan yang lainnya tidak bisa berkata-kata. Jiang Aijian telah berlangsung selama setengah hari, dan dia hanya pergi ke topik utama sekarang?

Jiang Aijian berkata, “Senior tua… aku ingin tahu sisi mana yang akan kamu pilih?”

“Hm?”

Jiang Aijian melambaikan tangannya dengan santai. Beberapa kerikil terbang ke arahnya dan mendarat di atas meja batu di hadapannya. “Ini adalah Pangeran Pertama, Pangeran Kedua, dan Pangeran Ketiga… Oh, tidak, ini tidak dihitung… Ini adalah Pangeran Keempat, Pangeran Kelima… dan Nyonya Jade.”

Saat dia melihat ke lima kerikil di atas meja, Lu Zhou berkata dengan acuh tak acuh, “Lanjutkan.”

Jiang Aijian berkata, “Aku tidak berpikir Anda akan memilih Pangeran Pertama karena Anda belum pernah bertemu dengannya. Bawahan Pangeran Kedua, Mo Li, memandang Anda sebagai duri dalam daging, Pangeran Keempat diasingkan ke pos garnisun perbatasan dan tidak memiliki banyak dukungan di istana, Pangeran Kelima lemah lembut dan tidak akan berarti apa-apa. hebat, dan Lady Jade membenci Paviliun Evil Sky. Eh, kamu tidak punya pilihan, senior tua! Baiklah … Selama kamu tidak ikut campur dalam urusan istana, aku akan merasa lega, senior. ”

“…”

Jiang Aijian telah mengambil kebebasan untuk menganalisis pilihan dan menjawab pertanyaannya sendiri untuk Lu Zhou.

Ini membuat semua orang terdiam.

Lu Zhou mengelus janggutnya dan akhirnya berkata, “Apakah istana sudah kacau balau?”

Jiang Aijian menghela nafas sebelum dia berkata tanpa daya, “Perebutan kekuasaan di istana pasti akan menyebar ke luar suatu hari … Anyang adalah contoh yang bagus untuk ini.”

“Sejak Anda meninggalkan istana, mengapa Anda ikut campur dalam urusan Anyang?” Lu Zhou bertanya.

“Baiklah…” Jiang Aijian menggaruk kepalanya dan berkata, “Seperti yang aku katakan, Li Jingyi adalah temanku, aku tidak mungkin melihatnya mati.”

“Jika Li Jingyi meninggal, Wei Zhuoyan akan mati. Ketiga pasukan tidak akan memiliki pemimpin, Pangeran Kedua akan bertindak karena marah, keluarga Kekaisaran akan hancur, dan dunia akan jatuh ke dalam kekacauan … Aku pikir kamu cocok untuk tahta karena memiliki pertimbangan seperti itu, ” Lu Kata Zhou.

Ketika Jiang Aijian mendengar ini, dia dengan tergesa-gesa melambaikan tangannya dan berkata, “Aku tidak seambisius itu… Yang aku rindukan itu sederhana. Aku ingin hidup dan memegang pedang. ”

Mingshi Yin dan Little Yuan’er tidak bisa lagi menahan tawa. Orang ini memang pelit.

Lu Zhou melihat pedang di lengan Jiang Aijian dan berkata, “Dragonsong?”

Jiang Aijian menyusut kembali secara naluriah meskipun dia tahu itu tidak berguna. Dia menempatkan Dragonsong di atas meja.

Sarungnya dibungkus dengan kain. Saat kain itu dilepas, ukiran naga yang paling mencolok bisa dilihat di sarung Dragonsong.

Spirit!

Pedang itu terhunus, dan itu bersinar dalam terang.

Jiang Aijian sering mengagumi pedang dengan cara ini. Matanya yang berkaca-kaca memberi tahu yang lain bahwa dia tergila-gila dan terpesona.

Seorang ahli pedang adalah ahli pedang.

“Pedang yang bagus.” Lu Zhou mengangguk.

Jiang Aijian berkata, “Aku juga berpikir begitu … Aku belum pernah melihat pedang sebagus ini dalam hidupku …”

“Apakah itu tajam?” Lu Zhou bertanya.

“Ini…” Jiang Aijian tampak bangga. “Untuk menguji ketajamannya, aku kehilangan senjata yang hampir mendekati kualitas surga. Senjata yang berkelas bumi atau lebih rendah seperti tahu.”

“Itu bagus.” Lu Zhou mengangkat tangannya. Pedang yang indah dan halus muncul di atas telapak tangannya.

Putaran Unnamed dan bersinar samar, diselimuti oleh energi.

Jiang Aijian buru-buru menyarungkan Dragonsong, membungkusnya dengan kain, dan memeluknya erat di dadanya. Dia terkekeh dan berkata, “Kamu tidak perlu melakukan ini, senior tua. Jika kedua pedang patah… Itu tidak akan sia-sia. ”

“Lupakan.” Lu Zhou tidak memaksa Jiang Aijian ketika dia melihat Jiang Aijian tampaknya benar-benar merawat pedang itu. Dia menarik kembali Unnamed.

Lu Zhou berdiri perlahan, meletakkan tangannya di punggung, dan melihat ke Pagoda Skylark.

Sekelompok kultivator muncul di udara. Mereka terbang menuju Pagoda Skylark dari sisi lain Sungai Sembilan Tunes.

Jiang Aijian berdiri dan memandang para kultivator di udara saat dia berkata, “Mereka di sini … Ayo kita lihat.”

Mingshi Yin juga melihat para kultivator. “Guru, mereka banyak sekali, hal-hal mungkin menjadi berantakan. Haruskah aku pergi dulu? ”

“Tidak apa-apa.” Lu Zhou menggelengkan kepalanya.

Yanzi Yunsan adalah orang yang licik. Mingshi Yin mungkin tidak bisa menangkapnya dengan kemampuannya. Saat itu, Yunsan berhasil melarikan diri setelah dikelilingi oleh sekte Yun, Tian, ​​dan Luo.

Basis kultivasi Yunsan tidak dalam, tapi dia adalah seorang pencuri ulung yang terkenal dan lawan yang merepotkan.

Lu Zhou berbalik dan meninggalkan paviliun. Dia berjalan menuju Pagoda Skylark di sepanjang jalan setapak.

Ketika Mingshi Yin melihat Jiang Aijian dengan santai menyilangkan lengannya, dia juga menjadi tenang.

Pada saat ini, banyak kultivator berkumpul di depan Pagoda Skylark. Ada kultivator dari ranah Mystic Enlightening ke ranah Divine Court.

Dari tanah, puncak Pagoda Skylark yang menjulang tinggi tidak bisa dilihat. Itu mengambil area tanah yang luas, dan lantai yang lebih tinggi diselimuti oleh awan.

“Ada rumor bahwa pedang pendek disimpan di lantai sembilan Skylark Pagoda. Aku ingin tahu siapa yang bisa mendapatkannya. ”

“Biarkan yang terbaik menang… Otak lebih penting daripada kekuatan untuk melewati sembilan Formasi. Aku mendengar bahwa seorang ahli ranah Nascent Divinity Tribulations dari Ibukota Divine terlempar dari lantai tujuh. Sebaliknya, seorang kultivator ranah Brahman Sea berhasil mencapai lantai sembilan dan memperoleh harta karun. ”

Para kultivator menatap Pagoda Skylark.

Pada saat ini, seorang kultivator dikirim terbang dari lantai tiga pagoda. Dia membuang seteguk darah saat dia jatuh.

Para kultivator mundur. Mereka tidak menunjukkan tanda-tanda simpati kepada penantang. Mereka hanya menyaksikan saat dia jatuh ke tanah.

Jiang Aijian menggelengkan kepalanya dan meluruskan kedua jarinya sambil berkata, “Senior senior, biarkan aku memberitahumu sebuah rahasia… Tidak ada pedang pendek di puncak Skylark Pavilion. Sebaliknya… mereka Fragmen Langit… dan ada dua di antaranya. Meskipun Fragmen Langit bukan tandingan senjata tingkat surga, dua fragmen yang disatukan dapat ditempa kembali … Jika penempaan dilakukan dengan benar, itu pasti akan menjadi senjata tingkat surga. ”

Mingshi Yin sedikit mengernyit. Dia melihat sekeliling dan berkata, “Tidak heran ada begitu banyak orang di sini yang mau mengorbankan nyawa mereka hanya untuk memanjat pagoda …”

Pada saat ini, beberapa kultivator lainnya dikirim terbang keluar dari lantai enam dan tujuh pagoda.

Para pengamat di tanah menggelengkan kepala dan mendesah. “Aku khawatir tidak ada yang akan berhasil mencapai lantai sembilan tahun ini.”

Ekspresi licik terlihat di wajah Jiang Aijian saat dia berkata, “Senior senior, mengapa kamu tidak mencobanya? Aku yakin itu akan menjadi sepotong kue bagi Anda untuk melewati sembilan Formasi. ”

Lu Zhou berpaling untuk melihat Jiang Aijian dan berkata, “Apakah kamu di sini untuk pedang pendek?”

“Tidak, tidak, kamu salah paham! Kita berbicara tentang sembilan Formasi Pagoda Skylark… Bagaimanapun, dua Fragmen Langit menunggu Anda di puncak pagoda. Mereka bisa menjadi kelas surga …” Jiang Aijian berhenti berbicara di tengah kalimat ketika dia merasakan mata para kultivator lain tertuju padanya. “Uh, aku terbawa suasana dan berbicara terlalu keras. Lanjutkan, lanjutkan… ”

Keributan segera terjadi di pintu masuk Skylark Pagoda…

“Ini Fragmen Langit!”

“Kali ini, hartanya adalah Sky Fragments!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *