Chapter 205 : Hua Yuexing, Salah satu dari Tiga Pemanah Dewa Ibukota Ilahi

Para kultivator di dasar Pagoda Skylark memiliki basis kultivasi yang lemah. Yang mereka tahu hanyalah bahwa pendatang baru itu elit. Mereka tidak tahu apa basis kultivasinya yang sebenarnya.

Kultivator yang cerdas dan kuat biasanya akan menyembunyikan aura mereka dan tidak akan dengan mudah mengekspos basis kultivasi mereka sendiri.

Bagaimanapun, pemandangan ini cukup untuk mengintimidasi orang-orang di sini.

Little Yuan’er memegang kotak brokat di satu tangan dan memegang Sash Nirvana dengan tangan lainnya. Dia melihat ke arah kultivator yang perlahan menuju ke arahnya dengan ekspresi penasaran.

Mingshi Yin berkata, “Guru … Aku akan pergi dan membantu adik perempuan junior.”

“Tidak perlu itu.” Kata Lu Zhou. Instingnya memberitahunya bahwa Yanzi Yunsan akan muncul. Dia kemungkinan besar bersembunyi di bayang-bayang sambil mengawasi apa yang terjadi. Dia bahkan mungkin termasuk di antara kelompok kultivator ini.

Yanzi Yunsan hanyalah sebuah julukan. Tidak ada yang tahu nama aslinya dan tidak ada yang tahu seberapa dalam basis kultivasinya. Dia mungkin berada di ranah Brahman Sea atau ranah Nascent Divinity Tribulations.

Kultivator misterius berhenti ketika dia berada puluhan meter di atas Pagoda Skylark. Dia membungkuk sedikit. Setelah dia menegakkan punggungnya, dia melambaikan tangannya dengan ringan. “Selamat atas ulang tahun kelahiranmu, Nona Kesembilan. Seperti yang diperintahkan oleh master sekteku, aku di sini untuk memberimu hadiah.”

Gelombang energi lembut membawa kotak brokat itu menuju Pagoda Skylark.

Para kultivator di bagian bawah Pagoda Skylark mengamati pemandangan ini dengan kaget.

‘Siapa wanita muda ini? Mengapa kultivator misterius begitu menghormatinya? ‘

Jiang Aijian tersenyum tipis. “Si Wuya dari Evil Sky Pavilion benar-benar sesuai dengan namanya … Harta yang terkandung di dalam kotak brokat itu pasti Sarung Tangan Ulat Sutera Raksasa.”

Semua orang melihat saat kotak brokat melayang perlahan menuju Little Yuan’er.

Little Yuan’er memandang dengan penuh harap saat kotak brokat itu menuju ke arahnya. Kakak Tertuanya menghadiahkan Cloud Treading Boots, dan Kakak Kedua memberinya hadiah Cloud Feather Raiment. Apa yang akan diberikan Kakak Ketujuh padanya?

Kotak brokat sudah dekat.

Suara mendesing!

Sebuah kail ditembakkan ke arah kotak dari perahu kecil di Sungai Nine Tune.

Tali kail tersebut menyerupai tali pancing saat berlayar melintasi langit menuju kotak brokat.

Jiang Aijian tersenyum sambil berkata, “Ikan telah mengambil umpan.” Dengan ketukan kakinya, dia melesat ke arah Sungai Nine Tune dengan kecepatan kilat.

Secara alami, Mingshi Yin dan Duanmu Sheng tidak akan pernah membiarkan diri mereka tertinggal.

Keduanya terbang juga. Seperti capung yang mengetuk permukaan air, mereka melaju melintasi sungai menuju perahu kecil di Sungai Nine Tune.

Semua orang berseru kaget.

“Tiga elit ranah Nascent Divinity Tribulations!”

Lu Zhou tidak tertarik dengan kotak brokat itu. Sebaliknya, dia memandang Jiang Aijian dengan rasa ingin tahu. Sejak dia bertemu Jiang Aijian, dia belum pernah melihatnya menyerang. Dia sedikit terkejut menemukan Jiang Aijian tidak kalah dengan Mingshi Yin.

Bam!

Jiang Aijian adalah orang pertama yang mencapai perahu kecil itu.

Pengait yang mengarah langsung ke kotak brokat tiba-tiba ditarik.

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Beberapa kait dari paviliun, Skylark Pagoda, dan bagian bawah Sungai Sembilan Tune melesat ke arah kotak brokat pada saat bersamaan.

Mereka terlalu cepat untuk bereaksi.

“Tidak ada orang di kapal,” kata Jiang Aijian.

Mingshi Yin mengganti arah…

Hundred Tribulations Insight.

Mingshi Yin melepaskan avatar Hundred Tribulations Insight tanpa ragu-ragu. Pada saat yang sama, dia melepaskan teknik besarnya dan menembak ke arah adik perempuan juniornya. Dia merasa bahwa jika Yanzi Yunsan ingin mendapatkan Sarung Tangan Ulat Sutra Raksasa, dia tidak akan hanya menyiapkan kait sederhana. Mungkin saja Yanzi Yunsan menargetkan adik perempuannya yang lebih muda juga.

Sementara itu, Jiang Aijian terbang menuju paviliun.

Duanmu Sheng mengacungkan Tombak Overlord di satu tangan saat dia terjun ke sungai.

Bam!

Pengaitnya terpasang pada kotak brokat.

Little Yuan’er melihat sekeliling dirinya sendiri. Dia melihat Kakak Keempatnya terbang ke arah dirinya dan berkata, “Yunsan tidak ada di sini!”

Mingshi Yin sedikit mengernyit. ‘Jika dia tidak ada di Skylark Pagoda, di mana dia?’

Nirvana Sash terbang menuju kotak brokat. Little Yuan’er tidak akan pernah membiarkan hadiahnya dicuri di bawah hidungnya.

Nirvana Sash adalah senjata kelas surga. Itu mencapai kotak brokat dan membungkusnya dalam sekejap.

Little Yuan’er melompat ke udara.

Sementara itu, yang lain melihat layang-layang seukuran manusia terbang ke arahnya.

“Yunsan, kamu tidak akan pergi!”

Jiang Aijian menghunus pedangnya!

Spirit!

Ketika pedang itu terhunus, auman naga yang agung terdengar di udara.

Dragonsong bergerak secepat kilat dan menebas layang-layang itu.

Tatapan Lu Zhou tetap tertuju pada layang-layang itu.

Bam!

Pedang menghantam layang-layang.

Kabelnya putus, dan layang-layang itu jatuh.

“Tak seorangpun?” Dragonsong kembali ke Jiang Aijian di bawah kendalinya. Kelicikan Yunsan melebihi imajinasinya.

Kotak brokat ditarik kembali ke pelukan Little Yuan oleh Nirvana Sash.

Para kultivator di bagian bawah Pagoda Skylark menyaksikan dengan mulut ternganga.

Para kultivator di kereta terbang tidak ingin terseret dalam hal ini. Mereka kembali ke kereta terbang dengan gerakan lincah. Hanya dalam sekejap mata, itu lenyap di hadapan semua orang.

Ketika Little Yuan’er melihat kereta terbang berlari untuk itu, dia menginjak kakinya alih-alih merasa senang karena Kakak Ketujuh telah memberinya hadiah. “Hmph! Kamu boleh lari sekarang, tapi aku akan menangkapmu atas nama guru suatu hari nanti. ”

Guyuran!

Tombak Overlord yang diselimuti energi berputar sebelum menghancurkan permukaan Sungai Sembilan Tune. Duanmu Sheng mengikuti dari belakang dan melesat ke udara, menciptakan gelombang besar. Dia kembali ke sisi gurunya saat dia berkata, “Dia juga tidak di bawah air.”

Dragonsong kembali ke sarungnya juga.

Sementara itu, Mingshi Yin mendarat di dasar Pagoda Skylark.

Dengan tambahan Little Yuan’er, ada empat elit.

Lingkungan Paviliun Skylark sangat sunyi.

Layang-layang itu beterbangan saat jatuh di tanah seolah tidak terjadi apa-apa.

Jiang Aijian membawa Dragonsong dan berjalan menuju Lu Zhou. Dia menangkupkan tinjunya dan berkata, “Maaf, aku tidak bisa menangkapnya.”

Mingshi Yin juga kembali dan menggelengkan kepalanya.

Duanmu Sheng benar-benar basah kuyup. Rambutnya basah. Bentuk ototnya dan Tombak Overlord membuat kultivator lainnya mundur. Dia mendengus dan Primal Qi melonjak. Gelombang panas yang mendidih langsung menguapkan air padanya.

“Dia memang licik.” Lu Zhou menggelengkan kepalanya.

Little Yuan’er kembali ke puncak Skypark Pagoda. Dia dengan penuh semangat membuka kotak brokat dan melihat sepasang sarung tangan yang halus, indah, dan murni.

Bam!

Sebuah panah hitam ditembakkan dari Sungai Nine Tune. Ujung panah terbungkus energi emas yang bersinar. Segel energi yang menyerupai Delapan Trigram bulat berputar di sekitar panah hitam …

“Mencari!”

Itu terlalu mendadak.

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata, “Dia ahli dengan alat-alat?”

Yanzu Yunsan tidak memiliki cara lain untuk melakukannya selain menyiapkan alat.

Dengan basis kultivasi Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan Jiang Aijian, tidak mungkin mereka melewatkan tanda-tanda makhluk hidup. Duanmu Sheng bahkan telah menyelidiki sungai itu.

Little Yuan’er berbalik dan membungkus dirinya dengan Nirvana Sash yang melindunginya seperti penghalang merah.

Lu Zhou tidak khawatir Little Yuan’er akan terluka.

Dengan Nirvana Sash, Cloud Feather Raiment, dan basis kultivasi ranah Nascent Divinity Tribulation, dia bisa langsung membuat pertahanan yang setara dengan Six Compatible Seal.

Namun, pemandangan ini terlalu mengejutkan.

Para kultivator di dasar Pagoda Skylark mengira panah hitam itu akan mengambil nyawa wanita muda itu.

Namun, hal mengejutkan lainnya terjadi.

Suara mendesing!

Di jalan hutan lebih dari 100 meter jauhnya, panah merah melesat ke arahnya dengan kecepatan lebih tinggi.

Bam!

Panah berbulu itu juga terbungkus energi.

Saat itu mengenai panah hitam, ledakan keras terdengar di udara.

Kedua energi itu bertabrakan dan meletus.

Panah hitam itu patah menjadi dua dan jatuh.

Semua orang tertarik oleh panah merah tua itu. Mereka melihat ke arah dari mana tembakan itu di jalur hutan.

Para kultivator diam, mereka tidak bernapas dengan keras.

Berderit, berderit, berderit…

Suara berderit bisa terdengar dari jalur hutan.

Little Yuan’er bingung ketika dia tidak merasakan dampak dari panah hitam itu sehingga dia membuka Nirvana Sash. Dia merangkul kotak brokat dan melompat dari pagoda.

“Guru! Aku senang aku tidak mengecewakan Anda! Aku telah berhasil mengambil Fragmen Langit, ”kata Little Yuan’er.

“Sangat bagus,” kata Lu Zhou dengan tenang.

Little Yuan’er sangat senang saat mendengar pujian gurunya.

Di sisi lain, Lu Zhou tidak terlalu senang.

“Ding! Fragmen Langit yang Dipulihkan x2. Hadiah: 200 poin prestasi. ”

Dia telah memperoleh Fragmen Langit tetapi tidak menangkap Yunsan. Di mana dia akan menemukan empat fragmen yang tersisa?

Berderit, berderit…

Derit dari jalur hutan semakin keras. Ada juga suara langkah kaki yang disengaja.

Tiba-tiba, suara yang dalam dan tegas terdengar keras di sekitarnya. “Lady Jade telah tiba. Mereka yang tidak punya urusan di sini harus pergi! ”

Di tepi hutan, tandu mewah berbaris terlihat. Tirai emas, ornamen, dan pilihan warna tampak eksotis. Seorang gadis cantik dengan pakaian putih berjalan di samping tandu mewah. Dia memegang busur mungil di tangannya.

Tandu terus berderit. Dua baris tentara berbaris di depannya. Mereka berbaris ke Skylark Pagoda dan menyeberangi tombak mereka.

“Mereka yang tidak punya urusan di sini harus pergi!”

Para kultivator di dasar pagoda menggelengkan kepala dan pergi ke arah paviliun. Mereka berkumpul di sana dan mengamati dari jauh.

Lu Zhou dan yang lainnya tidak bergerak.

Area sebelum Pagoda Skylark sekarang kosong.

Kedua baris tentara itu mengangkat tombak mereka.

Tandu yang berderit tiba di pagoda.

Tatapan Lu Zhou tertuju pada gadis di samping tandu.

Nama: Hua Yuexing

Ras: Manusia

Basis Kultivasi: Ranah Nascent Divinity Tribulations

“Hentikan -”

Tandu diturunkan. Tirai terbelah. Anggun dan tenang dengan mahkota emas di kepalanya, Lady Jade perlahan muncul. Dia meletakkan tangannya di depan dirinya dan berjalan dengan punggung lurus. Dia anggun dan bermartabat. Tanda hitam di matanya yang mirip dengan eyeshadow adalah fitur yang paling mencolok dari seorang anggota suku lainnya.

Dua pelayan wanita dengan tergesa-gesa berjalan ke arahnya dan menopangnya dari samping. Lady Jade berjalan ke arah Lu Zhou. Dengan senyum di wajahnya, dia mengangguk dan berkata, “Salam.”

Lu Zhou mengamati sekelilingnya melalui penglihatan tepi dan menemukan Jiang Aijian telah menghilang. ‘Lupakan. Dia pasti khawatir identitasnya akan terbongkar. Biarkan dia.’

“Kamu mengenaliku?” Lu Zhou berkata dengan tenang. Dia sama sekali tidak terpengaruh oleh aura Lady Jade dan teman-temannya.

Ketika dia menyapanya, suara terengah-engah bisa terdengar dari paviliun terdekat.

‘Siapa lelaki tua ini? Bahkan Lady Jade memperlakukannya dengan sopan! ‘

Lady Jade tersenyum dan berkata, “Haruskah kita bicara di pagoda?”

Pada saat ini, orang-orang yang menjaga pagoda membungkuk dan berkata, “Silakan lewat sini.”

Lu Zhou melirik Hua Yuexing sebelum dia masuk ke Pagoda Skylark.

Karena Formasi telah rusak, kelompok tersebut tidak menemui perlawanan apapun ketika mereka memasuki pagoda. Mereka dengan mudah naik ke lantai sembilan. Mereka menghadap Sungai Sembilan Tune dengan punggung menghadap ke pegunungan. Memang, ini tempat yang bagus untuk bercakap-cakap.

Keduanya duduk.

Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan Little Yuan’er duduk di belakang guru mereka.

Di sisi Lady Jade, hanya ada segelintir tentara, dua pelayan, dan pemanah, Hua Yuexing.

“Salah satu dari Tiga Pemanah Dewa Ibukota Divine, Hua Yuexing,” kata Lu Zhou acuh tak acuh.

Setelah mendengar ini, ekspresi terkejut muncul di wajah Mingshi Yin dan yang lainnya.

Panah mengejutkan yang mencegat panah hitam yang ditembakkan dari Sembilan Tune River itu menakjubkan.

Ketika Hua Yuexing mendengar kata-kata Lu Zhou, dia sedikit tertegun. Kemudian, dia menangkupkan tinjunya sambil berdiri dan berkata, “Aku terkejut anda tahu namaku, senior.”

Lu Zhou mengangguk dan berkata, “Jika aku tidak salah, kamu berasal dari Luo Sekte.”

Wajah cantik Hua Yuexing memerah. Dia mundur selangkah. Mengkhianati sekte seseorang bukanlah sesuatu yang bisa dibanggakan.

Lady Jade menutupi wajahnya dan tertawa. Dia berkata, “Master Paviliun Ji, tidak perlu mengolok-olok seorang junior… Hua Yuexing adalah seorang pemanah yang terampil, dan dia seorang wanita. Dia tidak mungkin berkeliaran di tanah sendirian. Melayani istana Kekaisaran dengan keahliannya adalah takdirnya. ”

Lu Zhou mengangguk.

Untuk masing-masing milik mereka. Tidak perlu memaksa seseorang ke jalan lain.

“Bicaralah. Kamu disini untuk apa?”

“Aku di sini untuk menjelaskan beberapa kesalahpahaman kepada Anda, Master Paviliun Ji … Pertama, pembunuh yang dikirim ke Anyang, Shen Zhou, di bawah alias Wang Fugui, bukan salah satu dari aku. Seseorang mencoba membuatku disalahkan dan menabur perbedaan pendapat di antara barisan kami. ” Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan, “Memang benar aku dari Wilayah Barat dan bahwa saudara perempuanku telah meninggal di bawah tangan Than Kedua. Namun … Aku tidak menahannya terhadap Evil Sky Pavilion. Anda penilai karakter yang baik, senior Ji, aku tidak akan pernah berani berbohong kepada Anda. ”

Ketika Lu Zhou membunuh Wang Fugui saat itu, dia bertanya-tanya apakah seseorang sedang mencoba untuk menyebarkan perbedaan pendapat. Namun, dia tidak punya cara untuk membuktikannya. Orang mati tidak bisa hidup kembali. Namun, dia, secara alami, tidak akan mempercayainya hanya karena dia mengatakan yang sebenarnya.

Lady Jade melanjutkan, “Kedua, setelah kematian Shen Yuan, Evil Sky Pavilion memiliki beberapa konflik dengan istana. Semua itu tidak ada hubungannya denganku. Mengenai ini… Hua Yuexing bisa menjaminku. ”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata dengan tenang, “Mengapa aku percaya pada Hua Yuexing?”

“Baiklah…” Lady Jade berkata dengan canggung, “Aku mengatakan yang sebenarnya. Master Paviliun Ji, Anda telah bertarung dengan elit dari istana sebelumnya. Sangat mudah untuk mengatakan kebenaran dari kebohongan. ”

Tidak ada tanda-tanda sihir pada Lady Jade. Jika dia benar-benar berani melawan Evil Sky Pavilion, dia tidak akan muncul di Skylark Pagoda.

Namun, Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Bagaimana kamu tahu aku akan berada di sini?” Tidak banyak yang tahu dia akan datang ke sini.

Lady Jade berkata, “Aku pernah mendengar tentang kerusuhan di Kota Anyang. Terlepas dari master Evil Sky Pavilion, aku tidak bisa memikirkan orang lain yang mampu membuat Empat Pelindung Agung Sekte Nether tunduk. ”

Lu Zhou berdiri perlahan dan menatap semua orang. Dia meletakkan tangannya di punggungnya dan berjalan ke tepi pagoda. Dia melihat ke Sungai Sembilan Tune.

Lantai sembilan Skylark Pagoda hanya dikelilingi pagar rendah. Pemandangan praktis tidak terhalang di sini.

Lu Zhou berkata, “Kalau begitu, apakah kamu tahu mengapa aku di sini?”

Lady Jade menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku di sini hanya untuk menjernihkan kesalahpahaman … Aku tidak tahu tentang hal lain.”

“Yunsan mencuri sesuatu milikku.”

“Yunsan? Satu-satunya keturunan dari Sekte Pencopet, pengguna terampil teknik Tangan Memilih Awan, Yanzi Yunsan? ”

“Tepat sekali.”

“Aku pernah mendengar bahwa dia licik. Sekte Luo, tempat asal Hua Yuexing, tidak dapat menangkapnya … Aku khawatir tidak akan mudah untuk menangkapnya, senior Ji, “kata Nyonya Jade.

“Dia hanya seekor tikus dalam bayang-bayang. Jika aku bergerak, dia tidak akan… mampu… untuk… melarikan diri! ” Kata-kata terakhir Lu Zhou diucapkan dengan perlahan dan jelas.

Ekspresinya tetap acuh tak acuh saat dia mengangkat tangannya. Kartu item bercahaya muncul di tangannya. Dia melihat ke paviliun di dasar pagoda …

Pusaran muncul dan berputar berlawanan arah jarum jam. Itu bersinar dengan pancaran keemasan. Sebuah sangkar persegi langsung terbentuk dan terbang menuju paviliun.

Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan Little Yuan’er berjalan ke tepi juga. Mereka terkejut dengan serangan mendadak guru mereka.

Pada saat yang sama, mereka melihat serangan telapak tangan dengan kaget.

Hua Yuexing dan beberapa tentara tercengang juga.

Ketika sangkar persegi turun dari langit, gelombang kejut Primal Qi beriak ke luar.

Bzzt –

Di paviliun, kultivator yang berhasil mencapai lantai delapan sebelumnya memasang ekspresi terkejut di wajahnya sebelum dia pindah dengan cepat. ‘Drat, aku terekspos!’

Dia menembak ke arah hutan.

Kandang itu bertambah besar.

Orang ini tidak lain adalah satu-satunya penerus dari Sekte Pencopet, Yanzi Yunsan!

Yunsan tertawa terbahak-bahak. Dia berlari sambil berkata, “Maaf, Senior Ji. Teknik ini tidak bisa berbuat apa-apa padaku … Mulai hari ini, nama Yanzi Yunsan akan menyebar ke seluruh Great Yan!

Betapa hebatnya bisa melarikan diri dari tangan penjahat terbesar di dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *