Chapter 208 : Hak untuk Bergabung dengan Paviliun Evil Sky! Dimana Si Wuya?

Jiang Aijian tidak suka mengudara. Namun, biasanya dia dipaksa. Kali ini sama saja. Setelah mengudara, dia langsung menyesalinya. Mengapa dia memiliki mulut yang besar? Mengapa dia harus ikut campur? Ini tidak cocok untuknya! Penjahat besar pasti telah melihat melalui lelucon ini. Bahkan jika dia tidak ikut campur, semuanya akan tetap berakhir dengan cara yang sama. Selain itu, orang di hadapannya adalah penjahat terbesar di dunia. Ada tiga penjahat kecil juga. Siapapun dari mereka bisa dengan mudah mengambil nyawanya.

Jiang Aijian terkekeh malu-malu saat dia berdiri di depan Lu Zhou dan membungkuk sedikit. Dia menjilat bibirnya sebelum berkata, “Senior Ji … Aku Jiang Aijian, Jiang Aijian dari dunia pesolek.”

“Kamu cukup licik.” Lu Zhou duduk di depan meja batu, menatap Jiang Aijian.

“Senior Ji… Ini adalah kolaborasi! Tidakkah menurutmu semuanya berhasil untuk kita berdua? ” Jiang Aijian bertanya.

“Kurasa tidak.”

Ketika Lu Zhou kembali ke Pagoda Skylark, dia melakukan beberapa perhitungan. Dia menggunakan tiga Kartu Binding Cage untuk menangkap Yunsan. Meskipun itu adalah stok lamanya, harga item kartu telah naik. Basis kultivasi Yunsan hanya ada di ranah Divine Court. Menangkapnya tidak memberi Lu Zhou poin prestasi apa pun. Dalam situasi di mana mengumpulkan poin prestasi menjadi lebih sulit, ini adalah kerugian besar baginya.

Jiang Aijian memaksakan senyum dan berkata, “Aku tidak bisa disalahkan atas apa yang terjadi hari ini. Jika Anda ingin menyalahkan seseorang, Anda harus menyalahkan murid ketujuh Anda, Si Wuya. Dialah yang mengatur panggung dari bayang-bayang. ”

“Yang aku tahu adalah kaulah yang memanggilku ke sini,” kata Lu Zhou.

Jiang Aijian tidak bisa berkata-kata. Baiklah, dia salah. Dia melirik Hua Yuexing, yang berdiri di sana dengan ketakutan dan gentar. Dia tiba-tiba mendapat inspirasi dan berkata, “Aku punya sesuatu yang akan membuatmu merasa lebih baik, senior.”

“Apa itu?”

Jiang Aijian berjalan ke Hua Yuexing dan berkata, “Hua Yuexing… Aku awalnya berencana untuk membawamu keluar dari istana dan memulihkan kebebasanmu, tapi sekarang… izinkan aku mengarahkanmu ke jalan yang lebih cerah.”

“Hah?”

“Bergabunglah dengan Evil Sky Pavilion,” kata Jiang Aijian.

Mingshi Yin berkata dengan tidak setuju, “Aku tidak mencoba meremehkannya, tapi dengan keahliannya… Dia seperti pekerja umum di Evil Sky Pavilion. Bahkan Zhou Jifeng lebih kuat darinya. ”

Hua Yuexing merasa tersinggung karena mereka membicarakannya seolah-olah dia tidak ada di sana. Dia telah berkultivasi di Sekte Luo sejak dia masih muda. Dia tidak suka pedang, pedang, atau tinju… Dia mau tidak mau jatuh cinta pada busur dan anak panah. Dari saat dia mengambilnya, dia tidak bisa menahan diri. Dia akhirnya menjadi Pemanah Dewa Luo Sekte. Dia bergabung dengan istana setelah meninggalkan Sekte Luo dan telah bertugas di istana sejak itu. Dia akhirnya membuat nama untuk dirinya sendiri dan menjadi salah satu dari Tiga Pemanah Dewa Ibukota Divine. Namun, dia masih muda dan tidak memiliki banyak pengalaman dalam membunuh musuh di garis depan. Itulah mengapa dia menempati peringkat ketiga di antara tiga Pemanah Dewa dari Ibukota Divine.

“Pekerja Umum? Tidak mungkin… ”kata Hua Yuexing.

“Apa? Apakah kamu ingin berdebat denganku? Ayo. Aku tidak membeda-bedakan pria dan wanita. Jangan menangis saat kau dipukul.” Mingshi Yin mengangkat tangannya, Separation Hook muncul dan berputar di atas tangannya.

Ketika dia melihat senjata tingkat surga, Hua Yuexing mundur selangkah. Dia jelas ketakutan. Bagaimanapun, dia telah diserang oleh Mingshi Yin sebelumnya. Ini adalah kasus sekali digigit, dua kali pemalu.

Jiang Aijian berkata, “Jangan meremehkannya. Hua Yuexing sangat berbakat dalam memanah. Sayang sekali dia mengikuti orang yang salah.” Dia berbalik dan berkata kepada Hua Yuexing, “Jika kamu ingin bergabung dengan Paviliun Evil Sky, tunjukkan mereka beberapa gerakan.”

“Aku tidak akan bergabung dengan Evil Sky Pavilion.” Hua Yuexing menolak lamaran itu secara langsung.

“Uh… kenapa?”

“Aku lebih suka dihukum di istana daripada bergabung dengan Jalan Iblis.”

Jiang Aijian menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. Dia berkata dengan sikap persaudaraan, “Percayalah… Konflik di dalam istana jauh lebih rumit daripada urusan dunia luar. Selain itu, mantra sihir Lady Jade telah diangkat. Mo Li adalah orang yang berbahaya. Jangan bilang kamu berpikir untuk kembali ke Luo Sekte? ”

Hua Yuexing memandang Jiang Aijian dengan tatapan rumit. Dia merasa seolah-olah pria ini tahu segalanya. Dia berkata, “Siapa kamu?”

“Itu tidak penting …” Jiang Aijian meletakkan tangannya di punggung dan mulai mondar-mandir.

Setelah beberapa saat, Mingshi Yin tidak tahan dan mengirimkan tendangan ke arahnya. “Hentikan omong kosong itu. Kamu hanya seorang pangeran. Langsung ke intinya! ”

“…”

Jiang Aijian menepuk pantatnya dan berkata, “Aku seorang pangeran, berikan aku beberapa wajah, oke? Baiklah, aku akan menyelesaikan ini sekarang. ”

“Kamu… seorang pangeran?” Mata Hua Yuexing membelalak.

“… yang tetap rendah hati.” Jiang Aijian menariknya ke samping dan membisikkan sesuatu padanya.

Mungkin, Hua Yuexing masih terlalu muda. Setelah mendengarkannya, dia mengangguk dan berjalan menuju Lu Zhou. Dia berkata dengan hormat, “Aku, Hua Yuexing, bersedia bergabung dengan Paviliun Evil Sky. Terimalah aku, senior tua.”

Lu Zhou memandang Hua Yuexing. Kemudian, dia berdiri dan berkata, “Kamu belum memiliki hak.”

Hua Yuexing tidak bisa berkata-kata. Dia membalik tangan kanannya dan mengangkat tangan kirinya. Busur dan anak panah yang dibentuk oleh energi muncul di tangannya. Panah energi muncul di antara telunjuk dan jari tengahnya.

Bzzt –

Dia berbalik dan menembakkan panah ke burung di pohon tinggi di luar pagoda.

Dentingan!

Anak panah itu melayang di udara dan mendarat dengan benar. Burung itu jatuh ke hutan.

Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan Little Yuan’er dikejutkan oleh tampilan ini.

Ini adalah pertama kalinya mereka menyaksikan seseorang membentuk energi tanpa membutuhkan senjata.

Lu Zhou melirik Hua Yuexing dan berkata, “Terlalu lemah.”

Hua Yuexing tidak mau menyerah. Dia membungkuk dan berkata, “Tolong pinjamkan aku senjata.”

Mengondensasi qi menjadi energi tanpa senjata akan selalu lebih lemah.

Lu Zhou mengangkat tangannya, dan Sky Bow muncul di atas meja batu.

Hua Yuexing mengambil Sky Bow dan berjalan ke tepi pagoda. Dia mencari target…

Saat dia memegang busur, matanya tertuju, dan ekspresinya tenang. Dia merasakan kepercayaan dirinya kembali. Kali ini, dia menarik tali busur dengan tangan kanannya. Dia memadatkan qi menjadi energi. Panah energi yang lebih tajam, lebih tipis, dan lebih jelas dipasang di busur. Dia mengatur napasnya. Sebagai Pemanah yang saleh, tujuan bukanlah segalanya yang dibutuhkan darinya. Dia juga membutuhkan penglihatan yang baik. Segala sesuatu yang dilihatnya adalah target. Dia melonggarkan cengkeramannya.

Dentingan!

Anak panah pertama ditembakkan ke dalam hutan.

Anak panah ini berbunyi nyaring dan mengejutkan puluhan burung di hutan.

Hua Yuexing menarik tali busurnya lagi. Lusinan panah energi menghantam burung terbang.

“Tembakan bagus!” Jiang Aijian bertepuk tangan meskipun dirinya sendiri.

Pa! Pa! Pa!

Kecuali tepuk tangan Jiang Aijian, di Pagoda Skylark sunyi. Tepukan monotonnya terdengar sangat canggung.

Mingshi Yin, Duanmu Sheng, dan Little Yuan’er memandangnya berbarengan. Mereka memandangnya seolah-olah dia orang gila.

“Ayolah, Anda harus mengakui bahwa itu tembakan yang bagus,” kata Jiang Aijian.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Panahan sejati diasah di medan perang… Kamu memiliki bakat, tetapi kamu tidak cukup tajam. Kamu masih belum memenuhi syarat untuk bergabung dengan Evil Sky Pavilion … ”

Saat dia selesai berbicara, Lu Zhou melambaikan tangannya dan menarik Busur Langit. “Jiang Aijian, aku tidak akan menahan ini terhadapmu karena kamu membantuku memulihkan Fragmen Langit. Jangan lupakan janji kami. ”

“Perjalanan yang aman, senior Ji.”

Pada saat ini, tunggangannya, Whitzard, terbang dari awan.

Lu Zhou melompat ke punggungnya dengan gesit.

Little Yuan’er berlari juga.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng menggelengkan kepala tanpa daya. Dilihat dari penampilannya, mereka harus terbang lagi. Ini terlalu melelahkan.

Whitzard melakukan perjalanan di udara ke arah Kota Anyang.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng mengikuti di belakangnya.

Hua Yuexing tertegun. Untuk sesaat, dia tidak tahu bagaimana dia harus bereaksi.

Jiang Aijian berkata, “Kejar mereka. Kamu tidak punya tempat lain untuk pergi … Ingat apa yang aku katakan, istana tidak memiliki tempat untukmu begitu juga dengan Sekte Luo. Jalan Mulia juga tidak akan membawamu masuk… Kamu tidak punya pilihan selain Paviliun Evil Sky. ”

“Oh.” Hua Yuexing terbang mengejar mereka. Dia adalah seorang pemanah untuk memulai. Dia tidak asing dengan kecepatan. Mungkin, dia ingin membuktikan dirinya jadi dia mengejar mereka dengan sungguh-sungguh.

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng melihat ke belakang dan melihatnya.

Mingshi Yin berhenti di udara saat dia berkata, “Guru telah mengatakan bahwa kamu tidak memenuhi syarat untuk bergabung dengan Paviliun Evil Sky …”

“Aku ingin membuktikan bahwa aku memang benar,” Hua Yuexing berkata dengan tegas.

“Apa kau tidak khawatir aku akan membunuhmu?” Mingshi Yin mengancam.

Hua Yuexing terkejut. Dia tidak berani terlalu dekat, itulah sebabnya dia mengikuti mereka dari kejauhan.

Sementara itu, Whitzard bergerak dengan kecepatan sangat tinggi. Itu meninggalkan mereka dalam debu hanya dalam sekejap mata.

Lu Zhou berdiri di punggung Whitzard saat dia melihat ke bawah ke medan.

“Guru, apa itu?” Little Yuan’er menunjuk ke sebuah kereta terbang yang melayang di atas hutan di sisi lain Sungai Sembilan Tune.

Lu Zhou memerintahkan Whitzard untuk memperlambat kecepatan.

Little Yuan’er yang memiliki mata tajam berkata, “Itu adalah kereta terbang dari orang yang memberiku hadiah tadi di Skylark Pagoda!”

Bukankah itu, murid ketujuh, kereta terbang Si Wuya?

“Apakah Kakak Senior Ketujuh di sini?” Little Yuan’er bertanya-tanya.

Lu Zhou ingat apa yang terjadi selama beberapa hari ini. Dia berkata dengan suara yang dalam, “Bajingan.”

Whitzard beralih arah dan melanjutkan ke Sungai Nine Tune. Bermandikan Qi keberuntungan, Whitzard melesat di langit dengan kecepatan luar biasa.

Ketika Mingshi Yin dan Duanmu Sheng melihat ini dari jauh, mereka berhenti untuk melihat.

Hua Yuexing melakukan hal yang sama.

Whitzard terlalu mencolok.

Ketika semakin dekat, para kultivator di kereta terbang ketakutan setengah mati.

“Oh tidak! Senior tua itu telah memperhatikan kita! ”

“Lari!”

Kereta terbang itu berbalik dengan cepat.

Sayangnya…

Lu Zhou berkata, “Melarikan diri?” Dia membalik tangannya. Kartu Thunderblast muncul, dan dia membuangnya. Targetnya tentu saja adalah kereta terbang.

Sebuah pusaran muncul dan menyerbu ke arah kereta terbang.

Sambaran petir turun dari langit…

Gemuruh!

Baut petir terbungkus energi saat menghantam kereta terbang.

Gerakan kereta terbang terhenti. Itu berderit dan terhuyung-huyung di udara.

Retak!

Kereta terbang itu hancur dan jatuh dari langit.

Hua Yuexing terpaku di tempatnya karena terkejut saat melihat ini. Dia tahu dia tidak berpengalaman ketika dia menyaksikan Lu Zhou menangkap pencuri ulung, Yunsan, dengan tekniknya. Namun, dia sendiri tidak melihat bagaimana Yunsan ditangkap. Saat ini, dia benar-benar merasakan kurangnya pengalamannya saat dia menyaksikan Thunderblast ini yang dapat mengejutkan langit dan bumi serta membuat para Iblis dan Dewa menangis. Apalagi serangan ini diluncurkan dari jauh. Dibandingkan dengan ini, beberapa tembakan panahnya tampak tidak signifikan.

Mingshi Yin berseru dengan kagum, “Tidak ada yang bisa menghentikan guru ketika dia sedang sibuk. Adik Ketujuh akan kehilangan beberapa aset penting hari ini. ”

Duanmu Sheng menyilangkan lengannya dan berkata, “Jika Adik Ketujuh berada di kereta terbang, aku tidak berpikir dia akan bisa melarikan diri.”

Dengan Whitzard di sini, bahkan jika Si Wuya memiliki sepasang sayap ekstra, dia tidak akan bisa kabur. Dalam keadaan seperti itu, Si Wuya bahkan mungkin tidak memiliki kesempatan sebanyak yang dimiliki Yunsan.

“Adik Ketujuh mengambil banyak risiko kali ini … Untuk berpikir dia cukup berani untuk mengawasi Pagoda Skylark dari sini.” Mingshi Yin sepertinya menikmati dirinya sendiri.

Whitzard terbang di udara.

Banyak kultivator melompat dari kereta terbang ketika jatuh. Para kultivator tingkat rendah hanya bisa memunculkan perisai energi sederhana dan jatuh.

Mereka yang memiliki basis kultivasi ranah Brahman Sea ke atas dapat bergerak di udara dan mengontrol kecepatan keturunan mereka.

“Bajingan, tunjukkan dirimu!” Suara Lu Zhou bergema di udara. Dia tidak mendapatkan banyak poin prestasi di Skylark Pagoda kali ini. Namun, jika dia bisa menangkap Si Wuya, itu tidak akan terlalu merugi.

Para kultivator gemetar ketakutan dan syok saat mereka bergegas pergi ke segala arah. Master sekte mereka telah mengingatkan mereka berulang kali untuk menjauh dari Ji Tiandao. Mereka tidak boleh melakukan perlawanan apa pun. Ini telah menjadi aturan Darknet. Saat ini, hanya ada satu pikiran di kepala mereka dan itu adalah melarikan diri secepat mungkin. Mereka lari untuk hidup mereka.

Tidak ada yang menjawab Lu Zhou.

Lu Zhou melirik para kultivator yang melarikan diri. Tak satu pun dari mereka memiliki basis kultivasi yang lebih besar dari ranah Divine Court.

Sejak Si Wuya, Murid Ketujuh, memperoleh Peacock Plume dan mengembangkan Great Compassion Poem, basis kultivasinya seharusnya berada di ranah Nascent Divinity Tribulation sekarang. Jika tidak, tidak mungkin baginya untuk mempertahankan posisinya sebagai master sekte dengan basis kultivasi ranah Divine Court belaka. Ini berarti Si Wuya tidak termasuk orang-orang ini.

“Yuan’er.”

“Baik.”

Little Yuan’er sangat ingin segera beraksi. Dia melompat dari punggung Whitzard. Dia seperti serigala yang dilepaskan di antara kawanan domba. Nirvana Sash menari di udara saat terbentang.

Para kultivator yang tidak bisa berlari cukup cepat terikat oleh Nirvana Sash.

Ada orang-orang yang melakukan perlawanan juga. Little Yuan’er hanya membuat mereka pingsan. Kualitas menakutkan dari senjata tingkat surga sepenuhnya ditampilkan pada saat ini.

Little Yuan’er menyukai perasaan menginjak-injak yang lemah. Selain itu, karena dia telah mendapatkan persetujuan gurunya, dia tidak menahan diri. Namun, dia tidak membunuh.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk. Dia senang. ‘Sekarang ada murid yang menjanjikan.’

Jika ini terjadi di masa lalu, orang-orang ini mungkin tidak seberuntung itu.

Beberapa saat kemudian, Mingshi Yin dan Duanmu Sheng menyusul Lu Zhou.

Ketika Mingshi Yin melihat pemandangan itu, dia menelan ludah sebelum bertanya, “Kakak Ketiga, menurutmu apakah adik perempuan junior akan menyiksa kita di masa depan?”

Duanmu Sheng teringat adegan ketika Litrle Yuan’er pertama kali mendapatkan Nirvana Sash. Dia menggaruk kepalanya dan berkata, “Kurasa tidak … Adik perempuan junior sudah dewasa.”

“Aku berharap begitu.”

Pada saat ini, suara ratapan terdengar dari segala arah.

Banyak kultivator ditangkap oleh Little Yuan’er. Dia melemparkannya ke dalam tumpukan. Semuanya terikat oleh Nirvana Sash.

Lu Zhou turun perlahan. Dia menepuk Whitzard.

Whitard menggeram dan menunggu di tempatnya.

“Guru, haruskah aku memukuli mereka? Aku jamin mereka akan mengungkapkan lokasi Kakak Ketujuh! ” Kata Little Yuan’er.

Lu Zhou melambaikan tangannya untuk memberi isyarat agar dia mundur.

Little Yuan’er mundur ke samping.

Dengan tangan di punggung, Lu Zhou berkata, “Aku hanya akan menanyakan setiap pertanyaan satu kali. Jika ada satu jawaban yang salah… Kamu harus membayar harganya. ”

Kelompok kultivator bergidik. Mereka menghadapi penjahat terbesar di bawah langit. Orang ini juga master sekte mereka. Master sekte mereka telah menyuruh mereka untuk bekerja sama dan tidak melakukan perlawanan apa pun.

“Di mana Si Wuya sekarang?”

“Se… Senior tua… Kami… hanya di sini atas perintah. Master sekte selalu misterius … Kami t-tidak tahu di mana dia. Aku sedang jujur! ”

“Mengapa kamu bersembunyi di sini?”

“Master sekte telah memerintahkan kami untuk mengamati situasi setelah memberikan hadiah kepada Nona Kesembilan.”

Lu Zhou mengelus janggutnya dan merenungkan ini. Ini berarti Si Wuya telah merencanakan semua ini. Apa tujuan sebenarnya dia?

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Guru, Adik Ketujuh sudah keterlaluan kali ini! Beraninya dia menggunakan Evil Sky Pavilion sebagai pionnya! Aku bersedia untuk tinggal di sini dan melacaknya. Aku bersumpah akan menangkapnya! ”

“Aku takut kau tidak cocok untuk Adik Ketujuhmu,” kata Lu Zhou dengan tangan di punggung.

Itu bukan hanya masalah basis kultivasi. Dalam hal skema, Mingshi Yin selalu tajam, tapi dia picik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *