Chapter 210 : Pengemis Tanpa Nama dan Kembalinya Yunsan

Hua Yuexing berbalik. Dia melihat ke tanah dan berkata, “Mengapa aku harus takut? Aku akan segera bergabung dengan mereka. ”

Mendengar ini, pengemis tua itu tampak sedikit sadar. Dia tersenyum dan berkata, “Orang-orang di bawah langit biasanya takut pada Evil Sky Pavilion. Mereka akan melakukan segala daya mereka untuk …” Dia bersendawa sebelum melanjutkan,” … menjauh … Kamu lucu untuk ingin bergabung dengan mereka. ”

“Tidak ada tempat lain untukku di Great Yan.” Hua Yuexing akan melanjutkan ketika dia tiba-tiba menggelengkan kepalanya. “Mengapa aku menceritakan semua ini kepada seorang pengemis? Kamu harus berada di jalanmu. Ketika orang-orang dari gunung datang dan membunuhmu, aku tidak ingin disalahkan. ”

Ekspresi pengemis tua tetap acuh tak acuh. Dia berjalan ke Hua Yuexing dan duduk di sampingnya. Dia mengangkat labu anggurnya untuk minum, tetapi ternyata labu itu kosong. Dia mengguncangnya dengan kuat untuk menambah beberapa tetes yang tersisa. Dia menepuk bibirnya sebelum berbalik untuk melihat Hua Yuexing lagi dan berkata, “Nona muda, kamu terlihat seperti jiwa yang baik bagiku. Perhatikan saranku, kamu tidak cocok untuk Paviliun Evil Sky.” Begitu dia selesai berbicara, dia bersendawa lagi. Aroma alkohol tercium di udara.

Hua Yuexing menutupi hidungnya dan beringsut ke samping. Dia berpikir, ‘Apa hubungannya denganmu jika aku bergabung dengan Evil Sky Pavilion? Sungguh orang yang sibuk! ‘ Pengemis tua itu tersenyum dan berkata, “Nona muda, bicaralah padaku …”

“Tentang apa?”

“Mengapa kamu ingin bergabung dengan Evil Sky Pavilion?”

Hua Yuexing melirik pengemis tua itu. Dia ingat hal-hal yang terjadi di Luo Sekte, dan dia menggelengkan kepalanya. “Aku tidak punya tempat lain untuk pergi.”

Ada sedikit ketidakberdayaan dalam kata-katanya yang mengingatkan pengemis tua itu pada dirinya sendiri. Apakah dia punya tempat untuk pergi? Tidak. Empat penjuru dunia adalah rumahnya. Langit adalah selimutnya, dan bumi adalah tempat tidurnya. Dia mencari nafkah dengan mengemis. Namun, dia adalah seorang wanita muda… Tidak akan berhasil baginya untuk hidup seperti dia. Dia memandang Evil Sky Pavilion lagi, tampak sadar saat ini.

Setelah beberapa saat, pengemis tua itu terbatuk dan bertanya dengan bingung, “Nona Muda, apakah ini Gunung Golden Court?”

Hua Yuexing merasa sedikit terdiam. Dia berkata, “Pak Tua, aku mohon, bisakah kamu tidak menggangguku? Silakan pergi ke tempat lain! ”

“Aku tidak pergi kemana-mana.” Dia secara naluriah mengangkat labu anggurnya sebelum dia ingat labu itu kosong. “Hidup tidak berwarna tanpa minuman keras. Itu membosankan. ”

Hua Yuexing memutar matanya. “Bukan hanya dia pengemis, tapi dia juga pecandu alkohol yang putus asa!”

Pengemis tua itu memandang Evil Sky Pavilion dan berkata, “Aku ingin tahu apakah ada anggur yang enak di Gunung Golden Court.”

“Aku akan pergi dan memeriksanya. Mungkin, mereka mungkin akan merasa senang jika membiarkanku menyesapnya.” Pengemis tua itu bangkit dengan canggung dan menepuk-nepuk debu dari dirinya sendiri.

Ini adalah pemandangan yang canggung.

Seorang pengemis adalah seorang pengemis. Dia kotor dan tidak dicuci, namun, dia menepuk-nepuk debu dari dirinya sendiri.

Pengemis tua itu berjalan menuju penghalang Gunung Court. Dia berpikir bahwa dia bisa melewati dan akhirnya membenturkan wajahnya ke penghalang. Dia terhuyung mundur dari benturan dan jatuh.

Hua Yuexing menutupi matanya. Dia merasakan sakit hanya dengan melihatnya.

Pengemis tua itu berteriak, menutupi hidungnya saat dia berguling di tanah.

Hua Yuexing menggelengkan kepalanya dan berkata, “Mengapa kamu harus melakukan ini pada dirimu sendiri?”

Pada saat ini, seorang kultivator wanita muncul di tangga Gunung Golden Court. Dia bergegas menuruni gunung menuju pintu masuk dan berkata, “Tuan Ketiga mengatakan bahwa senior tua sedang berkultivasi dalam pengasingan. Dia tidak akan melihatmu. Kamu harus pergi.”

Sikap kultivator wanita tidak buruk. Itu membuat Han Yuexing merasa lebih nyaman. Dia membungkuk pada kultivator wanita. “Kak, tolong sampaikan pesanku kepada mereka. Katakan kepada mereka bahwa Hua Yuexing tidak akan pergi sampai dia diterima di Paviliun Evil Sky. ”

“Kenapa kamu harus melakukan ini…”

“Kumohon, saudari.”

Kultivator wanita menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

“Tunggu.” Pengemis tua itu bangkit, tangannya masih menutupi hidungnya. Dia berjalan perlahan dan mengangkat labu anggurnya. “Aku ingin minum…”

Kultivator wanita mengerutkan kening …

Pada saat ini, Nirvana Sash merah berlayar melintasi langit dan keluar dari penghalang.

Pengemis tua itu bingung dan jatuh di pantatnya.

Little Yuan’er muncul di udara. Dia menunjuk ke pengemis tua itu dan berkata, “Kami tidak punya anggur di sini, pergilah!”

“Gadis kecil yang galak!” Pengemis tua itu berseru, tampaknya ketakutan.

Little Yuan’er mencabut Nirvana Sash-nya dan memutarnya di sekeliling dirinya. Sepertinya dia sedang pamer. “Dan kamu… berhenti tinggal di sini! Jika guru berkata dia tidak akan menerimamu, dia tidak akan menerimamu! ”

“Aku bersedia menunggu.” Logam dan batu akan menghasilkan ketulusan.

“Kalau begitu kau bisa menunggu semaumu.” Little Yuan’er kembali ke Evil Sky Pavilion dengan kultivator wanita.

Pengemis tua itu menggelengkan kepalanya. Dia menyentuh hidungnya yang bengkak dengan ragu-ragu dan memutuskan untuk berbaring di tanah. Dia menguap dan berkata, “Aku lelah … aku akan tidur siang sebelum pergi.” Tak lama setelah dia berbaring, dia mulai mendengkur.

Tiga hari kemudian.

Di dalam Paviliun Evil Sky.

Lu Zhou membuka matanya perlahan. Dia bisa dengan jelas merasakan kekuatan luar biasa dari Heavenly Writing kembali padanya.

Dia tidak meninggalkan Anyang dengan tangan kosong. Setidaknya, dia memiliki pemahaman dasar tentang Heavenly Writing.

Three Scrolls of Heavenly Writing menyatakan sejak awal bahwa itu adalah jenis kultivasi yang berbeda.

Setelah putaran pemahaman yang tak terhitung jumlahnya, Lu Zhou akhirnya memahami metode kultivasi …

Pemahaman mirip dengan merasakan Primal Qi. Memperoleh kekuatan luar biasa mirip dengan menyerap Primal Qi dan mengembunkannya menjadi energi. Namun, kekuatan luar biasa itu jelas lebih kuat daripada energi. Dia ingat kekuatan ucapan yang dia keluarkan di Kota Anyang dan mengangguk dengan ekspresi senang di wajahnya. Satu-satunya kejatuhan adalah bahwa dia hanya bisa melepaskannya sekali setelah memahami Heavenly Writing untuk waktu yang lama. Itu memalukan.

Lu Zhou menyingkirkan pikiran itu dari benaknya. Tidak ada artinya memikirkan masalah ini sekarang. Dia hanya bisa berurusan dengan Heavenly Writing saat dia pergi. Tidak ada pengalaman masa lalu yang bisa dia pahami.

Dia melirik dashboard sistem karena kebiasaan. 6.970 poin prestasi.

Poin keberuntungannya saat ini berada di 89.

‘Sudah cukup.’

Pertama kali 33 poin dan kedua kalinya 66 poin. Jika pola ini benar, dapatkah ketiga kalinya menjadi 99 poin? ‘

“Undian.”

“Ding! Menghabiskan 50 poin prestasi. Terima kasih telah berpartisipasi. Keberuntungan +1. ”

Dia melakukan sembilan kali seri lagi dan meningkatkan poin keberuntungannya menjadi 99.

Lu Zhou berhenti. Sejujurnya, dia merasa gugup. Meskipun sekarang dia adalah Ji Tiandao, dan pola pikirnya sangat berbeda dari kehidupan sebelumnya, dia tidak bisa tidak merasa seperti seorang pemuda lagi ketika dihadapkan pada undian berhadiah.

Lu Zhou menarik napas dalam-dalam dan menenangkan diri.

“Undian.”

“Ding! Menghabiskan 50 poin prestasi. Terima kasih telah berpartisipasi. Keberuntungan +1. ”

Lu Zhou sedikit mengernyit. Dia relatif tenang. Untungnya, dia telah mempersiapkan dirinya untuk ini…

Sepertinya pola aritmatika tidak bisa diterapkan di sini.

“Undian.”

“Ding! Menghabiskan 50 poin prestasi. Poin keberuntungan mencapai 100. Memperoleh Peningkatan Kartu Sangkar Pengikat x5, Kartu Penyembuhan Kritis yang Lebih Baik x3, Kartu Pembalikan x5. ”

“Kartu Binding Cage yang ditingkatkan. Tingkat hit: 100%. Tidak dijual.”

“Peningkatan Kartu Penyembuhan Kritis. Tingkat penyembuhan: 100%. Tidak dijual.”

Lu Zhou melakukan beberapa perhitungan di dalam hatinya. 100 poin keberuntungan setara dengan 5.000 poin prestasi. Jika dia menghitung, sepertinya dia tidak mendapatkan jackpot besar. Yah, setidaknya dia tidak mengalami kerugian. Dia puas dengan kartu item yang ditingkatkan. Bagaimanapun, mereka tidak bisa dibeli. Satu-satunya penyesalan yang dia miliki adalah tidak mendapatkan sesuatu yang istimewa dari putaran undian ini. “Mari kita tinggalkan untuk lain waktu.”

Pada saat ini, suara Zhao Yue terdengar dari luar ruangan. “Guru, Yunsan ada di sini.”

“Bagaimana situasinya?” Lu Zhou bertanya. Jika Yunsan telah gagal dalam misinya, dia tidak perlu bertemu dengan Yunsan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *