Chapter 214 : Membuka Scroll Heaven Writting

Cahaya perlahan memudar. “Ding! Senjata yang didapat. Sky Dagger. ”

“Ding! Memperoleh Gulungan Menulis Surgawi Terbuka. ”

Lu Zhou melihat ke lantai.

Dia melihat belati berwarna giok… Belati ini sedikit lebih besar dari Fragmen Langit. Itu juga lebih besar dari belati biasa. Itu tampak cantik dan indah. Sayangnya, sistem tidak menyarankan pemilik yang cocok untuk keris tersebut.

Lu Zhou melihat ke dasbor sistem lagi. Senjata yang saat ini dia miliki adalah Unnamed, Life Cutter, dan Tear Stain Box.

Lu Zhou paling menyukai Unnamed. Setelah berbagai tes, dia yakin bahwa Unnamed adalah kelas surga.

Dia memperoleh Life Cutter dari sesepuh Sekte Righteous, Zhang Qiuchi, dan senjatanya telah disempurnakan lagi. Itu adalah item kelas surga juga.

Ada juga Tear Stain Box yang bisa menahan serangan dari murid-muridnya. Itu pasti barang kelas surga.

‘Selain Unnamed, aku dapat memberikan senjata yang tersisa kepada murid-muridku. Lagipula, jika mereka kuat, aku, sebagai guru mereka, juga akan kuat. ‘

Saat ini, hanya murid kelimanya, Zhao Yue, dan murid kedelapannya, Zhu Honggong, yang tidak memiliki senjata.

‘Bagaimana aku harus mendistribusikannya?’

Zhao Yue adalah seorang gadis, dan Life Cutter tampak terlalu besar dan tidak sedap dipandang baginya. Tear Stain Box tampak lebih seperti sarung tinju. Sepertinya lebih cocok untuk Zhu Honggong, Murid Kedelapan. Namun, Zhu Honggong baru saja kembali ke Paviliun Evil Sky, dan temperamennya kurang. Sebelum dia yakin akan kesetiaan Zhu Honggong, dia tidak berniat memberinya senjata.

Sepertinya Sky Dagger paling cocok untuk Zhao Yue. Namun, basis kultivasinya belum memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations sehingga dia tidak bisa menguasai senjata tingkat surga.

Lu Zhou mengambil Sky Dagger dari lantai. Sensasi sedingin es merayap ke telapak tangannya dari belati saat itu berkilau dengan dingin.

“Bagus.” Lu Zhou tidak bisa membantu tetapi memujinya. “Namun, Unnamed masih terlihat lebih baik.”

Dia tiba-tiba memiliki keinginan untuk menguji Sky Dagger melawan Unnamed. Namun, ketika dia memikirkan betapa menakutkannya Unnamed, dia menolak gagasan itu.

Sky Dagger harus menjadi senjata kelas surga. Sayang jika dihancurkan.

Dia menyingkirkan belati dan melihat Gulungan Tulisan Surgawi Terbuka.

“Apakah ini ada hubungannya dengan Three Scrolls of Heavenly Writing?” Lu Zhou bertanya-tanya. Dia menyentuh gulungan itu dan bahan seperti perkamen itu hancur. Pecahan itu larut menjadi bintik-bintik cahaya bintang yang memasuki tubuhnya. Lu Zhou membuka menu Heavenly Writing untuk melihat-lihat…

Gulungan Manusia menyala, tetapi Gulungan Bumi dan Surga masih redup.

“Ini bukan?”

Dia membuka Human Scroll, dan baris pertama dari tulisan emas bersinar yang muncul di depan matanya adalah Power of Speech.

Selama gangguan di Kota Anyang, inilah kata-kata yang persis muncul di benaknya. ‘Kalau begitu, apa gunanya Gulungan Tulisan Surgawi Terbuka?’ Lu Zhou bingung, tapi dia tidak memikirkannya. Dia tidak pernah memahami Heavenly Writing sejak dia mulai memahaminya.

Lu Zhou duduk dengan kaki bersilang dan bermaksud untuk memahami Heavenly Writing lagi.

Ketika menu Heavenly Writing dipanggil, Lu Zhou memasuki kondisi pemahamannya.

Nampaknya pada saat yang sama, naskah Heavenly Writing muncul di benaknya.

“Untuk mendapatkan kekuatan tubuh yang tak terukur yang terwujud dalam keadaan fisik seseorang, membawa orang-orang di sekitarnya menuju kebijaksanaan, menuntun mereka menuju kekuatan dan jalan pencerahan.”

“Untuk mendapatkan kekuatan pembungkaman sehingga samadhi akan terwujud dalam tubuh dan memancar ke lingkungan seperti cahaya, namun tetap teguh dalam samadhi.”

Saat Tulisan Heavenly Writing, kondisi mental Lu Zhou yang awalnya bersemangat tampaknya agak berkurang.

Dia segera tenggelam dalam memahami Heavenly Writing sehingga dia bahkan tidak merasakan perjalanan waktu.

Tujuh hari berlalu hanya dalam sekejap mata.

Saat ini, Little Yuan’er menghabiskan waktunya untuk berkultivasi dan mengawasi pengemis tua, Pan Litian.

Pan Litian tidak melakukan apa pun selain minum anggur dan tidur… Dia tampak tidak berbeda dengan pengemis yang biasa dia lihat di jalanan.

Pan Litian sepertinya tidak berharga dan tidak bisa ditolong. Namun, dia tampak puas dengan keadaannya saat ini. Dia akan berbaring di tempat yang diinginkannya, berjemur di bawah sinar matahari, dan sesekali menggosok kotoran dari kulitnya.

“Gadis kecil… Apa kau tidak muak menatapku setiap hari ?!” Kata Pan Litian sambil minum anggur.

“Guru menyuruh kami untuk mengawasimu… Ngomong-ngomong, bagaimana kamu bisa melewati penghalang?” Little Yuan’er bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Apakah kamu ingin tahu?” Pan Litian memeriksa sekelilingnya. Hanya ada dua kultivator wanita Derived Moon Palace di sekitar.

Little Yuan’er mengangguk.

Pan Litian terkekeh dan berkata, “Apa kamu tahu apa yang aku kagumi darimu?”

“Apa?”

“Kamu jujur, tulus, dan bersahaja.”

Little Yuan’er terkekeh, menikmati narsisme. “Nah, itu juga yang dikatakan kakak laki-lakiku.”

“Bisakah kamu memberitahuku… jika ada seseorang dengan nama belakang Pan di Gunung Golden Court?” Pan Litian bertanya.

“Tentu saja.”

“Dimana dia?”

“DiSini. Bukankah nama belakangmu Pan? ”

“…” Pan Litian terbatuk sebelum melanjutkan, “Maksudku orang lain selain aku.”

Little Yuan’er memainkan rambutnya dengan linglung. Kemudian, dia melompat turun dari dahan tempat dia bertengger dan berkata, “Maksudmu Pan Zhong? Oh, sekarang setelah kamu menyebutkannya, Kalian berdua memiliki nama belakang yang sama! Apakah kamu ayahnya? ”

Wajah keriput Pan Litian bergerak-gerak. “Aku… Itu bukan nama belakangku. Aku hanya bertanya… ”

“Itu aneh. Pak Tua Pan, kamu hanya pengemis tua biasa. Apa kau tidak khawatir guruku akan membunuhmu? ” Little Yuan’er bertanya.

Pan Litian terbatuk, tidak bisa berkata-kata. “Sudah kubilang nama belakangku bukan Pan.”

“Baik … Kalau begitu, beritahu aku bagaimana kamu bisa melewati penghalang!”

Pan Litian tersenyum acuh tak acuh dan berkata, “Bahkan jaring ikan yang paling halus pun memiliki celah …”

Little Yuan’er bingung.

Ketika Pan Litian melihat bahwa posisi matahari telah berubah, dia duduk dan beringsut ke tempat lain sebelum berbaring kembali. Dia menyandarkan kepalanya di lengannya dan berkata, “Gadis kecil, Pan Zhong … sudah mati, kan?”

“Untungnya, dia bertemu dengan guruku … Jika guruku tidak mengajarinya Teknik Enam Yang, dia pasti sudah lama mati,” kata Yuan’er dengan bangga.

“Senang mendengarnya … Bagaimana kabarnya di gunung?”

“Jangan khawatir, putramu baik-baik saja.” Little Yuan’er menjauh dari tanah dan melompat ke cabang.

Puh!

Pan Litian memuntahkan anggur yang baru saja diminumnya. “Nama belakangku sebenarnya bukan Pan. Bagaimana dia bisa menjadi anakku? ”

Little Yuan’er mengangguk dan berkata, “Baiklah, Kamu benar.”

Pan Litian mengangguk, senang. Kemudian, dia berkata dengan sinis, “Gadis kecil, bisakah kamu membawakanku anggur lagi … Bawakan aku anggur berusia seabad, oke?”

“Baiklah, aku akan membawakannya untukmu, karena cucumu,” kata Little Yuan’er dengan wajah lurus.

Pan Litian tercengang. Sebuah simpul terbentuk di dadanya yang membuatnya kehilangan keinginan untuk berbicara. Dia bertanya-tanya bagaimana dia bisa menjelaskan dirinya sendiri ketika suara berdengung terdengar dari Evil Sky Pavilion.

Bzzt! Bzzt! Bzzt!

Tak lama kemudian, pusaran besar muncul di atas Paviliun Evil Sky. Bintik-bintik cahaya bintang bisa dilihat di tengah pusaran.

Semua orang di Gunung Golden Court menghentikan apa yang mereka lakukan untuk melihat.

Pada saat yang sama, energi penghalang Gunung Golden Court diserap oleh pusaran. Itu seperti pusaran air di tengah lautan.

Para kultivator wanita Derived Moon Palace telah lama berperilaku seperti murid Golden Court Mountain. Ketika mereka melihat ini, seseorang dengan tergesa-gesa berkata, “Beri tahu Elder Hua, Tuan Ketiga, Tuan Kelima, dan Nona Kesembilan!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *