Chapter 216 : Kerusakan?

Pan Litian, tentu saja, tidak setuju dengan kata-kata Fan Xiuwen. Dia berkata, “Belum lahir? Anak muda, kaulah orang pertama yang cukup berani untuk mengatakan kata-kata seperti itu padaku. "

“Kamu juga orang pertama yang cukup berani untuk mengatakan kata-kata seperti itu padaku.”

Ketika Pan Litian mendengar ini, dia mencibir dan berkata, “Anak muda, tidak perlu terlalu bermusuhan. Ayo, minumlah anggur. Ini adalah anggur berusia seabad. "

Fan Xiuwen menggelengkan kepalanya. Dia memandang Evil Sky Pavilion dan berkata, "Energi penghalang melemah, dan Primal Qi sangat kacau. Aku takut seseorang di dalam Evil Sky Pavilion turun ke dalam kebobrokan." Pan Litian meneguk anggur beberapa kali, meregangkan anggota badannya, dan berkata, "Aku mengantuk… Kuharap masih ada anggur saat aku bangun." Setelah menguap dua kali, dia berbaring kembali untuk tidur.

"Semoga saja begitu." Fan Xiuwen tidak melanjutkan pengamatannya. Dia berbalik dan kembali.

Sedangkan di luar bilik tersembunyi.

Hua Wudao, Duanmu Sheng, Zhao Yue, dan Little Yuan'er bersiap-siap untuk masuk.

Hua Wudao berkata, "Lakukan." Meskipun dia adalah elit Tujuh Daun, dia tidak terampil dalam serangan seperti Duanmu Sheng. Duanmu Sheng mendorong menjauh dari tanah, dan Primal Qi melonjak keluar dari tubuhnya. Dia melihat ke pintu batu dari ruang tersembunyi dan menerjangnya tanpa ragu-ragu.

Ledakan!

Suara keras terdengar di udara. Pintu batu itu bergetar, tetapi tidak pecah.

Hua Wudao sedikit terkejut saat berkata, "Aku tidak menyangka pintu batu ini begitu kuat untuk bisa menahan serangan darimu."

Di sisi lain, Duanmu Sheng tidak heran. Bagaimanapun, di sinilah gurunya berkultivasi dalam pengasingan. Selain itu, struktur dan tata letak Formasi yang detail dari tempat ini membuatnya hampir tak tertembus oleh sebagian besar kultivator. Jika satu pukulan tidak berhasil, dia akan mencoba dua pukulan. "Lagi."

Duanmu Sheng mengepalkan tinjunya, membungkusnya dengan energi, menurunkan posisinya sebelum dia melayangkan pukulan lagi. Saat dia meninju, seluruh lengannya tampak bersinar. Pukulan berat yang berisi kekuatan besar mendarat di pintu batu lagi. Gelombang kejut dari tabrakan itu berdesir ke sekeliling.

Ledakan keras menyebar dari ruang tersembunyi, melalui koridor, paviliun, aula besar, empat halaman, dan akhirnya ke seluruh Gunung Golden Court.

Retak!

Pintu batunya retak. Duanmu Sheng dengan tegas menendang pintu yang rusak sebelum dia menyerbu masuk. Hua Wudao, Zhao Yue, dan Little Yuan'er mengikuti di belakangnya ... Ketika mereka berempat memasuki ruang tersembunyi, pemandangan yang menyapa mata mereka membuat rahang mereka jatuh.

Lu Zhou melayang di tengah ruangan, dan dia terbungkus oleh energi bersinar aneh yang tampak seperti cahaya bintang. Matanya tertutup rapat seolah dia sedang tidur. Jelas dia tidak menyadari apa yang terjadi di luar. Di bagian atas ruang tersembunyi, ada lubang persegi yang tampak seperti ventilasi.

Energi dari penghalang Gunung Golden Court mengalir ke dalam ruangan melalui ventilasi ini.

Energi itu berkumpul dan melonjak seperti gelombang pasang ke tubuh Lu Zhou.

Hua Wudao berteriak, "Jangan mendekatinya ... namun!"

"Apa yang terjadi dengan ... Guru?" Little Yuan'er bertanya, sedikit bingung.

"Dia mengalami kebobrokan. Primal Qi-nya berantakan. Aku kira master paviliun mencoba untuk menekan Primal Qi yang kacau di dalam dirinya dengan energi penghalang." Hua Wudao mengamati energi yang melonjak tajam ke dalam ruangan.

"Apa yang kita lakukan sekarang?" Duanmu Sheng bertanya.

Setelah dia puas dengan pengamatannya, Hua Wudao berkata, “Aku akan menghancurkan energi penghalang dan memblokir ventilasi… Tiga dari kalian menangkap master paviliun. Ingat, jangan lepaskan energi pelindung kalian! "

“Dimengerti.”

Semuanya paham apa peran masing-masing.

Pada saat ini, segel Delapan Trigram muncul di bawah kaki Hua Wudao. Skrip besar mulai muncul satu demi satu di dalam segel dan berputar di sekelilingnya.

Surga, Bumi, Kehidupan, Kematian, Air, dan Api. Enam skrip emas yang bersinar ini berputar di sekelilingnya sementara empat skrip Being, Non-being, Separation, dan Combination membentuk lapisan luar. Dia sekarang tercakup dalam dua lingkaran. Kemudian, dia melompat ke lubang angin.

Duanmu Sheng, Little Yuan'er, dan Zhao Yue membangkitkan energi pelindung mereka yang paling kuat. Tiga pasang mata menatap tajam ke arah Hua Wudao saat Enam Segel yang Kompatibel bertabrakan dengan energi penghalang!

Ledakan!

Energinya segera menghilang, menimbulkan hembusan angin yang mendatangkan malapetaka di dalam ruangan! Energi penghalang tiba-tiba terputus! "Sekarang!"

Duanmu Sheng, Zhao Yue, dan Little Yuan'er berlari menuju Lu Zhou pada saat yang bersamaan. Mereka bertiga harus melewati perlawanan dari energi penghalang dalam waktu sesingkat mungkin.

Namun, pada saat ini, Lu Zhou tiba-tiba membuka matanya. Ketika dia melihat ketiga muridnya berlari ke arahnya, dia secara naluriah berteriak, "Lancang!"

Untuk mendapatkan kekuatan untuk membungkam segalanya, untuk memelihara dan mewujudkan samadhi. Seperti cahaya dan bayangan, meresap ke mana-mana, sambil tetap diam dalam samadhi. Ini adalah kekuatan untuk membungkam segalanya.

Dengan Lu Zhou di tengah, energi biru muda yang menyerupai air laut langsung menyebar seperti teratai biru. Itu menyebar ke sekitarnya. Mata ketiga murid itu membelalak. Mereka merasakan ancaman dari energi yang menakutkan ini dan secara naluriah menyulap avatar Hundred Tribulation Insight mereka!

Duanmu Sheng menyulap avatar Hundred Tribulation Insight Dua Daun.

Zhao Yue menyulap Ten Energies Universe miliknya.

Little Yuan'er menyulap avatar Hundred Tribulations Insight miliknya yang tak berdaun.

Teriakan 'lancang' bukanlah teknik suara ... Meskipun tidak bisa dibandingkan dengan teknik besar, Scram, yang mereka saksikan di mansion Ci Anyang, suara Lu Zhou yang dicampur dengan Primal Qi masih mengguncang gendang telinga semua orang. Namun, hal yang paling menakutkan adalah teratai biru yang disulap oleh Lu Zhou! Ketika teratai biru mekar, energi didorong ke sekeliling dengan kekuatan yang kuat.

Saat ini, Hua Wudao turun. Sembilan skrip diposisikan di depan Duanmu Sheng, Zhao Yue, dan Little Yuan'er, membentuk lingkaran.

Pada saat yang sama, avatar Teratai Emas Tujuh Daun turun dari langit.

Ledakan!

Saat ini, teratai biru sedang mekar penuh. Ketika teratai biru menyentuh sembilan skrip, skrip itu dengan mudah hancur menjadi tidak ada!

Hua Wudao dikirim terbang. Dia berbaring telentang di tanah setelah dia menabrak dinding batu.

“Elder Hua!” Duanmu Sheng dan Zhao Yue berteriak berbarengan.

Enam Segel yang Kompatibel tidak berhasil menghentikan penyebaran energi teratai biru. Sebaliknya, itu menuju ke arah ketiga murid dengan kecepatan yang meningkat. Dari saat Lu Zhou berteriak hingga Hua Wudao dikirim terbang, hanya satu napas telah berlalu. Tak satu pun dari mereka punya waktu untuk bereaksi sama sekali.

Daun teratai biru menghantam dada mereka seperti cambuk, dan ketiga avatar itu secara bersamaan menghilang.

Duanmu Sheng, Zhao Yue, dan Little Yuan'er mundur.

Duanmu Sheng dan Zhao Yue mengeluarkan seteguk darah setelah itu.

Basis kultivasi Zhao Yue adalah yang terlemah, dan dia menderita dampak terbesar ... Sepuluh Energi Semesta bahkan tidak bisa menahan satu pukulan pun. Energi teratai biru membuat Qi dan darahnya mendidih. Jika Enam Segel yang Kompatibel tidak menyerap sebagian besar dampaknya, dia akan terluka parah. Untungnya, dia tidak berdiri di garis depan.

Sementara itu, Duanmu Sheng telah dikirim terbang keluar dari ruang tersembunyi.

Little Yuan'er lebih beruntung. Pakaian Cloud Feather miliknya memancarkan warna dan cahaya serta menyerap sebagian besar dampaknya. Dengan Cloud Treading Boots dan Nirvana Sash di tangannya, dia melakukan backflip di udara dan melarikan diri ke arah Hua Wudao.

Di luar Paviliun Evil Sky.

Para kultivator wanita menatap ke arah ruang tersembunyi dengan mulut ternganga. Meskipun mereka berdiri di kejauhan, mereka bisa melihat pilar cahaya biru yang aneh melesat ke langit dari ruang tersembunyi.

Pan Litian yang mengantuk dan malas juga tertarik dengan teriakan 'lancang'. Dia berbalik untuk melihat pemandangan aneh ini. Saat melihatnya, matanya melebar. “Apakah dia gagal atau ini terobosan?” Botol anggur terlepas dari tangannya saat dia gemetar karena shock. Itu jatuh ke lantai dan berguling beberapa kali, menumpahkan isinya. Ketika dia mendapatkan kembali ketenangannya, dia menggelengkan kepalanya dan menghela nafas. "Apa hubungannya ini denganku?"

Sementara itu, sementara empat dari mereka dikirim terbang kembali, energi biru yang melonjak menghancurkan ruang tersembunyi itu. Dinding batunya runtuh dan berubah menjadi puing-puing.

Hua Wudao memfokuskan semangatnya dan mendapatkan kembali pijakannya di udara. Dia menekan Qi dan darahnya yang melonjak dan memadatkan Primal Qi-nya menjadi energi lagi. Enam skrip emas yang bersinar mengelilinginya dan melindunginya dari puing-puing yang beterbangan di mana-mana.

Nirvana Sash Little Yuan berputar di sekelilingnya seperti naga menari.

Mata Hua Wudao dipenuhi dengan ketidakpercayaan… Dia paling sulit menerima ini dibandingkan dengan tiga lainnya.

Dia telah mempelajari mudra Taois pertahanan ini selama 20 tahun dan tahu bahwa dia bisa menahan teknik besar ... Dia bahkan cukup percaya diri untuk datang ke Paviliun Evil Sky untuk membatalkan simpul di hatinya yang terbentuk bertahun-tahun yang lalu. Dia tidak menyangka bahwa Enam Segel yang Kompatibel akan dengan mudah diatasi oleh satu Thunderblast. Meskipun dia telah kalah dalam pertarungan itu, dia masih tidak mau mengakui kekalahan. Bagaimanapun, dia tidak melepaskan kekuatan penuhnya saat itu. Dia hanya menggunakan delapan skrip dan Delapan Trigram dari Enam Segel yang Kompatibel. Setelah pengalaman dengan Formasi Pendahulu Agung, Hua Wudao memperoleh pencerahan dan mencapai terobosan. Dari delapan skrip, ia memperoleh sembilan, dan Enam Segel yang Kompatibel diperkuat oleh beberapa besaran. Selama ini, dia telah mencari kesempatan untuk meminta instruksi dari Master Paviliun. Namun, saat ini, sepertinya dia telah gagal bahkan sebelum dia memiliki kesempatan untuk berbicara dengan Master Paviliun. Tidak diragukan lagi dia telah kalah dengan menyedihkan. Sembilan skrip itu lebih rapuh daripada tahu saat dihadapkan pada energi biru. Seiring dengan skrip, kepercayaan dirinya juga hancur.

Apakah itu energi penghalang? Hua Wudao tidak percaya seorang kultivator dapat menghasilkan kekuatan yang begitu kuat. Dalam kasus itu, hanya ada satu kemungkinan; itu pasti energi dari penghalang Gunung Golden Court. Namun, ini bukan waktunya untuk memikirkan masalah ini.

Hua Wudao dan Little Yuan'er jatuh pada saat bersamaan.

Sementara itu, Lu Zhou akhirnya sadar kembali. Dia mengamati sekelilingnya saat dia perlahan turun ke tanah.

Lu Zhou dengan jelas ingat bahwa dia memahami Heavenly Writing. Sejak dia mendapatkan Gulungan Menulis Surgawi Terbuka, keadaan pemahamannya telah berubah. Dia bahkan lebih tenggelam dan fokus. Untuk alasan ini, ruang tersembunyi adalah tempat terbaik baginya untuk memahami Heavenly Writing.

Namun, begitu dia membuka matanya, Lu Zhou melihat ketiga muridnya menerobos masuk ke ruang tersembunyi. Dia secara naluriah memicu kekuatan luar biasa dari Heavenly Writing. Dia tidak tahu sudah berapa lama dia berada dalam kondisi pemahamannya. Namun, pada saat itu, kekuatan Heavenly Writing melonjak. "Gu-guru?" Zhao Yue sedang duduk lemah di lantai. Dia tampak kaget saat menatap Lu Zhou yang tampak tidak terluka.

Duanmu Sheng mendorong puing-puing dan bangkit berdiri. Dia melihat Lu Zhou dengan kaget juga.

Kemudian, Hua Wudao dan Little Yuan'er turun ke tanah.

"Guru."

"Master Paviliun."

Little Yuan'er sepertinya tidak terpengaruh.

Hua Wudao, sebaliknya, memiliki rambut yang berantakan dan wajah yang kotor. Dia sepertinya sedang tidak dalam suasana hati yang baik juga.

Lu Zhou tampak kesal saat berkata dengan suara yang dalam, "Betapa beraninya kalian semua."

Duanmu Sheng, Zhao Yue, dan Little Yuan'er mulai. Mereka buru-buru menundukkan kepala dan tetap diam.

Hua Wudao dengan cepat menjelaskan, "Harap tahan amarah Anda, Master Paviliun."

Zhao Yue buru-buru membungkuk dan menjelaskan, “Tolong jangan marah, guru! Energi penghalang Gunung Golden Court mengalir ke arah yang berlawanan dan mata Formasi muncul ... Kami mengira bahwa Anda telah turun ke dalam kebobrokan. Itulah mengapa kami menerobos masuk ke ruang tersembunyi! Mohon maafkan kami, guru! "

Lu Zhou menatap penghalang di atas. Memang. Itu jauh lebih lemah dari sebelumnya.

Lu Zhou bingung. Dia telah memahami Heavenly Writing seperti biasa. Mengapa dia tiba-tiba mulai menyerap kekuatan Shield? Dia mengalami kerugian yang cukup besar dari sesi pemahaman ini. Karena kekuatan yang saling bertentangan dari Heavenly Writing dan penghalang, kamar tersembunyinya dihancurkan.

Lu Zhou melihat mereka semua sebelum berkata dengan suara yang dalam, “Mereka yang masuk tanpa izin ke ruang tersembunyi akan dihukum. Hua Wudao dan Duanmu Sheng akan diberikan 30 cambukan sedangkan Zhao Yue akan diberikan 20. ”

"Aku menerima ... hukuman." Yang lainnya bahkan tidak berani bernafas dengan keras, apalagi bertanya mengapa Little Yuan'er tidak dihukum.

Tidak mungkin Little Yuan'er adalah orang yang membuat pilihan ini. Oleh karena itu, Hua Wudao, Duanmu Sheng, dan Zhao Yue-lah yang harus dihukum.

Lu Zhou berkata dengan tenang, "Bangun kembali ruang tersembunyi dalam enam bulan."

Duanmu Sheng tidak berani protes. Dia buru-buru membungkuk. "Ya guru."

Hua Wudao menerima hukuman itu dengan rela. Namun, ketika dia melihat bahwa Lu Zhou tidak terpengaruh sama sekali, dia menjadi bingung. Kemudian, dia menangkupkan tinjunya dan berkata, "Master Paviliun, apakah Anda telah mengalami hambatan dalam kultivasi Anda?"

“Apakah Anda meragukanku?”

"Aku tidak berani," jawab Hua Wudao sambil membungkuk. Kemudian, dia melanjutkan, “Tadi benar-benar darurat. Aku yakin Anda sengaja menciptakan kesan turun ke dalam kebobrokan dengan bakat tak tertandingimu, Master Paviliun. ”

Lu Zhou tidak memberikan banyak penjelasan tentang itu. Bagaimanapun, dia sendiri tidak yakin. Basis kultivasinya masih pada tahap pembentukan Dao di ranah Divine Court. Dalam hal basis kultivasi, dia bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Zhou Jifeng.

Bahkan 100 kultivator ranah Divine Court tidak bisa mengalahkan tiga kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations. Namun, Lu Zhou merasa terkejut bahwa kekuatan luar biasa dari Heavenly Writing mengandung kekuatan yang begitu hebat, selain dari teknik suara. Dia memukul mundur empat dari mereka sekaligus, dan Enam Segel yang Kompatibel hancur seolah-olah itu adalah tahu.

“Turun ke kebobrokan?” Lu Zhou merasa geli. 'Aku sudah dalam kondisi pemahamanku. Bagaimana aku akhirnya jatuh ke dalam kebobrokan? '

Hua Wudao merasa terlalu canggung untuk melanjutkan percakapan ini. Dia mungkin akan dipukuli jika dia terus berbicara tentang turun ke dalam kebobrokan.

“Kami telah salah menilai situasinya.”

Jelaslah, murid-muridnya tidak sepenuhnya berhati dingin.

"Bagaimana dengan Shield?" Lu Zhou bertanya.

“Kami belum punya kesempatan untuk memeriksanya.”

Lu Zhou berjalan keluar dengan tangan di punggung.

Pada saat ini, kultivator wanita yang menonton dari kejauhan bingung. Setelah mereka menyaksikan pemandangan aneh itu, mereka bertanya-tanya apakah mereka harus pergi dan melihatnya.

Energi penghalang lebih dari setengahnya terkuras.

Pan Litian tersandung dan jatuh ke lantai. Dia berkata dengan malas, "Ini bisa hidup atau mati ... Tidak ada yang berarti."

Para murid perempuan menoleh untuk melihat pengemis tua itu.

"Jika sesuatu terjadi pada Evil Sky Pavilion, kamu tidak akan memiliki anggur lagi untuk diminum."

Mata Pan Litian membelalak dan berkata, “Kamu benar. Aku berharap Paviliun Evil Sky baik-baik saja.” Dia menatap mata Formasi. Tepi matanya tampak normal. Langit biru sekarang seperti sebelumnya. Bekas penghalang tidak bisa menahannya. Tak perlu dikatakan, penghalang saat ini tidak ada artinya baginya.

Pan Litian menggelengkan kepalanya saat dia membungkuk dan berkata. “Kemuliaan Evil Sky Pavilion tidak akan bisa bangkit kembali dari ini.”

Para kultivator wanita menoleh untuk melirik pengemis tua itu. Mereka merasa bahwa dia hanya manusia biasa dan tidak mungkin tahu apa yang dia bicarakan. Semua orang masih khawatir ketika Lu Zhou akhirnya muncul dari Paviliun Evil Sky dengan tangan di punggung.

Duanmu Sheng, Zhao Yue, Little Yuan'er, dan Hua Wudao mengikuti di belakangnya, tampak babak belur. Seolah-olah mereka bertengkar.

"Salam, Master Paviliun!" Para kultivator wanita membungkuk dan memberi hormat bersamaan.

“Bersihkan ini.” Lu Zhou melambaikan tangannya.

Pan Litian terbaring di tempat yang lebih tinggi. Ketika dia melihat Lu Zhou berjalan ke arahnya, wajahnya yang keriput menegang. Dia bertanya dengan tidak percaya, "kk-kamu baik-baik saja?"

Lu Zhou berjalan dengan acuh tak acuh dengan tangan di punggungnya. Dia menatap penghalang di dekatnya dan berkata, "Apakah lamu ingin sesuatu terjadi padaku?".

"Aku tidak ..." kata Pan Litian sambil memeluk toples anggurnya. "Jika sesuatu terjadi padamu, aku tidak akan memiliki anggur yang baik untuk diminum."

Little Yuan'er mendengus, “Yang kamu tahu bagaimana melakukannya adalah minum. Aku harap kamu tersedak anggurmu suatu hari ... "

Tentu saja, Pan Litian tidak mau repot-repot berdebat dengan seorang gadis muda. Sebaliknya, dia melihat ke arah Lu Zhou dan berkata, "Sayang sekali ..."

“Menyesalkan apa?”

“Aku khawatir aku tidak akan bisa tidur nyenyak, tidak dengan keributan ini.” Setelah dia berbicara, dia berbaring lagi. Dia memejamkan mata dan menikmati hangatnya sinar matahari.

Lu Zhou memandang Pan Litian saat dia berkata, "Aku bisa membantumu tidur lebih nyenyak."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *