Chapter 22 : Mendapatkan Kembali Kemudaan

penerjemah: canovel.org

Lu Zhou melihat ke panel sistem dengan heran, tidak percaya bahwa dia telah memenangkan hadiah ketika dia tidak menduganya. Dia membutuhkan waktu beberapa saat untuk menenangkan diri dan kemudian melirik item yang dia menangkan dari undian tersebut.

Mereka luar biasa!

Jika dia membelinya sendiri, avatar Three Condensing Flowers akan dikenakan biaya 3.000 poin prestasi sementara 10 kartu pembalikan akan membutuhkan 5.000 poin prestasi. Selain mereka, dia juga memenangkan teknik kultivasi yang disebut 'Three Scrolls of Heaven Writing'!

Dia memperhatikan bahwa di bidang teknik kultivasi di sisi kanan panel, tombol radio di depan 'The Three Scrolls of Heaven Writing' menyala.

Dalam pikiran, tiga gulungan tulisan terbuka, satu demi satu.

Yang pertama berjudul 'The Human Scroll of Heaven Writing'.

“Human Scroll adalah prolog dari Heaven Writing, dan itu juga disebut 'The Nether Book of Three Lives'! Ketika seseorang mengembangkannya ke tingkat tertinggi, dia dapat memahami rahasia hidup dan mati dan menguasai transmigrasi. "

“…”

Lu Zhou sedikit mengernyit, karena isinya adalah tulisan yang berantakan seperti simbol yang tidak berarti… Dia tidak mengerti satupun dari mereka!

Dia bahkan tidak bisa memahami prolognya, belum lagi dua gulungan lainnya. Dia membolak-baliknya dan menemukan bahwa sistem hanya meredupkan isinya.

"Hebat, Kau benar-benar memenuhi namamu, tulisan surga yang tidak dapat dibaca!"

Setelah itu, Lu Zhou mengalihkan perhatiannya ke sepuluh kartu pembalikan. Menurut tingkat di mana setiap kartu dapat memberinya sekitar 300 hari kekuatan hidup, dia baru saja memenangkan dirinya sendiri hampir sepuluh tahun kehidupan.

Itu benar-benar jackpot!

"Aku harus menggunakannya sekarang."

Segera, sepuluh kartu pembalikan mulai menghilang, satu demi satu. Sementara itu, angin bertiup kencang dan awan bergulung liar di atas gazebo sementara sejumlah besar energi berkumpul menjadi angin puyuh dan mengalir ke tubuh Lu Zhou.

Lu Zhou dapat dengan jelas merasakan pemulihan kekuatan hidupnya, dan itu lebih kuat dan lebih banyak dari apa yang dia alami sebelumnya. Perlahan-lahan, kulitnya yang kendur mulai mengeras, dan anggota tubuhnya yang kaku juga menjadi lebih fleksibel dari sebelumnya.

Penambahan hidup selama 3.000 hari sepertinya telah menyuntikkan vitalitas yang luar biasa ke dalam tubuhnya.

Untuk waktu yang lama, Lu Zhou membenamkan dirinya dalam perasaan nyaman itu. Sejak dia bepergian ke dunia ini, dia tidak memiliki perasaan yang begitu menyenangkan… perasaan menjadi muda.

Bahkan rambut putihnya sekarang sudah beruban.

Dia juga merasakan aktivitas di Laut Qi dan Dantiannya, yang dipenuhi dengan energi yang dibawa oleh avatar Three Condensing Flowers. Meskipun itu tidak sebanyak energi yang dibawa oleh kartu pengalaman bentuk puncak, itu masih jauh lebih kuat dari sebelumnya.

Selain itu, avatar juga telah meningkatkan basis kultivasinya ke tahap Qi Refining dan Soul Forming  dari ranah Sense Condensing.

Nama: Lu Zhou

Ras: Manusia

Basis Kultivasi: Tahap Qi Refining dan Soul Forming dari ranah Sense Condensing

Poin prestasi: 54

Avatar: Three Condensing Flowers

Sisa hidup: 4,509 hari

Item: Kartu Bentuk Puncak Ji Tiandao x 2, Kartu Blok Kritis (pasif) x 3, Whitzard

Teknik Kultivasi: Three Scrols of Heaven Writing (Catatan: Teknik Heaven Writing tidak sama dengan teknik kultivasi lainnya di dunia kultivasi. Tuan rumah bisa mencerahkan kekuatan luar biasa saat membacanya.

(TL/n: ane kurang ngerti mksd kalimat terahir, di ENGnya 'The host can enlighten extraordinary power while reading it.')

'Mencerahkan? Inikah cara heaven Writing dikultivasikan? '

Meskipun Lu Zhou tidak bisa melatih teknik apapun dalam ingatannya, dia memiliki pengalaman dan pengetahuan untuk melatihnya. Bahkan kemudian, ini adalah pertama kalinya dia mendengar metode kultivasi semacam itu.

Di dunia Great Yan, para kultivator memulai perjalanan mereka dengan penempaan tubuh mereka. Mereka melangkah ke ranah Body Tempering, mengembangkan tendon, tulang dan kulit mereka, dan menerobos sembilan tahap ke dalam ranah Mystic Enlightening. Kemudian, mereka maju melalui five apertures of heart (lima lubang jantung/hati), mouth (mulut), nose (hidung), eye (mata), dan ear (telinga) dari ranah Mystic Enlightening ke ranah Sense Condensing, menerobos tiga tahap ke ranah Brahma Sea, dan akhirnya membuka delapan garis meridian dan melangkah ke ranah Divine Court!

Seorang kultivator dianggap sebagai Kultivator Sejati ketika dia melangkah ke ranah Divine Court.

Hanya ada tiga tingkat  Kultivator Sejati : ranah Divine Court, ranah Nascent Divinity Tribulation, dan ranah Mysterious Heaven Saint.

Dari zaman kuno, para kultivator yang benar-benar melangkah ke ranah  Mysterious Heaven Saint hanya ada di legenda. Tidak ada yang pernah melihat mereka. Dikatakan bahwa hanya dengan melangkah ke ranag ini, seorang kultivator dapat membebaskan diri dari batas umur dan menjadi abadi.

Ji Tiandao hanya selangkah lagi ketika dia meninggal di gazebo.

Kasihan!

“Buka menu Quest.”

“Quest utama saat ini: Menjinakkan murid-murid yang jahat.”

"Quest sampingan # 1: Mendisiplinkan murid kedelapan, Zhu Honggong."

“Quest sampingan # 2: Selidiki Zhou Jifeng. Pelaksana: Duanmu Sheng. ”

“Tampaknya saat ini, menjinakkan dan mendisiplinkan murid jahat dan memberikan tugas adalah cara paling penting untuk mendapatkan poin prestasi,” gumam Lu Zhou pada dirinya sendiri.

Dia berpikir tentang bagaimana dia bisa mendapatkan lebih banyak poin prestasi.

Selain itu, dia bisa membunuh orang jahat. Namun, tidak ada yang akan berdiri di depannya dan membiarkan dia membunuh tanpa melakukan perlawanan.

Untungnya, dia masih bisa mendapatkan poin prestasi dari tugas yang diselesaikan oleh murid-muridnya.

Lu Zhou tiba-tiba teringat pada murid-muridnya.

"Murid kedelapan, Zhu Honggong, agak lamban, jadi dia seharusnya yang paling mudah dijinakkan … Tapi, kenapa dia tidak menunjukkan kesetiaan apapun padaku?"

Menilai dari informasi yang dibawa kembali oleh Mingshi Yin, murid kedelapan seharusnya dihasut oleh murid ketujuh.

Murid Ketujuh pandai dalam perhitungan, jadi jika dia ingin mendapatkan pijakan di dunia kultivasi, dia seharusnya sudah menjalin hubungan yang baik dengan murid tertua dan tertua kedua.

Lu Zhou menemukan bahwa itu jauh dari cukup untuk menjinakkan dan mendisiplinkan murid tertentu pada satu waktu. Hanya ketika kekuatannya meningkat, dia bisa mencegah murid-murid jahatnya dan para kultivator ortodoks itu. Tetapi saat ini, basis kultivasinya masih terlalu lemah.

"Agak sulit untuk menyelesaikan situasi ini …" Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Bagaimanapun, Gunung Golden Court tetap menjadi target utama bagi dunia untuk diserang.

Setelah merenung sejenak, dia memutuskan untuk mempelajari Heaven Writing terlebih dahulu dan memikirkan sisanya nanti. Selama dua hari berikutnya, dia mengurung diri dalam pengasingan di dalam Evil Sky Pavilion, mempelajari Heaven Writing sementara Little Yuan'er menunggu di luar untuk keluar dari pengasingan.

Sementara itu, di Istana Derived Moon…

Ye Tianxin, penguasa istana dari Derived Moon Palace, berbaring di atas tikar di balik kain kasa, dengan lembut melambaikan kipas bulu di tangannya.

Dia memiliki tubuh berlekuk dan ramping, kulit putih, dan wajah kecil yang cantik. Melalui penampilannya, sulit membayangkan bahwa tuan istana ini adalah Ye Tianxin, yang menempati peringkat kesembilan di Black Roll dan merupakan murid keenam dari penjahat tua terhebat di dunia.

Dia membuka matanya sedikit dan melihat sosok di luar layar saat dia terkekeh dan berkata, "Kamu seharusnya sudah meninggalkan Gunung Golden Court sejak lama dan tidak menunggu sampai sekarang, Saudari Senior!"

Sosok itu adalah Zhao Yue, yang menempati peringkat dua puluh delapan di Black Roll dan merupakan murid kelima dari penjahat besar.

“Yah, aku tidak seberuntung kamu, Saudari Junior! Aku pikir Aku bisa mendapatkan sesuatu dari benda lama itu, tetapi aku tidak berharap dia begitu pelit. Sejak Kamu meninggalkan sekte, dia tidak pernah mempercayai kami, ”kata Zhao Yue.

“Aku sudah memberitahumu ini, Kakak Senior. Meskipun kamu bergabung dengan sekte sebelum aku, ada hal-hal yang tidak Kamu lihat, "kata Ye Tianxin sambil tersenyum.

"Aku ingin tahu berapa banyak harta yang disembunyikan orang tua itu … Sayang sekali mereka akan dikuburkan bersama dengan dia di kuburan."

Ye Tianxin tertawa dengan suara yang jelas dan merdu sebelum dia berkata, "Aku bisa memberi ide kepada Kakak Senior."

“Oh? Ide apa?"

“Orang tua itu selalu menyayangi Little Junior Sister. Kamu dapat menggunakannya sebagai kelemahannya. Kakak-kakak Senior Ketiga dan Keempat menunjukkan tanda-tanda ketidaksetiaan, jadi dia tidak akan mempercayai mereka sepenuhnya. Hanya Little Junior yang bisa tetap dekat dan melindunginya. Ya, dia memang punya obat rahasia dan kartu truf, tapi hal itu tidak bisa dibandingkan dengan orang yang hidup. "

"Ini …" Zhao Yue terkejut ketika dia mendengar ide itu.

Jika sejujurnya, dia tidak akan pernah berani mengancam tuannya dengan adik perempuan junior mereka. Dia takut jika dia diprovokasi, dia akan menggunakan kartu trufnya untuk membunuhnya, seperti yang dia lakukan pada Luo Changfeng.

"Kakak Senior, kamu takut."

"Tidak, aku tidak," bantah Zhao Yue.

“Ya, kamu takut… Kakak Senior, apakah kamu ingat bagaimana benda tua itu memperlakukan kita di masa lalu? Kamu harus kejam dan tidak berhati lembut. "

Zhao Yue berkata, “Aku mengerti semua yang kamu katakan, tapi masalahnya adalah… bahkan Kakak Tertua tidak akan berani melakukannya. Jika saya melakukan ini dan membuat orang tua itu marah, itu akan menjadi kematian saya. "

"Kakak Senior, kamu sudah berada di gunung terlalu lama, dan itu memperlambat akalmu …"

Ye Tianxin turun dari tempat tidur. Ekspresi dingin di wajah menawannya memberinya daya tarik yang tidak biasa.

Siapa bilang kamu harus melakukannya sendiri?

"Kamu …" Mata Zhao Yue melebar saat dia melihat adik perempuan keenamnya keluar dari layar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *