Chapter 223 : Bala bantuan dari Istana

Dunia kultivasi pun tidak kekurangan para kultivator yang ahli dalam berbagai metode kultivasi. Ada banyak jenius juga. Namun, hanya segelintir yang berhasil menguasai berbagai metode kultivasi.

Sangat jarang bertemu dengan seorang kultivator yang bisa dengan mudah melepaskan Bahtera Keselamatan yang Pengasih seperti yang dilakukan Lu Zhou. Siapa yang akan mengembangkan teknik penyembuhan ketika mereka bisa menghabiskan waktu mereka untuk hal lain? Sesaat kemudian, pancaran biru muda memudar.

Warna kembali ke wajah Pan Zhong, dan napasnya menjadi lebih lancar juga.

Leng Luo berkata, “Meskipun Tabut Penyelamatan yang Pengasih memiliki efek penyembuhan yang hebat, jarang melihat eksekusi yang sempurna dari efeknya.” Dia tidak pelit dengan pujiannya, dan dia bersungguh-sungguh dalam setiap kata.

Lu Zhou menarik tangannya saat penyembuhan berakhir.

Ekspresi senang melintas di wajah Pan Litian sebelum dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya. Dia berkata, “Terima kasih.”

Lu Zhou melirik Pan Litian.

Loyalitas + 5%.

Meskipun Pan Li Tian berasal dari Sekte Clarity, sepertinya dia tidak peduli tentang penghancuran sekte sama sekali.

Lu Zhou menganggap ini sebagai salah satu keuntungan yang diperolehnya dari perjalanan ini. Bagaimanapun, Pan Litian adalah elit pertama dari Clarity Sect, dia bisa dianggap setara dengan Leng Luo.

Lu Zhou juga mendengar pemberitahuan sistem. Bawahannya telah memberinya 2.000 poin prestasi meskipun ini berarti bawahannya akan sulit dijinakkan.

Dia mengangguk puas. ‘Aku mendapat cukup banyak kali ini. Yang aku gunakan hanyalah satu Kartu Serangan Mematikan. ‘ Lalu, dia berkata, “Bawa dia kembali ke Gunung Golden Court.”

“Ya Guru.” Zhao Yue mengangkat tangannya. Pan Zhong terbungkus energi dan dibawa kembali ke kereta yang membelah awan.

Pan Litian terbatuk tidak wajar saat dia melihat kereta yang membelah awan. ‘Bagaimana aku bisa naik ke sana? Dengan identitas dan statusku, akan terasa canggung bagiku untuk meminta bantuan ‘

Pada saat ini, peluit yang keras dan menusuk terdengar dari ujung Slender West Lake.

Leng Luo berkata, “Pasti bala bantuan dari istana.”

“Siapa peduli? Kami akan membunuh mereka begitu mereka datang. ” Little Yuan’er mengeluarkan Nirvana Sash-nya lagi. Selempang merah itu menari dan berkibar di udara.

Pan Litian merasa pusing hanya dengan melihatnya. Segalanya tampak diwarnai merah saat ini. Dia yakin dia tidak mabuk sampai dia melebihi batas kemampuannya. Peluit yang keras dan menusuk terdengar lagi.

Itu jelas mencoba memikat mereka.

“Guru, itu mungkin jebakan. Hati-hati.” Little Yuan’er pindah untuk berdiri di depan Lu Zhou, sangat mengejutkannya.

“Tidak apa-apa.” Lu Zhou berjalan menuju tepi timur Danau Slender West dengan tangan di punggung.

Leng Luo dan Pan Litian bertanya-tanya apakah mereka harus mengikuti mereka. Bagaimanapun, keduanya adalah orang tua yang tidak memiliki banyak kekuatan tempur. Leng Luo sedikit lebih baik karena lukanya setengah sembuh, dan basis kultivasinya telah dipulihkan sebesar 20%. Namun, Pan Litian benar-benar tidak berguna yang hanya akan menahan mereka.

Little Yuan’er tampak riang saat dia melompat dan melompat-lompat di samping gurunya. Tidak ada tempat di dunia yang lebih aman dari sisi gurunya.

Leng Luo berkata sambil tersenyum, “… Jika kamu takut, kamu bisa menunggu di sini.”

“Jangan konyol. Jika aku takut, aku tidak akan datang ke Evil Sky Pavilion sendirian,” balas Pan Litian.

Keduanya saling bertukar pandangan sebelum berjalan menuju tepi timur Danau Slender West juga.

Empat dari mereka bermanuver melewati taman yang hancur dan akhirnya keluar dari sana.

Duanmu Sheng mengawasi dari kereta yang membelah awan, bertanya-tanya apakah dia harus bergabung dengan mereka juga. Dia tidak terbiasa menyetir kereta terbang. Dia bisa menerbangkannya ke arah umum, tetapi itu akan meminta terlalu banyak dari dia untuk menavigasi untuk mengikuti gurunya di sepanjang jalan kecil. Setelah memikirkannya sejenak, dia memutuskan untuk tetap tinggal.

Lu Zhou dan Little Yuan’er berjalan di depan. Ketika mereka melewati koridor yang panjang, mereka melihat seorang pemuda membawa pedang sambil bersandar di pagar dan dengan malas mengguncang kakinya.

Pria muda itu bersiul lagi.

Little Yuan’er memutar matanya dan berkata, “Tak tahu malu.”

Pemuda itu tidak lain adalah Jiang Aijian.

Jiang Aijian menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou dan berkata, “Aku rasa suratku telah sampai ke tanganmu, senior Ji. Kalau tidak, aku tidak akan bisa bertemu denganmu. ”

Lu Zhou memandang Jiang Aijian dengan rasa ingin tahu dan berkata, “Bagaimana kamu tahu Mo Qi akan ada di sini?”

Jiang Aijian menegakkan tubuh dan berkata, “Sederhana saja. Aku menyadap surat Mo Qi. Dia telah meminta bala bantuan dari berbagai kekuatan. Satu-satunya orang yang bisa menyelamatkannya adalah Mo Li.”

Lu Zhou mengangguk.

Pada saat ini, Leng Luo dan Pan Litian berjalan.

Jiang Aijian menilai mereka dan berkata, “Salam, Elder Hua.” Dia berjalan ke arah mereka dan menjabat tangan keriput Pan Litian saat dia menyapanya.

Pan Litian bingung dengan perilaku Jiang Aijian.

Tatapan Jiang Aijian beralih dari Pan Litian ke Leng Luo dan berkata, “Pemimpin Ksatria Hitam, Tuan Fan! Salam pembuka!”

“Scram.”

Jiang Aijian buru-buru mundur selangkah ke sisi Pan Litian. Dia bergumam pelan, “Aku tahu Elder Hua adalah orang yang ramah …”

Pan Litian tidak tahan dan menendang Jiang Aijian. “Dari mana orang malang ini berasal?”

Jiang Aijian tercengang. ‘Aku bersikap ramah dengan menyapamu! Apakah ini caramu membalasku? ‘

Little Yuan’er berkata dengan antusias, “Dia adalah kakek Pan Zhong! Elit pertama dari Clarity Sect.”

Jiang Aijian menggaruk kepalanya, ekspresi terkejut yang samar terlihat di wajahnya.

“Kakek?”

“Scram!” Pan Litian berteriak.

Jiang Aijian tahu bahwa elit pertama Sekte Clarity telah meninggalkan sekte itu sejak lama dan telah menghilang selama satu abad. Tidak ada yang tahu kemana dia pergi. Tak perlu dikatakan, tidak ada yang mengira dia akan muncul di Evil Sky Pavilion. Dia memproses informasi ini sejenak. Meskipun para ahli ini tidak dapat dibandingkan dengan patriark Evil Sky Pavilion, mereka bukanlah orang yang bisa dianggap enteng. ‘Hm, yang terbaik adalah tetap rendah hati … Bagaimanapun, hidupku penting.’

“Permintaan maaf! Aku memiliki mata tetapi tidak bisa melihat. Tolong jangan menahan ini terhadapku karena aku adalah orang yang menyelamatkan Pan Zhong,” kata Jiang Aijian.

Lu Zhou berbalik dan melihat ke arah Jiang Aijian yang tersenyum manis. “Kamu menyelamatkan Pan Zhong?”. Jiang Aijian membalik rambutnya dan berkata dengan sombong, “Jika aku tidak cukup cepat untuk menyelamatkannya, dia akan mati. Dia hanya di ranah Divine Court, tapi dia ingin meluncurkan serangan diam-diam ke Mo Qi. Dia tidak menyadari batasannya sendiri.”

Pan Litian tidak tersinggung dengan ini. Sebagai gantinya, dia sedikit menangkupkan tinjunya ke Jiang Aijian.

Jiang Aijian melambaikan tangannya dan berkata sambil tersenyum, “Bukan apa-apa, bukan apa-apa.”

Lu Zhou berkata, “Jadi, apa yang kamu katakan adalah aku harus berterima kasih?”

Jiang Aijian buru-buru melambaikan tangannya. “Tidak, tidak, tidak… Tidak perlu berterima kasih padaku. Bagaimanapun, kami bekerja sama.” Nada suaranya membuat para pendengar tidak nyaman. Jiang Aijian berkata, “Ini adalah Formasi Grand Beclouding. Ini belum sepenuhnya diaktifkan. Selain itu, seorang elit seperti Mo Qi tidak dapat dikalahkan oleh kentang goreng kecil seperti kami. Aku telah menarik Anda ke sini untuk memberi tahu Anda bahwa Anda harus segera pergi. Jika orang-orang dari istana datang, itu akan terlambat. ”

“Apakah Anda tidak menyadap surat Mo Qi?”

“Dia mengirim lebih dari satu. Aku tidak bisa benar-benar mencegat semuanya. ”

Semua orang tidak bisa berkata-kata.

Pada saat ini, sekelompok pria menyerbu ke arah mereka.

Leng Luo dan Pan Litian menoleh untuk melihat.

Tanah sedikit bergetar, dan permukaan danau bergetar.

Namun, Jiang Aijian tampaknya tidak takut. Dia masih bersandar di pagar. Biasanya, dia akan menjadi orang pertama yang melarikan diri. Dia bertanya, “Bala bantuan dari istana ada di sini. Apakah kamu tidak takut? ”

Pan Litian menatap Leng Luo dan berkata, “Dia berbicara denganmu.”

Leng Luo mengabaikannya.

Ratusan tentara muncul di garis pandang mereka.

Seorang wanita dengan jubah bersulam biru berada di depan, dan empat pria dengan helm mengikuti dari belakang. Berdasarkan aura mereka, orang dapat mengatakan bahwa mereka tidak lemah.

Leng Luo dan Pan Litian melakukan yang terbaik untuk terlihat tenang saat mereka diam-diam menatap Lu Zhou. Mereka merasa beruntung penjahat tua itu ada di sini untuk menangani masalah. Jika tidak, mereka hanya bisa melarikan diri dengan ekor di antara kaki mereka.

Tak lama kemudian, para prajurit terhenti.

Kuda-kuda itu meringkik.

Wanita itu melompat dari kudanya, merapikan ujung gaunnya, dan dengan anggun berjalan mendekat

Mungkin itu karena kebiasaan, dia membungkuk pada Jiang Aijian sebelum dia memberi hormat pada Lu Zhou dan berkata, “Jingyi menawarkan salamnya kepada senior tua.”

Little Yuan’er berkata sambil tersenyum, “Kamu di sini.”

Leng Luo dan Pan Litian bingung. ‘Sejak kapan Evil Sky Pavilion berkolusi dengan istana Kekaisaran?’ Keduanya tidak menyadari bahwa Lu Zhou telah menyelamatkan nyawa Li Jingyi di Anyang, oleh karena itu, wajar jika dia menyapanya.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Kamu di sini untuk membantu Mo Qi?”

Ekspresi canggung muncul di wajah Li Jingyi saat dia berkata, “Aku hanya mengikuti perintah. Aku akan membunuh semua orang yang mendekati Slender West Park tanpa terkecuali… Aku tidak akan pernah lupa bahwa anda telah menolongku, senior tua, dan aku bukan orang yang tidak tahu berterima kasih. Anda harus meninggalkan Slender West Lake untuk saat ini, senior tua. Aku akan menangani semuanya di sini. ”

‘Tolong?’ Pan Litian tidak berhasil menahan batuknya. Dia sempat bertanya-tanya apakah dia berada di tempat yang salah.

Li Jingyi melanjutkan, “Ada bala bantuan lain yang datang dari istana juga. Aku pikir mereka akan segera datang. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *