Chapter 227 : Mengapa kamu Memfitnahku, Adik Ketiga?

Di kereta yang membelah awan.

Lu Zhou menatap altar utama Clarity Sekte dengan tangan di punggungnya.

"Guru, penghalang Sekte Clarity telah dihancurkan, dan tujuh puncak terbakar," kata Duanmu Sheng saat dia melihat ke tujuh gunung di sekitar altar utama.

"Kereta terbang Sekte Nether!" Seru Yuan'er saat dia menunjuk ke kereta terbang yang melayang di atas altar utama.

Duanmu Sheng mendengus. Dia mengarahkan kereta terbang mereka menuju kereta terbang Sekte Nether.

Mungkin, mereka telah menyadari hal ini, kereta terbang Sekte Nether mundur dengan cepat ke belakang altar utama.

Kecepatan kereta yang membelah awan itu turun dan tiba di udara di atas altar utama.

“Hua Chongyang dari Azure Dragon Hall menghormati senior tua.”

“Di Qing dari Black Tortoise Hall menghormati senior tua.”

“Yang Yan dari Vermillion Bird Hall menghormati senior tua.”

“Bai Yuqing dari White Tigger Hall menghormati senior tua.”

Keempat suara itu mencapai kereta yang membelah awan karena itu dicampur dengan gelombang suara lembut yang mengirimkan pesan dengan jelas.

Orang-orang di kereta yang membelah awan melihat ke empat individu yang tidak sombong atau penurut. "Guru, ini adalah Empat Pelindung Agung dari Sekte Nether."

Lu Zhou mengangguk saat dia melihat ke bawah ke altar utama.

Kereta pemecah awan melayang di atas altar utama.

Leng Luo juga mengamati daratan dari kereta terbang. Dia berkata, "Ada desas-desus bahwa dua dari Empat Pelindung Agung Sekte Nether adalah kultivator Enam daun sementara dua lainnya adalah kultivator tujuh daun ... Aku ingin tahu apakah rumor itu benar?"

"Dengan kekuatan seperti itu, tidak heran bahwa Sekte Nether mampu memusnahkan Sekte Clarity ..." kata Pan Litian.

Lu Zhou melirik Pan Litian. Pan Litian berasal dari Clarity Sect. Dia sepertinya tidak terpengaruh oleh bencana yang menimpa Sekte Clarity ...

Namun, Lu Zhou tidak bertanya kepada Pan Litian tentang hal itu. Dia memandang Empat Pelindung Besar dan bertanya, "Di mana Yu Zhenghai?"

Hua Chongyang membungkuk, menangkupkan tangannya, dan berkata, "Senior, master sekte menyuruh kami menunggu di sini ... Master sekte juga mengatakan bahwa meskipun Nether Sekte adalah orang yang memusnahkan Sekte Clarity, Anda dapat mengklaimnya sendiri jika itu yang Anda inginkan, senior. "

Lu Zhou mengamati sekelilingnya tetapi tidak melihat Yu Zhenghai. Seperti yang diharapkan, bajingan itu licik!

Duanmu Sheng berteriak, “Beri tahu Yu Zhenghai dan Si Wuya untuk menunjukkan wajah mereka sekarang! Betapa konyolnya mereka meringkuk ketakutan saat guru ada di sini! "

Hua Chongyang tidak marah sama sekali. Dia terus berkata, “Mohon tahan amarahmu, Tuan Ketiga. Master sekte dan Tuan Ketujuh sibuk sehingga mereka tidak bisa datang. "

"Omong kosong! Tidak ada alasan untuk menjadi pengecut… Bukankah mereka malu pada diri mereka sendiri karena bertindak sebaliknya? ” Kata Duanmu Sheng, marah. Meskipun Duanmu Sheng sama sekali tidak fasih seperti Mingshi Yin, dia memiliki cara mengutuk.

Meskipun demikian, Hua Chongyang dan yang lainnya tidak marah. Bagaimanapun, kata-kata Duanmu Sheng itu benar. Kalau tidak, empat dari mereka tidak akan diperintahkan untuk menunggu di sini. “Senior, aku mengatakan yang sebenarnya. Aku tidak berani berbohong!” Hua Chongyang membungkuk lagi. Dia sudah bisa merasakan panasnya kemarahan Lu Zhou.

Jika ini terus berlanjut, Lu Zhou mungkin akan melampiaskan amarahnya pada mereka.

Empat Pelindung agung membuat persiapan untuk mundur dalam waktu singkat. Jika senior tua itu menyerang, mereka akan segera melarikan diri tanpa ragu-ragu atau mencoba memblokir serangannya. Mereka seharusnya tidak memiliki masalah untuk melarikan diri karena mereka adalah kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations Enam dan Tujuh Daun. Secara alami, mereka tidak menyadari bahwa Lu Zhou bahkan tidak menganggapnya serius. "Memberitahuku kemudian. Di mana Yu Zhenghai dan Si Wuya sekarang? " Lu Zhou tidak percaya empat dari mereka tidak mengetahui hal ini.

“Uh…”

"Kalian tidak mau memberi tahu?"

“Senior, kami adalah anggota dari Sekte Nether. Kita tidak bisa melakukan pengkhianatan seperti itu. Aku harap Anda bisa memahami ini, senior, ”kata Hua Chongyang.

“Karena kamu tidak mau memberitahuku, aku akan kembali ke Evil Sky Pavilion.” Tatapan Lu Zhou tertuju pada Hua Chongyang.

Hua Chongyang bergidik. Dia secara naluriah mundur selangkah. Otaknya bekerja terlalu keras. Dia buru-buru merangkai kalimat dan berkata, “Maafkan aku, senior. Aku hanya salah satu dari Empat Pelindung Agung, dan aku tidak memainkan peran penting dalam sekte ini. Selain itu, penghalang Gunung Golden Court telah bertingkah belakangan ini. Anda harus berhati-hati terhadap oportunis, senior."

Bai Yuqing menimpali juga, “Aku mendengar bahwa Luo Changfeng, Master Sekte dari Sekte Heavenly Sword dan putra Luo Xing Kong, dibunuh olehmu, senior. Luo Xingkong secara aktif mencari cara untuk membalas dendam pada Anda. Anda harus menjaganya, senior! "

Yang Yan menambahkan, "Tidak perlu terlalu berselisih dengan master sekte kami, senior ... Dia tidak punya pilihan selain meninggalkan Evil Sky Pavilion saat itu!"

Ketika mereka mendengar ini, Little Yuan'er dan Duanmu Sheng mengerti kata-kata mereka dengan baik. Keduanya adalah junior Yu Zhenghai, dan mereka tahu lebih baik dari siapa pun bagaimana majikan mereka memperlakukan mereka saat itu. Namun, mereka tidak tahu mengapa Kakak Tertua mereka sangat bertekad untuk pergi.

Selama ini, Empat Pelindung Agung Sekte Nether telah berperilaku hormat.

Leng Luo berkata, “Bagaimanapun, mengkhianati Gurunya adalah dosa besar. Kalian berempat bukan idiot. Aku tidak berpikir aku harus menjelaskan konsep tersebut kepada kalian. Dia bisa lari untuk saat ini, tapi dia tidak bisa lari selamanya. "

Hua Chongyang dan yang lainnya tetap diam.

Tepat ketika Empat Pelindung Agung bingung bagaimana menghadapi situasi, suara yang dalam terdengar dari puncak ketiga dari Sekte Clarity. "Guru, mengapa Anda harus melakukan ini?" Suara itu berjalan melalui hutan dan pegunungan, terdengar seolah-olah datang dari jauh, jauh sekali. Itu bergema di antara permukaan tebing di antara altar utama dan tujuh puncak.

Berdasarkan ini, jelas Yu Zhenghai telah mendengar percakapan mereka.

Lu Zhou melambaikan tangannya tanpa ekspresi. "Bajingan."

“Dimengerti!” Duanmu Sheng mengarahkan kereta yang membelah awan dengan tekad menuju puncak ketiga.

Empat Pelindung Agung terkejut. Mereka tidak berharap senior tua itu melakukan aksi seperti itu.

Kereta yang membelah awan meninggalkan ekor di belakangnya seperti komet dan tiba di puncak ketiga hanya dalam sekejap mata.

Situasi di puncak ketiga Clarity Sekte tidak lebih baik dari altar utama. Itu benar-benar kekacauan di sekitar mereka. Hampir semua bangunan di tengah gunung dibakar menjadi abu. Mayat murid-murid Clarity Sect berserakan di tangga.

Terlepas dari seberapa besar Pan Litian membenci Clarity Sect, dia masih menghela nafas saat melihat pemandangan ini. “Mereka menyebabkan ini atas diri mereka sendiri.

Lu Zhou tidak punya waktu untuk memikirkan masa lalu Pan Litian saat ini. Dia bertekad untuk mencari sumber suara itu.

Hutan itu lebat sehingga menutupi pandangan mereka. Yang dibutuhkan Lu Zhou hanyalah melihat sosok Yu Zhenghai atau Si Wuya sebelum dia melepaskan Kartu Sangkar Pengikat yang Ditingkatkan.

Seluruh gunung sangat sunyi.

Pada saat ini, Empat Pelindung Agung mendekati mereka melalui udara. Mereka melayang di dekat kereta terbang dan berdiri di udara

"Senior!"

"Senior ... Clarity Sect mencoba untuk menyakiti Evil Sky Pavilion berkali-kali. Mereka juga berencana untuk menyerang Evil Sky Pavilion Dan bergabung dengan yang lain di Jalan Mulia ... Karena sekte kami telah memusnahkan Sekte Clarity, Anda seharusnya merasa bahagia, senior! " Hua Chongyang mencoba membujuk Lu Zhou dengan sekuat tenaga. Dia membungkuk dan menundukkan kepalanya saat dia berbicara dengan nada serius.

Lu Zhou bahkan tidak berkenan melihatnya sekali pun.

Duanmu Sheng berkata, “Jika dia benar-benar menaruh minat pada Evil Sky Pavilion, apa yang dia lakukan ketika sepuluh elit hebat menyerang guru? Apa yang dia lakukan ketika sepuluh elit besar menyerang Gunung Golden Court untuk kedua kalinya? Tidak hanya dia mengkhianati guru, tapi dia berkolusi dengan Jalan Mulia dan mengungkap keberadaan guru! Dia menipu tuannya dan mencela sang patriark. Dia pantas dihukum mati!”

Setelah mendengar ini, Empat Pelindung Agung menjadi tidak bisa berkata-kata. Pada akhirnya, ini adalah masalah antara anggota Paviliun Evil Sky. Itu tidak ada hubungannya dengan Empat Pelindung Agung. Bahkan jika itu ada hubungannya dengan mereka, mereka tidak memiliki keberanian untuk melakukan apapun. Siapa yang berani dengan sembrono bergerak melawan elit seperti itu? Selain itu, master sekte mereka telah berulang kali menginstruksikan mereka untuk tidak menyerang Paviliun Evil Sky sama sekali.

Dari balik puncak ketiga Clarity Sekte, Yu Zhenghai tampak terganggu oleh kata-kata Duanmu Sheng. Dia menjawab, “Adik Ketiga, kami adalah murid dengan guru yang sama. Mengapa kamu harus memfitnahku? ” Saat suaranya berdering di udara, Primal Qi melonjak di udara.

Sangat jelas bahwa tidak hanya Yu Zhenghai di Clarity Sect, tapi sepertinya dia juga terkunci dalam pertempuran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *