Chapter 23 : Kekuatan Luar Biasa dari Heaven Writing

Penerjemah: canovel.org

“Kamu masih takut, Kakak Senior.” Ye Tianxin tersenyum dan berkata, “Lihatlah Kakak Tertua, Kakak Kedua, dan aku … Bukankah kita masih hidup dan menendang? Aku akui bahwa yang orag tua itu memang memiliki kartu truf, tetapi dia sangat berhati-hati, dan dia tidak akan menggunakannya dengan mudah. Jika tidak, menurutmu apakah dia akan menyelamatkan hidup kita? Itu juga membuktikan bahwa… kartu trufnya terbatas. ”

“Selain itu, dia semakin tua, jadi Laut Qi-nya semakin kering. Ketika saatnya tiba, dia akan dipenuhi dengan kebencian dan menggunakan semua kartu trufnya. Akan sangat berbahaya untuk tinggal bersamanya. “

Itu sedikit mengguncang Zhao Yue, dan dia berkata, “Kamu ada benarnya pada point ini.”

“Jadi… masalah mendesak saat ini adalah menggunakan trik untuk mengetahui tentang kartu trufnya. Dalam kasus terburuk, jika dia tahu bahwa kita ada di belakangnya, kita bisa menghindarinya. Ya, kita mungkin bukan tandingannya, tapi kita bisa menunggu sampai dia mati, ”kata Ye Tianxin dengan senyum berbahaya.

“…”

Aman untuk mengatakan bahwa Ye Tianxin tidak mengandalkan basis kultivasinya sendiri untuk memiliki statusnya saat ini, tetapi juga kebijaksanaannya yang licik.

‘Tidak heran bahkan Adik Ketujuh memuji Adik Muda Keenam atas kepintarannya ketika kita bersama di gunung …’

Meskipun Zhao Yue adalah kakak perempuannya, ada celah besar antara basis kultivasi mereka, dan Ye Tianxin memiliki senjata tingkat surga —  Amorous Hoop. Akibatnya, dia lebih lemah dari adik perempuannya.

“Saudari Senior, tinggallah di Derived Moon Palace untuk saat ini. Saat Kamu membuat keputusan, aku pasti akan membantumu dengan segala cara yang mungkin. ”

“Baik. Maaf merepotkanmu, Saudari Junior! “

Setelah mengasingkan diri selama dua hari, Lu Zhou tetap tidak keluar pada hari ketiga, maupun hari keempat.

Dia hampir menggaruk kulit kepalanya dengan darah dari mempelajari Human Scroll of Heaven Writing. Dia bisa memahami ringkasan di halaman judul, tapi dia gagal memahami arti sisanya.

Lu Zhou merasa kesulitan untuk memahaminya seratus kali lebih menyakitkan daripada membaca dan memahami tulisan Tiongkok klasik dalam ujian masuk perguruan tinggi.

“Untuk mendapatkan kecerdasan mental orang lain, kita harus tahu bahwa tidak ada perbedaan hati orang-orang di tiga ribu dunia. Mereka seperti satu dunia. “

“Untuk mendapatkan kekuatan ilahi dari mata surga yang murni dan tidak terhalang, kita harus tahu bahwa yang disebut …”

“…”

Alis Lu Zhou sedikit mengernyit ketika dia membacanya, dan dia berkata pada dirinya sendiri, “Ini agak mirip dengan Taoisme di antara ratusan aliran pemikiran di Bumi …”

Dalam kehidupan sebelumnya, Lu Zhou tidak mempelajari hal-hal ini, dan dia hanya tahu bahwa mereka ada. Tetapi, bahkan jika dia mempelajarinya, dia mungkin tidak memahaminya sama sekali, karena kebanyakan dari mereka terlalu misterius dan agak abstrak seperti filsafat. Kadang-kadang, itu terdengar seperti omong kosong yang masuk akal di mana pun mereka digunakan.

“Apakah ini kekuatan luar biasa dari Heaven Writing?” Lu Zhou menggaruk kepalanya.

“Guru, Anda telah tinggal dalam pengasingan selama empat hari. Kakak Senior Keempat ada di sini untuk melihatmu kemarin, tapi aku tidak berani mengganggumu, jadi aku memintanya untuk pergi. “

Lu Zhou menutup antarmuka Heaven Writing di sistem ketika dia mendengarnya. Waktu telah berlalu. Membaca Heaven Writing adalah proses yang membosankan, setidaknya itu menurutnya. Namun, dia tidak menyangka bahwa empat hari telah berlalu dalam sekejap mata.

“Apakah Kakak Keempatmu menyebutkan sesuatu?”

  “Tidak.”

  “Dia seharusnya menemui masalah saat mengolah bagian terakhir dari Teknik Bluewood.”

Lu Zhou perlahan bangkit dan menyentuh rambut abu-abu dan putihnya. Wajahnya sedikit lebih merah dari sebelumnya. Saat dia keluar dari kamar, mata Little Yuan  melebar saat dia menatapnya dan berkata dengan tidak percaya, “Gu-Guru!”

Ekspresinya tenang, dan dia berdiri di sana dengan tangan tergenggam di belakang punggungnya. Dia sepuluh tahun lebih muda. Meskipun perubahan dalam penampilannya cukup jelas, aura tinggi penjahat tua masih ada di tulangnya.

“Guru, kamu semakin muda!” kata Little  Yuan’er .

Lu Zhou berkata dengan lemah, “Alasan aku mengurung diri dalam pengasingan tidak hanya untuk meningkatkan basis kultivasiku, tetapi juga demi tubuh tua ini. Kamu telah bekerja keras akhir-akhir ini. “

“Hehe! Ini adalah tugasku sebagai murid Guru. Aku percaya Guru pasti dapat membuat terobosan dan menjadi kultivator pertama di dunia Great Yan yang melangkah ke ranah Mysterious Heaven Saint! “

Lu Zhou tertawa dan bertanya, “Apakah Kakak Ketigamy mengirim kembali surat hari ini?”

Dia belum mendengar perintah apa pun dari sistem tentang tugas yang telah dia berikan kepada murid tersebut.

Dengan basis kultivasi Duanmu Sheng, seharusnya tidak sulit untuk menyelidiki Zhou Jifeng. Namun, beberapa hari telah berlalu, dan dia belum mendengar perintah sistem.

Meski begitu, Duanmu Sheng seharusnya melaporkan kemajuannya dengan sepucuk surat. Kenapa tidak ada kabar sama sekali dari dia?

“Kakak Senior tidak mengirim kembali surat apa pun.”

“Ini aneh.” Lu Zhou mengelus jenggotnya saat dia berjalan perlahan keluar dari Evil Sky Pavilion.

Di luar, langit cerah dan cerah, dengan matahari yang bersinar menyilaukan.

“Guru, bisakah Kakak Senior Ketiga sama dengan Kakak Senior Zhao Yue …” Kata Littlr Yuan’er dengan cemas.

“Tidak, itu tidak mungkin!” Lu Zhou mengangkat tangan dan menghentikannya.

Dia tahu kesetiaan Duanmu Sheng lebih dari 70%, tidak serendah Zhao Yue. Dan jika dia meninggalkan sekte tersebut, sistem seharusnya telah mendorongnya. Tapi, dia tidak mendengar apa-apa dari sistem, dan itu berarti Duanmu Sheng belum pergi.

‘Lalu kenapa dia tidak melapor kembali?’  Lu Zhou merenung dalam diam.

Little Yuan’er berkata, “Tuan, aku juga tidak berpikir Kakak Ketiga akan mengkhianati sekte ini. Dia orang yang jujur ​​dan tidak akan melakukan hal yang berbahaya seperti itu. “

Lu Zhou tidak mengucapkan sepatah kata pun. Tidak mungkin menilai hati seorang pria dari wajahnya. Kecuali kesetiaan mereka mencapai 80% ke atas, dia tidak akan mempercayai mereka sepenuhnya. Bagaimanapun, kesetiaan Zhao Yue adalah 60%, namun dia masih meninggalkan sekte itu.

Di dunia ini, sangat sulit untuk memprediksi pikiran seseorang. Dia harus selalu waspada.

Tepat pada saat itu, Little Yuan’er  menunjuk pada sosok yang terbang di atas langit dan berkata, “Kakak Senior Keempat ada di sini!”

Mingshi Yin berputar di udara di atas mereka secepat kilat.

Jika dia dalam bentuk puncaknya, Lu Zhou tidak akan merasa aneh saat melihat kecepatan ini. Tapi, basis kultivasinya saat ini terlalu jauh dari ranah Divine Court.

‘Dia hampir sepenuhnya memahami bagian terakhir dari Teknik Bluewood …’  Lu Zhou iri dengan bakat luar biasa dari murid-murid jahat ini.

Mingshi Yin jatuh menukik. Saat dia turun, dia melihat Lu Zhou, yang auranya telah berubah, dan hatinya bergetar.

‘Apakah itu … Guru? ‘

Perubahan dalam penampilan Lu Zhou hanya sedikit mengejutkan Mingshi Yin, tetapi aura itu membuatnya takut sepenuhnya. Dan ketika itu ditambah dengan benih ketakutan yang ditanam Ji Tiandao di dalam hatinya, dia merasakan hawa dingin di punggungnya. Dia buru-buru mendarat di tanah dan berlutut sambil menangkupkan tinjunya dan berkata, “Salam, Guru!”

“Kamu boleh bangkit.”

“Ya guru!”

“Aku dapat melihat bahwa kamu hampir sepenuhnya memahami bagian terakhir dari Teknik Bluewood. Teknik kultivasi yang kamu latih adalah teknik elemen kayu, yang memiliki kemampuan untuk memberimu kekuatan hidup ekstra. Manfaatkan dengan baik keuntungan ini dan jangan mengabaikan latihanmu, ”Lu Zhou berkata dengan lemah.

“Terima kasih atas bimbingannya, Guru! Aku akan mengingatnya! “

Loyalitasnya meningkat 2%!

Mingshi Yin tampak tenang di luar, tetapi dia sangat terkejut di dalam hatinya. Sejak Ye Tianxin meninggalkan Gunung Golden Court, Ji Tiandao berhenti membimbing murid-muridnya. Dia bahkan memberi Little Yuan’er, yang paling dia sayangi, hanya sebuah buku teknik kultivasi dan jarang berbicara dengannya.

Mingshi Yin tidak menyangka bahwa dalam situasi di mana hampir semua orang meninggalkan tempat, gurunya akan tetap bermurah hati untuk memberinya bimbingan. Itu benar-benar mengejutkannya.

“Guru, ketika aku sedang berlatih Teknik Bluewood, aku terbang di atas Anyang dan mendengar sebuah berita.”

“Katakan padaku.”

“Sepertinya orang-orang dari Keluarga Ci, yang juga merupakan keluarga Little Junior , telah diculik oleh seseorang lagi,” lapor Mingshi Yin.

“Ah?” Mata Little Yuan melebar, dan dia mengerutkan alisnya karena marah.

“Aku merelakan diri untuk menyelidiki masalah ini, dan aku pasti akan menemukan pelakunya dan menyingkirkan mereka selamanya!” kata Mingshi Yin dengan tatapan dingin dan galak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *