Chapter 23: Lengan Samping

Saat Klein berjalan di Zouteland dan saat menikmati angin hangat dan lembab, dia tiba-tiba menyadari sesuatu.

Dia hanya memiliki tiga pence uang kembalian. Jika dia kembali ke Iron Cross Street dengan kereta umum, dia akan dikenakan biaya empat pence. Jika dia menyerahkan uang satu pound emas, itu sama dengan menggunakan banteng seharga seratus dolar untuk membeli sebotol air mineral murah di Bumi. Tidak ada yang salah dengan itu, tapi cukup canggung untuk melakukannya.

Haruskah aku menggunakan tiga pence untuk menempuh jarak tiga kilometer dan berjalan selama sisa perjalanan? Klein merogoh sakunya dengan satu tangan saat dia memperlambat langkahnya, mempertimbangkan solusi lain.

Itu tidak akan berhasil! Segera, dia menolak gagasan itu.

Butuh beberapa saat untuk menjalani sisa perjalanannya. Mempertimbangkan bagaimana dia membawa dua belas pound — sebuah kekayaan yang sangat besar — ​​itu tidak aman!

Selain itu, dia dengan sengaja tidak membawa pistol itu, takut Nighthawk akan menyitanya. Jika dia menghadapi bahaya yang memicu kematian Welch, tidak mungkin dia bisa melawan!

Dapatkan uang kembalian dari bank terdekat? Tidak, tidak mungkin! Ada biaya pemrosesan 0,5%. Itu terlalu boros! Klein menggelengkan kepalanya dalam diam. Hanya memikirkan biaya yang terlibat menyakitkan hatinya!

Setelah mengesampingkan solusi satu demi satu, mata Klein tiba-tiba berbinar ketika dia melihat sebuah toko pakaian di depannya!

Tepat sekali! Bukankah tindakan yang biasa dilakukan adalah membeli sesuatu dengan harga yang pantas untuk mendapatkan uang kembalian? Jas formal, kemeja, rompi, celana panjang, sepatu bot kulit, dan tongkat semuanya sesuai anggaran. Mereka harus dibeli cepat atau lambat!

Oh, repot banget pas baju. Selain itu, Benson tahu lebih banyak tentang ini daripada aku dan dia lebih baik dalam menawar. Aku harus mempertimbangkannya hanya setelah dia kembali… Lalu haruskah aku membeli tongkat? Tepat sekali! Seperti kata pepatah, tongkat adalah pilihan pertahanan terbaik pria. Ini setengah dari linggis. Pistol di satu tangan dan tongkat di tangan lainnya adalah gaya bertarung orang yang beradab! Setelah berdebat secara internal, Klein mengambil keputusan. Dia berbalik dan memasuki toko pakaian, Wilker Clothing and Hats.

Tata letak toko pakaian menyerupai toko pakaian di Bumi. Dinding kiri dipenuhi deretan pakaian formal. Barisan tengah dihiasi dengan barang-barang seperti kemeja, celana panjang, rompi, dan dasi kupu-kupu. Di sebelah kanan ada sepatu kulit dan sepatu bot yang ditempatkan di dalam lemari kaca.

“Tuan, ada yang bisa aku bantu?” Seorang penjual laki-laki dengan kemeja putih dan rompi merah datang dan bertanya dengan sopan.

Di Kerajaan Loen, pria kaya dan berkuasa dengan kedudukan tinggi menikmati mengenakan setelan hitam yang terdiri dari kemeja putih yang dipadukan dengan rompi dan celana panjang hitam. Warna mereka relatif monoton, jadi mereka meminta pelayan pria, wiraniaga, dan pelayan mereka berpakaian lebih cerah dan berwarna, untuk membedakan diri mereka dari majikan mereka.

Sebaliknya, wanita dan wanita simpanan mengenakan semua jenis gaun dengan gaya glamor. Karena itu, pelayan akan mengenakan pakaian hitam dan putih.

Klein berpikir sejenak sebelum menjawab pertanyaan penjual pria itu. "Tongkat. Sesuatu yang lebih berat dan lebih keras. ”

Jenis yang bisa memecahkan tengkorak orang lain! Penjual berjubah merah mengukur Klein secara sembunyi-sembunyi sebelum membawanya ke toko. Dia lalu menunjuk deretan tongkat di sudut. “Tongkat emas itu terbuat dari kayu Ironheart. Keduanya sangat berat dan keras, dan harganya sebelas soli tujuh pence. Apakah Anda ingin mencobanya? ”

Sebelas soli tujuh pence? Mengapa Anda tidak merampok bank! Kesepakatan besar dengan tatahan emas! Klein terkejut dengan harganya.

Dengan ekspresi tidak terganggu, dia mengangguk dengan lembut. "Baik."

Penjual itu menurunkan tongkat kayu Ironheart dan dengan hati-hati menyerahkannya kepada Klein, tampaknya takut Klein akan menjatuhkan dan merusak barang dagangannya.

Klein mengambil tongkat itu dan menganggapnya berat. Dia mencoba bergerak dengannya dan menemukan bahwa dia tidak dapat mengayunkannya dengan mulus seperti yang dia inginkan.

"Ini terlalu berat." Klein menggelengkan kepalanya karena lega.

Ini bukan alasan! Penjual itu mengambil kembali tongkatnya dan menunjuk ke tiga tongkat lainnya.

“Ini terbuat dari kayu kenari, dibuat oleh pengrajin tebu paling terkenal di Tingen, Tuan Hayes. Harganya sepuluh soli tiga pence… Ini terbuat dari kayu ebony dan bertatahkan perak. Itu sekeras besi, harganya tujuh soli enam pence… Ini terbuat dari inti pohon boli putih dan juga bertatahkan perak, seharga tujuh soli sepuluh pence… ”

Klein mencoba masing-masing dan menemukan berat yang sesuai. Dia kemudian mengetuknya dengan jari untuk memahami kekerasannya. Akhirnya, dia memilih yang termurah.

"Aku akan mengambil yang terbuat dari kayu ebony." Klein menunjuk tongkat bertahtakan perak yang dipegang oleh penjual.

“Tidak masalah, Pak. Ikuti aku untuk melanjutkan pembayaran. Nanti, jika tongkat ini lecet atau ternoda, Anda dapat menyerahkannya kepada kami untuk ditangani secara gratis. ” Penjual membawa Klein ke konter.

Klein mengambil kesempatan untuk melepaskan uang kertas empat pound emas dari cengkeramannya yang erat dan melepaskan dua denominasi yang lebih kecil.

“Selamat siang, Tuan. Itu akan menjadi tujuh soli enam pence. ” Kasir di belakang konter menyambut dengan senyuman.

Klein berencana untuk mempertahankan citranya yang sopan, tetapi ketika dia mengulurkan tangannya dengan uang satu pound emas, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, "Bisakah aku mendapatkan diskon?"

"Pak, apa yang kami miliki adalah kerajinan tangan, jadi biaya kami sangat tinggi." penjual di sampingnya menjawab. “Karena bos kami tidak ada di sini, kami tidak dapat menurunkan harga.”

Kasir di belakang konter menambahkan, "Tuan, maaf tentang itu."

"Baik." Klein menyerahkan catatan itu dan menerima tongkat bertatahkan perak hitam.

Sambil menunggu perubahan diberikan kepadanya, dia mundur beberapa langkah dan menjauhkan diri dari mereka. Dia mengayunkan lengan sampingnya sebagai ujian.

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Angin terdengar kencang saat tongkat menebas di udara. Klein mengangguk puas.

Dia melihat ke depan lagi, bersiap untuk melihat uang kertas dan koin, tetapi terkejut melihat penjual berjubah merah itu mundur jauh. Kasir di belakang meja kasir telah mundur ke sudut, mencondongkan tubuh ke dekat senapan laras ganda yang tergantung di dinding.

Kerajaan Loen memiliki kebijakan semi-diatur tentang senjata api. Untuk memiliki senjata api, seseorang perlu mengajukan sertifikat penggunaan senjata serbaguna atau lisensi pemburu. Terlepas dari jenisnya, seseorang masih tidak boleh memiliki senjata api militer terbatas seperti repeater, senjata bertekanan uap, atau senapan mesin enam barel.

Sertifikat penggunaan senjata serba guna dapat digunakan untuk membeli atau menyimpan segala jenis senjata api sipil, tetapi mendapatkan sertifikat itu sangat merepotkan. Bahkan pedagang dengan kedudukan penting mungkin tidak disetujui. Lisensi pemburu relatif mudah. Bahkan petani di pinggiran kota bisa mendapatkan persetujuan. Namun, lisensinya terbatas pada senjata berburu dengan jumlah terbatas. Orang dengan aset yang cukup besar akan cenderung mengajukan permohonan untuk digunakan sebagai pertahanan diri dalam situasi darurat, seperti sekarang…

Klein melihat ke dua penjual yang waspada saat sudut mulutnya bergerak-gerak. Dia tertawa kecil. "Tidak buruk. Tongkat ini sangat cocok untuk diayun. Aku sangat senang."

Menyadari bahwa dia tidak berniat untuk menyerang mereka, kasir di belakang meja kasir menjadi santai. Dia menyerahkan uang kertas dan koin yang dia ambil dengan kedua tangannya.

Klein melihat apa yang dia terima dan melihat dua uang kertas lima soli, dua uang kertas satu soli, satu koin lima pence, dan satu koin satu sen. Dia tidak bisa membantu tetapi mengangguk dalam hati.

Setelah jeda dua detik, dia mengabaikan cara wiraniaga memandangnya dan membuka keempat catatan itu ke arah cahaya untuk memastikan bahwa tanda air anti-pemalsuan ada.

Klein menyimpan uang kertas dan koin itu setelah dia selesai. Dengan tongkat di tangan, dia membalik topinya dan keluar dari Wilker Clothing and Hats. Dia dengan boros menghabiskan enam pence dengan mengambil kereta tanpa jejak jarak pendek sebelum pindah sekali sebelum mencapai rumah dengan selamat dan sehat.

Setelah menutup pintu, dia menghitung sebelas pound dan dua belas soli note tiga kali sebelum meletakkannya di laci meja. Dia kemudian menemukan pistol perunggu dengan pegangan kayu.

Denting! Dentang! Lima peluru kuningan jatuh ke meja ketika Klein memasukkan peluru perak berburu setan yang memiliki pola rumit dan Lambang Suci Kegelapan ke dalam silinder revolver.

Seperti sebelumnya, dia hanya memasukkan lima putaran dan meninggalkan tempat kosong untuk mencegah misfire. Sisa peluru ditempatkan bersama dengan lima peluru biasa dalam kotak besi kecil.

Pa! Dia memasang silinder di tempatnya, memberinya rasa aman.

Dia dengan bersemangat memasukkan pistol ke dalam sarung di ketiaknya dan mengencangkannya dengan aman. Kemudian, dia berulang kali berlatih melepaskan dan menarik pistol. Dia beristirahat setiap kali lengannya sakit, dan ini berlanjut hingga matahari terbenam ketika dia mendengar suara penyewa berjalan di sepanjang koridor di luar.

Fiuh! Klein menghela nafas sebelum memasukkan kembali pistolnya ke sarung ketiaknya.

Baru setelah itu dia melepas jas dan rompinya. Dia mengenakan kembali mantel kuning kecoklatannya yang biasa dan mengayunkan tangannya untuk menenangkannya.

Tap. Tap. Tap. Dia mendengar suara langkah kaki yang mendekat sebelum suara memutar dari kunci yang dimasukkan.

Melissa dengan lembut, rambut hitamnya masuk. Hidungnya bergerak-gerak sedikit saat dia mengalihkan pandangannya ke arah kompor yang tidak menyala. Kilau di matanya sedikit redup.

“Klein, aku akan memanaskan sisa makanan dari tadi malam. Benson kemungkinan besar akan pulang besok. ” Melissa menoleh untuk melihat kakaknya.

Klein memasukkan tangannya ke dalam sakunya saat dia bersandar di tepi meja. Dia tersenyum dan berkata, "Tidak, ayo makan di luar."

“Makan di luar?” Melissa bertanya dengan heran.

“Bagaimana suara Silver Crown Restaurant di Daffodil Street? Kudengar mereka menyajikan makanan enak,” saran Klein.

"T-tapi ..." Melissa masih bingung.

Klein menyeringai dan berkata, "Untuk merayakan pekerjaan baruku."

"Kamu menemukan pekerjaan?" Suara Melissa meninggi tanpa disadari, "T-tapi, bukankah wawancara Universitas Tingen besok?"

"Pekerjaan lain." Klein tersenyum tipis sebelum mengambil tumpukan uang kertas dari laci. "Mereka bahkan memberiku uang muka empat minggu."

Melissa melihat pound emas dan soli saat dia melebarkan matanya.

“Dewi… Kamu- mereka- pekerjaan apa yang kamu dapatkan?”

"Ini…" Ekspresi Klein membeku saat dia memikirkan kata-katanya.

“Perusahaan keamanan yang misinya mencari, mengumpulkan, dan melindungi peninggalan kuno. Mereka membutuhkan konsultan profesional. Itu kontrak lima tahun, menghasilkan tiga pound seminggu.”

“Apakah kamu kesal karena tadi malam?” tanya Melissa setelah hening beberapa saat.

Klein mengangguk. “Ya, meskipun menjadi akademisi di Universitas Tingen itu terhormat, aku lebih suka pekerjaan ini.”

“Yah, itu juga tidak buruk.” Melissa tersenyum membesarkan hati. Dia bertanya dengan setengah curiga dan setengah penasaran, "Mengapa mereka memberimu uang muka untuk empat minggu penuh?"

“Itu karena kita harus pindah. Kita butuh tempat dengan lebih banyak kamar dan kamar mandi milik kita,” kata Klein sambil menyeringai dan mengangkat bahu.

Dia merasa senyumnya sangat sempurna, singkatnya kata: "Terkejut?"

Melissa tertegun sesaat sebelum dia tiba-tiba berbicara dengan bingung, “Klein, kita hidup dengan cukup baik sekarang. Keluhan sesekali aku karena tidak memiliki kamar mandi pribadi hanyalah kebiasaan. Apakah kamu ingat Jenny? Dia tinggal di sebelah kami, tetapi sejak ayahnya terluka dan kehilangan pekerjaan, mereka tidak punya pilihan selain pindah ke Lower Street. Keluarga beranggotakan lima orang itu akhirnya tinggal di satu kamar, dengan tiga di antaranya tidur di tempat tidur susun dan dua di antaranya tidur di tanah. Mereka bahkan ingin menyewakan tempat kosong yang tersisa kepada seseorang ...

“Dibandingkan dengan mereka, kami sangat beruntung. Jangan sia-siakan gajimu untuk masalah ini. Selain itu, aku suka toko roti Mrs. Smyrin."

Adiku, kenapa reaksimu sangat berbeda dari yang terjadi di kepalaku… Ekspresi Klein menjadi kosong ketika dia mendengar adiknya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *