Chapter 231 : Di Kapal yang Sama

Kata-kata Pan Litian secara efektif menginjak harapan yang baru saja mulai mekar di hati You Hongyi dan yang lainnya.

You Hongyi memasang ekspresi tidak percaya di wajahnya. Dia menggelengkan kepalanya, terlihat linglung, saat dia berkata, “Elder Pan, kamu …”

Sebelum You Hongyi menyelesaikan kalimatnya, Pan Litian berteriak, “Diam!”

Teriakannya mengejutkan You Hongyi dan yang lainnya.

Lu Zhou terkejut bahwa Pan Litian memiliki tekad yang begitu kuat. Nah, ini bermanfaat baginya. Mulai sekarang, Pan Litian akan melayani Paviliun Evil Sky. Pan Litian pasti akan menjadi aset besar bagi Paviliun Evil Sky.

Pada saat ini, Leng Luo tiba-tiba berkata, “Kesulitan Sekte Clarity saat ini sebagian besar disebabkan oleh Mo Qi, master sekte. Apalagi dia dikendalikan oleh Mo Li dari istana. Ini tidak ada hubungannya dengan You Hongyi. Aku mengusulkan agar kita membiarkan mereka pergi.” Di matanya, hanya ada Mo Li dan Mo Qi.

Setelah mendengar kata-kata Leng Luo, Pan Litian menangkupkan tinjunya ke Leng Luo. Ini adalah sesuatu yang belum pernah dia lakukan sebelumnya.

Ekspresi wajah Lu Zhou tidak berubah, tetapi dia mengeluh dalam hati, ‘Apakah aku benar-benar terlihat seperti orang yang jahat dan kejam bagi mereka?’ Dia tidak berniat membuang-buang waktunya di sini atau menentang You Hongyi dan yang lainnya.

Lu Zhou hendak berbicara ketika Little Yuan’er menunjuk kereta terbang di atas altar utama dan berkata, “Guru, Empat Pelindung Agung dari Sekte Nether melarikan diri …”

Ketika Duanmu Sheng melihat ini, dia memelototi mereka dengan marah. Dia membungkuk dan berkata, “Aku bersedia untuk mengarahkan kereta yang membelah awan dan mengejar pengkhianat itu!”

Lu Zhou melompat ke kereta yang membelah awan. Dia melirik orang-orang di tanah sebelum berkata, “Ayo pergi.”

Setelah itu, Lu Zhou berbalik untuk melihat kereta terbang Sekte Nether yang melaju kencang ke kejauhan. Mereka mungkin tidak bisa mengejar sekarang. Bagaimanapun, kereta terbang Sekte Nether didukung oleh empat elit. Selain itu, kereta pemecah awan itu masih berada di dalam hutan. Ini pasti akan memperlambat kecepatan mereka juga.

Little Yuan’er buru-buru terbang ke kereta terbang, tidak lupa untuk menarik wajah ke arah You Hongyi saat dia berada di sana. Kemudian, dia menjulurkan lidahnya setelah dia berkata, “Aku akan mengampuni hidupmu di akun Elder Pan …”

Pan Litian, “…” Dia terbatuk sebelum akhirnya berkata, “Gadis kecil, itu bukan cara menggunakan senjata tingkat surga.”

“Hah?”

“Terlepas dari apakah itu senjata tingkat surga atau senjata tingkat bumi, begitu itu mengakui pemiliknya, ikatan akan terbentuk antara pemilik dan senjatanya. Semakin dalam ikatannya, semakin besar kekuatan senjatanya. Aku melihatmu menggunakan senjatamu sebelumnya. Gerakanmu hebat, dan sepertinya kuat, tapi tidak halus… ” Dia meraih botol labu di pinggangnya dan menarik sumbatnya sebelum dia meletakkan gabus di telapak tangannya. Dia berkata, “Coba dan angkat ini.”

Little Yuan’er berkata, “Itu mudah …” Dia melambaikan tangannya. Nirvana Sash bergerak dengan gesit saat terbang menuju telapak tangan Pan Litian.

Nirvana Sash dengan mudah melilitkan gabus. Little Yuan’er membuat wajah yang dengan jelas menunjukkan bahwa dia tidak terlalu memikirkan tugas ini.

“Taruh lagi.” Pan Litian mengangkat botol labu. Jelas dia ingin dia memasukkan gabus kembali ke dalam botol.

Little Yuan’er mengendalikan Nirvana Sash-nya dan memindahkannya ke arah botol…

Bam!

Dia gagal.

Bam!

Dia gagal lagi.

Little Yuan’er mulai merasa kesal. Dia menyulap Primal Qi-nya. Nirvana Sash menari di udara di sekitarnya seolah-olah dia mencoba membunuh seseorang.

Bam!

Dia gagal untuk ketiga kalinya.

Tugasnya tampaknya cukup sederhana, tetapi dia tidak dapat memasang kembali sumbat botolnya. “Aneh sekali!”

Bahkan Leng Luo pun tertarik dengan aktivitas yang Dia lihat, geli.

Little Yuan’er berkata dengan marah, “Apa ini? Apakah kamu sengaja melakukan ini untuk mengejekku? ”

Pan Litian menggelengkan kepalanya. Dia mengambil gabus dari selempang dan menutup kembali botolnya secara manual. Kemudian, dia menjentikkan ibu jarinya, dan gabusnya keluar dengan bunyi pop. Dia menangkap gabus itu dengan tangannya saat dia berkata, “Tangan manusia adalah salah satu senjata terbaik … Kamu hanya akan bisa mengatakan kamu telah menguasai senjatamu ketika kamu dapat mengontrol Nirvana Sash serta kamu dapat mengontrol tanganmu. . ”

Pan Litian menyebut tangannya sebagai senjata. Di satu sisi, dia benar.

Little Yuan’er cemberut dan berkata, “Aku tidak percaya padamu. Satu-satunya orang yang aku percaya adalah guruku. ” Setelah dia selesai berbicara, dia bergerak menuju Lu Zhou.

Pan Litian menggelengkan kepalanya tanpa daya. Sekarang dia tanpa basis kultivasinya, bahkan jika dia benar-benar ingin membagikan pengetahuannya kepadanya, dia tidak cukup meyakinkan. Selain itu, dia adalah murid dari Paviliun Evil Sky. Sepertinya dia telah melampaui batas dengan melakukan ini. Pada akhirnya, dia menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou dan berkata, “Aku telah bersikap kasar. Maafkan aku. ”

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata, “Itu tidak masalah.”

Pan Litian adalah elit pertama dari Clarity Sect. Dia adalah pria dari generasi Leng Luo. Pengetahuan dan pengalamannya tidak bisa dibandingkan dengan generasi muda. Itu bagus bahwa dia mau mengajar para junior. Selain itu, Lu Zhou tidak menghabiskan banyak tenaga untuk mengajar murid-muridnya sebelum ini.

Lu Zhou memandang Little Yuan’er saat dia berkata, “Apa yang dikatakan Elder Pan benar … Memang, penguasaan senjatamu dapat lebih disempurnakan. Terima kasih atas pengingat Elder Pan, aku akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengajari kalian semua ketika kita kembali ke Evil Sky Pavilion. ”

“Terima kasih Guru!” Little Yuan’er berkata dengan senang hati.

Lu Zhou melihat botol labu di tangan Pan Litian dan bertanya, “Kelas surga?”

Pan Litian sedikit tertegun. Dia mengangguk dan berkata, “Mata yang bagus.”

Leng Luo berbicara dengan suara seraknya, “Labu Anggur … Aku terkesan.”

“Aku beruntung. Hutan Blackwood terbakar selama 49 hari, dan ini adalah satu-satunya yang tersisa.” Pan Litian mengangkat labu anggur dengan puas dan meneguknya lagi. Untuk berpikir bahwa labu anggur yang tampak tidak penting adalah senjata kelas surga. Tidak mudah baginya untuk mempertahankan senjatanya setelah dia kehilangan basis kultivasinya.

Kereta pemecah awan melakukan perjalanan keluar dari hutan dan terbang di ketinggian, meninggalkan ekor seperti meteor di belakangnya saat mengejar kereta terbang Sekte Nether.

Namun, kereta terbang Sekte Nether menghilang di antara awan dan menghilang tanpa jejak.

Duanmu Sheng berkata, “Guru, agak sulit untuk mengejar ketinggalan karena Empat Pelindung agung sedang menyalakan kereta terbang pada saat yang sama …”

“Kakak Ketiga, izinkan aku!” Kata Little Yuan’er.

Sebuah kereta terbang tergantung pada orang yang memegang kemudi dan orang lain yang menjalankannya di kabin. Semakin tinggi basis kultivasi orang-orang yang menggerakkan kereta terbang, semakin cepat kecepatannya.

Secara alami, Lu Zhou menyadari hal ini. Namun, dia berkata, “Itu tidak masalah. Yu Zhenghai telah terpukul dengan mantraku. Cepat atau lambat dia akan muncul sendiri. Berhenti mengejar mereka… ”

Yu Zhenghai tidak akan pernah bisa mencapai mimpinya tanpa kekuatan dan basis kultivasinya. Selain itu, bagaimana dia bisa mengendalikan Empat Pelindung Besar?

“Hah?”

Ekspresi Lu Zhou tenang saat dia berkata, “Kembali ke Paviliun Evil Sky.”

Sementara itu, di hutan asing.

Sinar matahari menembus dedaunan dan menyinari tubuh telanjang Si Wuya, menciptakan kombinasi cahaya dan bayangan. Saat ini, dia bersandar di tunggul pohon. Ekspresi tak berdaya bisa terlihat di wajahnya saat dia melihat kata, ‘mengikat’, yang ada di dadanya. Tampaknya tergores di kulitnya dan berwarna darah. Dia mendongak dan melihat punggung Yu Zhenghai.

Yu Zhenghai sedang duduk di atas tunggul pohon dengan sikap yang bermartabat. Dia memegang Jasper Sabre di tangan kanannya setelah dia menikamnya ke tanah untuk menopang dirinya sendiri. Dia tampak tenang, tetapi jejak darah terlihat di sudut bibirnya.

“Mantra Mengikat … Guru pasti memiliki banyak trik di lengan bajunya,” kata Si Wuya dengan senyum tak berdaya di wajahnya.

“Pasti sulit bagimu, Adik Ketujuh,” kata Yu Zhenghai sambil melihat ke depan.

“Kita bersaudara… Tidak perlu bersikap sopan. Aku juga harus disalahkan karena ceroboh. Aku berpikir bahwa dengan memikat master pergi ke Kui Niu, Anda akan memiliki kesempatan untuk mengakhiri You Hongyi dan yang lainnya. Sayang sekali… ” kata Si Wuya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *