Chapter 233 : Orang Yang Paling Membenci Paviliun Evil Sky

Lu Zhou tidak menunjukkannya, tapi dalam hati dia terkejut. Dia tidak berharap Hua Yuexing membunuh elit dari sepuluh sekte besar hanya untuk masuk ke Paviliun Evil Sky. Dia juga tidak berharap dia memilih elit dari Sekte Heavenly Sword. “Apakah kamu tidak bahagia?” Lu Zhou memandang Zhou Jifeng. Zhou Jifeng bergidik. Dia buru-buru berlutut dan berkata, “Aku tidak berani! Aku akan memberikan apa saja untuk membunuh Luo Changfeng dengan tanganku sendiri. Sayangnya, Luo Changfeng telah dibunuh olehmu, Master Paviliun. Aku sudah lama kehilangan hubungan yang kumiliki dengan Sekte Heavenly Sword. ”

Duanmu Sheng berkata, “Itu yang terbaik. Jangan pernah lupa bagaimana kamu selamat dari cobaan itu.”

“Ya, Tuan Ketiga,” kata Zhou Jifeng.

“Sekte Heavenly Sword telah diam selama beberapa waktu sejak mereka menyerang Paviliun Evil Sky. Kematian Luo Changfeng merupakan pukulan besar bagi mereka. Aku mendengar bahwa Luo Xingkong telah mengasingkan diri untuk berkultivasi sebelum dia memberikan posisi master sekte kepada putranya, Luo Changfeng. Kami harus waspada terhadap Luo Xingkong karena dia telah mengalami rasa sakit karena kehilangan seorang putra. ” Hua Wudao menangkupkan tinjunya.

Lu Zhou menoleh untuk melihat Zhao Yue dan bertanya, “Ada berita dari stasiun?”

Zhao Yue menjawab, “Saat ini, berita di luar adalah bahwa …” Dia menelan kata-katanya, takut untuk berbicara.

“Teruskan.”

“Mereka mengatakan bahwa Anda menyerap kekuatan penghalang untuk mempertahankan basis kultivasi Anda yang menurun.” Zhao Yue menunduk. Setelah mengatakan ini, dia buru-buru berkata, “Aku bersedia memperbaiki penghalang.”

Lu Zhou melambaikan tangannya. “Itu tidak ada artinya.” Itu wajar untuk memperbaiki penghalang, tapi itu tidak akan menghapus fakta bahwa penghalang telah diganggu.

Bagaimanapun, dunia luar yakin bahwa basis kultivasi Lu Zhou menurun dengan cepat. Bahkan jika penghalang itu diperbaiki, itu tidak akan mengubah pikiran mereka.

Saat mereka berbicara, dua murid perempuan membawa Hua Yuexing masuk.

Hua Yuexing tampak babak belur dan tampak seolah-olah dia tidak tidur selama berhari-hari. Matanya merah dan bengkak sementara rambutnya acak-acakan. Dia memegang busur hijau di tangannya, sepertinya itu tidak terbuat dari bahan yang bagus. Itu harus menjadi senjata kelas kuning. Di tangannya yang lain, dia membawa karung. Dasar karung itu gelap dengan noda darah. Darah telah berubah menjadi kerak setelah lama terpapar udara.

Karena Zhou Jifeng telah memberi tahu mereka sebelumnya, tidak sulit untuk menebak bahwa ada kepala di dalam karung.

Hua Wudao memandang dengan tidak percaya saat Hua Yuexing berlutut di lantai.

Hua Yuexing menangkupkan tinjunya dan berkata, “Hua Yuexing tidak mengkhianati harapan semua orang. Aku telah membunuh elit ranah Nascent Divinity Tribulations Dua Daun, Penatua Ye Chengzhi dari Sekte Pedang Surgawi. ”

“Ye Chengzhi?”

“Kalian akan tahu itu setelah membuka karung.”

“Tidak perlu itu.” Lu Zhou tidak memiliki kebiasaan memandangi kepala yang dipenggal. Dia melambaikan tangannya dan berkata, “Jaga itu.”

“Dimengerti.” Dua kultivator wanita dengan hati-hati mengambil karung itu.

Tatapan Lu Zhou tertuju pada Hua Yuexing saat dia bertanya, “Dengan kekuatan dan basis kultivasimu, kamu nyaris tidak lewat dengan membunuh seorang kultivator Dua Daun …”

Hua Yuexing tersipu karena malu. Dia berkata dengan malu-malu, “Aku tahu bahwa kekuatanku jauh dari cukup… Orang-orang dari Sekte Heavenly Sword terlalu licik. Aku tidak mendapat kesempatan untuk menyerang mereka. ”

“Mengapa Anda memilih Sekte Heavenly Sword?”

Setelah mendengar pertanyaan Lu Zhou, Zhou Jifeng menoleh untuk melihat Hua Yuexing juga.

Hua Yuexing berkata, “Aku mendengar bahwa Sekte Heavenly Sword sangat ingin melakukan sesuatu. Luo Xingkong telah mencari cara untuk membalas dendam di Evil Sky Pavilion… Aku pikir lebih baik menyerang dulu sebelum mereka bisa melakukan apa pun. Aku ingin menunjukkan kepada mereka bahwa Evil Sky Pavilion bukanlah kekuatan untuk dikacaukan! ”

‘Dengarkan itu! Tekad seperti itu! Metode ini … Beginilah seharusnya tindakan murid Evil Sky Pavilion! ‘

Hua Yuexing terdengar lebih seperti seorang murid daripada murid sebenarnya dari Paviliun Evil Sky. Ini tentunya menghangatkan hati yang lain. Selain itu, Paviliun Evil Sky membutuhkan seorang pemanah juga.

Pada saat ini, Hua Wudao berkata, “Master Paviliun… Hua Yuexing telah lulus ujian. Jika Anda mengizinkanku, aku ingin mengajarinya kultivasi mulai sekarang.”

Hua Yuexing sangat gembira saat mendengar ini. Dia akan menundukkan kepalanya sebagai rasa terima kasih ketika …

“Tunggu.”

Hua Wudao tercengang. Dia telah berbicara atas nama master paviliun bahkan sebelum master paviliun mengatakan apapun. Dia sepertinya telah melewati batas. Dia buru-buru berkata, “Maafkan aku atas ketidaksabaranku, Master Paviliun.”

Lu Zhou perlahan bangkit. Dia menuruni tangga dan berhenti di depan Hua Yuexing.

“Angkat kepalamu.”

Hua Yuexing merasa tidak nyaman. Bagaimana dia bisa tetap tenang dan tidak takut ketika penjahat terbesar di dunia begitu dekat dengannya. Dia mendongak dengan gugup.

Ekspresi Lu Zhou tetap tidak berubah. Dia hanya menatapnya sebelum mendorong telapak tangannya ke depan.

“Uh…”

Yang lain merasa hati mereka melompat ke tenggorokan. Mereka tidak tahan melihat ini. Bahkan Hua Yuexing menutup matanya. Semua orang mengira Lu Zhou akan memukul Hua Yuexing ketika cahaya biru muda muncul di telapak tangan Lu Zhou. Primal Qi jatuh di tubuhnya.

Tabut Keselamatan yang Pengasih. Mata mendung Hua Wudao membelalak.

Cahaya biru muda menyelimuti tubuh Hua Yuexing.

Hua Yuexing segera merasakan gelombang Primal Qi mengalir ke arah yang berlawanan dengannya. Selain itu, lukanya sembuh dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Sesaat kemudian, dia membuka matanya dan dengan cepat bersujud sambil berkata, “Terima kasih telah menyembuhkanku, Master Paviliun!”

“Ding! Menerima satu kotow yang tulus. Hadiah: 10 poin prestasi. ”

‘Sayang sekali.’ Akan lebih baik bagi Lu Zhou jika dia bisa berulang kali diberi hadiah untuk setiap kowtow. Jika itu masalahnya, dia akan menangkap bajingan itu, Zhu Honggong, Murid Kedelapan, dan membuatnya bersujud sekali untuk setiap detik yang lewat. Dengan cara itu, dia bisa mendapatkan lebih dari 80.000 poin prestasi dalam sehari. Dia akan dapat membeli semua avatar dan memandang rendah semua orang dari atas hanya dalam beberapa hari.

Lu Zhou menghela nafas. Yah, bahkan seekor nyamuk pun memiliki daging. Itu lebih baik daripada tidak sama sekali. ‘Aku membiarkan pikiranku mengembara lagi.’

Lu Zhou mengangguk dan berkata, “Karena kamu telah bergabung dengan Paviliun Evil Sky, kamu harus mematuhi peraturannya.”

“Aku mengerti!”

“Ding! Mendapatkan satu bawahan. Hadiah: 1.000 poin prestasi. ”

“Berapa banyak daun yang kamu punya?” Lu Zhou bertanya.

Hua Yuexing berkata dengan canggung, “Du-dua-daun …”

‘Seorang kultivator dua daun adalah salah satu dari Tiga Pemanah Dewa?’

Itu cukup… mengecewakan.

Ketika Hua Yuexing merasakan pandangan sekilas dari sekitarnya, dia menundukkan kepalanya dan tersipu. Dengan basis kultivasinya, dia akan menjadi tokoh terkemuka di sekte mana pun dan akan dihargai sebagai keajaiban. Dia juga telah diberi banyak perhatian saat dia berkultivasi di bawah atap Luo Sekte. Sayangnya, ini adalah Paviliun Evil Sky.

Lu Zhou tidak menghindarinya. Sebaliknya, dia berkata, “Kamu memiliki bakat luar biasa. Untuk berpikir bahwa kamu dapat membunuh elit Dua Daun, Ye Chengzhi, dengan basis kultivasi Dua daunmu … Ini adalah prestasi yang terpuji. ”

“Terima kasih atas pujian Anda, senior.”

“Ada banyak buku tentang memanah di paviliun barat. Siapapun dari Evil Sky Pavilion bebas untuk melewatinya. ”

Hua Yuexing telah mendengar bahwa ada banyak buku dan senjata di Evil Sky Pavilion. Lagipula, mereka biasanya yang terbaik. Dia senang mendengar ini dan dengan cepat mengungkapkan rasa terima kasihnya, “Terima kasih, senior!”

“Kamu bisa pergi.”

“Dimengerti.”

Hua Wudao juga menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou. Dia meninggalkan aula besar bersama Hua Yuexing.

Lu Zhou kembali ke singgasananya dan duduk perlahan. Dia memandang Zhou Jifeng dan berkata, “Zhou Jifeng.” Zhou Jifeng bergidik. Dia buru-buru membungkuk dan berkata, “Pa … Master Paviliun.” Dia berhenti sejenak sebelum berkata, “Aku tidak pernah menyesali keputusanku untuk bergabung dengan Evil Sky Pavilion. Satu-satunya penyesalanku adalah aku tidak bisa membunuh mereka dengan tanganku sendiri. ”

“Kamu harus membiarkan masa lalu berlalu. Apa yang harus kamu lakukan sekarang adalah memperkuat dirimu sendiri… Jika kamu memiliki waktu untuk memikirkan pikiran-pikiran yang tidak berarti, kamu sebaiknya menggunakannya untuk melihat-lihat buku di paviliun barat.”

Ketika Zhou Jifeng mendengar ini, dia mengangguk dan berkata, “Aku mengerti.”

“Semua bisa pergi.” Lu Zhou melambaikan tangannya.

Yang lainnya membungkuk dan meninggalkan aula besar.

Sementara di Sekte Nether di Gunung Pingdu.

Yu Zhenghai berdiri dengan punggung menghadap Empat Pelindung Agung, Hua Chongyang, Bai Yuqing, Yang Yan, dan Di Qing, yang berperilaku hormat. “Master Sekte, kami tidak bisa menghentikan senior tua. Tolong hukum kami! ”

“Tolong hukum kami, master sekte!”

“Tolong hukum kami, master sekte!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *