Chapter 234 : Teman Dengan Nama Keluarga Ri

Yu Zhenghai berbalik untuk menghadapi tiga Pelindung Agung dan berkata, “Kalian semua memainkan peran besar dalam membuat Sekte Nether sekuat sekarang …”

“Kami tidak berani menuntut prestasi apapun,” Hua Chongyang buru-buru berkata.

“Sejak aku meninggalkan Evil Sky Pavilion dan mendirikan Sekte Nether, ini selalu menjadi rencana besarku,” Yu Zhenghai berkata perlahan, “Kalian semua telah sangat membantuku dan merupakan orang yang paling kupercayai di bawah langit.”

Mereka bertiga bahkan tidak berani bernapas dengan keras.

Yu Zhenghai meletakkan tangannya di punggungnya saat dia bergerak untuk berdiri di depan Hua Chongyang.

Hua Chongyang berlutut dengan satu lutut di tanah dan kepalanya menunduk. Salah satu tangannya di atas tanah untuk menopangnya. “Aku bersedia dihukum! Aku adalah orang yang memberi perintah atas nama Anda, master sekte. Ini tidak ada hubungannya dengan yang lain! ”

Begitu Hua Chongyang selesai berbicara, Yang Yan segera berlutut. “Saudara Chongyang hanya memikirkan gambaran yang lebih besar. Kami semua dengan sepenuh hati mendukung keputusannya saat itu. Aku bersedia dihukum juga! ”

Di Qing berlutut juga. “Aku tidak punya apa-apa untuk ditambahkan, tapi aku bersedia dihukum juga!”

Pada akhirnya, mereka berempat memilih untuk mundur ketika berhadapan dengan Paviliun Evil Sky. Jika mereka berhasil memberi Yu Zhenghai sedikit lebih banyak waktu, seluruh Sekte Clarity akan dimusnahkan. Yu Zhenghai bertujuan untuk tujuan besar, itu bukan permainan anak-anak. Hal yang paling dia benci adalah orang-orang ketakutan pada saat kritis.

Namun, dengan gerakan yang mengejutkan tiga dari Empat Pelindung Agung, Yu Zhenghai meletakkan tangannya di bahu Hua Chongyang sebelum dia menarik Hua Chongyang berdiri. “Kalian semua adalah orang-orang kepercayaanku. Aku tidak akan pernah menyalahkanmu. ”

“Master sekte …”

“Kamu melakukannya dengan baik dalam masalah ini.”

Hua Chongyang bingung. Yang Yan, “…” Di Qing, “…”

‘Bukankah master sekte akan menghukum kita berat dengan memanggil kita ke sini?’

“Kenapa dia tiba-tiba bersikap lunak?” Tiga Pelindung Besar bingung. Mereka tidak bisa memahami semua ini.

“Sekte master, kami tidak layak atas kebaikanmu!” Hua Chongyang gemetar saat dia berlutut, kembali ke pose sebelumnya.

Berdiri dan bicara. Yu Zhenghai tidak lagi menarik Hua Chongyang. Sebaliknya, dia berkata, “Apa yang ku katakan adalah tulus. Kalian semua adalah orang yang paling ku percayai. Aku tidak akan pernah menghukummu. ”

Pada saat ini, Yu Zhenghai mengingat Mantra Mengikat. Jika Adik Ketujuh Ketujuh tidak menerima pukulan untuknya, dia tidak bisa dan tidak berani membayangkan apa yang akan terjadi padanya. Bahkan, dia diam-diam takut pada gurunya. Namun, dia tidak bisa menunjukkannya agar reputasi dan kehormatannya terpukul.

Hua Chongyang dan yang lainnya tersentuh oleh kata-kata Yu Zhenghai. Mereka bangkit dan berkata serempak, “Terima kasih, master sekte.”

Yu Zhenghai mengangguk. Kemudian, dia mengubah topik dan berkata, “Namun, jika kamu bertemu dengan guruku lagi …”

Sebelum Yu Zhenghai selesai berbicara, Hua Chongyang dengan tergesa-gesa menyatakan, “Jangan khawatir, master sekte. Jika kita bertemu dengannya lagi, kita akan menghentikannya bahkan jika itu mengorbankan nyawa kita! ”

“Tidak…” Yu Zhenghai menggelengkan kepalanya. “Kamu harus lari sejauh yang kamu bisa…”

Ketiganya saling bertukar pandang.

‘Apa yang sedang dimainkan oleh master sekte?’

Secara alami, mereka tahu mereka bukan tandingan Paviliun Evil Sky. Selain itu, mereka telah diberitahu untuk menghindari konfrontasi kecuali jika mereka tidak punya pilihan. Aturan ini tidak berubah sejak Sekte Nether didirikan …

“Kalian bisa pergi,” kata Yu Zhenghai.

“Dimengerti.”

Hua Chongyang hendak pergi ketika dia sepertinya mengingat sesuatu. Dia bertanya, “Master sekte, apakah cukup mengirim Bai Yuqing sendirian untuk melindungi Tuan Ketujuh?”

Yu Zhenghai berkata, “Aku tahu apa yang ku lakukan.”

Setelah mendengar ini, Hua Chongyang tidak lagi berani mengatakan apapun. Dia hanya berkata, “Kalau begitu aku akan pergi.”

Kursi Pertama White Tigger Hall, Bai Yuqing, salah satu dari Empat Pelindung Agung, saat ini tidak berada di Gunung Pingdu. Setelah Yu Zhenghai mempertimbangkan fakta bahwa basis kultivasi Si Wuya telah disegel oleh Mantra Pengikat, ia mengirim Bai Yuqing untuk mengawal Si Wuya kembali ke Crouching Dragon.

Dua jam kemudian.

Kereta terbang Sekte Nether membelah awan.

Si Wuya duduk dengan sikap bermartabat di atas kereta terbang. Matanya tertutup saat dia mengistirahatkan jiwanya. Kadang-kadang, dia akan mencoba mengumpulkan Primal Qi-nya untuk menerobos segel. Sayangnya, tubuhnya seperti bejana kosong. Saat ini, dia hampir tidak berbeda dari manusia yang bahkan tidak bisa mengikat ayam. Satu-satunya hal yang dia miliki adalah fisiknya yang diperkuat karena Body Tempering. Seorang kultivator yang tidak bisa membayangkan Primal Qi adalah orang yang tidak berguna. Si Wuya saat ini adalah orang yang tidak berguna. Dia membuka matanya dan berkata sambil mendesah, “Berhenti.”

Bai Yuqing yang menjaga kemudi menghentikan kereta terbang itu. Mereka melayang di udara tanpa bergerak.

Bai Yuqing bertanya dengan bingung, “Tuan Ketujuh, kita hampir sampai di Crouching Dragon … Mengapa kita berhenti?”

“Guru tiba di Sekte Clarity dalam waktu yang singkat dari Slender West Lake … Ini berarti seseorang telah membocorkan informasi,” kata Si Wuya.

Bai Yuqing tertegun. Dia berkata, “Apakah Anda mencurigaiku, Tuan Ketujuh?”.

Bagaimanapun, orang yang bertanggung jawab untuk memusnahkan Mo Qi beberapa hari yang lalu adalah Bai Yuqing.

Si Wuya menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan berkata, “Kamu salah paham terhadapku …” Dia tidak mungkin mengatakan bahwa dia memiliki sumber di antara anak buah Wei Zhuoyan yang hadir di Slender West Lake tempo hari.

“Ganti arah. Pergilah ke selatan … Crouching Dragon hanyalah stasiun informasi sementara yang dimaksudkan untuk menipu yang lain. Pergilah ke selatan… Ada stasiun informasi yang berjarak kurang dari sepuluh mil. Gunung Yellow Peak. Di sana aman. ” Si Wuya menunjuk ke arah umum.

Bai Yuqing berkata, “Mereka mengatakan Anda lebih berhati-hati daripada orang biasa, Tuan Ketujuh. Sepertinya rumor itu benar. Aku terkesan.” Kemudian, dia mengarahkan kereta terbang itu ke arah selatan.

Setelah beberapa saat, kereta terbang itu perlahan turun.

Setelah Bai Yuqing mendaratkan kereta terbang, dia berkata, “Tuan Ketujuh, kita telah sampai di Gunung Yellow Peak.”

Keduanya meninggalkan kereta terbang.

Di ruang pertemuan di Yellow Peak Mountain.

Si Wuya dan Bai Yuqing memasuki ruangan.

“Terima kasih telah mengirimku ke sini, Saudara Bai. Tolong berterima kasih kepada Kakak Tertua atas namaku ketika Anda kembali, “kata Si Wuya.

Bai Yuqing berkata sambil tersenyum. ”Master sekte telah memberiku perintah. Mengingat basis kultivasi tersegel Anda, aku akan menjadi pengawal Anda sampai Anda mendapatkan kembali basis kultivasi Anda.”

Si Wuya tercengang. Namun, dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi. “Silahkan duduk.”

Bai Yuqing menangkupkan tinjunya dan berkata, “Aku dengar kamu lebih suka lingkungan yang tenang… Aku tidak akan merepotkanmu lebih jauh. Biarkan mereka mengatur penginapanku.” Dia menunjuk ke anggota Darknet di luar ruangan sebelum pergi. Dia tampak seperti orang yang bijaksana.

Si Wuya tidak keberatan dengan ini dan membiarkan Bai Yuqing melakukan apa yang dia suka. Begitu Bai Yuqing pergi, senyum tipis muncul di wajahnya.

Pada saat ini, orang yang bertanggung jawab atas Gunung Yellow Peak masuk, membungkuk, dan berkata, “Maaf terlambat menyambut Anda. Mohon maafkan aku, master sekte. ”

“Tidak penting. Bai Yuqing adalah salah satu dari Empat Pelindung Agung Sekte Nether. Dia juga temanku. Perlakukan dia dengan baik. ”

“Dimengerti.”

“Jika tidak ada yang lain, Kamu bisa pergi.” Si Wuya kelelahan karena apa yang telah dia alami. Dia ingin mencoba melepaskan Mantra Pengikat lagi.

“Aku punya masalah lain untuk dilaporkan.”

“Apa itu?”

“Beberapa hari yang lalu, seorang pengunjung dengan nama keluarga Ri datang … Dia ingin mendapatkan sesuatu darimu, master sekte.”

Si Wuya sedikit mengernyit dan berkata, “Seorang teman bermarga Ri?” Dia paling tidak menyukai keadaan yang tidak terduga. Dia tidak suka perasaan hal-hal di luar kendalinya.

Orang yang bertanggung jawab dikejutkan oleh pertanyaan itu dan berkata, “Dia tahu tentang identitas dan sandi Anda … Apakah dia penipu?”

“Dimana dia?”

“Dia adalah tamu di Yellow Peak Mountain…”

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, perasaan tidak menyenangkan muncul di hati Si Wuya. Semuanya terasa seperti kebetulan.

Pada saat ini, suara yang familiar mencapai telinga Si Wuya. “Lama tidak bertemu, Adik Ketujuh.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *