Chapter 236 : Kembali Denganku Untuk Menghadapi Guru

Si Wuya sangat mengenal Kakak Keempatnya. Dia tahu Mingshi Yin tidak akan menindaklanjuti ancamannya. Siapa bilang Si Wuya selalu berhati-hati? Ada saat dimana dia akan mengambil resiko juga! Ini adalah salah satu momen itu.

Mingshi Yin memegangi kerah Si Wuya saat amarah berkecamuk di matanya. Dia tidak sembarangan menyerang Si Wuya. Dia hanya memelototi Si Wuya sambil berkata, "Pada akhirnya, aku masih kakak seniormu ... Sebelum aku melakukan ini, aku ingin tahu alasan sebenarnya mengapa kalian semua meninggalkan Evil Sky Pavilion." Dengan 'kalian semua', yang dia maksud adalah Kakak Tertua dan Kakak Kedua, Yu Zhenghai dan Yu Shangrong.

Si Wuya berkata sambil tersenyum, “Itu sederhana. Guru memiliki sifat yang berapi-api, dan kami adalah manusia yang memiliki martabat. Siapa yang bisa menahan perawatan itu untuk waktu yang lama? Setelah kami mendapatkan senjata dan metode kultivasi, kami, secara alami, pergi tanpa kembali. "

“Apa menurutmu aku akan percaya itu? Kamu melukis pengkhianatanmu terhadap Evil Sky Pavilion sebagai sesuatu yang benar. Kapan kamu tumbuh begitu tidak tahu malu? " Mingshi Yin bertanya dengan seringai di wajahnya.

"Pot memanggil ketel hitam ... Aku ingat kamu juga memiliki pemikiran seperti itu ketika para elit dari sepuluh sekte besar mengepung Gunung Golden Court, Kakak Senior Keempat ... Kamu mungkin tidak mempercayaiku, tetapi banyak dari mereka yang menyerang Gunung Golden Court dulu adalah tahi lalatku ... Saat itu, kamu membuat marah guru tanpa akhir, Kakak Keempat," Si Wuya berkata dengan percaya diri dan terus terang seolah-olah dia telah melihatnya dengan matanya sendiri.

"Diam!"

Gelombang suara gelombang menyapu Si Wuya, menyebabkan dia sedikit bergoyang. Kemudian, dia menangkupkan tinjunya dan berkata, “Aku hanya mengatakan yang sebenarnya. Mohon maafkan aku, kakak senior. "

“Masa lalu adalah masa lalu… Kamu bukan kami, bagaimana kamu tahu bagaimana rasanya di gunung saat itu?” Mingshi Yin bertanya.

“Untuk mengatakan hal yang sama, kamu juga bukan kami. Bagaimana kamu bisa berasumsi untuk memahami perasaan kita?”

“Kamu berani bertengkar denganku ?!” Mingshi Yin mengencangkan cengkeramannya sebelum membuang Si Wuya ke samping.

Bam!

Si Wuya menabrak pagar dan mendarat di halaman.

Jauh, di Paviliun Evil Sky. “Ding! Menghukum Si Wuya. Hadiah: 200 poin prestasi. ”

Lu Zhou membuka matanya sebentar sebelum menutupnya lagi ketika dia menerima pemberitahuan ini.

Terhadap seorang kultivator yang telah menyelesaikan sembilan tahap Body Tempering, tingkat kerusakan ini tidak akan banyak berpengaruh padanya tanpa beberapa Primal Qi.

Mingshi Yin melompat keluar kamar dan memandang Si Wuya dengan bingung. Setelah beberapa saat, dia berkata, “Ada siklus di alam, dan apa yang terjadi akan datang. Siapa orang bijak yang menyegel basis kultivasimu sampai-sampai kamu tidak dapat membebaskan diri ... "

Si Wuya menopang tubuhnya dan menyeka darah dari ujung bibirnya. Dia berbalik untuk melihat ke luar.

Mingshi Yin berkata, “Tidak ada yang akan datang untuk menyelamatkanmu… Aku telah berkultivasi di sini kapanpun aku punya waktu. Mungkin, mereka semua ketakutan sampai mati. "

Si Wuya, "..." Dia tiba-tiba menyadari bahwa Kakak Keempatnya jauh lebih pintar dari yang dia duga. Dia berhasil tersenyum dan berkata, "Kakak Keempat, mengapa kamu tidak bergabung dengan Darknet ... Kamu bisa menjadi master sekte, dan aku akan menjadi ajudanmu."

"Kamu sudah tidak ada harapan! Mengingat ketidakhadiran guru, aku akan menghukummu atas namanya! "

Mingshi Yin mengangkat tangannya dan melemparkan segel telapak tangan ke arah Si Wuya.

Tepat ketika segel energi hendak terhubung dengan dada Si Wuya…

Bam!

Segel energi lain yang lebih cepat melindungi dada Si Wuya.

Segel energi sangat tebal. Itu muncul dengan kecepatan kilat dan meniadakan segel energi Mingshi Yin.

Mingshi Yin berbalik untuk melihat. Seorang pria menangkupkan tinjunya ke arahnya dari atap halaman. Dia berkata, "Bai Yuqing dari White Tigger Hall Sekte Nether memberikan salam, Tuan Keempat." "Nether Sect ..." Mingshi Yin langsung mundur dan mengamati sekelilingnya. Dia khawatir Kakak Tertua juga ada di sini.

Bai Yuqing berkata sambil tersenyum, “Tidak perlu merasa cemas, Tuan Keempat. Master sekte memiliki sesuatu yang harus diperhatikan saat ini. Dia tidak ada di sini. "

“Nah, itu lelucon. Aku? Takut padanya? ” Mingshi Yin merasa lega di dalam hati.

"Tuan Keempat ... Aku mendengar keributan di sini sebelumnya. Master sekte telah berulang kali memerintahkanku untuk tidak ikut campur dalam urusan pribadi sesama muridnya. Namun ... master sekte juga menugaskanku dengan perlindungan Tuan Ketujuh. Mengapa Anda harus sombong dan menempatkan Tuan Ketujuh dalam posisi yang sulit, Tuan Keempat? ” Bai Yuqing bertanya.

Mingshi Yin memandang Bai Yuqing dan berkata, "Kamu berani menentang perintah berulang master sektemu ... Jika aku adalah master sektemu, aku akan memiliki kepala dari mereka yang tidak mematuhi perintahku!"

Bai Yuqing tidak bisa berkata-kata.

Si Wuya berhasil bangkit sebelum dia berkata, "Kakak Keempat, mengapa kamu harus marah ... Bahkan jika kamu membunuhku, apa yang akan dicapai?"

"Masalahku adalah kamu". Si Wuya, "..." Untuk sesaat, dia merasa bahwa Kakak Keempatnya adalah orang asing baginya. Dia tidak tahu mengapa Kakak Keempatnya berubah begitu banyak. Bagaimanapun, mantan Mingshi Yin berbagi pendapat yang sama dengan mereka sehubungan dengan Paviliun Evil Sky.

Setelah hening beberapa saat, Si Wuya melepas pakaian dari bagian atas tubuhnya. Dia memperlihatkan tubuhnya yang sedikit kurus namun kencang yang datang dengan six-packs. Sulit dibayangkan bagi Si Wuya yang lembut dan seperti sarjana untuk memiliki fisik yang begitu hebat.

Namun, naskah 'bind' berwarna darah yang besar bisa dilihat di tengah dada Si Wuya. Sungguh pemandangan yang sulit untuk dilewatkan dengan naskah yang menutupi seluruh dadanya.

"Mantra yang Mengikat?" Mingshi Yin mengerutkan kening, dalam hati terkejut. Dia telah mempelajari buku-buku di paviliun barat ketika dia berada di Evil Sky Pavilion dalam upaya untuk meningkatkan basis kultivasi. Pada saat itu, Teknik Bluewood Heart-nya belum selesai, tetapi dia cukup berpengetahuan. Mantra Pengikat ini adalah salah satu teknik penjilidan yang paling menakutkan. Dia akhirnya mengerti kenapa Si Wuya tidak membalas sama sekali. Inilah mengapa basis kultivasi Si Wuya disegel.

Si Wuya berkata dengan senyum tipis, "Kakak Keempat, apakah kamu tahu siapa yang melakukan ini?"

"Aku tidak ada di sana saat ini terjadi, mengapa kamu bertanya padaku?" Mingshi Yin menjawab dengan sebuah pertanyaan. Jawaban ini memberi tahu Si Wuya bahwa Mingshi Yin tidak berada di kereta terbang di Sekte Clarity.

'Kalau begitu, kehadiran Mingshi Yin di Gunung Yellow Peak tidak ada hubungannya dengan guru.' Si Wuya merasa lega saat memikirkan hal ini. Dia berkata, "Guru yang meletakkan Mantra Mengikat ini padaku."

"Guru?" Mingshi Yin sangat terkejut. Dia ingat bahwa gurunya telah menggunakan teknik yang sangat tidak biasa belakangan ini. Apakah itu mudra Buddha atau segel Taois, dia menganggapnya aneh. 'Dan sekarang, dia bahkan menggunakan mantra?' Dia merasa sedikit skeptis.

Si Wuya berkata, “Tidak perlu meragukanku, kakak senior. Ini memang dilakukan oleh orang tua itu. Kamu akan mengerti setelah kamu kembali ke Evil Sky Pavilion. "

“Bahkan jika sperti itu, kamu pantas mendapatkannya!”

“… Setelah aku terkena mantra ini, aku kehilangan basis kultivasiku. Bahaya mengintai di mana-mana di dunia kultivasi. Ada banyak sekte yang akan senang mengulitiku hidup-hidup. Karena kamu dapat menemukan jalan ke Gunung Yellow Peak, kakak senior, yang lain akan dapat menemukan jalan mereka ke sini juga. Apa kau tidak khawatir guru akan melakukan sesuatu yang sama kejamnya padamu di masa depan juga? ” Si Wuya bertanya.

“Ampuni aku kata-kata yang menyebarkan perselisihan ini. Kamu mengkhianati Evil Sky Pavilion, menipu gurumu, dan mencela patriarkmu. Aku tidak akan terkejut bahkan jika guru memutuskan untuk membunuhmu. " Mingshi Yin berhenti sejenak sebelum berkata, "Kembalilah bersamaku untuk menghadapi guru!"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *