Chapter 24 : Menunggangi Whitzard bersama Guru

Penerjemah: canovel.org

Ketika dia mendengar itu, Yuan’er berlutut dan berkata, “Guru, biarkan aku menanganinya kali ini …”

Lagipula, mereka adalah keluarganya, jadi sangat normal baginya untuk panik.

Tapi, Lu Zhou tidak segera menyetujui permintaannya.

Mingshi Yin memang lebih berpengalaman dalam menangani masalah ini, dan basis kultivasinya juga lebih kuat. Tampaknya lebih aman membiarkan dia mengurus ini.

Saat itu, seekor merpati pos terbang.

“Yuan’er!”

Mendengar itu, Little Yuan’er  terbang ke langit secepat burung layang-layang dan menangkap merpati.

“Guru, surat dari Kakak Senior Ketiga!”

“Membacanya.”

“Guru, ketika aku pergi ke Sekte Heavenly Sword untuk menyelidiki, aku menemukan bahwa posisi pemimpin sekte mereka untuk sementara kosong dan Zhou Jifeng telah meninggalkan sekte tersebut. Setelah menyelidiki lebih lanjut, aku menemukan bahwa dia telah bergabung dengan Sekte Righteous. Pemimpin sekte dari Sekte Righteous, Zhang Yuanshan, menunjuknya sebagai salah satu dari empat elder sekte, menjadikannya elder termuda dari sekte tersebut. Karena basis kultivasi Zhang Yuanshan yang mendalam, aku tidak masuk jauh ke dalam Sekte Righteous … Tetapi, dari informasi yang aku kumpulkan, Zhang Yuanshan secara terbuka menghina Guru beberapa kali dan menyatakan kepada dunia kultivasi bahwa sekte-nya bertentangan dengan Gunung Golden Court . ”

Ketika dia sampai pada hal itu, Yuan’er berhenti membaca dan melirik ke arah Lu Zhou.

Wajah Lu Zhou tenang, seolah dia tidak terkejut sama sekali. ‘Terlalu banyak orang di dunia ini yang membenciku, dan menambahkan satu orang lagi tidak akan mengubah itu.’  Dia menganggapnya enteng. Jika dia bisa menyelesaikan krisis yang dikepung oleh sepuluh ahli teratas, Sekte Righteous tidak perlu dikhawatirkan.

“Ketika aku sedang menyelidiki di Gunung Bambu, markas besar Sekte Righteous, aku bertempur sengit dengan elder kedua mereka, Dhuta Fang, dan menang. Sayang sekali aku gagal membunuh pria licik itu. ” Little Yuan’er  berhenti sekali lagi dan mengerutkan alisnya.

“Segera setelah Aku menyesuaikan kondisiku, aku berencana untuk mengunjungi Sekte Righteous di malam hari dan membunuh Zhang Yuanshan untuk membantu Guru melampiaskan amarah.”

Setelah selesai, Little Yuan’er  menangkupkan tinjunya ke arah Lu Zhou dan berkata, “Guru, bagaimanapun juga, Dhuta Fang itu adalah ahli Divine Court. Kurasa Kakak Ketiga pasti terluka olehnya! “

Mingshi Yin juga agak terkejut, dan dia berkata, “Kakak Ketiga mempertaruhkan nyawanya!”

Di bawah Zhang Yuanshan, Dhūta Fang adalah ahli terkuat dari Sekte Righteous. Basis kultivasinya berada pada tahap yang disempurnakan dari ranah Divine Court, hanya satu langkah lagi dari ranah Nascent Divinity Tribulation. Ketika Ji Tiandao diserang bersama oleh sepuluh ahli teratas, dialah yang memimpin ratusan kultivator untuk menyerang murid Ji Tiandao. Duanmu Sheng selalu membenci pria ini.

Tapi, Duanmu Sheng terlalu berlebihan dengan berencana membunuh Zhang Yuanshan.

Sambil mengelus janggutnya, Lu Zhou berkata, “Kaka Ketigamu terlihat seperti pria sederhana, tapi dia berani, bijaksana, dan memiliki ide sendiri. Pemimpin sekte dari Sekte Righteous, Zhang Yuanshan, telah melangkah ke ranah  Nascent Divine Tribulation ratusan tahun yang lalu. Meskipun kakak laki-laki ketigamu adalah ahli Divine Court, dia lebih lemah dari Zhang Yuanshan. Dia akan menggali kuburannya sendiri jika dia benar-benar melakukan pembunuhan itu. “

“Lalu mengapa Kakak Senior menyebutkan itu?” tanya Little Yuan’er.

Mingshi Yin berkata, “Zhao Yue baru saja pergi… Aku mengerti sekarang! Kakak Senior Ketiga menggunakan itu untuk menunjukkan kesetiaannya. Hehe! Guru, Kamu benar. Sepertinya aku pria yang jauh lebih sederhana dari dia! ”

“…”

“Oh!” Little Yuan’er tidak sepenuhnya mengerti.

Dapat dilihat bahwa pemahaman Duanmu Sheng tentang Lu Zhou masih berdasarkan citra Ji Tiandao. Jika Ji Tiandao masih di sini, dia pasti akan membuat Duanmu Sheng mengambil risiko dan mengunjungi Sekte Righteous di malam hari.

Tetapi, bahkan jika dia benar-benar pergi, Duanmu Sheng pasti akan menempatkan keselamatannya sebagai prioritas utama dan berpura-pura terluka. Dengan cara ini, celah antara guru dan muridnya akan semakin besar, akhirnya membentuk lingkaran setan.

Setelah mempertimbangkan sejenak, Lu Zhou berkata, “Old Fourth, aku akan membuatmu memperbaiki array Gunung Golden Court, karena shield dapat menghentikan ahli dari ranah Nascent Divinity Tribulation … Tapi sekarang, Old Third memiliki tugas ini, dan aku ingin Kamu membantunya. Setelah ini selesai, tetaplah di gunung dan fokus pada kultivasimu. Aku akan memberimu semua harta setingkat surga. “

Jika shield masih belum diperbaiki, murid tertua dan kedua kemungkinan besar akan menghasut sekte ortodoks untuk menyerang Golden Court Mountain lagi, dan hanya ahli ortodoks itu sudah cukup untuk membuat Lu Zhou pusing.

Mingshi Yin sangat gembira, dan dia buru-buru berlutut dan berkata, “Ya, Guru!”

“Aku mengerti, Guru.”

Jika dia bisa mendapatkan harta sekelas surga, dia akan sangat rela tinggal di gunung selama lima tahun atau bahkan sepuluh tahun, belum lagi hanya tiga tahun. Banyak kultivator gagal mendapatkan harta kelas surga sampai kematian mereka. Kakak tertua tertuanya, Yu Zhenghai, memiliki Jasper Sabre, dan telah menggunakannya untuk memotong kepala puluhan ribu kultivator, membuat namanya terkenal. Dikatakan bahwa perbedaan antara seorang kultivator dengan dan tanpa harta sekelas surga adalah seperti kakek dan cucu, di mana yang pertama dapat dengan mudah mengajarkan pelajaran yang sulit kepada yang terakhir.

Selama bertahun-tahun, Ji Tiandao sangat berhati-hati dalam membagikan harta kelas surga, dan Mingshi Yin tidak menyangka bahwa dia akan berjanji untuk menghadiahi mereka dengan harta setingkat surga pada saat kritis ini.

Bagaimana mungkin dia tidak bersemangat?

Loyalitasnya meningkat 5% secara instan.

“Guru, bagaimana dengan keluarga Little Junior Sister?”

“Masalah ini tidak sederhana. Aku akan membuat keputusan setelah berdiskusi dengan Little Yuan’er. “

“Aku mengerti! Aku pergi sekarang untuk mendukung Kakak Senior Ketiga. Saat kami menyelesaikan tugas, kami akan segera kembali ke Gunung Pengadilan Emas untuk memperbaiki shield. ”

“Pergi sekarang.”

Mingshi Yin berbalik dan pergi, dan pada saat yang sama, Lu Zhou melihat tugas muncul di menu tugas.

“Guru, mengapa Anda tampaknya menganggap Zhou Jifeng itu dengan serius? Tidak ada yang istimewa tentang dia, ”tanya Little Yuan’er dengan rasa ingin tahu.

“Alasan aku menyelamatkan hidupnya ketika dia mencoba membunuhku adalah karena aku ingin dia mengetahui warna asli Sekte Heavenly Sword, sehingga dia bisa menjadi ancaman besar bagi mereka ketika dia tumbuh lebih kuat. Bahkan jika dia memilih untuk tidak tunduk di bawah Gunung Golden Court, dia akan berselisih dengan Sekte Heavenly Sword cepat atau lambat. Aku hanya ingin memastikan dia masih hidup. “

Little Yuan’er  tersenyum dan berkata, “Guru, kamu dulu menghabisi musuhmu dengan membunuh mereka secara langsung, tapi sekarang kamu …”

“Sekarang aku tahu bagaimana menggunakan otakku, apakah itu yang ingin kamu katakan?”

Little Yuan’er  menjulurkan lidahnya dan tidak berani melanjutkan.

Lu Zhou tertawa. “Yah, aku tidak menyalahkanmu.”

Dia membunuh dua burung dengan satu batu dengan melakukannya. Hal pertama yang ingin dia capai adalah mendisiplinkan murid-muridnya yang jahat dengan wortel dan tongkat dan menarik mereka ke sisinya, sementara yang kedua adalah untuk menjaga kekuatan Gunung Golden Court. Meskipun murid-muridnya jahat, kekuatan Gunung Golden Court akan sangat berkurang tanpa mereka. Jika dia tidak memberi mereka senjata, mereka akan seperti harimau ompong.

Adapun berurusan dengan sepuluh sekte teratas, masih terlalu dini untuk melakukannya sekarang.

“Guru, apakah kamu akan membiarkanku menangani masalah Keluarga Ci?”

Lu Zhou berkata dengan suara lemah, “Masalah ini tidak sesederhana kelihatannya. Alasan mengapa aku tidak membiarkan kakak laki-laki keempatmu menanganinya adalah karena aku khawatir dia akan menyelesaikannya terlalu sederhana dan kasar. “

Ia mengetahui hal itu dari cara Mingshi Yin menangani penculikan sebelumnya. Murid keempat hampir meniru Ji Tiandao dalam cara dia menanganinya: dia membunuh semua perampok berkuda, menyelamatkan orang-orang, dan hanya itu. Dia bahkan tidak serius mencari tahu pelaku di balik insiden itu.

“Guru, tolong bantu keluargaku!” Little Yuan’er berlutut dan memohon.

Selain Little Yuan’er, Lu Zhou tidak memiliki orang lain yang bisa dia gunakan di Golden Court Mountain. Jadi, dia berkata, “Aku akan pergi ke Anyang sendiri.”

“Apa? Guru, Kamu ingin menangani ini sendiri? ” Little Yuan’er tercengang.

Tuannya tidak meninggalkan Gunung Golden Court untuk waktu yang sangat, sangat lama. Meskipun tidak ada yang mengatakan apa-apa, semua orang mengira itu karena alasan fisik. Dia tidak menyangka bahwa dia akan meninggalkan gunung karena Keluarga Ci!

Hasilnya, loyalitas Littlr Yuan  meningkat 5%.

“Masalah ini tidak boleh bocor. Juga, tinggalkan surat untuk memberi tahu saudara-saudara seniormu bahwa mereka harus merahasiakannya, dan jika ada hal lain, aku akan mengirimi mereka surat dengan merpati pos. ”

“Aku mengerti, Guru!”

Dengan melakukan itu, Lu Zhou tidak hanya dapat mengirimkan perintah kepada murid-muridnya dari jarak jauh, tetapi juga menempatkan dirinya di tempat yang aman.

Selama dia sedikit merapikan penampilannya saat ini, tidak ada yang akan tahu atau percaya bahwa dia adalah penjahat tua Gunung Golden Court. Selain itu, dengan Little Yuan’er  mengikutinya, dia akan jauh lebih aman daripada tinggal di gunung.

Whitzard!

Saat panggilan, selembar cahaya keberuntungan menerangi langit, dan kemudian tunggangan yang megah muncul, berputar di udara sesaat sebelum perlahan turun.

“Guru, Anda telah mengubah tunggangan Anda?” Little Yuan’er berseru.

Lu Zhou berkata dengan tenang, “Ayo!”

“Ah? Aku … saya tidak berani naik di tunggangan Guru. “

“Tidak apa-apa. Kamu bisa duduk di depanku. Kita bisa sampai di Anyang kurang dari dua jam. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *