Chapter 24: Penny-pincher

Langit di luar berangsur-angsur diwarnai keemasan saat Klein menatap mata Melissa. Sesaat dia kehilangan kata-kata; tidak ada baris yang dia siapkan bisa digunakan.

Dia batuk ringan dua kali saat dia dengan cepat memeras otaknya.

“Melissa, ini bukan pemborosan gaji. Di masa depan, kolegasayku, serta kolega Benson mungkin akan berkunjung. Apakah kita akan menampung mereka di tempat seperti itu? Ketika Benson dan aku menikah dan memiliki istri, apakah kita masih akan tidur di ranjang susun? ”

“Belum ada dari kalian yang punya tunangan, kan? Kita bisa menunggu sebentar dan menabung lebih banyak untuk sementara,” jawab Melissa singkat secara logis.

"Tidak, Melissa. Ini adalah aturan sosial." Klein bingung dan hanya bisa mengandalkan prinsip-prinsip yang luhur. “Karena penghasilanku tiga pound seminggu, aku seharusnya terlihat berpenghasilan tiga pound seminggu.”

Sejujurnya, setelah menyewa apartemen sebelumnya dengan orang lain, Zhou Mingrui tidak asing dengan kondisi hidupnya saat ini sebagai Klein. Dia sangat terbiasa, tetapi karena pengalaman masa lalunya dia tahu betapa tidak nyamannya lingkungan seperti itu bagi seorang gadis. Selain itu, tujuannya adalah menjadi seorang Beyonder dan mempelajari mistisisme untuk menemukan jalan pulang. Di masa depan, dia akan melakukan beberapa ritual magis di rumah. Memiliki terlalu banyak orang di gedung apartemen membuat insiden rawan terjadi.

Klein melihat Melissa akan terus berdebat, dan buru-buru menambahkan, “Jangan khawatir. Aku tidak berencana untuk mendapatkan bungalo, tapi mungkin teras. Pada dasarnya, itu harus memiliki kamar mandi yang bisa kita sebut milik kita. Selain itu, aku suka roti Bu Smyrin, biskuit Tingen, dan kue lemon juga. Pertama-tama kita dapat mempertimbangkan tempat-tempat di dekat Iron Cross Street dan Daffodil Street. ”

Melissa sedikit cemberut dan terdiam beberapa saat sebelum mengangguk perlahan.

“Selain itu, aku juga tidak terburu-buru untuk bergerak. Kami harus menunggu Benson kembali,” kata Klein sambil terkekeh. “Kita tidak bisa membuatnya terkejut ketika dia membuka pintu dan tidak menemukan apa-apa, kan? Bayangkan dia berkata dengan heran — 'Di mana barang-barangku? Dimana saudaraku? Dimana rumahku? Apakah ini rumahku? Apakah aku melakukan kesalahan? Dewi, bangunkan aku jika ini mimpi. Mengapa rumahku hilang setelah beberapa hari tidak ada !? '”

Peniruan nada Bensonnya membuat Melissa tanpa sadar tersenyum saat matanya mengerut dan memperlihatkan lesung pipitnya yang dangkal.

“Tidak, Tuan Franky pasti akan menunggu di depan pintu untuk meminta Benson menyerahkan kunci apartemen. Benson bahkan tidak akan bisa datang. ” Gadis itu meremehkan tuan tanah yang kikir.

Di rumah tangga Moretti, mereka semua ingin menjadikan Mr. Franky bahan lelucon mereka untuk setiap masalah yang sepele dan besar. Itu semua berkat Benson yang memulai latihan ini.

“Benar, tidak mungkin dia akan mengganti kunci untuk penyewa setelah kita,” Klein menggema sambil tersenyum. Dia menunjuk ke pintu dan menyindir, "Nona Melissa, haruskah kita pergi ke Restoran Silver Crown untuk merayakan?"

Melissa mendesah lembut dan berkata, “Klein, apa kamu kenal Selena? Teman sekelasku dan teman baikku? ”

Selena? Gambar seorang gadis dengan rambut merah anggur dan mata coklat tua muncul di benak Klein. Orangtuanya adalah orang percaya Dewi Malam. Mereka menamainya setelah St. Selena sebagai berkat. Dia belum enam belas tahun, dan setengah tahun lebih muda dari Melissa. Dia adalah wanita yang bahagia, ceria, dan ramah.

"Iya." Klein mengangguk menegaskan.

“Kakak laki-lakinya, Chris, adalah seorang pengacara. Dia saat ini menghasilkan hampir tiga pound seminggu juga. Tunangannya bekerja paruh waktu sebagai juru ketik,” jelas Melissa. “Mereka sudah bertunangan lebih dari empat tahun. Untuk memastikan kehidupan yang layak dan stabil setelah menikah, mereka masih menabung hingga saat ini. Mereka belum pergi ke lorong pernikahan dan berencana untuk menunggu setidaknya satu tahun lagi. Menurut Selena, memang banyak orang yang menyukai kakaknya. Mereka biasanya menikah setelah dua puluh delapan tahun. Kamu harus membuat persiapan lanjutan dan menabung. Jangan sia-siakan uangmu.”

Ini hanya makan di restoran. Apakah ada kebutuhan untuk berkhotbah padaku… Klein dibuat bingung apakah harus tertawa atau menangis. Setelah berpikir beberapa detik, dia berkata, “Melissa, aku sudah menghasilkan tiga pound seminggu, dan aku akan mendapat kenaikan setiap tahun. Kamu tidak perlu khawatir."

“Tapi kita perlu menghemat uang jika terjadi keadaan darurat yang tidak terduga. Misalnya, bagaimana jika perusahaan sekuritas itu tiba-tiba tutup? Aku memiliki teman sekelas yang perusahaan ayahnya bangkrut. Dia harus mencari pekerjaan sementara di dermaga dan kondisi kehidupan mereka langsung berubah menjadi buruk. Dia tidak punya pilihan selain berhenti sekolah,” saran Melissa dengan ekspresi serius.

… Klein mengulurkan tangannya untuk menutupi wajahnya. “P-perusahaan keamanan itu dan pemerintah… Ya, memiliki beberapa hubungan dengan pemerintah. Itu tidak akan mudah ditutup."

"Tapi bahkan pemerintah tidak stabil. Setelah setiap pemilu, jika partai yang berkuasa berubah, banyak orang akan dicopot posisinya. Ini berubah menjadi berantakan." Melissa membalas dengan sikap pantang menyerah.

… adiku, kamu pasti tahu banyak… Klein menemukan humor dalam kekesalannya saat dia menggelengkan kepalanya. "Baik-baik saja maka…

“Kalau begitu aku akan merebus sup dengan sisa makanan kemarin. Belikan ikan tumis, sepotong daging lada hitam, sebotol kecil mentega, dan secangkir bir malt untukku. Bagaimanapun, masih harus ada perayaan. "

Mereka biasanya menjual barang-barang oleh para penjaja di Iron Cross Street. Sepotong ikan goreng harganya enam sampai delapan pence; sepotong daging sapi lada hitam yang tidak terlalu besar harganya lima pence; secangkir bir malt adalah satu sen; dan sebotol mentega dengan berat sekitar seperempat pon adalah empat pence, tetapi membeli satu pon mentega hanya akan menelan biaya satu soli tiga pence.

Klein asli bertanggung jawab untuk membeli bahan selama liburan, jadi dia tidak asing dengan harganya. Klein memperkirakan secara mental bahwa Melissa akan membutuhkan sekitar satu soli enam pence. Karena itu, dia mengeluarkan dua nota satu soli.

"Baik." Melissa tidak keberatan dengan usulan Klein. Dia meletakkan ransel alat tulisnya dan mencatatnya.

Ketika dia melihat adiknya mengeluarkan botol kecil untuk mentega dan panci untuk makanan lainnya sebelum berjalan cepat ke pintu, Klein berpikir sejenak dan berteriak padanya. “Melissa, gunakan sisa uang untuk membeli buah.”

Ada banyak pedagang kaki lima di Iron Cross Street yang akan membeli buah-buahan berkualitas rendah atau kedaluwarsa dari tempat lain. Warga tidak marah karena harganya yang sangat murah. Mereka bisa merasakan rasa yang luar biasa setelah menghilangkan bagian yang busuk, jadi itu adalah kenikmatan yang murah.

Dengan mengatakan itu, Klein mengambil beberapa langkah cepat ke depan dan mengeluarkan sisa uang tembaga dari sakunya dan menjejalkannya ke telapak tangan saudara perempuannya.

"Ah?" Mata cokelat Melissa menatap kakaknya dengan bingung.

Klein mundur dua langkah dan tersenyum. “Ingatlah untuk pergi ke Mrs. Smyrin's. Hadiahi dirimu dengan kue lemon kecil. ”

"..." Mulut Melissa melebar saat dia berkedip. Akhirnya, dia mengucapkan satu kata, "Oke."

Dia dengan cepat berbalik, membuka pintu, dan berlari menuju tangga.

Sebuah sungai mengoyak daratan, dengan pohon cedar dan maple yang berjajar di tepinya; udaranya sangat segar, sampai memabukkan.

Klein, yang berada di sini untuk menutup wawancaranya, membawa pistolnya. Dia memegang tongkatnya dan membayar enam pence untuk gerbong umum. Dia berjalan menyusuri jalan setapak yang disemen dan mendekati sebuah bangunan batu tiga lantai yang dinaungi oleh tanaman hijau. Itu adalah blok administrasi Universitas Tingen.

“Benar-benar layak menjadi salah satu dari dua universitas besar di Kerajaan Loen…” Dengan ini adalah pertama kalinya di sini, Klein menghela nafas sambil berjalan.

Dibandingkan dengan Universitas Tingen, Universitas Khoy yang berada tepat di seberang sungai hanya bisa digambarkan sebagai buruk.

"Heave-ho!"

"Heave-ho!"

Suara-suara terdengar perlahan saat dua perahu dayung berjalan ke hulu melintasi Sungai Khoy. Dayung didayung dengan tertib dan ritmis.

Ini adalah olahraga dayung yang populer di antara semua universitas di Kerajaan Loen. Dengan Klein yang membutuhkan beasiswa untuk membiayai kuliahnya di universitas, dia, Welch, dan yang lainnya telah bergabung dengan klub dayung Universitas Khoy dan cukup pandai dalam hal itu.

“Ini masa muda…” Klein berhenti dan melihat ke kejauhan sebelum mendesah dengan sendu.

Pemandangan seperti itu tidak akan terlihat lagi dalam seminggu lagi karena sekolah akan libur untuk musim panas.

Saat dia menyusuri jalan yang dinaungi oleh pepohonan, Klein berhenti di dekat bangunan batu bertingkat tiga. Dia masuk setelah berhasil mendaftarkan dirinya dan dengan mudah menemukan jalan ke kantor orang yang merawatnya di waktu yang lain.

Ketukan! Ketukan! Ketukan! Dia mengetuk pelan pintu yang setengah tertutup.

"Silahkan masuk." Suara seorang pria terdengar dari dalam.

Seorang instruktur paruh baya yang mengenakan kemeja putih dan tuksedo hitam mengerutkan kening ketika dia melihat Klein masuk. "Masih ada satu jam lagi sampai wawancara."

"Pak. Stone, apa anda masih ingat aku? Aku adalah murid dari Senior Associate Professor Cohen, Klein Moretti. Anda telah membaca surat rekomendasiku sebelumnya. ” Klein tersenyum sambil melepas topinya.

Harvin Stone mengelus janggut hitamnya dan bertanya dengan bingung, “Apakah ada yang salah? Aku tidak bertanggung jawab atas wawancara. "

"Begini situasinya. Aku sudah mendapatkan pekerjaan, jadi aku tidak akan berpartisipasi dalam wawancara hari ini." Klein memberikan alasannya untuk datang.

"Begitu ..." Ketika Harvin Stone mengetahui alasannya, dia berdiri dan mengulurkan tangan kanannya. "Selamat. Kamu benar-benar anak yang sopan. Aku akan memberi tahu profesor dan profesor asosiasi senior. "

Klein menjabat tangan Harvin dan berencana untuk berbasa-basi sebelum mengucapkan selamat tinggal ketika dia mendengar suara familiar di belakangnya.

"Moretti, kamu menemukan pekerjaan lain?"

Klein berbalik dan melihat sesepuh dengan rambut perak yang meninggalkan kesan mendalam pada siluetnya. Matanya yang dalam dan biru tenggelam jauh ke wajahnya dan dia memiliki sedikit kerutan. Pria itu tampak tampan dengan tuksedo hitamnya.

“Selamat siang, Mentor. Pak Azik, ”dia buru-buru menyapa. “Kenapa kalian berdua ada di sini?”

Penatua itu tidak lain adalah Senior Associate Professor di departemen sejarah Universitas Khoy, yang juga mentornya, Mr. Quentin Cohen. Di samping Cohen adalah seorang pria paruh baya dengan kulit rata-rata berwarna perunggu. Dia tidak memiliki rambut di wajah dan memegang koran di tangannya. Rambutnya hitam dan pupilnya coklat. Fitur wajahnya lembut saat matanya menunjukkan rasa lelah yang tak terlukiskan seperti melihat perubahan kehidupan. Di bawah telinga kanannya ada tahi lalat hitam yang hanya bisa dilihat jika dilihat dengan cermat.

Universitas Khoy mengenalinya sejak dia menjadi dosen jurusan sejarah Universitas Khoy, Pak Azik, yang sering membantu Klein asli. Dia menikmati debat dengan mentornya, Senior Associate Professor Cohen. Mereka sering berselisih pendapat, tapi meski begitu, mereka berteman baik; jika tidak, mereka tidak akan senang bertemu untuk mengobrol.

Cohen mengangguk dan berkata dengan nada santai, “Azik dan aku di sini untuk berpartisipasi dalam konferensi akademis. Jenis pekerjaan apa yang kamu dapatkan?"

“Ini adalah perusahaan keamanan yang mencari, mengumpulkan, dan melindungi peninggalan kuno. Mereka membutuhkan konsultan profesional dan membayarku tiga pound seminggu.” Klein mengulangi apa yang dia katakan kepada saudara perempuannya kemarin. Setelah itu, dia menjelaskan, "Seperti yang Anda ketahui, aku lebih suka menjelajahi sejarah daripada meringkasnya."

Cohen mengangguk sedikit dan berkata, “Setiap orang memiliki pilihannya sendiri. Aku sangat senang kamu mau repot-repot datang ke Universitas Tingen untuk memberi tahu mereka alih-alih tidak muncul begitu saja.”

Saat itu, Azik menyela, "Klein, apa kau tahu apa yang terjadi pada Welch dan Naya? Aku membaca di koran bahwa mereka dibunuh oleh pencuri."

Insiden tersebut telah menjadi kasus perampokan bersenjata? Dan mengapa sudah ada di koran? Klein terkejut saat dia mempertimbangkan kata-katanya.

“Aku juga tidak terlalu jelas tentang spesifikasinya. Welch telah memperoleh buku harian keluarga Antigonus Kerajaan Solomon dari Zaman Keempat. Aku menbantu untuk menafsirkannya mencari. Aku membantu mereka selama beberapa hari pertama, tetapi kemudian aku sibuk dengan pencarian pekerjaan. Polisi bahkan mendatangiku dua hari lalu. "

Ia sengaja membocorkan soal Kerajaan Solomon dan keluarga Antigonus dengan harapan mendapat informasi dari kedua guru sejarah tersebut.

"The Fourth Epoch (zaman keempat) ..." gumam Cohen dengan cemberut.

Mata Azik yang berkulit perunggu dan lelah menjadi kosong terlebih dahulu sebelum dia menarik napas. Dia mengusap pelipisnya dengan tangan kirinya yang memegang koran dan berkata, "Antigonus… membunyikan lonceng… Tapi kenapa aku tidak bisa mengingat…”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *