Chapter 240 : Tuan Tua

“Tidak perlu merepotkan dirimu sendiri karena itu, kakak senior.” Si Wuya menangkupkan tinjunya. Dia memastikan dia terlihat seperti sedang mengirim tamu.

Mingshi Yin mendengus. Dia tidak ingin menyia-nyiakan kata-kata lagi dengan Si Wuya. Dia melompat dengan gesit ke udara. “Cepat atau lambat kamu akan jatuh ke tanganku.” Dia meninggalkan kata-kata perpisahan yang bergema di pegunungan saat dia menghilang dari pandangan.

Si Wuya menangkupkan tinjunya ke arah Yu Shangrong dan berkata, “Terima kasih telah membantuku, kakak kedua.”

“Aku tidak tahu apakah aku membantumu, tetapi aku tahu kamu benar-benar kesal karena aku mengganggumu,” kata Yu Shangrong dengan senyum tipis di wajahnya.

“Aku tidak berani.” Bai Yuqing telah melindungi Si Wuya dan Gunung Yellow Peak. Namun, penampilan Yu Shangrong telah menyebabkan Bai Yuqing terluka dan kehilangan senjata kelas surga pribadinya. Tidak diragukan lagi dia sangat menyesali hal-hal ini.

Yu Shangrong, secara alami, mengetahui rahasia pikiran Si Wuya, tetapi dia tidak mengungkitnya. Sebaliknya, dia berbalik untuk melihat Bai Yuqing dan bertanya, “Kakak tertua mengirimmu?”

Bai Yuqing menahan rasa sakit dan berkata, “Master sekte telah memberiku perintah khusus. Aku tidak menentang kata-katanya.”

Yu Shangrong berkata, “Ketika kamu kembali, beri tahu kakak laki-laki tertua bahwa aku tidak berniat mencampuri urusannya dan juga tidak punya waktu untuk itu. Namun, dia sebaiknya tidak bertindak tidak pada tempatnya… ”

“Uh …” Bai Yuqing melirik Si Wuya tanpa daya.

Si Wuya berkata, “Saudara Bai, tolong kembali.”

Bai Yuqing menangkupkan tinjunya dan berkata, “Baiklah, kalau begitu … Hati-hati, Tuan Ketujuh.” Dia adalah Kursi Pertama White Tigger Hall. Dia tahu tentang konflik antara Yu Shangrong dan master sekte-nya. Mereka berdua belum pernah bertemu, dan perubahan di Paviliun Evil Sky tidak mengurangi konflik. Dia tidak lagi berani berlama-lama di sini. Lagipula, Yu Shangrong jelas bermaksud merendahkan masternya dengan melukainya. Ketika dia memikirkannya, dia hanya bisa menyalahkan keberuntungan busuknya sendiri karena terjebak di tengah.

Mingshi Yin melaju sepanjang jalan kembali ke Paviliun Evil Sky. Setelah penerbangan yang lama, dia akhirnya mendekati Kota Tangzi. Paling tidak, dia bisa melapor kembali kepada gurunya dengan Peacock Plume di tangannya. Ketika dia memikirkan hal ini, dia merasa jauh lebih percaya diri.

Mingshi Yin fokus menyelidiki Si Wuya selama ini sehingga dia merasa kelelahan. Selain itu, dia juga harus melawan Bai Yuqing. Dia butuh waktu untuk istirahat. Ketika dia berhenti sebentar di dekat stasiun informasi Kota Tangzi untuk beristirahat, dia mendengar diskusi di sekitarnya. Seseorang menunjuk ke arah Gunung Golden Court dan berkata, “Penghalang Paviliun Evil Sky telah melemah lagi.”

Kota Tangzi tidak jauh dari Paviliun Evil Sky, tetapi Paviliun Evil Sky tidak dapat dengan mudah dilihat. Namun, itu tidak menghentikan orang-orang ini untuk berspekulasi. Berdasarkan ini, dapat dilihat bahwa banyak orang diam-diam memperhatikan Paviliun Evil Sky.

“Jika ini terus berlanjut, Paviliun Evil Sky tidak akan bertahan lama.”

“Aku pikir master pavilion melakukan hal yang benar… Martabat dan kehormatan adalah segalanya bagi seorang pria. Aku lebih suka hidup bermartabat daripada membiarkan Evil Sky Pavilion diinjak-injak oleh hama! ”

Mingshi Yin tidak terkejut dengan kata-kata mereka. Ada banyak hal aneh dan menakjubkan di dunia yang luas ini. Jalan Iblis ada karena ada banyak orang yang memiliki cita-cita yang sama. Sebagai sosok penting di Jalan Iblis, Paviliun Evil Sky, tentu saja, mendapatkan rasa hormat dan pemujaan banyak orang. Ada juga mereka yang ingin menjadi murid Paviliun Evil Sky. Sayangnya, karena gurunya semakin tua, gurunya sudah lama berhenti menerima murid. “Martabat tidak akan menyelamatkan hidupmu. Seseorang pergi untuk melihatnya kemarin. Penghalang memiliki energi sepertiga lagi. Paviliun Evil Sky tampaknya tidak berniat untuk memperbaiki penghalang. ”

“Tidak mudah untuk memperbaikinya… Butuh beberapa tahun untuk memperbaikinya. Dalam beberapa tahun, hampir waktunya… ”

“Kamu benar…”

Mingshi Yin melirik beberapa orang itu. Dia tidak ikut serta dalam percakapan tetapi memikirkan urusannya sendiri dan menikmati tehnya.

“Aku mendengar Sekte Heavenly Sword bersiap untuk menyerang Paviliun Evil Sky … Sekte Heavenly Sword pasti sangat ingin bertindak.”

Ketika dia mendengar ini, Mingshi Yin bangkit dan berjalan ke arah para kultivator sebelum dia duduk di meja mereka. Dia bertanya, “Sekte Heavenly Sword akan menyerang Paviliun Evil Sky?” Dia berbaur sempurna dengan orang-orang di sini.

Ini normal saat perhentian. Orang-orang datang dan pergi, dan segala macam berita bisa didapat di sini.

Seorang kultivator berjanggut berkata, “Luo Changfeng, Master Sekte Heavenly Sword, dibunuh oleh patriark Evil Sky Pavilion. Dia juga putra satu-satunya Luo Xingkong. Kamu mungkin tidak tahu ini, tetapi murid pertama dari Sekte Pedang Surgawi, Zhou Jifeng, juga telah bergabung dengan Paviliun Evil Sky. Aku mendengar bahwa Luo Xingkong tidak tidur selama tiga hari karena amarahnya. ”

“Luo Xingkong telah mengirim panggilan ke sekte utama. Mungkin saja mereka melancarkan serangan ke Gunung Golden Court sebelum waktu patriark Paviliun Evil Sky habis. ”

Mingshi Yin berkata sambil tersenyum, “Kakek tua itu, Luo Xingkong, begitu berani?”

‘Kakek tua?’ Yang lainnya memandang Mingshi Yin.

“Tidak perlu terlalu kasar, saudara. Ini hanya obrolan ringan saat minum teh. Jangan membawa sentimenmu sendiri ke dalam diskusi,” kata kultivator berjanggut sambil tersenyum.

Mingshi Yin mengabaikan komentar tersebut dan bertanya, “Luo Xingkong telah mengirim panggilan?”

“Itu benar … Sepuluh sekte besar, selain dari Clarity Sect, telah menerima pemanggilan. Aku ingin tahu apakah sekte Yun, Tian, ​​dan Luo akan bergabung juga. ”

“Dari mana Luo Xingkong mendapatkan kepercayaannya? Maksudku, lihat Sekte Heavenly Sword.”

Setelah mendengar ini, kultivator lain berkata, “Itu tidak adil. Luo Xingkong telah berkultivasi dalam pengasingan selama bertahun-tahun, dan dia tidak boleh diremehkan. Selain itu, penghalang Evil Sky Pavilion melemah. Mungkin, inilah kesempatan yang mereka tunggu-tunggu. ”

Mingshi Yin terkekeh. Kemudian, dia bangkit berdiri sebelum berkata, “Aku pernah mendengar kata-kata yang sama ini ketika mereka menyerang Gunung Golden Court sebelumnya. Bahkan dengan patriark Evil Sky Pavilion keluar dari gambar, mereka masih memiliki murid untuk bersaing. ”

“Kamu benar.”

Setelah itu, Mingshi Yin meninggalkan stasiun.

Sementara itu, di aula besar Evil Sky Pavilion.

Lu Zhou melihat harga avatarnya, Eight Methods Connected. Harganya 20.000 poin prestasi. Melihat harganya, dia memutuskan untuk mencoba peruntungannya dengan undian berhadiah.

“Undian.”

“Ding! Menghabiskan 50 poin prestasi. Memperoleh Kartu Pembalikan x3. ”

‘Tidak buruk.’ Lu Zhou telah mendapatkan 100 poin keberuntungan selama undian terakhirnya. Dia terkejut dia diberi penghargaan kali ini. Mungkin, itu semua adalah masalah waktu dan keberuntungan dari surga.

“Undian.”

“Ding! Menghabiskan 50 poin prestasi. Memperoleh Kartu Blok Kritis x5. ”

“Lebih baik daripada tidak sama sekali.” Dia ingat item ini hanya berhasil diaktifkan sekali sepanjang sejarah penggunaannya. Tampaknya itu tidak terlalu berharga.

“Undian.”

“Ding! Menghabiskan 50 poin prestasi. Terima kasih telah berpartisipasi. Poin keberuntungan +1. ”

Kemenangan beruntun Lu Zhou berakhir, dan dia menutup dasbor sistem.

Pada saat ini, Little Yuan’er berlari masuk dengan penuh semangat dan mengumumkan dengan antusias, “Guru, Kakak Keempat telah kembali!”

“Baik sekali.” Lu Zhou melirik ke luar.

Mingshi Yin masuk saat ini, membawa Peacock Plume di tangannya. “Guru, aku menyelidiki insiden di Skylark Pagoda. Memang, itu direncanakan oleh pengkhianat itu, Si Wuya. Yellow Peak Mountain adalah stasiun informasinya. Sayangnya, aku tidak bisa menangkapnya karena dia dilindungi oleh elit. Aku hanya berhasil mendapatkan senjatanya.”

Lu Zhou ingat poin prestasi yang dia peroleh dari menghukum Si Wuya. Dia mengangguk sedikit. “Bawa kesini.”

Mingshi Yin mempersembahkan Peacock Plume kepada Lu Zhou dengan kedua tangan.

“Ding! Mengambil senjata tingkat surga, Peacock Plume. Pemurnian diperlukan sebelum digunakan. ”

Ini adalah senjata Si Wuya. Itu adalah senjata tipe proyektil yang langka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *