Chapter 241 : Kotak Terabaikan

Little Yuan’er belum pernah melihat Peacock Plume sebelumnya. Dia hanya mendengarnya dari para seniornya. Dia kagum dengan penampilannya saat melihatnya. Dia bergumam, “Cantik…” Kemudian, seolah-olah dia telah mendapatkan kembali akal sehatnya, dia tiba-tiba berkata, “Meski begitu, itu terlihat ketinggalan jaman. Ini tidak sebaik Nirvana Sash miliku. ”

Mingshi Yin, “…”

Sejak Little Yuan’er mendapatkan Nirvana Sash, tidak ada hal lain yang membuatnya terkesan.

‘Lihat dia begitu senang dengan beberapa kain merah jelek.’

Lu Zhou memandang Peacock Plume. “Bagaimana kamu menemukan Adik Ketujuhmu?”

Mingshi Yin diperkuat oleh pertanyaan ini. Dia berkata sambil tersenyum, “Ceritanya panjang …”

“Lupakan saja.” Lu Zhou mengambil Peacock Plume.

Mingshi Yin. “…” Sepertinya dia telah kehilangan kesempatan untuk menyombongkan diri. Pada akhirnya, dia berkata, “Guru, basis kultivasi Adik Ketujuh disegel. Karena alasan ini, dia tidak punya tempat tujuan. Aku bertemu dengan pengkhianat itu, Yu Shangrong, dan salah satu dari Empat Pelindung Agung Sekte Nether, Bai Yuqing, juga.”

Lu Zhou mengutuk dalam hati. ‘Jadi basis kultivasi Si Wuya yang telah disegel?’ Secara lahiriah, dia dengan tenang berkata, “Akulah yang menyegel basis kultivasi Adik Ketujuhmu. Tidak mengherankan jika kamu berhasil mengalahkannya. Basis kultivasi Bai Yuqing jauh lebih dalam dari milikmu. Sejak Baiyuqing ada di sana, bagaimana kamu berhasil?”

Mingshi Yin memanfaatkan kesempatan ini untuk menyombongkan diri. “Bai Yuqing adalah anggota dari Sekte Nether. Ketika aku menyebutkan namamu, guru, Bai Yuqing sangat ketakutan. Dia tidak berani menghalangi jalanku. Selain itu, pengkhianat, Yu Shangrong, ada di sana sebagai … Orang baik…”

“Yu Shangrong tidak mencoba menghentikanmu?” Lu Zhou bertanya.

“Tidak juga… aku menguliahi dia untuk waktu yang lama. Dia tahu bahwa dia salah dan tidak berani berdebat denganku,” kata Mingshi Yin dengan wajah lurus.

Ketika Little Yuan’er mengingat pertemuannya dengan kakak laki-laki kedua, Yu Shangrong, di Kota Anyang, dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri, ‘Apakah Kakak Kedua seseorang yang mendengarkan alasan?’

“Untungnya, aku cukup pintar untuk menyita Peacock Plume Adik Ketujuh sebelum aku pergi … Dengan cara ini, dia tidak akan dapat membuat masalah lagi atau melakukan dosa lagi di masa depan.”

Lu Zhou mengangguk puas. Dia berkata, “Kamu melakukannya dengan baik kali ini.”

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Terima kasih atas pujiannya, guru.”

“Jika tidak ada yang lain, kamu harus kembali beristirahat.”

“Aku punya masalah lain untuk dilaporkan.”

“Apa itu?”

“Ketika aku kembali ke Evil Sky Pavilion, aku melewati stasiun Kota Tangzi. Aku mendengar bahwa Lu Xingkong, mantan Master Sekte Heavenly Sword, sedang mengumpulkan pasukannya untuk menyerang Paviliun Evil Sky lagi,” kata Mingshi Yin. Dia dengan hati-hati mempelajari penghalang Gunung Golden Court ketika dia kembali. Memang, penghalang itu jauh lebih lemah sekarang. Dia juga telah berbicara dengan Elder Hua yang mengkonfirmasi rumor yang beredar di luar. Apakah itu murid Evil Sky Pavilion atau para kultivator dunia luar, mereka semua berpendapat bahwa gurunya telah menyerap kekuatan dari penghalang. Selain itu, mereka yang berada di Evil Sky Pavilion juga telah menyaksikan apa yang terjadi dengan ruang tersembunyi itu.

Lu Zhou tampak tidak terpengaruh saat dia berkata, “Luo Xingkong adalah orang yang hancur … Dia terlalu tidak penting untuk disebutkan.”

Mingshi Yin buru-buru membungkuk dan berkata, “Aku bersedia turun gunung dan pergi ke Sekte Heavenly Sword untuk membunuh Luo Xingkong!”

Saat ini, Zhou Jifeng bergegas ke aula besar. Saat dia memasuki aula besar, dia menyapa Lu Zhou. “Salam, Master Paviliun, Tuan Keempat, Nona Kesembilan …”

“Apa masalahnya?”

“Kudengar Tuan Keempat sudah kembali, jadi aku datang menemuinya.” Jelas Zhou Jifeng memiliki sesuatu yang ingin dia katakan.

Ketika Mingshi Yin melihat Zhou Jifeng gelisah, dia memutar matanya dan berkata, “Berhentilah ragu-ragu dan keluarkan … Kamu belum menguasai metodemu sendiri, tetapi kamu pasti melakukan pekerjaan yang baik dengan meniru kemunafikan Jalan Mulia.”

Wajah Zhou Jifeng berubah menjadi merah muda karena ejekan Mingshi Yin. “Master Paviliun … Aku bersedia pergi ke Sekte Heavenly Sword!”

“Mengapa kamu ingin pergi ke Sekte Pedang Surgawi? Dan kamu ingin pergi ke sana dengan tahap Dao-kontrol dari ranah Divine Court? ” Mingshi Yin menyerang Zhou Jifeng tanpa ampun.

Zhou Jifeng menggaruk kepalanya dengan canggung dan berkata, “Aku … bisa membujuk mereka.”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Kamu adalah murid Sekte Heavenly Sword. Kamu hanya akan memperburuk konflik jika kamu pergi. Meskipun Luo Xingkong telah berkultivasi dalam pengasingan selama bertahun-tahun, dia belum menjadi perhatianku. ”

“Kekuatanmu tidak mengenal batas, guru!” Mingshi Yin berkata dengan tidak sopan.

Zhou Jifeng menangkupkan tinjunya dan berkata, “Kultivasi Luo Xingkong di pengasingan tidak sesederhana kelihatannya. Ketika aku masih di Sekte Heavenly Sword, dikabarkan bahwa Luo Xingkong telah memperoleh metode kultivasi yang dapat meningkatkan basis kultivasinya untuk waktu yang singkat. Kita harus berhati-hati padanya! ”

“Tingkatkan basis kultivasinya untuk waktu yang singkat? Bukankah dia khawatir bahwa dia akan jatuh ke dalam kebobrokan, meledak, dan mati? ” Mingshi Yin mengejek.

“Itu, aku tidak tahu …” kata Zhou Jifeng.

Jalur kultivasi memiliki aturannya sendiri. Siapapun yang ingin melanggar aturan harus membayar harga yang sesuai.

Leng Luo memilih untuk meledakkan tubuhnya untuk membantu kereta yang membelah awan bertahan dari kekuatan Sepuluh Dukun. Jika Lu Zhou tidak bergerak, Leng Luo tidak akan hidup hari ini.

Tombak di tempat terbuka lebih mudah dijaga daripada panah yang ditembakkan secara diam-diam. Bagaimana jika lelaki tua itu, Luo Xingkong, diam-diam telah mengembangkan gerakan penghancuran timbal balik seperti Leng Luo? Siapa yang bisa bertahan?

Semua orang memandang Lu Zhou.

Lu Zhou berkata dengan acuh tak acuh, “Sekte Heavenly Sword berpikir itu bisa melawanku?”

Mingshi Yin menimpali dengan antusias, “Benar! Ketika para elit dari sepuluh sekte besar menyerang master saat itu, mereka tidak mencapai apa-apa. Sekarang putranya sudah mati, ayahnya melangkah … Sungguh konyol! ”

Zhou Jifeng berkata, “Kekuatanmu tidak mengenal batas, Master Paviliun.”

Little Yuan’er melangkah maju dan berkata, “Lupakan batasan, ayo pergi …”

“No-nona Kesembilan… pe-pesananmu?” Ketika Zhou Jifeng mengingat Nirvana Sash, matanya memerah.

“Aku mencoba untuk meningkatkan ketertarikanku dengan Nirvana Sash… Jangan khawatir, aku tahu aku salah. Aku jamin tidak ada yang akan terluka kali ini,” kata Little Yuan’er sambil menyeringai.

Zhou Jifeng tercengang.

Mingshi Yin tidak bisa berkata-kata.

‘Apakah ini benar-benar Little Yuan’er?’

‘Sepertinya ada yang salah.’

Mereka belum pernah melihat Yuan’er meminta maaf kepada siapa pun selain Lu Zhou.

Sebelum Mingshi Yin bisa menyelesaikan pikirannya tentang ini, Little Yuan’er sudah keluar dari pintu.

Zhou Jifeng menangkupkan tinjunya dan mengikutinya.

Lu Zhou mengangguk sedikit. ‘Little Yuan’er tampaknya lebih dewasa sekarang.’

Mingshi Yin menggosok matanya. Dia merasa seolah-olah berada dalam mimpi dan mencubit dirinya sendiri dengan keras. ‘Aduh! Itu menyakitkan! Aku … aku tidak sedang bermimpi. Itu nyata!’

Lu Zhou sedikit mengernyit saat melihat tingkah Mingshi Yin.

“Guru … Aku baik-baik saja … Aku tidak gila,” kata Mingshi Yin dengan canggung.

Pada saat ini, Duanmu Sheng melangkah ke aula besar dengan Tombak Overlord di tangannya. Berdasarkan seberapa keras langkah kakinya, sepertinya bumi akan berguncang setelahnya. Dia berjalan ke arah Mingshi Yin dan menepuk bahu Mingshi Yin dengan kuat. “Salam, guru.”

Ekspresi kesakitan muncul di wajah Mingshi Yin. ‘Mengapa kamu harus memukulku ketika kamu menyapa guru?’

Lu Zhou bertanya, “Bagaimana perbaikan ruang tersembunyi itu?”

Sejak ruang tersembunyi dihancurkan saat dia berkultivasi dalam pengasingan, Lu Zhou tidak dapat menemukan tempat lain di mana dia dapat dengan damai memahami Heavenly Writing. Meskipun lingkungan di paviliun timur dapat diterima, itu tidak memiliki ruang tersembunyi yang tenang.

“Kami membutuhkan sekitar sepuluh hari lagi. Guru, aku menemukan sebuah kotak ketika aku sedang merapikan tempat itu. Silakan lihat, ”kata Duanmu Sheng.

“Sebuah kotak?”

Pada saat ini, dua kultivator wanita membawa sebuah kotak ke aula besar.

Kotak itu tampak tua. Namun, jelas baru dibersihkan. Bahannya unik. Itu menyerupai kulit dan kayu pada saat bersamaan. Kotak itu berwarna kecoklatan.

Ketika dua wanita kultivator meletakkan kotak itu di lantai, Mingshi Yin berjalan dengan rasa ingin tahu. “Apa yang ada di dalam itu?”

“Aku tidak tahu,” jawab Duanmu Sheng.

“Buka, lalu, kamu akan tahu!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *