Chapter 25: Katedral

Sementara Azik bergumam pada dirinya sendiri, dia tanpa sadar melirik Quentin Cohen, sepertinya mengharapkan petunjuk untuk menyentak ingatannya.

Cohen, dengan mata birunya yang dalam, menggelengkan kepalanya tanpa ragu-ragu. "Aku tidak memiliki kesan apa pun tentang itu."

"…Baik-baik saja maka. Mungkin, itu hanya memiliki akar kata yang sama. " Azik menurunkan tangan kirinya dan tertawa mencela diri sendiri.

Klein agak kecewa dengan hasilnya, dan dia mau tidak mau menambahkan. “Mentor Pak Azik, seperti yang kalian berdua tahu, aku sangat tertarik untuk mengeksplorasi dan memulihkan sejarah Zaman Keempat. Jika Anda pernah mengingat sesuatu atau memperoleh informasi yang relevan, dapatkah Anda menulis kepadaku? ”

"Tidak masalah." Sebagai hasil dari tindakan Klein hari ini, Senior Associate Professor berambut perak agak senang dengannya.

Azik juga mengangguk dan berkata, "Apakah alamatmu masih sama seperti sebelumnya?"

“Untuk saat ini, tapi aku akan segera pindah. Aku akan menulis surat untuk memberi tahu Anda ketika waktunya tiba,” jawab Klein dengan sikap hormat.

Cohen mengguncang tongkat hitamnya dan berkata, "Sudah waktunya kamu pindah ke tempat dengan lingkungan yang lebih baik."

Saat itu, Klein melihat sekilas ke koran di tangan Azik. Dia mempertimbangkan kata-katanya sebelum berkata, “Mentor, Tuan Azik, apa yang dikatakan surat kabar tentang Welch dan Naya? Aku hanya belajar sedikit dari polisi yang bertanggung jawab atas penyelidikan. "

Azik baru saja akan menjawab ketika Cohen tiba-tiba mengeluarkan arloji saku yang dihubungkan dengan tuksedo hitamnya dengan rantai emas.

Klik! Dia membuka jam saku dan mengetukkan tongkatnya.

“Pertemuan akan segera dimulai. Azik, kita tidak bisa ditunda lebih jauh. Berikan koran itu pada Moretti. ”

"Baik." Azik menyerahkan koran yang telah dibacanya pada Klein. “Kami akan naik ke atas. Ingatlah untuk menulis surat. Alamat kami belum berubah; itu masih Kantor Departemen Sejarah Universitas Khoy. Ha ha."

Dia tertawa ketika dia berbalik dan meninggalkan ruangan bersama Cohen.

Klein melepas topinya dan membungkuk. Setelah melihat kedua pria itu pergi, dia mengucapkan selamat tinggal kepada pemilik kantor, Harvin Stone. Dia melanjutkan melintasi koridor dan perlahan keluar dari gedung tiga lantai abu-abu.

Dengan punggung menghadap matahari, dia mengangkat tongkatnya dan membuka koran dan melihat judul: "Tingen Morning Post."

Tingen benar-benar memiliki semua jenis koran dan majalah… Ada Morning Post, Evening Post, Honest Paper, Backlund Daily Tribune, Tussock Times, majalah keluarga dan resensi buku… Klein dengan santai mengingat beberapa nama yang muncul di benaknya. Tentu saja, beberapa di antaranya bukan orang lokal. Mereka didistribusikan melalui lokomotif uap.

Sekarang industri pembuatan kertas dan percetakan semakin maju, harga surat kabar telah turun menjadi harga satu sen. Penonton yang dijangkau juga tumbuh semakin luas.

Klein tidak meneliti detail surat kabar tersebut, dengan cepat membuka bagian Berita dengan laporan "Pembunuhan Pencurian Bersenjata".

“… Menurut departemen kepolisian, pemandangan di rumah Tuan Welch adalah pemandangan yang mengerikan. Ada emas, perhiasan, dan uang yang hilang, serta segala sesuatu yang berharga yang dapat dengan mudah diambil. Tidak ada satu sen pun yang tertinggal. Ada alasan untuk percaya bahwa ini dilakukan oleh sekelompok penjahat tanpa ampun yang tidak akan ragu untuk membunuh orang yang tidak bersalah, seperti Tuan Welch dan Nyonya Naya, jika wajah mereka tertangkap. ”

“Ini benar-benar penghinaan terhadap hukum kerajaan kita! Ini merupakan tantangan bagi keamanan publik! Tidak ada yang ingin mengalami pertemuan seperti itu! Tentu saja, satu kabar baik adalah polisi telah menemukan si pembunuh dan menangkap pelaku utamanya. Kami akan melakukan yang terbaik untuk memberikan berita tentang tindak lanjut apa pun. "

Reporter: John Browning.

Masalahnya telah ditangani dan ditutup-tutupi… Saat Klein berjalan melalui boulevard, dia mengangguk dengan sikap yang hampir tidak terlihat.

Dia membalik-balik koran saat dia berjalan menyusuri jalan setapak, membaca artikel berita dan serial lainnya dalam prosesnya.

Tiba-tiba, dia merasakan bulu-bulu di belakang lehernya berdiri, seolah jarum menusuknya.

Seseorang sedang mengawasiku? Mengamatiku? Memantauku? Berbagai pemikiran mengalir dalam dirinya saat Klein memiliki kesadaran yang samar.

Kembali ke Bumi, dia pernah merasakan tatapan tak terlihat sebelum akhirnya menemukan sumber tatapan itu. Namun, itu tidak pernah terasa sejelas apa yang dia alami sekarang!

Ini sama dengan bagian ingatan Klein yang asli!

Apakah itu transmigrasi atau ritual peningkatan keberuntungan misterius yang meningkatkan indra keenamku? Klein menahan keinginan untuk mencari si pengamat. Menggunakan pengetahuannya dari membaca novel dan menonton film, dia memperlambat langkahnya dan menyingkirkan koran sebelum melihat ke arah Sungai Khoy.

Setelah itu, dia bertindak seolah-olah dia sedang mengagumi pemandangan, perlahan menoleh ke arah yang berbeda. Dia bertingkah alami saat dia berbalik, melihat segala sesuatu dengan matanya.

Selain pepohonan, dataran berumput, dan siswa yang lewat di kejauhan, tidak ada orang lain di sana.

Tapi Klein yakin seseorang sedang mengawasinya!

Ini… Jantung Klein berdegup kencang saat darahnya melonjak ke seluruh tubuhnya dengan dentuman yang kuat.

Dia membuka kertas itu dan menutupi setengah wajahnya, takut ada yang menemukan sesuatu yang salah dengan ekspresinya.

Sementara itu, dia mengepalkan tongkatnya dan bersiap untuk menarik senjatanya.

Satu langkah. Dua langkah. Tiga langkah. Klein maju perlahan.

Perasaan dimata-matai tetap ada, tetapi tidak ada ledakan bahaya yang tiba-tiba.

Dia berjalan melalui bulevar dengan sikap yang agak kaku dan tiba di titik tunggu gerbong umum ketika sebuah gerbong berhenti secara tidak sengaja.

“Setrika… Zoute… Tidak, Champagne Street.” Klein terus menerus menghilangkan pikirannya.

Dia awalnya berencana untuk segera pulang, tetapi dia takut membawa pengamat yang tidak diketahui motifnya ke apartemennya. Setelah itu, dia berpikir untuk pergi ke Zouteland Street untuk mencari bantuan dari Nighthawks atau rekan-rekannya. Namun, dia berpikir sebaliknya, takut dia akan memberitahu musuhnya dan mengekspos Nighthawks. Karena itu, dia dengan santai memilih tempat lain.

"Enam pence," jawab petugas tiket secara rutin.

Klein tidak membawa satu pound emas pun bersamanya hari ini. Dia menyembunyikan uang itu di tempat biasa dan hanya membawa dua catatan soli dengannya. Dan sebelum dia datang, dia telah menghabiskan jumlah uang yang sama, meninggalkan dia dengan satu soli enam pence. Oleh karena itu, dia mengeluarkan semua koinnya dan menyerahkannya kepada petugas tiket.

Dia menemukan tempat duduk setelah menaiki gerbong, dan akhirnya dengan menutup pintu gerbong, Klein merasa kegelisahan diawasi lenyap!

Dia menghembuskan napas perlahan saat dia merasakan anggota tubuhnya sedikit kesemutan.

Apa yang aku lakukan?

Apa yang harus aku lakukan selanjutnya? Klein melihat ke luar kereta sambil memeras otak untuk mencari solusi.

Sampai dia mengerti maksud orang yang mengawasinya, Klein harus berasumsi bahwa ada niat jahat!

Banyak pikiran muncul di benaknya, tetapi dia menepisnya. Dia tidak pernah mengalami kejadian seperti itu, dan harus menggunakan beberapa menit untuk mengatur ide-idenya.

Dia harus memberi tahu Nighthawks; hanya mereka yang benar-benar bisa menyingkirkan ancaman ini!

Tapi aku tidak bisa pergi ke sana secara langsung atau aku mungkin akan mengekspos mereka. Mungkin, itu mungkin tujuan mereka…

Mengikuti alur pemikiran ini, Klein dengan kasar menduga berbagai kemungkinan saat pikirannya menjadi lebih jernih.

Ffffffff! Dia menghembuskan napas saat dia mendapatkan kembali ketenangannya. Dia memandang serius pemandangan di luar yang terbang melewatinya.

Tidak ada kecelakaan di sepanjang jalan menuju Champagne Street, tetapi ketika Klein membuka pintu dan melangkah keluar dari mobil, dia langsung merasa tidak nyaman diawasi lagi!

Dia bertindak seolah-olah dia tidak merasakan apa-apa. Dia mengambil koran dan tongkatnya, perlahan berjalan ke arah Zouteland Street.

Tapi dia tidak masuk ke jalan itu. Sebagai gantinya, dia mengambil rute lain ke Jalan Cahaya Bulan Merah di belakang. Ada alun-alun putih yang indah di sana, serta katedral besar dengan atap runcing!

Katedral Saint Selena!

Markas Besar Tingen dari Gereja Dewi Malam!

Sebagai seorang mukmin, tidak ada yang aneh tentang dia berpartisipasi dalam Misa atau berdoa pada hari liburnya.

Katedral memamerkan desain yang mirip dengan gaya Gotik Bumi. Itu juga memiliki menara jam yang tinggi, hitam, dan megah, terletak di antara jendela kotak-kotak biru dan merah.

Klein melangkah ke katedral dan mengikuti lorong menuju aula doa. Sepanjang jalan, jendela bernoda terdiri dari pola kaca merah dan biru yang memungkinkan cahaya berwarna bersinar ke dalam aula. Biru lebih dekat dengan hitam, merah dengan warna yang sama dengan bulan merah. Itu membuat sekelilingnya tampak sangat gelap dan misterius.

Perasaan diawasi lenyap. Klein bersikap tidak terpengaruh saat dia berjalan menuju aula doa terbuka.

Tidak ada jendela tinggi di sini. Kegelapan yang pekat ditekankan, tetapi di balik altar suci berbentuk busur, di dinding tepat di seberang pintu, ada sekitar dua puluh lubang seukuran kepalan tangan yang memungkinkan sinar matahari memasuki aula.

Itu mirip dengan pejalan kaki yang melihat langit berbintang ketika tiba-tiba melihat ke atas ke malam yang gelap untuk melihat bintang-bintang yang berkilauan dengan segala kemuliaan, kemurnian, dan kesucian mereka.

Meskipun Klein selalu percaya bahwa dewa dapat dianalisis dan dipahami, dia mau tidak mau menundukkan kepalanya di sini.

Uskup berkhotbah dengan nada lembut saat Klein berjalan diam-diam menyusuri lorong yang membagi bangku menjadi dua kolom. Dia mencari area kosong di dekat lorong sebelum perlahan mengambil tempat duduk.

Menyandarkan tongkatnya ke bagian belakang bangku di depannya, Klein melepas topinya dan meletakkannya di pangkuannya bersama dengan koran. Kemudian dia mengatupkan kedua tangannya dan menundukkan kepalanya.

Seluruh proses itu dilakukan perlahan dan rutin seolah-olah dia benar-benar ada di sana untuk berdoa.

Klein menutup matanya saat dia diam-diam mendengarkan suara uskup dalam kegelapan.

“Karena kekurangan pakaian dan makanan, mereka tidak memiliki penutup dalam cuaca dingin.

“Mereka basah kuyup oleh hujan, dan berkerumun di sekitar bebatuan karena kurangnya tempat berlindung.

“Mereka adalah yatim piatu yang direnggut dari dadanya, harapan hilang pada mereka; mereka adalah orang miskin yang telah dipaksa keluar dari jalan yang benar.

“The evernight tidak meninggalkan mereka, tetapi diberikan mereka dengan cinta 1 .”

Gema diperkuat saat mereka memasuki telinganya. Klein melihat petak kegelapan di depannya saat dia merasakan jiwa dan pikirannya dibersihkan.

Dia dengan tenang menerimanya sampai uskup menyelesaikan khotbahnya dan mengakhiri Misa.

Setelah itu, uskup membuka pintu pengakuan dosa di sampingnya. Pria dan wanita mulai berbaris.

Klein membuka matanya dan memakai topinya sekali lagi. Dengan tongkat dan korannya, dia berdiri dan menemukan tempatnya dalam antrean.

Gilirannya setelah lebih dari dua puluh menit.

Dia melangkah masuk dan menutup pintu di belakangnya. Ada kegelapan di depannya.

"Anakku, apa yang ingin kamu katakan?" Suara uskup terdengar dari balik layar peredam kayu.

Klein mengeluarkan lencana 'Unit Ketujuh, Departemen Operasi Khusus' dari sakunya dan menyerahkannya kepada uskup melalui sebuah lubang.

“Seseorang membuntutiku. Aku ingin menemukan Dunn Smith.” Seolah-olah dia telah terinfeksi oleh kegelapan yang sunyi, nadanya menjadi lebih lembut juga.

Uskup mengambil lencana dan setelah beberapa detik hening, dia berkata, “Belok kanan dari bilik pengakuan dosa dan berjalan ke ujung. Akan ada pintu rahasia ke samping. Seseorang akan memimpin jalan setelah Anda masuk. "

Saat dia berbicara, dia menarik tali ke dalam ruangan, menyebabkan pendeta tertentu mendengar bunyi lonceng.

Klein mengambil lencananya dan melepas topinya dan menempelkannya ke dadanya. Dia membungkuk sedikit sebelum berbalik dan keluar.

Setelah memastikan bahwa perasaan diawasi telah hilang, dia mengenakan topi atasnya yang dibelah dua. Tanpa emosi yang berlebihan, dia memegang tongkatnya dan berbelok ke kanan, sampai dia tiba di depan altar yang melengkung.

Dia menemukan pintu rahasia di dinding menghadap ke samping. Dia diam-diam membukanya sebelum menyelinap dengan cepat.

Pintu rahasia tertutup diam-diam ketika seorang pendeta setengah baya berjubah hitam muncul di bawah penerangan lampu gas.

"Apa itu?" tanya pastor pendek.

Klein menunjukkan lencana dan mengulangi apa yang dia katakan kepada uskup.

Pendeta paruh baya tidak mengajukan pertanyaan lebih lanjut. Dia berbalik dan maju dalam diam.

Klein mengangguk dan melepas topinya. Dengan tongkat hitamnya, dia mengikuti dengan diam-diam.

Rozanne pernah menyebutkan bahwa pergi ke kiri dari persimpangan jalan menuju Gerbang Chanis akan mencapai Katedral Saint Selena.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *