Chapter 26: Latihan

Tap! Tap! Tap! Suara langkah kaki bergema melalui koridor sempit yang gelap, yang sebaliknya sunyi.

Klein menjaga punggungnya tetap tegak saat dia mengikuti langkah pastor. Dia tidak mengajukan pertanyaan atau mengobrol santai dengannya, tetap diam seperti badan air yang tak berangin.

Setelah melewati lorong yang dijaga ketat, pendeta itu membuka pintu rahasia dengan kunci dan menunjuk ke bawah tangga yang terbuat dari batu. "Belok kiri di persimpangan untuk mencapai Gerbang Chanis."

“Semoga Dewi memberkatimu.” Klein memberi isyarat tanda bulan merah di dadanya.

Rakyat jelata mempraktikkan etiket, sedangkan agama mengambil bagian dalam ritual pemberkatan.

"Puji Nyonya." Pendeta itu kembali dengan sikap yang sama.

Klein tidak berbicara lebih jauh saat dia berjalan menuruni tangga batu yang gelap dengan bantuan lampu gas bertatahkan halus di kedua sisi dinding.

Di tengah jalan, dia tanpa sadar berbalik dan melihat pastor berdiri di pintu masuk. Dia berada dalam bayang-bayang dan tampak seperti patung lilin yang tidak bisa bergerak.

Klein membuang muka dan melanjutkan ke bawah. Tidak butuh waktu lama sebelum dia menghantam tanah dengan lempengan batu sedingin es. Ini membawanya ke persimpangan.

Dia tidak berbelok ke arah Gerbang Chanis karena Dunn Smith, yang baru saja menyelesaikan tugasnya, jelas tidak ada di sana.

Dia berbelok ke kanan dan melihat jalan yang sudah dikenalnya. Klein kembali menaiki tangga lain dan muncul di dalam Perusahaan Keamanan Blackthorn.

Melihat pintu yang tertutup rapat atau setengah tertutup, dia tidak terburu-buru masuk. Sebaliknya, dia pergi ke resepsi dan melihat seorang gadis berambut coklat fokus pada majalah dengan senyum manis.

"Hai, Rozanne." Klein datang ke sisinya dan dengan sengaja mengetuk meja.

Ketukan! Rozanne tiba-tiba berdiri dan menjatuhkan kursi dan berkata dengan bingung, “Hai, cuaca bagus hari ini. K-kamu, Klein, kenapa kamu di sini? ”

Dia menepuk dadanya dan menghela nafas lega. Dia seperti wanita muda yang takut ayahnya ketahuan kabur.

“Aku perlu menemukan Kapten,” jawab Klein sederhana.

“… Kamu membuatku takut. Aku pikir Kapten keluar. " Rozanne memelototi Klein. “Apa kau tidak tahu bagaimana cara mengetuk !? Hmph, kamu harus bersyukur karena aku wanita yang toleran dan baik hati. Yah, aku lebih suka istilah nona… Apa ada alasan kenapa kamu mencari Kapten? Dia ada di kamar di seberang Nyonya Orianna. "

Meski merasa tegang, Klein sangat terhibur oleh Rozanne hingga dia tersenyum. Dia merenung sejenak sebelum berkata, "Rahasia."

"..." Mata Rozanne membelalak dan saat dia terhuyung-huyung karena ketidakpercayaannya, Klein membungkuk sedikit sebelum mengucapkan selamat tinggal.

Dia melewati partisi resepsionis dan mengetuk pintu kantor pertama di sebelah kanan.

"Silahkan masuk." Suara Dunn Smith yang dalam dan lembut terdengar.

Klein mendorong pintu dan membuka sebelum menutup pintu di belakangnya. Dia melepas topinya dan membungkuk. "Selamat pagi, Kapten."

"Selamat Pagi ada yang bisa aku bantu?" Jaket dan topi hitam Dunn tergantung di dudukan pakaian di sampingnya. Dia mengenakan kemeja putih dan rompi hitam. Meskipun garis rambutnya agak tinggi, mata abu-abunya dalam, dan dia tampak jauh lebih segar.

"Seseorang mengikutiku." Klein menjawab dengan jujur ​​tanpa hiasan apapun.

Dunn bersandar dan mengatupkan kedua tangannya. Mata abu-abunya yang dalam diam-diam menatap mata Klein. Dia tidak menindaklanjuti topik yang diikuti dan sebaliknya, bertanya, "Kamu datang dari katedral?"

"Iya." Klein menjawab.

Dunn mengangguk lembut. Dia tidak berkomentar tentang manfaat atau kerugiannya saat dia mengalihkan topik pembicaraan kembali. "Mungkin ayah Welch tidak mempercayai penyebab kematian yang kami laporkan dan telah menyewa penyelidik swasta dari Wind City untuk menyelidiki masalah tersebut."

Kota Konstan Midseashire juga dikenal sebagai Kota Angin. Itu adalah wilayah dengan industri batu bara dan baja yang sangat maju. Itu adalah salah satu dari tiga kota teratas Kerajaan Loen.

Sebelum menunggu Klein memberikan pendapatnya, Dunn melanjutkan, “Mungkin juga karena notebook itu. Heh, kami kebetulan sedang menyelidiki di mana Welch menerima buku catatan keluarga Antigonus. Tentu saja, kami tidak dapat menghilangkan orang atau organisasi lain yang mungkin mencari buku catatan ini. "

"Apa yang harus aku lakukan?" Klein bertanya dengan suara serius.

Tanpa pertanyaan, dia berharap itu alasan pertama.

Dunn tidak segera menjawabnya. Dia mengangkat cangkir kopinya dan mengambil seteguk, matanya tidak menunjukkan sedikit pun riak. "Kembalikan caramu datang, lalu lakukan apa pun yang kamu inginkan."

"Apa pun?" Klein kembali dengan sebuah pertanyaan.

"Apa pun." Dunn mengangguk dengan pasti. "Tentu saja, jangan menakut-nakuti atau melanggar hukum."

"Baik." Klein menarik nafas panjang dan mengucapkan selamat tinggal padanya. Dia meninggalkan ruangan dan kembali ke bawah tanah.

Dia berbelok ke kiri di persimpangan, dan bermandikan cahaya dari lampu gas di kedua dinding, dia tiba tanpa suara ke lorong yang kosong, gelap, dan dingin.

Suara langkah kakinya bergema, membuatnya terdengar lebih kesepian dan ketakutan.

Segera, Klein tiba di tangga. Dia pergi ke depan dan melihat bayangan berdiri di sana — pendeta paruh baya.

Keduanya tidak mengatakan sepatah kata pun saat mereka bertemu. Pendeta itu berbalik dalam diam dan memberi jalan.

Dia melanjutkan dengan diam-diam sebelum kembali ke aula doa. Lubang melingkar di belakang altar yang melengkung masih murni dan terang, sementara kegelapan dan kesunyian interior bangunan tetap ada. Masih ada pria dan wanita yang berbaris di luar ruang pengakuan dosa, tetapi jauh lebih sedikit dari sebelumnya.

Setelah menunggu beberapa saat, Klein perlahan meninggalkan aula dengan tongkat dan korannya seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa, berhasil meninggalkan Katedral Saint Selena.

Saat dia berjalan keluar, dia melihat matahari yang terbakar. Dia segera mendapatkan kembali perasaan familiar saat diamati. Dia merasa seperti dimangsa oleh elang.

Tiba-tiba, sebuah pertanyaan muncul di benaknya.

Mengapa "pengamat" itu tidak mengikutiku ke katedral? Meskipun aku masih bisa menggunakan lingkungan gelap dan pendeta untuk menyembunyikan penghilangan sementaraku, akankah sulit baginya untuk terus memantauku dengan berpura-pura berdoa? Jika dia tidak melakukan kesalahan, tidak akan ada masalah masuk dengan sikap terbuka dan terbuka, bukan? Kecuali orang tersebut memiliki sejarah kelam, membuatnya takut pada Gereja atau takut pada uskup, mengetahui bahwa dia mungkin memiliki kekuatan seorang Beyonder.

Dalam hal ini, kemungkinan menjadi detektif swasta sangat kecil… Klein menghembuskan napas dan tidak lagi bersikap gugup seperti sebelumnya. Dia berjalan-jalan santai sebelum berkeliling dan ke belakang Zouteland Street.

Dia berhenti di sebuah bangunan bergaya kuno dengan dinding belang-belang. Alamat di pintu itu adalah '3.' Namanya adalah Zouteland Shooting Club.

Bagian dari lapangan tembak bawah tanah departemen kepolisian dibuka untuk umum sebagai cara untuk mendapatkan dana tambahan.

Klein masuk dan perasaan sedang diawasi langsung menghilang. Dia mengambil kesempatan ini untuk menyerahkan lencana Departemen Operasi Khusus kepada petugas.

Setelah verifikasi singkat, dia dibawa ke bawah tanah ke lapangan tembak kecil yang terbatas.

Target sepuluh meter. Klein memberi tahu petugas dengan sederhana. Selanjutnya, dia mengambil revolver dari sarung ketiaknya dan kotak peluru kuningan dari sakunya.

Perasaan menjadi sasaran tiba-tiba membuat keinginannya untuk melindungi dirinya sendiri menang atas penundaannya. Karena itu, dia tidak sabar untuk datang berlatih menembak.

Pa! Setelah petugas pergi, dia membuka silinder dan melepaskan peluru perak berburu setan. Setelah itu, dia mengisi silinder dengan peluru kuningan biasa.

Kali ini, dia juga tidak meninggalkan tempat kosong untuk mencegah misfire, dia juga tidak melepas pakaian formal dan topi atas yang dibelah dua. Dia berencana untuk berlatih dalam penampilan biasanya. Bagaimanapun, tidak mungkin baginya untuk berteriak "tunggu sebentar, biarkan aku berubah menjadi sesuatu yang lebih nyaman" setelah menghadapi musuh atau bahaya.

Klik! Klein menutup silinder dan menggulungnya dengan ibu jarinya.

Tiba-tiba, dia memegang pistol di kedua tangannya, mengangkatnya tegak, dan membidik target yang jauhnya lebih dari sepuluh meter.

Namun, dia tidak terburu-buru untuk menembak. Sebaliknya, ia mengingat pengalamannya di pelatihan militer 1 , bagaimana membentuk garis dengan pemandangan besi, dan pengetahuan tentang mundurnya senjata.

Berdesir! Berdesir! Saat pakaiannya bergemerisik, Klein mengulangi sikap membidik dan menahannya. Dia seserius siswa yang mengambil ujian sekolah menengah.

Setelah mengulanginya beberapa kali, dia mundur ke dinding dan duduk di bangku panjang yang lembut. Dia meletakkan pistol itu ke samping, mulai memijat lengannya, dan beristirahat cukup lama.

Dia menghabiskan beberapa menit mengingat latihannya sebelum dia mengambil revolver dengan pegangan kayu dan silinder perunggu. Dia masuk ke posisi menembak standar dan menarik pelatuknya.

Bang! Lengannya gemetar saat tubuhnya mundur dari keterpurukan. Peluru meleset dari sasaran.

Bang! Bang! Bang! Menggambar dari pengalaman yang dia peroleh, dia menembak lagi dan lagi sampai keenam ronde selesai.

Aku mulai mencapai target… Klein mundur dan duduk lagi sambil menghembuskan napas.

Klik! Dia mengayunkan silinder keluar dan membiarkan enam peluru jatuh ke tanah. Kemudian, tanpa perubahan ekspresi, dia memasukkan peluru kuningan yang tersisa.

Setelah mengendurkan lengannya, Klein berdiri lagi dan kembali ke posisi menembak.

Bang! Bang! Bang! Tembakan berdering bergema saat target bergetar. Klein berlatih dan beristirahat berulang kali. Dia menghabiskan semua tiga puluh ronde normal dan lima sisanya dari sebelumnya. Dia secara bertahap mencapai target dan mulai membidik sasarannya.

Dia mengayunkan bahunya yang sakit dan membuang lima peluru terakhir. Dia menundukkan kepalanya dan memasukkan peluru pemburu iblis dengan pola rumit kembali ke pistol, meninggalkan tempat kosong untuk mencegah misfire.

Setelah mengembalikan pistol ke sarung ketiaknya, Klein menepuk debu dari tubuhnya dan keluar dari lapangan tembak untuk kembali ke jalanan.

Perasaan diamati muncul sekali lagi. Klein merasa lebih tenang dari yang dia rasakan sebelumnya saat dia berjalan perlahan ke Champagne Street. Dia menghabiskan empat pence dengan kereta lacak untuk kembali ke Iron Cross Street sebelum kembali ke apartemennya sendiri.

Perasaan dimata-matai lenyap tanpa jejak. Klein mengeluarkan kuncinya dan membuka pintu untuk melihat seorang pria berambut pendek mendekati usia tiga puluhan dan mengenakan kemeja linen duduk di meja.

Jantungnya menegang sebelum segera bersantai. Klein menyapa sambil tersenyum, “Selamat pagi — tidak — selamat siang, Benson.”

Pria ini tidak lain adalah kakak laki-laki Klein dan Melissa, Benson Moretti. Dia baru berusia dua puluh lima tahun ini, tetapi garis rambutnya yang surut dan penampilannya yang bobrok membuatnya tampak hampir tiga puluh.

Dia memiliki rambut hitam dan mata coklat, agak mirip dengan Klein, tapi dia tidak memiliki aura akademis seperti Klein.

“Selamat siang, Klein. Bagaimana wawancaranya? " Benson berdiri saat dia menyeringai.

Mantel hitam dan topinya yang dibelah dua tergantung di tonjolan tempat tidur susun mereka.

“Mengerikan,” jawab Klein dengan sikap datar.

Ketika dia melihat Benson tertegun, Klein terkekeh dan menambahkan, “Sebenarnya, aku bahkan tidak berpartisipasi dalam wawancara. Aku menemukan pekerjaan sebelum wawancara dan hasilnya tiga pound seminggu… ”

Dia mengulangi apa yang dia katakan pada Melissa lagi.

Ekspresi Benson menjadi tenang saat dia menggelengkan kepalanya sambil tertawa. "Rasanya seperti melihat seorang anak tumbuh ... Nah, pekerjaan ini cukup bagus." Dia menghela napas dan berkata, “Senang sekali hal pertama yang aku dengar adalah kabar baik setelah pergi kerja. Mari kita rayakan malam ini dan beli daging sapi? ”

Klein tersenyum. “Tentu, tapi aku yakin Melissa akan merasakan tekanannya. Ayo beli beberapa bahan nanti sore? Mari bawa setidaknya tiga soli? Sejujurnya, satu pound ditukar dengan dua puluh soli, dan satu soli ditukar dengan dua belas pence. Bahkan ada denominasi seperti halfpence dan quarterpence. Sistem koin seperti itu bertentangan dengan logika. Ini sangat merepotkan. Aku pikir itu pasti salah satu sistem koin paling bodoh di dunia. "

Ketika dia mengatakan itu, dia melihat ekspresi Benson menjadi kaku. Merasa sedikit tidak nyaman, dia bertanya-tanya apakah dia telah mengatakan sesuatu yang salah.

Mungkinkah dalam fragmen ingatan yang hilang dari Klein asli, Benson adalah seorang nasionalis ekstrim yang tidak menunjukkan toleransi terhadap negativitas apapun? Benson mengambil beberapa langkah dan membantahnya dengan ekspresi tegas. “Tidak, ini bukan salah satu, tapi sistem koin yang paling bodoh.”

Bukan salah satu dari! Klein terkejut, tapi dia segera tersadar. Dia menatap mata saudaranya dan tertawa.

Memang, Benson pandai mengejek humor.

Benson mengangkat ujung bibirnya dan berkata dengan sangat serius, “Kamu harus memahami bahwa untuk membuat sistem koin yang masuk akal dan sederhana, seseorang perlu mengetahui cara menghitung dan memahami sistem desimal. Sayangnya, bakat di antara tokoh-tokoh penting itu terlalu sedikit. "

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *