Chapter 27: Makan Malam Saudara

Itu sangat tajam dan tajam… Klein tertawa terbahak-bahak. Menggunakan pengalaman kaya yang dia dapatkan dari inkarnasi sebelumnya, dia menambahkan penghinaan lain. "Faktanya, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa tokoh-tokoh penting itu memiliki otak sama sekali."

"Baik! Baik sekali!" Benson tertawa terbahak-bahak saat dia mengacungkan jempol. “Klein, kamu jauh lebih lucu dari sebelumnya.”

Setelah mengambil nafas, dia melanjutkan, “Aku harus pergi ke dermaga pada sore hari. Aku hanya libur besok. Setelah itu aku akan punya waktu… untuk pergi ke Perusahaan Perbaikan Perumahan Kota Tingen bersama kalian berdua. Mari kita lihat apakah mereka memiliki rumah teras yang murah dan bagus untuk disewakan. Juga, aku harus mengunjungi Tuan Franky.”

"Tuan tanah kami?" Klein yang bingung bertanya. Apakah tuan tanah kita saat ini memiliki beberapa rumah teras dari distrik yang cukup bagus dengan namanya?

Benson menatap saudaranya sekilas dan berkata, geli, “Apakah kamu lupa kontrak sewa satu tahun yang kita miliki dengannya? Ini baru enam bulan. "

“Hiss…” Klein segera menghirup udara dingin.

Dia benar-benar melupakan masalah itu!

Meskipun sewa dibayar seminggu sekali, sewa itu berlangsung selama setahun. Jika mereka pindah sekarang, itu setara dengan pelanggaran kontrak. Jika mereka dibawa ke pengadilan, mereka harus memberi kompensasi sejumlah besar uang!

“Kamu masih kurang pengalaman bermasyarakat.” Benson menyentuh garis rambut hitamnya yang surut dan berkata dengan sedih, “Ini adalah klausul yang aku perjuangkan dengan sangat keras saat itu. Jika tidak, Pak Franky hanya bersedia menyewakannya kepada kami selama tiga bulan setiap kontrak. Bagi mereka yang memiliki uang, tuan tanah akan menandatangani kontrak selama satu tahun, dua tahun, atau bahkan tiga tahun untuk mencari pendapatan yang stabil. Tetapi bagi kami — kami di masa lalu — dan tetangga kami, tuan tanah harus terus-menerus khawatir bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi, merampas sewa mereka. Karenanya, mereka hanya akan menandatangani kontrak jangka pendek.

"Dalam hal ini, mereka dapat menawarkan untuk menaikkan harga sesuai dengan situasi." Klein menyimpulkan dan menambahkan, menggunakan ingatan Klein asli dan pengalamannya sendiri sebagai penyewa.

Benson menghela napas dan berkata, “Ini adalah realitas kejam masyarakat saat ini. Baiklah, kamu tidak perlu khawatir. Masalah kontrak dapat dengan mudah diselesaikan. Sejujurnya, bahkan jika kami berhutang sewa seminggu kepadanya, Tuan Franky akan segera mengusir kami dan menyita barang berharga apa pun yang kami miliki. Lagipula, kecerdasannya di bawah kecerdasan monyet. Tidak mungkin dia bisa memahami hal-hal yang terlalu rumit. "

Mendengar ini, Klein tiba-tiba teringat akan meme Sir Humphrey. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata dengan serius, “Tidak, Benson. Kamu salah."

"Mengapa?" Benson bingung.

"Pak. Kecerdasan Franky masih sedikit lebih tinggi dari monyet, ”jawab Klein dengan serius. Sama seperti Benson yang tampak tersenyum sebagai tanggapan, dia menambahkan, "Jika dia dalam kondisi terbaik."

"Ha ha." Benson kehilangannya dan tertawa terbahak-bahak.

Setelah serangkaian tawa yang membahagiakan, dia menunjuk ke arah Klein, untuk sesaat tidak bisa mengungkapkan pikirannya dengan kata-kata. Baru kemudian, dia kembali ke topik yang sedang dibahas.

“Tentu saja, sebagai seorang pria terhormat, kita tidak bisa menggunakan taktik yang tidak tahu malu seperti itu. Aku akan membahas ini dengan Tuan Franky besok. Percayalah, dia dengan mudah diyakinkan, dengan mudah. ​​"

Klein tidak meragukan poin Benson. Keberadaan pipa gas merupakan bukti yang sangat bagus.

Setelah beberapa obrolan kosong antara saudara-saudara, sisa-sisa ikan goreng dari malam sebelumnya dibuat menjadi sup dengan beberapa sayuran. Selama proses perebusan, uap membasahi roti gandum hitam.

Mengolesi sedikit mentega pada roti, Klein dan Benson menikmati makanan sederhana, tetapi mereka sangat puas dengannya. Bagaimanapun, aroma dan manisnya mentega membawa mereka pada sisa rasa yang tak ada habisnya.

Setelah Benson pergi, Klein pergi ke pasar Selada dan Daging dengan tiga uang kertas Soli dan beberapa uang sisa. Dia menghabiskan enam pence untuk satu pon daging sapi dan tujuh pence untuk ikan segar dan lezat dengan sedikit tulang. Selain itu, ia membeli kentang, kacang polong, lobak, rhubarbs, selada, dan lobak, serta rempah-rempah seperti rosemary, kemangi, jinten, dan minyak goreng.

Selama ini, dia terus merasa sedang diawasi, tetapi tidak ada interaksi fisik.

Setelah menghabiskan beberapa waktu di Smyrin Bakery, Klein kembali ke rumah dan mulai angkat beban dengan barang-barang yang lebih berat seperti buku untuk melatih kekuatan lengannya.

Dia telah merencanakan untuk berlatih dengan tinju militer, yang dia pelajari dari tugas wajib militernya untuk siswa. Namun, dia sudah melupakan rutinitas latihan radio di sekolah, apalagi tinju yang hanya diajarkan selama tugas militer. Jengkel, dia hanya bisa melakukan sesuatu yang lebih sederhana.

Klein tidak memaksakan dirinya karena akan menyebabkan kelelahan dan dengan demikian menempatkannya dalam bahaya yang lebih besar. Dia mengambil istirahat yang tepat dan mulai membaca catatan dan materi pelajaran Klein yang asli. Dia ingin membaca apapun tentang Zaman Keempat lagi.

Di malam hari, Benson dan Melissa duduk di depan meja. Makanannya ditempatkan dengan rapi seperti anak-anak di sekolah dasar atas.

Wewangian hidangan terdiri dari melodi yang kaya aroma — aroma daging sapi rebus yang memikat jiwa, kentang yang empuk, manisnya sup kacang polong, rasa lembut dari rhubarb rebus, dan manisnya mentega roti gandum hitam.

Benson meneguk air liurnya saat dia berbalik untuk melihat Klein meletakkan ikan renyah di atas piring. Dia merasakan aroma minyak meresap melalui lubang hidung ke tenggorokannya dan kemudian ke perutnya.

Mengerang! Perutnya membuat protes yang berbeda.

Klein menggulung lengan bajunya dan mengangkat sepiring ikan goreng sebelum meletakkannya di tengah meja yang sudah dirapikan. Setelah itu, dia kembali ke lemari dan mengeluarkan dua cangkir besar bir jahe dan meletakkannya di tempat dia dan Benson duduk.

Dia tersenyum pada Melissa dan mengeluarkan puding lemon seolah sedang melakukan trik sulap. "Kita akan minum bir, sementara kamu akan minum ini."

"…Terima kasih." Melissa mengambil puding lemon.

Ketika Benson melihat ini, dia mengangkat ketenangannya dan berkata sambil tersenyum, "Ini untuk merayakan penemuan pekerjaan yang layak oleh Klein."

Klein mengangkat cangkirnya dan mendentingkannya dengan Benson sebelum mengocoknya dengan puding lemon Melissa. "Puji Nyonya!"

Meneguk. Dia memiringkan kepalanya ke belakang dan meminumnya. Rasa pedasnya menghangatkan tenggorokannya, membawakannya rasa yang enak.

Terlepas dari namanya, bir jahe tidak mengandung alkohol. Campuran rasa pedas jahe dan asam lemon yang membuat rasanya mirip bir. Itu adalah jenis minuman yang dapat diterima oleh wanita dan anak-anak. Namun, Melissa tidak menyukai rasanya.

"Puji Nyonya!" Benson minum seteguk juga sementara Melissa menggigit puding lemon. Dia mengunyahnya berulang kali sebelum menelannya dengan enggan.

"Cobalah." Klein meletakkan cangkirnya dan mengambil garpu dan sendoknya dan menunjuk ke meja yang penuh dengan makanan.

Dia sangat pesimis dengan sup kacang polongnya yang kental. Lagipula, dia belum pernah makan sesuatu yang begitu aneh di Bumi. Yang bisa dia lakukan hanyalah mengadaptasi resep dari fragmen ingatan Klein yang asli.

Sebagai kakak laki-laki tertua, Benson tidak berdiri dalam upacara ketika dia menggali sesendok kentang tumbuk dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Kentang kocok direbus sampai matang dan dicampur dengan sedikit rasa lemak babi dan garam secukupnya. Itu membangkitkan nafsu makannya dan membuatnya mengeluarkan air liur.

"Tidak ... buruk ... Tidak buruk," memuji Benson dengan samar. “Ini jauh lebih enak daripada yang kumakan dulu. Mereka hanya menggunakan mentega. ”

"Ini adalah salah satu spesialisasiku…" Klein menerima pujian itu. “Itu semua berkat ajaran koki di tempat Welch.”

Melissa melihat sup daging sapi. Daun kemangi hijau, daun selada hijau, dan lobak direndam dalam sup tak berwarna, menutupi daging sapi yang empuk. Kuahnya bening dan aromanya menggiurkan.

Dia memotong sepotong daging sapi dan meletakkannya di mulutnya untuk dikunyah. Dagingnya tetap sedikit kenyal meski direbus empuk. Campuran garam, manisnya lobak, dan pedasnya daun kemangi melengkapi kelezatan daging sapinya.

“…” Dia sepertinya memberikan persetujuannya, tapi dia tidak bisa berhenti mengunyah.

Klein mencicipinya dan merasa meskipun enak, bukannya tanpa penyesalan. Ini masih jauh dari standar biasanya. Bagaimanapun, dia kekurangan bumbu tertentu dan hanya bisa menggunakan pengganti. Tidak heran rasanya berbeda.

Tentu saja, bahkan dengan standar terbaik, orang hanya bisa puas dengan hidangan yang mereka masak sendiri.

Tiba-tiba, hatinya sedih untuk Benson dan Melissa yang terhambat dalam pandangan dunia mereka.

Setelah menelan sepotong daging sapi, Klein mengambil sepotong Ikan Tussock goreng yang ditaburi jintan dan rosemary. Rasanya renyah di luar dan lembut di dalam. Arang itu berwarna cokelat keemasan sempurna dan rasa asin serta minyaknya saling terkait menjadi satu.

Sedikit mengangguk, Klein mencoba sepotong rhubarb rebus dan merasa enak. Itu menghilangkan rasa daging yang tidak enak.

Akhirnya, dia mengumpulkan keberaniannya dan menyendok semangkuk sup kacang kental.

Terlalu manis dan terlalu asam… Klein tidak bisa menahan cemberut.

Namun, setelah melihat Benson dan Melissa terlihat puas setelah mencicipinya, dia mulai mencurigai seleranya. Dia mau tidak mau meminum seteguk bir jahe untuk membersihkan lidahnya.

Kakak-beradik itu dijejali pada akhir makan. Mereka berbaring merosot di kursi cukup lama.

“Mari kita puji Nyonya sekali lagi!” Benson mengangkat bir jahe-nya — yang hanya tersisa satu suap — seperti yang dia katakan dengan kepuasan.

"Puji Nyonya!" Klein menenggak sisa minumannya.

"Puji Nyonya." Melissa akhirnya memasukkan sedikit puding lemon ke dalam mulutnya dan menikmati rasa yang keluar dari mulutnya.

Ketika Klein melihat ini, dia memanfaatkan keadaan mabuknya dan tersenyum. “Melissa, itu tidak benar. Kamu harus makan hal yang menurutmu paling enak di awal. Dengan begitu, kamu dapat menghargai sepenuhnya aspek paling enaknya. Mencicipinya saat kamu kenyang dan kenyang tidak akan memberikan keadilan makanan. "

"Tidak, masih enak," jawab Melissa tegas dan keras kepala.

Kakak beradik ini berbincang riang, dan setelah mencerna makanan, mereka membersihkan piring, alat makan, dan menyimpan minyak yang digunakan untuk menggoreng ikan.

Setelah menyibukkan diri, tibalah saatnya revisi. Seorang menyegarkan pengetahuan akuntansi sementara yang lain melanjutkan membaca bahan pelajaran dan catatan. Waktu dihabiskan sepenuhnya.

Pukul sebelas, saudara kandung memadamkan lampu gas dan pergi tidur setelah mandi.

Klein merasa grogi saat dia menatap kegelapan di depannya. Sosok yang mengenakan jaket hitam dan topi atas yang dibelah dua muncul tiba-tiba dalam pandangan Klein. Itu adalah Dunn Smith.

"Kapten!" Klein tersentak bangun dan tahu dia sedang bermimpi.

Mata abu-abu Dunn tetap tenang, seolah dia menyebut sesuatu yang sepele. “Seseorang telah menyelinap ke kamarmu. Ambil pistolmu dan paksa dia ke koridor. Serahkan sisanya pada kami.”

Seseorang telah menyelinap ke kamarku? Pengamat akhirnya mengambil tindakan? Klein melompat ketakutan, tapi tidak berani bertanya lebih jauh. Yang dia lakukan hanyalah mengangguk dan berkata, "Baiklah!"

Pemandangan di depan matanya segera berubah saat petak warna muncul seperti gelembung yang meledak.

Mata Klein terbuka saat dia dengan hati-hati menoleh. Dia melihat ke arah jendela dan melihat punggung kurus tapi asing berdiri di mejanya, mengobrak-abrik sesuatu dalam diam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *