Chapter 28: Secret Order

Badump! Badump! Badump!

Jantung Klein mulai berdegup kencang. Itu menyusut menjadi rumpun sebelum berkembang secara tiba-tiba. Itu membuat tubuhnya gemetar lembut.

Ada momen ketika dia hampir lupa apa yang harus dia lakukan sampai sosok yang mengintai tiba-tiba berhenti. Sosok itu menusuk telinganya sedikit seolah mendengarkan setiap perubahan.

Darah mengalir kembali dari otaknya saat Klein mendapatkan kembali kemampuan kognitif dasarnya. Dia meraih pegangan revolver dari kayu di bawah bantal.

Dia merasakan perasaan tegas tapi halus saat dia dengan cepat menjadi tenang. Dia diam-diam dan perlahan mengeluarkan pistol dan mengarahkannya ke kepala pelanggar.

Sejujurnya, dia tidak percaya diri untuk menyerang si penyusup. Meskipun dia sudah bisa mencapai target dengan stabil selama latihan, orang yang bergerak dan target tetap sama sekali berbeda. Dia tidak cukup sombong untuk mengacaukan keduanya.

Namun, dia samar-samar mengingat sesuatu dari kehidupan sebelumnya; Ide umumnya adalah bahwa senjata nuklir memiliki kekuatan terbesar sebelum diluncurkan.

Prinsip yang dipegang dalam situasinya saat ini. Pencegahan terbaik adalah sebelum dia menembak!

Dengan tidak menarik pelatuk atau menembak secara membabi buta, penyusup tidak dapat menentukan apakah dia adalah rookie lengkap yang memiliki kemungkinan sangat tinggi untuk merindukannya atau tidak. Kekhawatiran dan ketakutannya akan membuatnya lebih berhati-hati, sehingga dia menahan diri!

Dalam sekejap, pikiran lain muncul dalam dirinya. Itu segera membuat Klein berubah menjadi penentu. Dia bukan tipe orang yang berubah menjadi lebih tenang ketika menghadapi bahaya; sebaliknya, dia sudah membayangkan situasi ketika dia menghadapi pengamat itu — menggunakan intimidasi daripada menyerang.

The Foodaholic Empire memiliki ungkapan: Di mana ada tindakan pencegahan tidak akan ada bahaya!

Ketika Klein mengarahkan senjatanya ke arah penyusup, pria kurus itu tiba-tiba membeku, seolah-olah dia merasakan sesuatu.

Setelah itu, dia mendengar suara yang menyembunyikan tawa kecil.

"Selamat sore pak."

Pria kurus itu menangkupkan kedua tangannya, dan tubuhnya tampak tegang. Klein duduk di ranjang bawah, mengarahkan kepala orang itu dengan pistolnya, dan mencoba berbicara dengan santai dan senatural mungkin.

“Tolong angkat kedua tanganmu dan berbaliklah. Cobalah melakukannya dengan lambat. Terus terang, aku sangat penakut dan mudah gugup. Jika kamu bergerak terlalu cepat, aku bisa ketakutan, dan aku tidak bisa menjamin bahwa tidak akan ada situasi di mana aku salah tembak. Ya itu betul."

Pria kurus itu mengangkat kedua tangannya dan memegangnya di dekat kepalanya sebelum memutar tubuhnya sedikit demi sedikit. Hal pertama yang terlihat adalah setelan ketat hitam dengan kancing rapi. Selanjutnya, dia menangkap sepasang alis cokelat yang tebal dan tajam.

Mata biru tua penyusup itu tidak mencerminkan rasa takut, melainkan menatap ke arah Klein dengan intensitas seperti binatang buas. Tampaknya jika Klein ceroboh sedetik, orang lain akan melompat ke depan dan mencabik-cabiknya.

Dia mengepalkan gagang dengan erat saat dia mencoba yang terbaik untuk tampil tenang dan acuh tak acuh.

Hanya ketika pria kurus menghadapinya, Klein mengangkat dagunya ke arah pintu. Dia dengan lembut dan lembut berkata, “Tuan, mari kita bawa ini ke luar. Jangan ganggu mimpi indah orang lain. Oh, lakukan gerakan lambat. Sedikit ringankan langkah kakimu juga. Ini kesopanan dasar untuk seorang pria."

Pupil dingin pria kurus itu berguling saat dia melirik Klein. Dia terus mengangkat tangannya saat dia berjalan perlahan ke pintu.

Di bawah bidikan pistol, dia memutar pegangannya dan perlahan membuka pintu.

Ketika pintu setengah terbuka, dia tiba-tiba menurunkan dirinya dan berguling ke depan. Pintu ditarik oleh angin kencang dan ditutup dengan bantingan.

"Uh ..." Benson, yang berada di ranjang atas, diaduk. Dia hampir terbangun dalam keadaan linglung.

Pada saat itu, melodi yang santai dan tentram terdengar dari luar. Suara berat dan nyaman mulai bernyanyi.

“Oh, ancaman kengerian, harapan tangisan merah tua!

“Setidaknya satu hal yang pasti — bahwa Kehidupan ini terbang;

“Satu hal yang pasti, dan sisanya adalah Kebohongan;

"Bunga yang pernah mekar selamanya mati 1 ..."

Puisi itu tampaknya memiliki kekuatan untuk menenangkan dan membuat orang lain rileks. Benson, yang berada di ranjang teratas, dan Melissa, yang berada di kamar lain, kembali tertidur di tengah rasa grogi mereka.

Tubuh dan pikiran Klein juga damai dan tenang. Dia hampir menguap.

Cara pria kurus itu melesat begitu lincah sehingga dia tidak bisa bereaksi tepat waktu.

Melihat ke pintu yang tertutup, dia tersenyum dan bergumam pada dirinya sendiri. "Kamu mungkin tidak percaya, tapi menarik pelatuknya tidak akan menghasilkan putaran."

Ruang kosong untuk mencegah misfire!

Setelah itu, Klein mendengarkan puisi tengah malam sambil dengan sabar menunggu pertempuran di luar berakhir.

Dalam satu menit, melodi hening yang menyerupai pantulan sinar bulan di permukaan danau berhenti, dan malam yang gelap melanjutkan keheningannya yang dalam.

Klein dengan diam-diam memutar silinder dan memindahkan ruang kosong itu sambil menunggu hasilnya.

Dia dengan gelisah menunggu sepuluh menit penuh. Saat dia bertanya-tanya apakah dia harus menyelidiki, dia mendengar suara Dunn Smith yang tenang dan hangat dari pintu.

"Sudah beres."

Fiuh. Klein menghela napas. Dia memegang pistolnya dan mengambil kuncinya. Tanpa alas kaki, dia dengan hati-hati mendekati pintu sebelum membukanya dalam diam untuk melihat jaket hitam dan topi atas yang dibelah dua. Dunn Smith berdiri di sana dengan mata abu-abunya yang dalam dan tenang.

Dia menutup pintu di belakangnya dan mengikuti Dunn ke ujung koridor dan berdiri di tengah cahaya bulan merah tua yang lemah.

"Aku butuh waktu untuk memasuki mimpinya," kata Dunn dengan tenang saat dia melihat bulan merah di luar jendela.

“Apakah kamu tahu latar belakangnya?” Klein merasa jauh lebih lega.

Dunn mengangguk dan berkata, "Sebuah organisasi kuno yang dikenal sebagai Secret Order. Mereka didirikan di Zaman Keempat dan terkait dengan Kekaisaran Solomon dan sejumlah bangsawan yang jatuh pada periode itu. Heh, diari keluarga Antigonus berasal dari mereka. Karena kelalaian anggota, itu memasuki pasar barang antik dan diperoleh oleh Welch. Mereka tidak punya pilihan selain mengirim orang untuk mencarinya."

Tanpa menunggu pertanyaan Klein, dia berhenti sebelum melanjutkan.

“Kami akan menangkap sisa anggota yang mereka miliki sesuai petunjuk. Yah, itu mungkin tidak akan berakhir dengan baik. Orang-orang ini pandai bersembunyi seperti tikus di selokan. Tetapi paling tidak, mereka akan percaya bahwa kita kemungkinan besar telah memperoleh buku catatan keluarga Antigonus atau bahwa kita telah memperoleh petunjuk penting. Dalam hal ini, selama itu bukan sesuatu yang sangat penting atau penting, mereka akan meninggalkan operasi tersebut. Itulah filosofi mereka untuk bertahan hidup. "

“... Bagaimana jika notebook sangat penting dan penting?” tanya Klein dengan cemas.

Dunn tersenyum tanpa jawaban. Sebaliknya, dia berkata, “Kami hanya tahu sedikit tentang Secret Order. Kesuksesan kami kali ini semua berkat kecerdasanmu. Kontribusi ini sepenuhnya milikmu. Mengingat kemungkinan bahaya tersembunyi dan bagaimana persepsi yang tinggi akan membantu menemukan buku catatan, kamu memiliki kesempatan untuk memilih. "

Kesempatan untuk memilih? Klein samar-samar menebak sesuatu saat nafasnya tanpa sadar berubah menjadi berat.

Dunn menghapus senyum dari wajahnya saat dia berkata dengan sangat serius, "Apakah kamu ingin menjadi seorang Beyonder? Kamu hanya dapat memilih Urutan awal dari Urutan yang tidak lengkap.

"Tentu saja, kamu dapat melepaskan kesempatan ini dan memilih untuk mengumpulkan prestasi yang telah kamu peroleh. Kemudian, yang harus Anda lakukan adalah menunggu sampai ada cukup ruang bagimu untuk menjadi Sleepless, yang juga merupakan Urutan lengkap pertama yang diberikan Dewi pada Nighthawks."

"Memang…" Klein merasa senang dan tidak memiliki emosi yang ragu-ragu. Dia berinisiatif untuk bertanya, "Lalu dari Sequence 9 yang mana yang bisa aku pilih?"

Aku harus memiliki informasi terperinci untuk memutuskan apakah akan menyerah atau menerima, serta memilih yang mana!

Dunn berbalik dan tampak berjubah dalam kerudung merah tua yang menyinari dirinya. Dia menatap mata Klein dan berkata perlahan, “Selain Sleepless, Gereja memiliki tiga formula ramuan Urutan 9. Salah satunya adalah Mystery Pryer, yang juga merupakan kekuatan kendali Old Neil. Heh, Rozanne sepertinya sudah mengatakan ini padamu. Dia tidak pernah bisa menahan lidahnya. "

Klein tersenyum canggung, kehilangan jawaban. Syukurlah, Dunn tidak mempermasalahkannya sambil melanjutkan. “Formula ramuan Mystery Pryer kami dan Urutan selanjutnya yang tidak dirantai secara langsung diperoleh dari Moses Ascetic Order. Saat itu, mereka dikatakan belum terjerumus ke korupsi. Mereka teguh pada moral dan moralitas, bertekad dalam mengejar pengetahuan. Mereka menyimpan rahasia mereka dengan sangat rahasia. Siapa pun yang masuk ke dalam ordo itu akan dilarang berbicara selama lima tahun setelah menjadi Mystery Pryer. Mereka akan belajar untuk tetap diam, untuk mengembangkan dan meningkatkan fokus mereka. Motto dari Moses Ascetic Order — lakukan apa yang kamu inginkan, tapi jangan menyakiti — dimulai dari mereka.

“Mystery Pryers memiliki pemahaman dan pemahaman yang komprehensif namun belum sempurna tentang sihir, sihir, astrologi, dan pengetahuan mistis lainnya. Mereka juga mengetahui sejumlah ritual magis, tetapi mereka dapat dengan mudah merasakan keberadaan tertentu yang bersembunyi di antara materi. Oleh karena itu, mereka harus berhati-hati dan menunjukkan rasa hormat pada kekuatan mereka sebagai seorang Beyonder."

“Kami kekurangan sebagian besar Urutan ini, menyebabkannya menjadi rantai yang tidak lengkap. Misalnya, Urutan 8. Tentu saja, mungkin Katedral Suci memilikinya. "

"Ini cukup memenuhi semua kebutuhanku…" Klein mengangguk sedikit, sampai memiliki keinginan untuk memilih.

Syukurlah, dia masih ingat beberapa hal.

"Bagaimana dengan dua lainnya?"

"Tipe kedua bernama Corpse Collector. Cukup banyak pemuja yang menyembah Kematian di Benua Selatan memilihnya. Setelah mengkonsumsi ramuan itu, roh-roh mati yang tidak cerdas akan mengira mereka salah satu dari jenis mereka dan tidak menyerang mereka. Mereka akan mendapatkan ketahanan terhadap aura kadaver yang dingin, membusuk, dan korosif. Mereka akan dapat melihat secara langsung sebagian dari roh jahat dan melihat karakteristik dan kelemahan dari makhluk undead, serta mendapatkan peningkatan atribut tertentu. Kami memiliki Urutan 8 dan Urutan 7 yang mengikutinya. Heh heh, kamu mungkin bisa menebak Sequence 7 — Spirit Medium! Ini dipilih oleh Daly saat itu," jelas Dun secara detail.

Spirit Medium memang tampak misterius dan keren, tetapi yang paling aku inginkan adalah memahami pengetahuan mistisisme… Klein tidak menyela; yang dia lakukan hanyalah mendengarkan dengan tenang.

Dunn Smith melihat ke samping pada bulan merah tua dan berkata, “Kami hanya memiliki Urutan 9 dari tipe ketiga. Apakah Katedral Suci memilikinya, aku tidak yakin. Ini disebut peramal. "

Peramal? Pupil Klein mengerut saat ia mengingat penyesalan Kaisar Roselle telah meninggalkan dalam buku hariannya: Dia menyesal tidak memilih 2 Apprentice, Bandit, atau Maha Melihat(peramal)!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *