Chapter 29: “Pekerjaan” dan Persewaan Adalah Bisnis Serius

Klein mencoba yang terbaik untuk tetap menjadi dirinya yang biasa saat dia bertanya dengan minat yang tulus, "Kemampuan apa yang dimiliki Peramal?"

“Pertanyaanmu tidak akurat; pertanyaannya adalah, 'kemampuan apa yang diberikan oleh mengkonsumsi ramuan Peramal?'” Dunn Smith menggelengkan kepalanya dan tertawa. Pupil abu-abu dan wajahnya berpaling dari bulan saat wajahnya bersembunyi dalam bayang-bayang. “Ada banyak jenis hal yang terlibat — astromancy, cartomancy, pendulum spiritual, dan scrying. Tentu saja, tidak berarti bahwa mengonsumsi ramuan tersebut akan langsung memungkinkanmu untuk memahami semuanya. Ramuan tersebut hanya membekalimu dengan kualifikasi dan kemampuan untuk mempelajarinya.

“Karena mereka tidak memiliki sarana langsung untuk melawan musuh, heh. Kamu mungkin bisa membayangkan bahwa menyiapkan ritual magis membutuhkan banyak persiapan. Itu tidak cocok untuk pertempuran. Oleh karena itu, dalam hal pengetahuan mistisisme, seorang Peramal akan lebih terpelajar dan profesional daripada Mystery Pryer.”

Kedengarannya seperti itu sesuai dengan kebutuhanku juga ... Namun, kurangnya sarana untuk secara langsung menghadapi musuh cukup dilema ... Selanjutnya, Gereja Dewi Malam sepertinya tidak memiliki Urutan berikutnya ... Katedral Suci sepertinya mengacu pada markas besar, Katedral Ketenangan ... Sarana yang tersedia bagi Pelampaui Berurutan rendah melawan musuh mereka mungkin tidak sebanding dengan senjata api ... Klein berpikir keras saat dia memeras otaknya. Dia terus bolak-balik antara Mystery Pryers dan Seers. Dia tidak lagi menganggap Corpse Collector.

Dunn Smith tersenyum saat melihat ini.

“kamu tidak perlu terburu-buru mengambil keputusan. Katakan padaku jawabanmu Senin pagi. Terlepas dari pilihan Urutan kamu atau melepaskan kesempatan ini, tidak ada dari kami dari Nighthawks yang memiliki pemikiran lain tentang masalah ini.

“Tenang dan tanyakan hatimu.”

Dengan mengatakan itu, dia melepas topinya dan membungkuk sedikit. Dia perlahan berjalan melewati Klein dan menuju tangga.

Klein tidak mengatakan sepatah kata pun dan tidak segera menjawab. Dia diam-diam membungkuk dan memperhatikan saat Dunn pergi.

Meskipun sebelumnya dia selalu berharap untuk menjadi seorang Beyonder, dia dilemparkan ke dalam dilema ketika ada kesempatan; Urutan hilang berikutnya, Beyond memiliki risiko kehilangan kendali, kepercayaan buku harian Kaisar Roselle, dan gumaman ilusi yang dapat merusak orang menjadi kegilaan bercampur menjadi satu dan membentuk parit yang menghalangi kemajuannya.

Dia menarik napas dalam-dalam dan perlahan menghembuskan napas.

“Tidak peduli seberapa buruk itu, itu tidak bisa lebih buruk daripada membuat seorang siswa SMA berusia delapan belas tahun memutuskan karir masa depannya…” Klein tertawa mencela diri sendiri. Mengumpulkan pikirannya yang terpencar, dia membuka pintu dengan lembut dan berbaring di tempat tidur.

Dia berbaring di sana dengan mata terbuka, diam-diam melihat ke bagian bawah ranjang atas yang diwarnai dengan warna merah terang bulan.

Seorang pemabuk terhuyung-huyung di luar jendela saat kereta melaju di jalanan yang kosong. Suara-suara ini tidak merusak ketenangan malam tetapi malah membuatnya semakin gelap dan semakin jauh.

Emosi Klein mereda saat dia mengingat masa lalunya di Bumi. Dia teringat bagaimana dia suka berolahraga, ayahnya yang selalu berbicara dengan lantang, ibunya yang senang menyibukkan diri meski mengidap penyakit kronis, teman-temannya yang tumbuh bersamanya, pergi dari olah raga seperti sepak bola dan basket ke permainan dan mahjong, serta orang yang membuat pengakuannya gagal… Ini seperti sungai yang sunyi; tidak memiliki banyak riak atau perasaan sentimental yang dalam, tetapi diam-diam menenggelamkan hatinya.

Mungkin seseorang hanya akan belajar menghargai barang setelah mereka kehilangannya. Ketika warna merah tua surut dan langit berubah menjadi kuning keemasan dari cahaya bola api, Klein telah membuat pilihannya.

Dia turun dari tempat tidur dan menuju ke kamar mandi umum untuk mencuci muka agar bangun. Kemudian, dia membawa uang satu soli kepada Nyonya Wendy's untuk membeli delapan pon roti gandum hitam dengan sembilan pence, mengisi kembali makanan pokok yang telah dikonsumsi malam sebelumnya.

"Harga roti mulai stabil ..." Dia berkomentar setelah sarapan ketika Benson berubah.

Saat itu hari Minggu, jadi dia dan Melissa akhirnya memiliki kesempatan untuk beristirahat.

Klein, yang sudah dalam pakaian yang pantas, sedang duduk di kursi dan membuka-buka koran usang yang dibawanya kemarin. Dia berkata dengan heran, “Ada rumah yang disewakan di sini: Jalan Wendel 3 di North Borough, sebuah bungalow dengan dua lantai. Ada enam kamar tidur, tiga kamar mandi, dan dua balkon besar di lantai atas. Di lantai bawah, ada ruang makan, ruang tamu, dapur, dua kamar mandi, dan dua kamar tamu, serta ruang bawah tanah ... Di depan rumah ada dua hektar tanah pribadi dan ada taman kecil di belakang. Bisa disewa untuk satu, dua, atau tiga tahun, dengan sewa mingguan satu pound enam soli. Mereka yang tertarik bisa pergi ke Champagne Street dan mencari Tuan Gusev. ”

“Itulah tujuan kami untuk masa depan.” Benson mengenakan topi hitamnya yang dibelah dua sambil tersenyum berkata, “Sewa tempat di koran biasanya agak terlalu mahal. Perusahaan Perbaikan Perumahan Kota Tingen memiliki opsi yang tidak kalah dengan yang lebih murah. "

“Mengapa kita tidak menelusuri di Asosiasi Perbaikan Perumahan Tingen untuk Kelas Pekerja?” Melissa keluar dari kamarnya sambil membawa topi tua berjilbab. Dia telah berganti menjadi gaun panjang putih keabu-abuan yang telah diperbaiki beberapa kali.

Dia diam dan tertutup, tapi itu tidak bisa menutupi kemudaannya.

Benson tertawa.

“Di mana kamu mendengar tentang Asosiasi Perbaikan Perumahan Tingen untuk Kelas Pekerja?” Jenny? Nyonya Rochelle? Atau dari teman baikmu Selena?”

Melissa melihat ke samping dan membisikkan jawaban.

"Nyonya. Rochelle… Saat mandi tadi malam, kebetulan aku bertemu dengannya. Dia bertanya kepadaku tentang wawancara Klein dan aku memberi tahu dia secara kasar apa yang terjadi. Kemudian, dia menyarankan agar aku menemukan Asosiasi Perbaikan Perumahan Tingen untuk Kelas Pekerja.”

Benson memperhatikan ekspresi bingung Klein dan menggelengkan kepalanya karena geli.

“Mereka menargetkan orang miskin. Nah, gambaran yang tepat adalah bahwa mereka adalah perkumpulan perumahan bagi lapisan masyarakat bawah. Mereka membangun dan merenovasi rumah yang pada dasarnya memiliki kamar mandi bersama. Mereka hanya menyediakan tiga pilihan — kamar tidur single, double, atau triple. Apakah kamu ingin terus hidup dalam lingkungan seperti itu?

“Perusahaan Perbaikan Perumahan Kota Tingen memiliki bisnis yang sama dengan mereka, tetapi mereka juga memberikan pilihan untuk kelas menengah ke bawah. Sejujurnya, kami sedikit lebih baik daripada kelas menengah ke bawah, tetapi kondisi kami masih lebih buruk daripada keluarga kelas menengah yang sebenarnya. Ini bukan masalah gaji; hanya saja kami tidak punya waktu untuk menabung. ”

Klein menyadari saat dia menyingkirkan koran itu. Mengambil topinya, dia berdiri.

“Kalau begitu, ayo berangkat.”

"Aku ingat Perusahaan Perbaikan Perumahan Kota Tingen berada di Jalan Daffodil," kata Benson saat membuka pintu. “Mereka seperti Asosiasi Perbaikan Perumahan Tingen untuk Kelas Pekerja, yang dikenal sebagai Amal Lima Persen. Apa kamu tahu kenapa?"

"Aku tidak tahu." Klein mengangkat tongkatnya dan berjalan ke sisi Melissa.

Gadis dengan rambut hitam yang mencapai punggungnya mengangguk.

Benson keluar dan berkata, “Asosiasi atau perusahaan perbaikan perumahan semacam ini didirikan sebagai hasil dari Backlund. Mereka didanai dalam tiga cara: Pertama, dengan meminta sumbangan dari yayasan amal. Kedua, melalui proposal pendanaan. Mereka menerima hibah dari komisi pemerintah dengan tarif khusus 4%. Ketiga, melalui investasi. Dengan mengambil sebagian dari sewa yang diterima, mereka akan memberikan pengembalian 5% kepada investor mereka. Itulah mengapa mereka disebut Amal Lima Persen. ”

Kakak beradik itu menuruni tangga dan berjalan perlahan menuju Jalan Daffodil. Mereka memutuskan untuk mengkonfirmasi suatu tempat sebelum berbicara dengan tuan tanah mereka sekarang, Tuan Franky. Mereka tidak ingin berada dalam situasi terpaksa harus pindah ketika tidak ada tempat tinggal.

“Aku mendengar dari Selena bahwa ada perusahaan perbaikan rumah yang murni dijalankan sebagai amal?” Melissa bertanya sambil berpikir.

Benson terkekeh.

“Ada, seperti Deweyville Trust yang disumbangkan oleh Sir Deweyville untuk didirikan. Dia membangun apartemen yang ditargetkan untuk kelas pekerja. Dia juga menyediakan personel manajemen properti yang berdedikasi sementara hanya mengenakan biaya sewa yang agak rendah. Namun, kriteria penerapannya sangat ketat. "

“Sepertinya kamu tidak menyukai ide itu?” Klein benar-benar merasakannya saat dia bertanya sambil tersenyum.

“Tidak, aku sangat menghormati Sir Deweyville, tapi aku yakin dia tidak tahu apa itu kemiskinan yang sebenarnya. Tinggal di apartemennya seperti pendeta yang memberi harapan. Ini tidak terlalu pragmatis. Misalnya, penyewa harus menerima vaksin utama dan harus bergiliran membersihkan kamar mandi. Mereka tidak dapat menyewakan apartemen mereka atau menggunakannya untuk kegiatan komersial. Mereka tidak diperbolehkan membuang sampah sembarangan dan anak-anak dilarang bermain di koridor. Dewi, apakah dia ingin membuat semua orang menjadi pria dan wanita? " Benson menjawab dengan nada biasanya.

Klein mengerutkan alisnya dengan ragu.

“Kedengarannya tidak bermasalah. Itu semua adalah kriteria yang sangat masuk akal. "

"Ya." Melissa mengangguk setuju.

Benson memiringkan kepalanya dan memandang mereka sebelum tertawa.

“Mungkin aku telah melindungi kalian berdua terlalu baik sehingga kamu tidak melihat kemiskinan yang sebenarnya. Menurutmu, apakah mereka akan punya uang untuk membeli vaksin utama? Garis batas untuk organisasi amal gratis membuat mereka mundur tiga bulan.”

“Apakah menurutmu pekerjaan mereka stabil dan tidak sementara? Jika mereka tidak dapat menyewakan bagian dari apartemen mereka untuk menerima penghasilan tambahan, apakah mereka akan pindah saat kehilangan pekerjaan? Selain itu, banyak wanita yang menambal pakaian atau membuat kotak korek api di rumah untuk menjaga mata pencaharian mereka. Itu termasuk aktivitas komersial. Apakah kamu akan mengejar mereka semua?"

“Sebagian besar orang miskin menggunakan semua upaya mereka untuk bertahan hidup. Menurutmu, apakah mereka punya waktu untuk mendisiplinkan anak-anak mereka dan menghentikan mereka berlari di sepanjang koridor? Mungkin mereka hanya bisa dikunci di rumah sampai mereka cukup umur, kemudian mengirim mereka ke tempat-tempat yang menerima pekerja anak ketika mereka berusia sekitar tujuh atau delapan tahun. ”

Ben tidak menggunakan banyak kata sifat untuk menjelaskan masalah tersebut; itu menyebabkan Klein bergidik sedikit.

Beginilah cara hidup orang-orang dari kelas sosial ekonomi rendah?

Di sampingnya, Melissa terdiam. Butuh waktu lama sebelum dia berkata dengan nada halus,

"Jenny tidak lagi ingin aku mengunjunginya setelah dia pindah ke Lower Street."

“Mari berharap ayahnya bangkit kembali setelah cedera itu dan mendapatkan pekerjaan yang stabil. Namun, aku telah melihat terlalu banyak pecandu alkohol menggunakan alkohol untuk membuat diri mereka mati rasa… ” Benson tertawa dengan nada muram.

Klein kehilangan kata-kata. Melissa sepertinya juga sama. Karena itu, saudara kandungnya berjalan diam-diam di Jalan Daffodil dan menemukan Perusahaan Perbaikan Perumahan Kota Tingen.

Orang yang melayani mereka adalah seorang pria paruh baya dengan senyum ramah. Ia tidak mengenakan pakaian formal atau topi, melainkan mengenakan kemeja putih dan rompi hitam.

“Anda bisa memanggilku Scarter. Bolehkah aku tahu rumah seperti apa yang Anda pikirkan? " Saat dia melihat sekilas tongkat bertatahkan perak milik Klein, senyumnya melebar.

Klein memandang Benson, yang lebih pandai berbicara, dan memberi isyarat agar dia menjawab.

Benson langsung menjawab, "Rumah teras."

Scarter membalik-balik file dan dokumen di tangannya sebelum tersenyum.

“Saat ini ada lima yang belum disewakan. Sejujurnya, kami lebih diarahkan untuk melayani pelanggan — para pekerja dan anak-anak mereka yang mengalami kesulitan perumahan di mana enam, delapan, atau bahkan sepuluh atau dua belas orang berdesakan di sebuah rumah. Tidak banyak rumah teras. Ada satu di 2 Daffodil Street, satu di North Borough, satu di East Borough… Sewa mingguan dari 12 menjadi 16 soli. Anda dapat melihat pengantar mendetail di sini. "

Dia menyerahkan dokumen kepada Benson, Klein, dan Melissa.

Setelah membacanya, kedua bersaudara itu bertukar pandangan dan menunjuk ke tempat yang sama di selembar kertas secara bersamaan.

"Mari kita lihat 2 Daffodil Street dulu," kata Benson. Klein dan Melissa mengangguk sebagai jawaban.

Tempat ini adalah distrik yang mereka kenal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *