Chapter 3: Melissa

Setelah mengkonfirmasi rencananya, Zhou Mingrui segera merasa dia memiliki penopang mental. Ketakutan dan kegelisahannya semua tersapu ke sudut pikirannya.

Saat itulah dia memiliki mood untuk mempelajari fragmen ingatan Klein dengan cermat.

Zhou Mingrui biasanya berdiri sebelum mematikan katup pipa. Dia melihat lampu dinding perlahan meredup sampai apinya padam sebelum duduk kembali. Saat dia tanpa sadar memainkan silinder kuningan revolver, dia menekan sisi kepalanya. Dia perlahan mengingat ingatannya di kegelapan yang diwarnai merah seolah-olah dia adalah penonton yang paling perhatian di bioskop.

Mungkin karena peluru menembus kepalanya, ingatan Klein seperti pecahan kaca. Tidak hanya ingatannya tidak berdekatan, ada banyak tempat yang jelas hilang. Misalnya, kenangan tentang bagaimana revolver yang sangat indah itu muncul di tangannya, apakah dia telah bunuh diri, atau terbunuh, serta arti dari kata-kata ‘Semua orang akan mati, termasuk aku’ di buku catatan, atau apakah dia telah berpartisipasi. dalam sesuatu yang aneh dua hari sebelum kejadian.

Tidak hanya ingatan khusus ini menjadi terfragmentasi, ada juga bagian yang hilang. Itu sama bahkan untuk pengetahuan yang harus dia ketahui. Mengingat situasi saat ini, Zhou Mingrui percaya bahwa jika Klein kembali ke universitas, kecil kemungkinannya dia bisa lulus. Padahal dia baru saja meninggalkan kampus beberapa hari yang lalu tanpa sedikit pun bersantai.

Dia perlu berpartisipasi dalam wawancara departemen Sejarah Universitas Tingen dua hari kemudian…

Lulusan universitas Kerajaan Loen tidak memiliki tradisi tinggal di almamater mereka … Mentornya telah memberinya surat rekomendasi untuk Universitas Tingen dan Universitas Backlund …

Melalui jendela, Zhou Mingrui diam-diam mengamati terbenamnya bulan merah di barat. Tenggelamnya bulan secara bertahap berlanjut sampai cahaya redup bersinar dari timur, mewarnai cakrawala keemasan.

Saat itu, ada keributan di dalam apartemen. Segera, suara langkah kaki mendekati pintunya.

“Melissa sudah bangun … Dia benar-benar tepat waktu seperti biasanya.” Zhou Mingrui tersenyum. Karena ingatan Klein, melihat Melissa membuatnya merasa dia benar-benar adik perempuannya.

Namun, aku tidak punya adik perempuan… Dia langsung membantah dirinya sendiri.

Melissa berbeda dari Benson dan Klein. Pendidikan dasarnya tidak diselesaikan di kelas sekolah Minggu yang ditawarkan oleh Church of the Evernight Goddess. Ketika dia mencapai usia sekolah, Kerajaan Loen telah memberlakukan ‘Hukum Pendidikan Dasar.’ Sebuah Komite Pendidikan Dasar dan Menengah dibentuk dan secara khusus diberikan dana, meningkatkan investasi kerajaan di bidang pendidikan.

Dalam waktu kurang dari tiga tahun, dengan premis bahwa banyak sekolah gereja akan didirikan, banyak sekolah dasar negeri didirikan untuk mempertahankan prinsip netralitas agama. Ini untuk mencegah pendidikan melibatkan dirinya dalam konflik antara Penguasa Badai, Dewi Malam, dan Dewa Uap dan Mesin.

Dibandingkan dengan sekolah Minggu yang hanya mengeluarkan biaya satu sen tembaga seminggu, biaya sekolah dasar negeri sebesar tiga pence seminggu tampak agak mahal. Namun, yang pertama hanya memberikan pendidikan setiap hari Minggu, sedangkan yang terakhir menyediakan kelas enam hari dalam seminggu. Kesimpulannya, harganya sangat rendah sehingga hampir gratis.

Melissa berbeda dari kebanyakan gadis. Sejak usia muda, dia menikmati hal-hal seperti roda gigi, pegas, dan bantalan. Ambisinya adalah menjadi mekanik uap.

Setelah menderita karena kurangnya budaya, Benson, yang mengetahui pentingnya pendidikan, mendukung impian saudara perempuannya persis seperti bagaimana dia mendukung pendidikan universitas Klein. Bagaimanapun, Sekolah Teknik Tingen hanya dianggap sebagai pendidikan menengah. Dia tidak perlu bersekolah di sekolah bahasa atau sekolah umum untuk mendapatkan lebih banyak pengetahuan.

Pada Juli tahun lalu, Melissa yang berusia lima belas tahun lulus ujian masuk dan memenuhi mimpinya menjadi siswa di departemen Mesin dan Uap Sekolah Teknik Tingen. Karena itu, biaya sekolah mingguannya dinaikkan menjadi sembilan pence.

Sementara itu, perusahaan Benson terpengaruh oleh situasi di Benua Selatan. Terjadi penurunan drastis baik dalam laba maupun transaksi bisnis. Lebih dari sepertiga karyawan di-PHK. Untuk mempertahankan pekerjaannya dan mempertahankan mata pencaharian mereka, Benson hanya bisa menerima tugas yang lebih sulit. Dia harus bekerja lembur lebih sering atau pergi ke tempat-tempat dengan lingkungan yang keras. Itulah yang dia lakukan beberapa hari terakhir ini.

Bukan karena Klein tidak berpikir untuk membantu berbagi beban kakak laki-lakinya tetapi karena terlahir sebagai orang biasa dan diterima di sekolah bahasa biasa, dia merasakan ketidakmampuan yang kuat ketika dia mendaftar ke universitas. Misalnya, sebagai asal mula semua bahasa di Benua Utara, bahasa kuno Feysac adalah sesuatu yang dipelajari oleh semua anak bangsawan dan kelas kaya sejak usia muda. Sebaliknya, dia hanya melakukan kontak pertama dengannya di universitas.

Dia menghadapi banyak aspek serupa selama karir sekolahnya. Klein hampir memberikan segalanya dan sering begadang sampai larut malam dan bangun lebih awal sebelum hampir tidak bisa mengejar yang lain, akhirnya memungkinkan dia untuk lulus dengan hasil rata-rata.

Kenangan tentang kakak laki-laki dan perempuannya tetap aktif di benak Zhou Mingrui sampai dia membuka kenop pintu. Baru kemudian dia tersentak bangun dan ingat bahwa dia memegang pistol di tangannya.

Ini adalah barang semi-regulated!

Itu akan menakuti anak-anak!

Juga, masih ada luka di kepalaku!

Dengan Melissa tiba kapan saja, Zhou Mingrui menekan ke pelipisnya dan buru-buru membuka laci meja dan melempar pistolnya sebelum membantingnya.

“Apa yang terjadi?” Melissa melihat dengan rasa ingin tahu ketika dia mendengar keributan itu.

Dia masih di puncak masa mudanya. Meskipun dia tidak memiliki banyak makanan bergizi untuk dimakan, membuat wajahnya kurus dan sedikit pucat, kulitnya tetap berkilau karena memancarkan aura seorang gadis muda.

Ketika Zhou Mingrui melihat mata coklat adiknya melihat ke atas, dia dengan paksa menenangkan diri dan mengambil sebuah barang di samping tangannya sebelum dengan tenang menutup laci untuk menyembunyikan keberadaan pistol itu. Dia meletakkan tangannya yang lain di pelipisnya, tekstur yang memastikan bahwa lukanya telah sembuh!

Dia mengeluarkan arloji saku berdaun anggur perak dan menekan bagian atasnya dengan lembut, menyebabkan penutupnya terbuka.

Itu adalah foto ayah dari saudara kandung. Itu adalah barang paling berharga yang ditinggalkan oleh sersan Angkatan Darat Kerajaan, tetapi sebagai barang bekas, sering kali rusak dari waktu ke waktu dalam beberapa tahun terakhir meskipun dia telah mendapatkan seorang tukang jam untuk memperbaikinya. Itu telah membuat malu Benson yang senang membawanya untuk meningkatkan statusnya berkali-kali, sehingga pada akhirnya dibuang kembali ke rumah.

Harus dikatakan bahwa mungkin Melissa memang memiliki bakat di bidang permesinan. Setelah memahami prinsip-prinsip di balik arloji, dia meminjam peralatan dari Sekolah Tekniknya untuk bermain-main dengan arloji saku. Baru-baru ini, dia bahkan mengaku telah memperbaikinya!

Zhou Mingrui melihat ke jam tangan yang terbuka dan melihat bahwa jarum detik tidak bergerak. Tanpa sadar, dia memutar tombol atas untuk memutar jam saku.

Namun, meski memutarnya beberapa kali, dia tidak mendengar suara pegas yang kencang. Jarum detik tetap tidak bergerak.

“Sepertinya itu rusak lagi.” Dia menatap adiknya sambil mencoba mencari topik pembicaraan.

Melissa menatapnya tanpa ekspresi dan dengan cepat berjalan untuk mengambil arloji saku itu.

Dia berdiri di tempatnya dan menarik tombol yang ada di atas arloji saku. Dengan beberapa belokan sederhana, tik-tok dari jarum detik terdengar.

Bukankah menarik tombol ke atas biasanya dimaksudkan untuk mengatur waktu … Ekspresi Zhou Mingrui segera menjadi kosong.

Pada saat itu, lonceng berdentang dari katedral yang jauh. Ini berdentang enam kali, terdengar jauh dan halus.

Melissa memiringkan kepalanya untuk mendengarkannya dan menarik tombolnya sekali lagi. Setelah itu, dia memutarnya untuk menyinkronkan waktu.

“Tidak apa-apa sekarang,” katanya tanpa emosi. Dia kemudian menekan kembali tombol atas dan mengembalikan arloji saku itu ke Zhou Mingrui.

Zhou Mingrui membalas senyuman dengan sopan karena malu.

Melissa menatap kakak laki-lakinya dengan tajam sebelum berbalik untuk berjalan ke lemari. Dia mengambil perlengkapan mandi dan handuknya sebelum membuka pintu untuk pergi. Dia menuju kamar mandi umum.

Mengapa ekspresinya terlihat meremehkan dan pasrah?

Apakah itu ekspresi kasih dan kepedulian terhadap saudara yang terbelakang?

Zhou Mingrui menunduk dan terkekeh. Dia menutup penutup jam saku dengan sekali klik sebelum membukanya lagi.

Dia mengulangi tindakan ini saat pikiran kosongnya terfokus pada sebuah pertanyaan.

Klein bunuh diri tanpa peredam. Nah, aku akan menganggapnya sebagai bunuh diri untuk saat ini. Bunuh dirinya seharusnya menyebabkan keributan; Namun, Melissa, yang berada di dekat tembok, tidak menyadarinya sama sekali.

Apakah dia tidur terlalu nyenyak? Ataukah bunuh diri Klein diselimuti misteri?

Klik! Arloji saku terbuka. Ketak! Arloji saku menutup… Melissa kembali dari mandi dan melihat tindakan bawah sadar kakaknya yang terus-menerus membuka dan menutup arloji saku.

Tatapannya sekali lagi berkaca-kaca karena putus asa saat dia berkata dengan suara yang manis, “Klein, ambil semua sisa roti. Ingatlah untuk membeli yang baru hari ini. Ada juga daging dan kacang polong. Wawancaramu akan datang. Aku akan membuatkanmu daging kambing yang direbus dengan kacang polong. “

Saat dia berbicara, dia memindahkan kompor dari sudut. Dengan sedikit arang, dia merebus sepanci air panas.

Sebelum air mendidih, dia membuka laci paling bawah lemari dan mengeluarkan apa yang tampak seperti harta karun — sekaleng daun teh yang kualitasnya rendah. Dia melemparkan sekitar sepuluh daun ke dalam panci dan berpura-pura itu adalah teh asli.

Melissa menuangkan dua cangkir besar teh saat dia berbagi dua potong roti gandum dengan Zhou Mingrui di atas teh.

Tidak ada serbuk gergaji atau campuran gluten yang berlebihan, tetapi tidak menggugah selera… Zhou Mingrui masih merasa lemah dan kelaparan. Dia memaksa dirinya untuk menelan roti bersama teh sambil mengeluh dalam hati.

Melissa selesai makan beberapa menit kemudian. Setelah dia menyesuaikan rambut hitamnya yang sampai ke rompinya, dia melihat ke arah Zhou Mingrui dan berkata, “Ingatlah untuk membeli roti segar. Yang kita butuhkan hanyalah delapan pon. Cuacanya panas, sehingga roti mudah busuk. Juga, beli daging kambing dan kacang polong. Ingatlah untuk membelinya! ”

Memang, dia menunjukkan perhatian pada kakak laki-lakinya yang membosankan. Dia bahkan harus mengulang untuk menekankannya di lain waktu … Zhou Mingrui mengangguk sambil tersenyum.

“Baik.”

Mengenai pon Kerajaan Loen, Zhou Mingrui mencocokkan memori otot Klein dengan miliknya. Dia percaya itu hampir setengah kilogram dari apa yang biasa dia lakukan.

Melissa tidak berkata apa-apa lagi. Dia berdiri dan merapikan daerah itu. Setelah mengemasi sisa roti untuk makan siang, dia mengenakan kerudung compang-camping yang ditinggalkan ibu mereka, mengambil tas yang dijahit sendiri untuk membawa buku dan alat tulisnya, dan bersiap untuk pergi.

Ini bukan hari Minggu, jadi dia harus menghadiri kelas sepanjang hari.

Berjalan dari apartemen mereka ke Sekolah Teknik Tingen memakan waktu sekitar lima puluh menit. Ada kereta kuda umum yang harganya satu sen per kilometer dengan batas empat pence di kota dan enam pence di pinggiran kota. Untuk menghemat uang, Melissa akan pergi lebih awal dan berjalan ke sekolah.

Beberapa saat setelah dia membuka pintu utama, dia berhenti di langkahnya dan membalikkan tubuhnya setengah jalan, berkata, “Klein, jangan beli terlalu banyak daging kambing atau kacang polong. Benson mungkin kembali pada hari Minggu. Oh, dan ingatlah kita hanya butuh delapan pon roti. ”

“Baik. Tentu saja,” jawab Zhou Mingrui dengan putus asa.

Bersamaan dengan itu, dia mengulangi kata ‘Minggu’ beberapa kali di kepalanya.

Di Benua Utara, satu tahun dibagi menjadi dua belas bulan. Setiap tahun, ada 365 atau 366 hari. Seminggu juga dibagi menjadi tujuh hari.

Pembagian bulan adalah hasil pengamatan astronomi. Itu membuat Zhou Mingrui curiga apakah dia berada di dunia paralel. Adapun pemisahan hari adalah akibat dari agama. Ini karena Benua Utara memiliki tujuh dewa ortodoks — Matahari Terik Abadi, Penguasa Badai, Dewa Pengetahuan dan Kebijaksanaan, Dewi Malam, Ibu Pertiwi, Dewa Perang, dan Dewa Uap dan Mesin.

Melihat adiknya menutup pintu dan pergi, Zhou Mingrui tiba-tiba menghela nafas. Segera, pikirannya terfokus pada ritual peningkatan keberuntungan.

Maaf, aku sangat ingin kembali ke rumah…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *