Chapter 30 : Dengarkan Aku, Jangan Memprovokasi Mereka

“Asosiasi Azure Dragon dihancurkan? Siapa yang melakukan itu?” Ye Tianxin sedikit mengerutkan alisnya.

“Kami tidak tahu. Tapi, menilai dari jejak pertarungan yang tertinggal di tempat kejadian, penyerang haruslah seorang kultivator yang telah membuka delapan meridian ranah  Brahma Sea. “

Zhao Yue berkata dari samping, “Mungkinkah Little Yuan’er?”

“Little Junior Sister adalah ahli Divine Court. Dengan karakternya, itu mungkin baginya untuk membunuh semua orang, tapi dia tidak akan menyembunyikan basis kultivasinya, “analisis Ye Tianxin.

“Bagaimana jika lelaki tua itu meninggalkan Gunung Golden Court bersamanya?” Zhao Yue bertanya lagi.

Ye Tianxin menggelengkan kepalanya. “Tidak mungkin. Tapi, untuk berjaga-jaga, aku akan mengirim seseorang ke Keluarga Ci untuk menyelidikinya. Seseorang…”

“Ya tuan!”

“Bawalah potret ini dan sembunyi di Keluarga Ci. Setelah Kamu melihatnya, segera laporkan kembali. “

“Aku mengerti!”

Ye Tianxin melambaikan tangan, dan dua potret yang tergantung di layar terbang ke arah pria itu: satu adalah Ji Tiandao, dengan kepala rambut putih dan wajah tua, dan yang lainnya adalah Little Yuan’er  yang tampak imut dengan pakaian berbaju biru.

Setelah memberikan perintah, dia berkata lagi, “Adapun tanda dari tentara kekaisaran …”

“Benda ini dapat digunakan untuk memobilisasi tentara kekaisaran dan selalu berada di tangan Kaisar Great Yan. Ia memiliki ukiran naga yang unik untuk ditunjukkan kepada dunia. Bagaimana tampilannya di Anyang? ” Zhao Yue berkata dengan rasa ingin tahu.

  “Tidak apa-apa. Meskipun tentara kekaisaran akan mematuhi tanda tersebut, tidak mudah untuk dimobilisasi. Hanya ada dua kemungkinan: seseorang telah memalsukannya, atau kaisar ada di sini tetapi berpakaian seperti orang biasa. Namun, Great Yan telah diganggu oleh perang dalam beberapa tahun terakhir, jadi kaisar tidak akan melakukan sesuatu yang berisiko. “

  “Itu masuk akal.”

  Senyum menyapu bibir Ye Tianxin saat dia berkata, “Jangan khawatir, Saudari Senior, semuanya di bawah kendaliku …”

  …

  Sementara itu, Lu Zhou dan Little Yuan’er tiba di luar Keluarga Murong.

“Little Yuan’er, kamu terlalu terkenal, dan aku takut kamu telah menarik perhatian orang lain. Mulai sekarang, Kamu akan melakukan apa yang aku katakan. “

“Aku mengerti, Guru.”

“Apa yang akan Kamu lakukan jika dalang penculikan itu adalah saudara dan saudari  seniormu?” Lu Zhou merasa bahwa meskipun itu tidak dilakukan oleh mereka, pasti ada hubungannya dengan mereka.

“Tidak mungkin mereka… Mereka telah memperlakukanku dengan sangat baik, dan mereka tidak akan tega menculik ayah dan ibuku,” kata Little Yuan’er sambil memelintir rambutnya dengan jari.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berpikir,  ‘Dia masih terlalu sederhana …’

“Ayo masuk!” Dia menaiki tangga.

“Aku akan mengetuk pintu untukmu, Guru …”

“Tendang saja sampai terbuka.”

Little Yuan’er, “???”

Bam!

Pintu didobrak hingga terbuka. Mendengar suara itu, para penjaga keluar seperti lebah, dan ketika mereka melihat bahwa penyusup itu hanyalah seorang lelaki tua dan seorang gadis kecil, salah satu dari mereka menggeram, “Berani-beraninya kamu menendang pintu keluarga Murong? Jatuhkan mereka! “

Lu Zhou melirik para penjaga dan melambaikan tangan. Little Yuan’er tidak memahami gerakan itu, jadi dia bertanya, “Mundur?”

“Kalahkan mereka.”

“Aku suka ini!” Setelah dia dipukuli oleh gurunya, Little Yuan’er merasa sedih dan tertekan, tetapi dia tidak punya cara untuk melampiaskannya. Merasa sangat gembira sekarang, gadis kecil itu segera melompat ke kerumunan seperti serigala yang melompat ke kawanan domba, menendang dan meninju setiap orang, bergerak kesana kemari secepat kilat.

Sebelum para penjaga bisa mengejar gerakannya, mereka semua terlempar, dan tidak ada yang bisa keluar dengan serangan balik. Hanya dalam waktu singkat, pertarungan telah berakhir.

Little Yuan’er bertepuk tangan dengan puas dan berkata, “Kakek, mereka terlalu lemah!”

Lu Zhou tidak bisa berkata-kata. Apa yang harus ditampilkan ketika seorang ahli Divine Court menindas sekelompok penjaga di tahap awal ranah Body Tempering? Para penjaga berada dalam kondisi yang menyedihkan. Mereka semua berbaring di tanah dengan hidung berdarah dan wajah bengkak, mengerang kesakitan dan berjuang untuk berdiri.

Suara bising tersebut langsung menarik perhatian orang lain di kediaman tersebut. Tak lama kemudian, kepala keluarga, Murong Hai, melangkah bersama beberapa kultivator. Ketika dia melihat apa yang terjadi, dia memelototi Lu Zhou dan bertanya, “Siapa kamu?”

Lu Zhou berkata dengan suara lemah, “Apakah Wang Fugui ada di kediamanmu?”

“Dia memalsukan tanda dari tentara kekaisaran, jadi aku telah menangkapnya dan mengirimnya ke pihak berwenang.”

Lu Zhou sedikit mengernyit. Tidak ada yang berani berbicara dengannya seperti itu ketika dia berada di Gunung Golden Court.

“Yuan’er, buat dia berbicara dengan benar.”

“Aku mengerti.” Little Yuan’er terkekeh saat dia melatih tinjunya dan berkata, “Hei, lebih baik kamu berbicara dengan benar.”

“Dan siapa gadis kurang ajar ini? Bukankah orang tuamu mengajarimu sopan santun… ”

Sebelum Murong Hai bisa menyelesaikannya, bagaimanapun, Little Yuan’er telah menghilang dari tempatnya berdiri, meninggalkan banyak bayangan di kehampaan saat dia mendekatinya dan orang-orang di sekitarnya. Dalam sekejap mata, dia telah menjatuhkan mereka semua ke tanah.

“Ahli Brahma Sea delapan-meridian!” Murong Hai merosot ke tanah dan menatap Little Yuan’er dengan wajah yang tidak sedap dipandang sementara yang lain memegangi dada mereka, tidak bisa bergerak.

“Oh? Kamu tampaknya lebih tangguh dari yang lain… ”Yuan’er Kecil sangat ingin tahu, dan dia akan memukulnya lagi.

“Tidak! Berhenti! Tolong hentikan!” Murong Hai terus melambaikan tangannya sambil memohon. “Seseorang, lepaskan orang itu! Wang Fugui baik-baik saja, dia baik-baik saja. ”

Tak lama kemudian, Wang Fugui dibawa kemari, dengan memar di seluruh wajahnya dan kedua tangan terikat di belakang punggungnya.

Seperti kata pepatah, ‘Ketika seseorang memukuli anjing, ia harus menjawab tuannya.’ Lubang hidung Little Yuan langsung melebar saat melihat pemandangan itu.

“Kakek…”

“Lakukan sesukamu.”

Little Yuan’er  meretakkan kuku-kuku jarinya dan menunjukkan giginya, “Siapa yang memukuli Fugui?”

Keheningan menyelimuti kerumunan karena tidak ada yang berani menjawabnya. Siapa yang berani mengakuinya saat ini, terutama setelah dia menunjukkan kekuatannya yang luar biasa? Para kultivator Keluarga Murong tidak berbeda dari orang biasa sebelumnya.

“Kamu melakukannya.” Little Yuan’er  menunjuk ke arah Murong Hai.

“Tidak … bukan aku …” Murong Hai melambai berulang kali. Bagaimana mungkin Wang Fugui, seorang pelayan biasa, layak disiksa olehnya secara pribadi, yang merupakan kepala keluarga besar?

“Ya, itu kamu.” Little Yuan’er  datang ke depan Murong Hai dengan sekejap dan mengangkat tinjunya sebelum melemparkannya ke wajahnya.

Bam! Bam! Bam!

Lu Zhou membuang muka.

Setelah beberapa jeritan, wajah Murong Hai menjadi bengkak dan hidungnya berdarah. “Kenapa kamu melakukan ini padaku? Aku tidak punya keluhan atau permusuhan denganmu… ”katanya dengan suara terisak.

Lu Zhou bertanya, “Apakah Anda tahu tentang penculikan Keluarga Ci?”

Kerumunan itu terdiam.

“Jangan terburu-buru menjawab,” tambah Lu Zhou. Kemudian, dia menoleh ke Little Yuan’er dan berkata, “Jika aku merasa dia berbohong padaku, Little Yuan’er … aku ingin kamu mematahkan kakinya untukku.”

“Baiklah, Kakek!” Little Yuan’er menjadi sangat bersemangat ketika dia mendengar bahwa dia bisa memukuli seseorang.

Murong Hai menjadi tertekan. ‘Apa yang harus aku jawab? Adakah yang bisa memberitahuku? ‘

Orang-orang lainnya tidak bisa menahan diri untuk mundur selangkah.

“Ya, aku tahu tentang itu,” dia mengangguk dan berkata.

“Siapa yang melakukannya?”

“Saya hanya tahu bahwa mereka didukung oleh para kultivator yang tangguh. Meskipun keluargaku dan Keluarga Ci adalah musuh bebuyutan, kami tidak memiliki kemampuan untuk menculik ratusan orang dari kediaman mereka hanya dalam satu malam, ”kata Murong Hai.

“Kultivator yang tangguh?”

Murong Hai melirik Wang Fugui. Dia menduga lelaki tua ini seharusnya memiliki hubungan yang sangat baik dengan Keluarga Ci, jadi dia berkata, “Pak Tua, dengarkan aku, jangan memprovokasi orang-orang ini.”

“Apakah kamu tahu mereka?”

Sambil menggelengkan kepalanya, Murong Hai berkata, “Tidak juga. Aku hanya tahu bahwa kelompok kultivator ini terkait dengan Gunung Golden Court. Tahukah Kamu tentang Gunung Golden Court? ”

“Tidak. Beritahu aku tentang itu.”

‘Dia belum mendengar tentang Gunung Golden Court … Dan menilai dari aura dan tingkah lakunya, dia seharusnya menjadi seorang pertapa, seorang kultivator yang menutup dirinya dari dunia …’ pikir Murong Hai.

“Ada seorang patriark jahat yang tinggal di Gunung Golden Court. Dia memiliki sembilan murid, dan masing-masing dari mereka adalah penjahat terkenal. Sangat mungkin bahwa kelompok kultivator terkait dengan beberapa penjahat di Gunung Golden Court … Mereka membunuh orang tanpa mengedipkan mata dan melakukan semua jenis perbuatan jahat. Pak Tua, aku dapat mengatakan bahwa kamu adalah pria yang baik, tetapi kamu tidak boleh memprovokasi mereka. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *