Chapter 31: Ramuan

Dunn Smith menatap Klein dengan mata abu-abunya selama satu menit penuh tanpa sepatah kata pun.

Klein tidak meringkuk di bawah tekanan keheningan dan tatapannya. Dia terus mengunci matanya dengan Dunn.

“Kamu harus mengerti bahwa setelah kamu mengkonsumsi ramuan tersebut, tidak akan ada ruang untuk penyesalan.” Akhirnya, Dunn berbicara lagi dengan suara tanpa emosi yang dalam.

Klein menyeringai dan berkata, "Aku tahu, tapi aku menghormati suara dalam diriku."

Pertama, Sleepless tidak memenuhi kebutuhanku. Itu sama untuk Spectator yang dia dengar dari Klub Tarot berdasarkan deskripsi. Dia tidak yakin kapan dia akan melakukan kontak dengan jalur Beyonder lainnya. Pengobatan yang lambat tidak dapat bekerja untuk situasi yang mendesak; oleh karena itu, dia tidak perlu menunggu. Dengan logika yang sama, Corpse Collector juga tersingkir, meninggalkan dua pilihan — Mystery Pryer dan Seer.

Di bawah premis bahwa ramuan dengan Urutan yang sama sama berbahayanya dan dia tidak dapat memperoleh lebih banyak informasi, serta fakta bahwa baik Mystery Pryer dan Seer memenuhi persyaratannya, maka terlepas dari apakah Kaisar Roselle membuat pernyataan sepintas atau apakah dia benar-benar menyesal tidak memilih Apprentice, Marauder, dan Seer, itu sudah cukup untuk memberi keseimbangan di hatinya.

Lebih jauh lagi, dia dapat mengatakan dari buku harian itu bahwa selama dia menemukan esensi sejati dari pencernaan dan akting, dia akan dapat menghindari efek negatif yang dibawa ramuan tersebut ke tingkat yang signifikan. Adapun gumaman dan godaan ilusi yang dapat mendorong orang menuju korupsi dan kegilaan, dia telah mengalaminya bahkan tanpa menjadi seorang Beyonder!

"Baik." Dunn berdiri dan mengambil topi atasnya yang dibelah dua. Saat dia memakainya, dia berkata, "Ikuti aku."

Klein mengangguk dan membungkuk sebagai tanda terima kasih.

Tap. Tap. Tap. Keduanya memberanikan diri turun, langkah kaki mereka menggema melalui tangga dan lorong yang sunyi dan luas.

Klein tiba-tiba merasa cemas saat dia mencoba mencari topik pembicaraan.

“Kapten, kamu menyebutkan bahwa meminum ramuan tidak akan secara langsung memberiku pengetahuan yang sesuai tentang mistisisme, bahwa aku hanya memiliki kualifikasi untuk mempelajarinya. Lalu, dari manakah pengetahuan dasar ilmu kebatinan berasal? Apakah pendahulu kita mempertaruhkan nyawa untuk itu atau mendapatkannya melalui cara lain? ”

Setiap kali dia pergi ke bawah tanah, dia akan menemukan udaranya sangat segar. Jelas, ventilasi sangat bagus. Namun, hembusan angin yang sesekali membuat seseorang menggigil.

Dunn meliriknya, kegelapan di mata abu-abunya tampak sangat dalam.

Dia menjawab dengan tenang, “Salah satunya adalah seperti yang kamu katakan, eksperimen, peringkasan, dan peningkatan. Kedua, dianugerahkan oleh para dewa. Ketiga, heh. Bisikan berbahaya yang tidak bisa didengar orang lain tidak hanya menggeram dan mengaum tanpa alasan. Kadang-kadang, mereka akan menjelaskan beberapa hal tentang mistisisme. Tapi menurut apa yang aku tahu, orang-orang yang benar-benar mendengarkan gumaman dalam jangka waktu yang lama telah menjadi gila tanpa kecuali. Atau mereka akan jatuh ke dalam korupsi dan menjadi monster. Tentu kita harus berterima kasih kepada mereka. Buku catatan yang mereka tinggalkan adalah harta berharga di bidang mistisisme. "

Tikus laboratorium manusia? Kelembaban dingin lorong bawah tanah membuat Klein bergidik tiba-tiba.

Lalu, apakah ritual peningkatan keberuntunganku yang berubah menjadi "Keajaiban Jejaring Sosial" pada akhirnya akan menimbulkan efek yang sama karena gumaman gila dan mengerikan?

Di persimpangan, Dunn tidak melanjutkan menuju Gerbang Chanis, dia juga tidak beralih ke senjata, bahan, dan arsip. Sebaliknya, dia membawa Klein ke kiri dan mendekati Katedral Saint Selena.

Di tengah jalan, dia berhenti. Tidak jelas apa yang dia sentuh untuk membuka pintu rahasia.

“Ini adalah ruang alkimia tim Nighthawk kami. Aku akan meminta Old Neil untuk mengambil formula ramuan Seer dan bahan yang sesuai dari dalam Gerbang Chanis. Heh, kamu cukup beruntung. Dewi telah memberkatimu dengan kebaikannya. Kami masih harus memiliki bahan yang dibutuhkan untuk dua ramuan Seer. Jika tidak, kamu harus menunggu lama. ” Dunn menunjuk ke kamar di belakang pintu. “Tunggu di sini. Nanti, lihat Old Neil meramu ramuan itu. Itu adalah bagian paling dasar dari studi mistisisme. Oh, jangan sembarangan menyentuh benda di sana. Mereka sangat berbahaya, mahal, atau keduanya. "

Dengan begitu, Dunn menambahkan seperti sebelumnya.

“Oh benar, aku lupa sesuatu lagi. Kamu menjadi seorang Beyonder adalah hasil dari kamu harus menghadapi bahaya dan kebutuhan untuk menemukan buku catatan. Perbuatan berjasa hanya sebagian saja; oleh karena itu, kamu tidak akan menjadi anggota tim kami untuk saat ini. Kamu akan tetap menjadi anggota staf sipil dengan gaji yang sesuai. Kamu masih akan melakukan apa yang aku perintahkan sebelumnya. Satu hal tambahan adalah mempelajari lebih lanjut tentang mistisisme dengan Old Neil. Kamu dapat mengatur waktu bersamanya. ”

"Baik." Selain merasa sedikit tidak puas dengan kurangnya kenaikan gaji, Klein setuju sepenuhnya dengan yang lain.

Menurut Dunn, masih ada proses belajar dan menggenggam kekuatan baru seseorang setelah mengkonsumsi ramuan tersebut. Jika dia segera menjadi anggota formal dan berpartisipasi dalam misi paranormal, kematiannya sudah pasti.

Dunn berbalik dan berjalan dua langkah menuju persimpangan ketika dia tiba-tiba berbalik.

"Hal lain."

Aku tahu itu… Klein sudah terbiasa dengan "gaya" Kaptennya.

"Kami mendapatkan sesuatu dari tindakan Secret Order," kata Dunn dengan ekspresi yang biasa. “Sepertinya mereka tidak akan memprovokasimu dalam waktu dekat, tapi jangan ceroboh. Itu ada hubungannya dengan mereka yang sementara tidak dapat memastikan apakah buku catatan keluarga Antigonus penting bagi mereka. Dari apa yang kami temukan, mereka telah melestarikan beberapa adat istiadat kuno dan kami dapat memastikan bahwa mereka terkait dengan Kekaisaran Solomon dan para bangsawan yang rusak pada masa itu. "

"Oke. Terima kasih, Kapten, ”kata Klein sambil menghembuskan nafas.

Ini juga salah satu alasan mengapa dia tidak ingin menunggu, menangkap kesempatan untuk menjadi Beyonder dengan terburu-buru!

Saat dia melihat Dunn pergi dan memastikan bahwa dia tidak akan menoleh untuk mengatakan lebih banyak, Klein perlahan masuk ke ruang alkimia.

Kamar memiliki meja yang panjang. Ada tabung reaksi, pipet, timbangan dan cawan lebur. Itu menyerupai laboratorium kimia dari kehidupan sebelumnya. Itu hanya lebih sederhana dan kuno.

Selain itu, ada kuali besar, sendok kayu gelap, bola kristal tembus pandang, dan barang lainnya. Lambang Suci Kegelapan dan lambang aneh lainnya terlihat di mana-mana. Mereka memberi nuansa misteri pada ruangan itu.

Klein melihat sekeliling dengan penuh minat, tapi dia tidak cukup bodoh untuk menyentuh benda itu.

Setelah beberapa saat, dia mendengar langkah kaki. Old Neil membawa peti perak kecil dengan pola yang rumit. Dia masih mengenakan jubah hitam klasiknya yang unik yang tampak anakronistik, dipadukan dengan topi flanel dengan tepi bundar dengan warna yang sama.

"Nak, aku tidak pernah berharap kamu memilih Seer." Old Neil meletakkan dadanya dan menggunakan ukuran mata merahnya yang agak keruh ke arah Klein. “Kepribadianmu sama seperti kepribadianku ketika aku masih muda. Kamu hanya tidak ingin mengikuti massa. Tidak buruk. Nyalakan beberapa lampu gas ini dan tutup pintunya. "

"Baik." Klein berusaha keras untuk tidak gemetar saat dia menyalakan setiap lampu gas di ruang alkimia. Dia membuat cahaya redup menguasai tempat itu sekali lagi.

Tak! Tak! Tak! Pintu rahasia ditutup. Dia berbalik untuk melihat yang berambut putih

dan Old Neil yang keriput menggunakan seikat cabang pohon yang diikat aneh untuk digosok

kuali hitam.

“Ramuan ramuan Urutan sangat sederhana, setidaknya untuk Urutan 7 ke bawah. Tidak perlu nyala api khusus atau ritual tambahan apa pun, apalagi mantra. Tidak perlu seseorang untuk berpartisipasi di dalamnya secara spiritual. Yang perlu dilakukan hanyalah mengikuti langkah-langkah rumus, menambahkan jumlah yang tepat, dan mencampurnya. Itu saja. ” Kerutan Old Neil tampak mekar dari senyumnya.

"Benarkah?" Klein bertanya dengan heran.

Ini terdengar sesederhana ritual peningkatan keberuntunganku…

Astaga, cukup menakutkan jika dipikir-pikir…

“Mungkin itu hadiah dari para dewa. Puji Nyonya. " Old Neil menggambar lingkaran sembarangan di dadanya.

Setelah itu, dia membuka peti perak dan mengeluarkan perkamen kulit kambing yang memancarkan zaman kuno.

Kulit kambing yang berwarna coklat kekuningan itu terbentang inci demi inci, mengungkapkan kata-kata di atasnya. Klein melihat dari kejauhan dan menyadari itu dalam bahasa Hermes, bahasa yang sangat dia kenal.

Itu ditulis dengan tinta yang menyerupai darah, sepertinya masih memiliki fluiditas yang utuh. Tapi selain itu, itu sama sekali tidak tampak luar biasa.

“Seer: 100 mililiter air murni, 13 tetes cairan vanilla malam, 7 daun mint emas…” Klein diam-diam membacakan kandungan formula tersebut, tetapi sisanya diblokir oleh pergelangan tangan Old Neil, mencegahnya untuk membacanya.

“Air murni adalah air yang disuling berulang kali. Untungnya, aku sudah membuatnya sebelumnya, jadi tidak perlu membuang waktu untuk itu.” Sementara Old Neil memberikan pengantar, dia mengambil botol kaca besar yang disegel dari meja dengan sangat akrab.

Dia melepas sumbat dan menuangkan sekitar 100 mililiter air murni ke dalam kuali tanpa banyak berpikir.

Klein tidak berani bertanya, takut dia akan mempengaruhi ramuan Old Neil. Lagipula, dialah yang meminum ramuan itu.

“13 tetes jus vanila malam. Ini dapat diekstraksi dan disimpan sebagai minyak esensial sebelumnya.” Old Neil mengeluarkan botol cokelat kecil dari peti perak dan dengan pipet dan meneteskan 13 tetes ke dalam kuali dengan santai.

Keharuman yang samar tapi lembut terpancar, membuat Klein merasakan kedamaian yang tidak normal.

"7 daun mint emas ..." Neil tua mengambil kaleng bermotif perak dan membuka tutupnya. Dengan tangan kosong, dia mengambil beberapa daun dan menyebarkannya ke dalam kuali. Dia mencium aroma segar dan merangsang.

“4, 5, 6, 7. Sempurna.” Old Neil terkekeh dan melihat formula ramuan di kulit kambing. “3 tetes racun hemlock. Ini bukanlah sesuatu yang harus kamu minum secara sembarangan. Ini dapat menyebabkan seluruh tubuh mati rasa sampai mati rasa. Di zaman kuno, ini terbukti menjadi pilihan terbaik untuk bunuh diri. "

Ini tidak seperti aku konyol ... Klein dicerca.

Old Neil mengganti pipet dan meneteskan racun hemlock ke dalam kuali. Campuran tersebut menyebabkan bau aneh yang menyegarkan pikiran seseorang.

“9 gram bubuk rumput darah naga.” Old Neil mengambil waktu untuk memasukkan tangannya ke dalam peti perak dan mengeluarkan tabung reaksi transparan. Ada beberapa bubuk hitam pekat di dalamnya.

Dia menggunakan gelas kimia dan timbangan untuk mengukur 9 gram bubuk dan menuangkannya ke dalam kuali. Dia kemudian mengaduk campuran dua kali dengan sendok kayu gelap. Proses santai dalam membuat ramuan membuat Klein sedikit khawatir.

“Padahal, materi dari sebelumnya hanya sebagai pelengkap. Jumlah pastinya tidak terlalu memengaruhi hasil akhir. Haruskah aku menambahkan sedikit lagi? ” Old Neil membuat lelucon. “Dua yang terakhir adalah yang terpenting. Jumlahnya bisa sedikit diturunkan, tapi tidak bisa terlalu jauh dari persyaratan, atau 'peningkatan' kamu bisa gagal. Oh, jumlahnya tidak bisa lagi, meski hanya sedikit. Jika demikian, kamu harus dirawat karena masalah mental. Bukan tidak mungkin untuk segera mati. "

Klein segera tegang saat dia melihat Old Neil mengeluarkan botol kaca hitam dari peti perak.

“Darah Lavos Squid, 10 mililiter. Jenis cumi-cumi ini dianggap spesies biologis yang luar biasa. Itu jelas bermutasi. Itu tertutup misteri. Darahnya akan cepat rusak di bawah sinar matahari dan kehilangan kualitas uniknya. Itu harus disimpan dalam bahan buram." Nada bicara Old Neil tidak lagi terdengar santai. Dia dengan cepat dan hati-hati mengambil 10 mililiter darah dengan tabung reaksi.

Darahnya biru seperti langit. Dari waktu ke waktu, itu menghasilkan gelembung ilusi seolah-olah terhubung ke dunia spiritual.

"Setelah menuangkan darah ke dalam tabung reaksi, tetesan yang tersisa diabaikan sebagai bentuk pencegahan," bisik Old Neil.

Saat darah biru memasuki kuali dan melakukan kontak dengan cairan dari sebelumnya, itu menghasilkan suara menggelegak. Cahaya disekitarnya diwarnai dengan semburat biru muda, membuat Klein merasakan jarak yang aneh tapi juga keakraban.

Rasanya seperti berada di dalam rahim seorang ibu. Itu mengangkat jiwa manusia.

“Item terakhir. Kristal Aqua Stellar. 50 gram.” Suara Old Neil terdengar di telinga Klein, membuatnya terbangun saat dia melihat ke meja.

Di tangan lelaki tua itu ada sepotong kristal yang sangat murni. Lebih jauh, kristal itu tampak seperti agar-agar, seolah-olah itu adalah jeli dari Bumi. Itu tidak memiliki kekerasan.

Di bawah iluminasi cahaya biru, itu memantulkan potongan-potongan cahaya karena sepertinya mengandung kekosongan bintang yang gemerlap di dalamnya.

"Ini adalah bahan yang sangat bagus untuk pembuatan kristal ramalan ... Sedikit lebih sedikit dengan mempertimbangkan kesalahan apa pun." Saat Old Neil mengukur, dia menggunakan pisau perak berpola kecil untuk mengekstrak kristal.

“Air murni, vanilla malam, daun mint emas, jus racun hemlock, rumput darah naga, darah cumi-cumi Lavos, dan kristal Stellar Aqua membentuk Seer…” Pada saat itu, Klein tidak bisa menahan untuk tidak mengingat formulanya.

Setelah semuanya selesai, Old Neil menuangkan beberapa blok kristal Stellar Aqua ke dalam kuali.

Mendesis!

Kabut ilusi langsung dimuntahkan, mengubah ruang alkimia menjadi kabur.

Klein sepertinya melihat banyak sekali bintang di tengah kabut dan merasa seperti sedang diamati oleh keberadaan yang tak terlihat.

Beberapa detik kemudian, kabut menghilang. Old Neil menggunakan sendok kayu gelap dan mengambil cairan lengket biru tua. Itu memiliki karakteristik yang aneh — lengket dan tidak dapat dipisahkan. Tidak sedikit pun yang tersisa di kuali hitam.

Cairan biru tua dituangkan ke dalam cangkir buram sebelum Neil Tua menunjuknya.

“Sudah selesai, ramuan Seer-mu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *