Chapter 32: Visi Roh

Klein melihat cairan agar-agar biru tua, sulit untuk menggambarkannya sebagai blok atau cangkir cairan. Dia menelan ludahnya dan berkata dengan susah payah, “Apakah aku akan meminumnya begitu saja?

“Apakah tidak perlu persiapan lain? Seperti ritual, mantera, atau doa? "

Old Neil langsung menjawab sebelum berkata, “Persiapan? Ada. Dapatkan secangkir anggur anggur Intis Aurmir, hisap cerutu Desi, lalu bersiul lagu santai, dan menari dengan tarian istana yang ceria. Kamu bisa melakukan tap dance jika mau. Terakhir, mainkan satu putaran kartu Gwent… ”

Ketika dia melihat ekspresi Klein menjadi tercengang, Old Neil tertawa dan menyimpulkan apa yang baru saja dia katakan.

“Jika kamu merasa gugup.”

… kau cukup lucu, bukan…? Sudut mulut Klein bergerak-gerak saat dia menahan keinginan untuk menarik senjatanya.

Dia meletakkan tongkatnya dan mengulurkan tangan kanannya. Seolah-olah dia memegang sesuatu yang berat, dia mengangkat cangkir buram itu. Aroma ramuannya samar dan tampak halus.

“Nak, jangan ragu. Semakin kamu ragu, kamu akan semakin gugup dan takut. Itu hanya akan mempengaruhi penyerapan yang mengikuti, ” kata Old Neil dengan punggung menghadap Klein. Seolah-olah dia mengatakannya dengan santai.

Tidak diketahui kapan dia tiba di dekat kolam air terdekat. Dia menyalakan keran dan mencuci tangannya.

Klein mengangguk dalam diam dan mengambil nafas dalam. Sama seperti dia kembali ketika dia masih kecil, dia mencubit hidungnya dan meminumnya seperti obat. Dia memindahkan cangkir buram ke mulutnya dan memiringkan kepalanya, meminumnya dengan tegukan.

Perasaan sejuk dan halus dengan cepat memenuhi rongga mulutnya. Kemudian mengalir melalui tenggorokannya dan masuk ke perutnya.

Cairan lengket berwarna biru tua sepertinya tumbuh dari tentakel yang tipis dan panjang, membawa stimulasi dan rasa dingin ke setiap sel di tubuh Klein.

Dia tidak bisa membantu tetapi mengejang ketika penglihatannya dengan cepat menjadi kabur. Semua warna tampak jenuh. Merah lebih merah, biru lebih biru, dan hitam lebih hitam. Warna yang kaya berpadu seperti lukisan impresionis.

Klein pernah melihat pemandangan seperti itu sebelumnya. Itu kembali ketika dia ditanyai oleh Roh Medium, Daly.

Pada saat itu, penglihatannya menjadi kabur dan meskipun pikirannya terasa ringan, itu jelas. Dia merasa seperti orang terbuang yang mengapung di laut.

Perlahan, sekelilingnya menjadi terlihat. Semua warna kembali ke aslinya saat kabut keabu-abuan dan buram terpancar.

Di sekelilingnya ada tubuh yang sulit dideskripsikannya. Ada benda transparan yang sepertinya tidak ada. Jauh di lubuk hati, ada kelompok cahaya bersih dengan warna berbeda. Cahaya itu tampaknya memiliki kehidupan atau mengandung pengetahuan yang luar biasa.

Ini sedikit mirip dengan apa yang aku lihat selama ritual peningkatan keberuntungan ... Saat Klein secara naluriah melihat ke bawah, dia menyadari bahwa 'dia' masih berdiri di tempat aslinya, tubuhnya mengejang.

Tiba-tiba, dia menyadari, menyebabkan kesadarannya tiba-tiba tenggelam dan menyatu dengannya.

Ledakan!

Kabut dengan cepat menghilang saat warna kembali normal. Lingkaran cahaya yang terang dan jernih serta objek yang tidak ada seketika lenyap.

Adegan di ruang alkimia kembali normal, tapi Klein merasa kepalanya membengkak. Dia merasa seperti dicabut. Apapun yang dia lihat memiliki bayangan yang tak terhitung jumlahnya. Telinganya diliputi oleh gumaman halus.

“Hornacis… Flegrea… Hornacis… Flegrea… Hornacis… Flegrea…”

Klein merasakan sakit yang menusuk di dahinya karena dia dengan cepat berpikir untuk menyebabkan kehancuran untuk melampiaskan ketidaknyamanan dalam dirinya.

Dia mengerutkan kening dan buru-buru menggelengkan kepalanya.

“Apakah penglihatanmu tidak normal? Apakah kamu juga mendengar hal-hal yang tidak biasa kamu dengar? ” kata Old Neil, di sisinya dengan senyum tersembunyi.

"Ya, Tuan Neil, apa yang harus aku lakukan?" Klein mentolerir mania yang intens dan bertanya.

Old Neil terkekeh.

“Ini adalah rembesan energi ramuan yang dihasilkan. Kamu kekurangan sarana untuk mengendalikannya. Baiklah, lakukan apa yang aku katakan. Pikirkan sebuah objek dalam pikiranmu, sesuatu yang umum. Sederhanakan dan mudahkan. ”

Klein dengan cepat memusatkan perhatiannya saat membayangkan topi atasnya yang dibuat setengah jadi dari sutra hitam. Dia mengingat perasaan ketika dia menyentuhnya dan bentuknya yang tepat.

“Tempatkan semua fokusmu padanya. Terus ulangi itu sambil membuat garis besar. Apakah terasa sedikit lebih baik? ” Suara Old Neil menembus pikirannya seperti lagu yang tenang.

Klein mengalihkan fokusnya sedikit demi sedikit ke topi atas yang dibayangkan. Dia merasakan gumaman mereda menjadi bisikan sebelum menghilang. Bayangan yang dia lihat juga bertumpuk satu sama lain dan tidak lagi tampak kabur.

"Jauh lebih baik," kata Klein setelah menenangkan pikirannya dari emosi yang kacau dan menghembuskan napas.

Dia melihat ke bawah ke tubuhnya dan menemukan bahwa tidak ada hal abnormal yang terjadi.

Dia menggerakkan anggota tubuhnya dan dengan setengah antisipasi dan setengah ragu, bertanya, “Aku berhasil? Aku sekarang dianggap sebagai Seer? ”

Old Neil mengeluarkan pelat merkuri seperti cermin dan mendorongnya ke depannya.

"Lihat matamu."

Klein memfokuskan pandangannya dan melihat bahwa dia memakai topi hitam. Garis besarnya menonjol dan fitur wajahnya tampak normal. Selain wajahnya berlumuran keringat, dia tidak terlihat berbeda sama sekali.

Dia mengikuti instruksi Old Neil dan dengan hati-hati menatap matanya. Baru kemudian dia menemukan bahwa mata cokelatnya telah menjadi sangat dalam. Itu begitu dalam sehingga seperti malam — satu dalam kegelapan total. Rasanya begitu dalam sehingga bisa menyerap jiwa orang lain.

Biasanya, pupil coklat tua mudah dikenali sebagai hitam. Tanpa melihat dengan sangat hati-hati, bahkan Klein sendiri tidak akan menyadarinya.

“Ini adalah manifestasi fisik dari kekuatan ramuan itu. Saat kamu mempelajari Cogitation dan cara menggabungkan kekuatanmu, matamu akan kembali normal. " Old Neil tersenyum saat dia mengulurkan tangan kanannya. "Selamat, Beyonder baru kami, Seer kami."

"Terima kasih." Klein mengulurkan tangannya dan menjabatnya. "Pak. Neil, kapan aku bisa belajar cara Cogitate? "

“Kamu bisa mempelajarinya sekarang. Langkah awal Cogitation relatif sederhana. Terlebih lagi bagi Beyonders,” kata Old Neil sambil tersenyum. “Baru saja, menghasilkan sebuah objek dalam pikiranmu untuk mengalihkan perhatianmu dan mengalihkan rembesan energi ke dalam sebenarnya adalah langkah pertama menuju Perenungan. Coba lakukan lagi. ”

Klein memejamkan mata dan sekali lagi, pikirannya menggambarkan topi atas yang dibelah dua.

Konsentrasinya tampak lebih mudah terfokus dari sebelumnya. Segera, pikiran acak yang muncul akan segera lenyap, meninggalkan garis luar topi itu.

“Biarkan otakmu menjadi agak kosong. Tukarkan objek yang kamu bayangkan. Gunakan sesuatu yang tidak ada di dunia ini, benda yang kamu bayangkan benar-benar keluar dari udara. "

“kamu harus mengikuti aturan ini. Hanya dengan melakukan itu kamu dapat memasuki Cogitation, hanya dengan begitu kamu dapat melebihi konsep 'Aku'. 'Aku' yang tak terbatas akan menjadi satu dengan alam semesta, memberimu kemampuan untuk melihat dan memahami kebenaran. Kamu akan memperoleh pengetahuan yang hanya bisa kamu pahami sendiri. Dalam ranah kajian mistisisme disebut Pengalaman Mistik, ” kata Old Neil dengan nada menenangkan. “Kamu hanya perlu mendengarkan deskripsi yang akan aku bahas nanti. Yang paling penting adalah masuk ke Cogitation. "

Sesuatu yang tidak ada di dunia ini. Bayangkan sesuatu yang benar-benar keluar dari udara tipis… Akankah benda-benda dari Bumi dihitung? Klein mencoba menggunakan rudal antarbenua hijau yang dia lihat di televisi. Dia mengganti topi yang dibelah dua dengan rudal yang panjang dan tebal ini.

Namun, terlepas dari bagaimana dia menguraikan atau membayangkannya, dia akhirnya hanya memfokuskan perhatiannya.

Sepertinya itu tidak akan berhasil… Klein tidak punya pilihan selain membiarkan imajinasinya menjadi liar. Dia menguraikan bola cahaya dan kemudian banyak objek serupa, mengumpulkan mereka bersama.

Bola cahaya bertumpuk satu sama lain. Rasanya seperti objek fantasi. Pikiran Klein secara bertahap berubah menjadi halus dan mengambang.

Tubuh dan pikirannya menjadi tenang. Objek yang sepertinya tidak ada, kabut dengan gugusan cahaya yang terang, dan warna-warna kompleks muncul sekali lagi. Mereka melayang di langit dalam jangkauan yang dekat.

Dia memperluas spiritualitasnya sedikit demi sedikit saat dia menatap mereka dengan tenang. Dia merasakannya dan menerimanya.

"Baik sekali. Seperti yang diharapkan dari seorang Seer. Kamu memasuki Cogitation dengan sangat lancar. Kamu hanya sedikit lebih buruk dariku saat itu. Sedikit, ” kata Old Neil sambil tertawa kecil. “Kalau begitu, aku akan mulai mengajarimu kemampuan yang paling umum, paling mudah dipahami, dan paling berguna di masa depan dalam mistisisme. Visi Jiwa! "

Dia mematikan lampu gas satu demi satu tapi membuka pintu ke ruang alkimia. Itu membuat tempat di mana Klein gelap, tetapi tidak sampai gagal melihat siluet objek.

"Baik. dalam keadaanmu saat ini, angkat tangan dan letakkan di depan matamu. Jari telunjukmu harus saling berhadapan, tetapi tidak untuk disentuh.

“Buka matamu dan tetap buka sampai kamu terbiasa dengan kegelapan.”

Klein menyelesaikan setiap langkah menurut deskripsi Old Neil. Dia melihat siluet jari-jarinya dan benda-benda di sekitarnya.

“Sebenarnya, kamu harus berbaring agar tubuhmu benar-benar rileks. Tapi karena efek Cogitationmu tidak buruk, ayo lanjutkan. " Old Neil tertawa. “Fokuskan pandanganmu pada titik di belakang tanganmu. Itu harus di belakang. Kemudian, gerakkan jarimu secara perlahan dan pertahankan pose yang sama tanpa menyentuhnya. Juga, jangan menariknya dari pandanganmu. "

Klein dengan tenang mendengarkannya dan mengarahkan pandangannya ke tempat kosong di belakang telapak tangannya. Dia kemudian perlahan-lahan menggerakkan jari telunjuknya ke dalam penglihatannya.

Sekali, dua kali, tiga kali… Tiba-tiba, Klein melihat warna merah menyala di antara jari-jarinya.

"Eh ..." Dia mengeluarkan suara.

“Kamu melihat warna? Tepat sekali. Itulah langkah awal menuju Spirit Vision. Warna yang kamu lihat adalah auramu, ”kata Old Neil sambil terkekeh. “Jangan terburu-buru. Lakukan beberapa kali lagi. Setelah menstabilkannya, cari di tempat lain. Aku juga akan mengambil kesempatan ini untuk menjelaskan kepadamu arti berbeda dari warna yang berbeda. "

"Baik." Klein menggerakkan jari-jarinya ke depan dan ke belakang saat penglihatannya dilatih pada api merah.

Old Neil berpikir sejenak sebelum berkata, “Sederhananya, cara utama mistisisme adalah membagi bagian non-fisik manusia menjadi empat tingkatan. Intinya adalah Tubuh Roh, yang juga merupakan spiritualitas dasar setiap orang. Ada aliran pemikiran yang percaya bahwa semua makhluk biologis memiliki spiritualitas dan memiliki Tubuh Roh.

“Aku tidak yakin tentang hal lain, selain Mystery Pryers, tujuan Cogitation dan metode untuk meningkatkan kekuatan kita diarahkan ke Tubuh Roh."

“Di luar Tubuh Roh adalah Proyeksi Astral. Ini adalah sarana bagi Tubuh Roh untuk berkomunikasi dengan dunia roh dan dengan ruang bintang. Itu dianggap sebagai manifestasi eksternal dari Tubuh Roh. Selain itu, ini akan secara langsung terkait dengan ambisi pribadi dan emosimu yang ada ... Pemandangan yang kamu lihat setelah mengonsumsi ramuan adalah pemandangan yang dilihat Proyeksi Astralmu saat mengembara di dunia roh. Dunia itu tidak mematuhi hukum dunia fisik. Ini melibatkan melebihi konsep 'aku', 'aku' yang tidak terbatas, dan 'aku' alam semesta. Masa lalu, sekarang, dan masa depan mungkin saling bertumpuk dan itulah sumber ramalan.

“Di dunia roh, apa yang kamu lihat hanyalah perumpamaan, simbol. Kamu harus menafsirkannya untuk memahami arti sebenarnya.

“Ramalan dan banyak mantra sihir dilemparkan melalui Proyeksi Astral.

“Jangan salahkan hubungan dan perbedaannya dengan Tubuh Roh.”

Yang satu hanyalah tubuh dan yang lainnya untuk bentuk… Klein terus melihat aura di antara ujung jarinya dan membuat kesimpulan sederhana.

“Lebih jauh lagi adalah Tubuh Hati dan Pikiran. Mulai saat ini, ini akan bergabung dengan tubuh fisik… Ini melibatkan otakmu dan merupakan manifestasi keseluruhan dari kemampuan inferensialmu, kemampuan analitismu, kemampuan observasi, dan kemampuan identifikasi. Beberapa ramuan terutama akan meningkatkan ini. Cukup banyak mantra sihir yang menargetkannya juga. "

Old Neil menjelaskan dengan sangat rinci, “Lapisan terluar adalah Tubuh Eter. Ini adalah manifestasi dari energi vital dan bentuk fisikmu. "

“Warna aura yang kamy lihat adalah fenomena eksternal dari Tubuh Etermu. Dengan kata lain, selain tubuh spiritual, hantu, dan momok yang dapat kamu lihat secara langsung dengan Spirit Vision, mungkin juga terdapat keberadaan tertentu yang tidak boleh dilihat. Kamu juga dapat melihat Tubuh Eter orang lain atau aura mereka. Dari ketebalan, kecerahan, dan warnanya, kamu dapat menentukan kesehatan dan keadaan emosionalnya.

“Saat Spirit Visionmu meningkat dan kamu memahami lebih banyak pengetahuan mistisisme, kamu akan dapat menemukan lebih banyak detail. Kamu bahkan dapat menentukan umur orang lain.

“Ngomong-ngomong, kondisi emosi yang aku sebutkan juga akan terwujud karena Proyeksi Astralmu. Saat kamu naik lebih tinggi di Sequence, Spirit Visionmu akan mencapai tahap yang relatif tinggi. Kamu bahkan dapat melihat Proyeksi Astral orang lain. Dengan begitu, kamu akan belajar lebih banyak hal. Ini adalah level yang hanya bisa dicapai oleh Seer (pelihat) dan Mystery Pryers (Pencuri Misteri).

“Beberapa orang bahkan mengklaim bahwa bentuk Spirit Vision terkuat memungkinkan seseorang untuk melihat apa pun di mana pun, termasuk masa lalu dan masa depan. Namun, aku skeptis tentang itu. ”

Kedengarannya cukup kuat… Klein hampir berubah menjadi bersemangat.

Old Neil terbatuk dan melanjutkan, “Mari kembali ke Tubuh Eter dan warna aura. Anggota badan dan bagianmu yang perlu bergerak akan tampak merah. Kepala dan permukaan otakmu akan tampak ungu. Bintik-bintik yang mengeluarkan limbah akan tampak oranye. Sistem pencernaan akan tampak kuning. Jantung dan sistem pengaturan lainnya akan tampak hijau. Tenggorokanmu dan bagian lain dari sistem saraf akan tampak biru. Tubuh yang sepenuhnya seimbang akan membuat tubuh berjubah putih… Itu adalah simbol kesehatan.

“Setelah gelap atau ketebalan menipis, warnanya akan berubah. Itu menunjukkan bahwa tempat yang sesuai telah menjadi bermasalah. Artinya sedang dalam kondisi kelelahan atau sakit.

“Selain itu, lapisan dalam dari Proyeksi Astral mewakili emosi yang ada. Merah berarti gairah dan kegembiraan. Oranye berarti kehangatan dan kepuasan. Kuning berarti kebahagiaan dan ekstroversi. Hijau berarti ketenangan dan kedamaian. Biru berarti dingin dan hening yang ada dalam pikiran. Putih berarti kecerahan, keinginan untuk berkembang. Warna gelap berarti kekhawatiran, kesedihan, dan keheningan. Ungu berarti bahwa spiritualitas mengambil kendali atas petunjuk, kedinginan, dan keterasingan… "

Klein diam-diam mengingat informasi tersebut dan menstabilkan Spirit Vision awalnya.

"Bagus, kamu bisa melihat objek lain." Old Neil tidak berbicara lebih jauh saat dia mengangguk.

Klein perlahan menoleh dan menatap Old Neil. Memang, dia melihat warna berbeda di berbagai bagian tubuhnya. Aura itu tebal dan tipis di tempat yang berbeda. Warna ungu di kepalanya paling terang dan kemerahan pada anggota tubuhnya relatif gelap. Keputihan keseluruhan pada tubuhnya agak pudar juga.

Memang, usianya semakin bertambah… Klein membuat komentar diam pada dirinya sendiri.

Hanya dengan apa yang dia lihat dia merasa bahwa dia telah menjadi seorang Beyonder!

“Aku sekarang menjadi Beyonder!”

Dia mengalihkan pandangannya dan dengan hati-hati menaksir Old Neil ketika tiba-tiba dia melihat sepasang mata yang dingin dan kejam tanpa alis di kekosongan di belakangnya!

Mata yang hampir ilusi ini menatap Old Neil dengan saksama, juga dia!

Ini ... Klein bergidik saat dia membuka celah dan berkata, "Ada sepasang mata di belakangmu!"

Old Neil terkejut sebelum dia memaksakan senyum.

"Abaikan mereka."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *