Chapter 33: Beralih

Saat Old Neil menyelesaikan kalimatnya, sepasang mata ilusi yang bersembunyi di kegelapan di belakangnya lenyap. Bahkan dalam kondisi Penglihatan Jiwa, Klein tidak lagi dapat mengidentifikasi jejak keberadaannya.

“Ini adalah karakteristik dari sihir ritual,” Old Neil menjelaskan sambil terkekeh.

Menarik ... Apakah Spirit Vision merupakan versi mata Yin-Yang yang disempurnakan? Klein merasa seperti anak kecil yang menerima mainan baru. Dalam kegembiraan, dia mengalihkan pandangannya dan mulai mengamati setiap sudut ruangan. Dia ingin melihat perbedaan ruang alkimia dengan dan tanpa Penglihatan Roh.

Garis besar benda-benda di kegelapan seperti meja, tabung reaksi, timbangan, cangkir, dan lemari tidak terlihat berbeda dari yang terlihat tanpa Spirit Vision. Mereka tidak memancarkan cahaya atau warna apapun.

Benda tanpa kehidupan tidak memiliki spiritualitas apapun? Klein bergumam pada dirinya sendiri saat dia mengarahkan pandangannya ke dada perak.

Tiba-tiba, dia melihat warna-warna cerah. Warnanya sebiru langit, semegah bintang, atau merah padam seperti nyala api!

“Materi dari makhluk luar biasa masih memiliki kehidupan di dalamnya, dan uh… masih aktif? Meskipun sumbernya sudah mati? " Klein mempertimbangkan kata-katanya saat dia mencari bantuan Old Neil.

“Penjelasan yang tepat adalah bahwa mereka memiliki sisa spiritualitas. Ini adalah salah satu poin penting dari ramuan ramuan yang sukses. Itu juga salah satu alasan mengapa Beyonder akan kehilangan kendali. Dunn seharusnya sudah memberitahumu, ”Old Neil menjelaskan dengan terus terang.

Dia tiba-tiba tertawa, mengingat sesuatu.

“Aku ingat formula Corpse Collector membutuhkan katak bintik hitam dewasa yang sudah kering. Untuk mengonsumsi ramuan itu membutuhkan banyak keberanian. "

Klein sedikit membayangkan dan menganggapnya menjijikkan. Dia tidak menggemakan kata-kata Old Neil dan mengalihkan pandangannya ke area gelap. Namun, tidak ada tubuh spiritual atau hantu yang ingin dilihatnya.

"Bukankah dikatakan bahwa dunia roh ada dimana-mana?" dia bertanya ingin tahu.

Old Neil terkekeh pendek sebelum berkata, “Punk, ulangi setelah aku.

"Ini markas besar regu Nighthawk. Ini adalah tanah di bawah Gereja Dewi Malam. Ada banyak Beyonders di sini!"

“Menurutmu apakah kita akan membiarkan roh dan jiwa berkeliaran di sini? Lebih jauh lagi, dunia spiritual dan roh adalah dua konsep yang berbeda. "

Klein merasa sedikit malu saat dia menoleh, berpura-pura melihat cahaya redup dari lampu gas di pintu masuk.

"Aku mengerti."

Saat berbicara, area di antara alisnya mulai kejang.

Apa yang terjadi? Saat Klein berbalik untuk bertanya, dia tiba-tiba melihat sosok berdiri dengan tenang di dekat pintu di pinggiran cahaya. Itu tampak seperti manusia, meskipun warna auranya dan kegelapan berpadu sempurna, membuatnya mustahil untuk dilihat.

Mendesis!

Klein merasakan kejang yang menyakitkan di glabella 1 miliknya . Visinya berubah kacau saat dia memfokuskan perhatiannya lagi, tetapi tidak ada sosok "tak berbentuk"!

Aneh… Dia berbalik dan bertanya.

"Pak. Neil, titik di antara alisku sedikit sakit karena kejang. ”

“Haha, ini sangat umum. Kamu adalah Beyonder baru. Visi Jiwa menempatkan beban besar pada Tubuh Jiwamu. Selain itu, itu menguras kamu terus-menerus. Efek fisik bisa berupa kejang glabella, sakit kepala, kepekaan berlebihan, dan serangan halusinasi ringan. Dan saat melihat sesuatu dengan Spirit Vision, sangat mudah untuk merasa tidak nyaman sebagai akibat dari lingkungan yang tidak dikenal. Sangat mudah juga untuk membuat emosimu terpengaruh oleh orang lain. Ini adalah hal-hal yang perlu kamu perhatikan. Kamu bisa menjadi terbiasa dan menghilangkannya dengan latihan berulang. Selain itu, gunakanlah dengan hemat dan akhiri dengan tepat waktu, ” jawab Old Neil sambil tersenyum.

Kenapa kamu merasa senang dengan ini… Klein buru-buru meminta nasihat, “Lalu, bagaimana cara keluar dari kondisi memiliki Spirit Vision?”

Dia telah berencana untuk menyebutkan sosok tak terlihat yang dia lihat, meskipun ketika dia mendengar serangan halusinasi kecil di antara gejalanya, dia membuang pikiran itu.

Dari kejang glabella dan sakit kepala, dia benar-benar bisa menebak jawaban Old Neil!

“Seperti sebelumnya, pikirkan item untuk mengalihkan perhatianmu. Ini akan membawamu keluar dari Cogitation. Tutup matamu dan kendalikan spiritualitasmu dan berulang kali katakan untuk mengakhiri. Ketika kamu membuka matamu lagi, kamu akan menemukan bahwa Penglihatan Jiwamu telah berakhir."

Old Neil mendeskripsikan dengan santai dan ketika dia selesai, menambahkan, “Tentu saja, itu adalah metode yang paling sepele dan kikuk. Kita dapat berulang kali mengisyaratkan diri kita sendiri dalam Cogitation dari latihan untuk mempengaruhi spiritualitas kita. Dengan begitu, kamu akan memiliki tombol sederhana. Misalnya, mengetuk glabellamu dua kali dengan ringan akan memungkinkanmu mengaktifkan Spirit Vision dengan mudah. Dua ketukan lagi hanya akan mengakhirinya. Adapun cara kamu mengaturnya, itu tergantung pada kebiasaan dan preferensimu.

"Oke." Klein berpikir sejenak dan berencana untuk meniru Old Neil untuk menggunakan ketukan glabella dua kali sebagai sakelar untuk Penglihatan Jiwa.

Mengetuk sekali dengan mudah disalahartikan sebagai ketukan naluriah di kepalanya dan mengetuk tiga kali bisa membuang-buang waktu yang berharga dalam situasi berbahaya. Adapun tindakan seperti menjentikkan jari, itu terlalu menarik perhatian.

Dia mengurangi fokusnya dan membayangkan tumpukan bola cahaya dan masuk kembali ke kondisi Cogitation.

Di bawah bimbingan Old Neil, setelah petunjuk dan latihan berulang kali, dia akhirnya "mengatur" "saklar" -nya.

Dia mengepalkan tinjunya sedikit dan menggunakan sendi jari telunjuknya untuk mengetuk glabella dua kali. Segera, aura bersinar dengan ketebalan dan warna berbeda muncul di depan matanya.

Setelah dua ketukan lagi, semuanya kembali normal.

"Aku akhirnya memahaminya ..." dia mendesah senang.

Baru kemudian dia menyadari betapa lelahnya dia, merasa seperti dia bisa tertidur kapan saja. Pikirannya sakit seolah-olah dia terjaga selama tiga malam.

Old Neil berkata sambil terkekeh, “Kami bukannya tidak bisa tidur. Setiap latihan dan setiap kali Spirit Vision digunakan secara berlebihan, kamu perlu tidur. Sekarang kamu dapat kembali dan beristirahat dengan baik. Sore hari, pergi ke Iron Cross Street di mana tempat Welch berada dan berjalan-jalanlah. Cobalah yang terbaik untuk menemukan petunjuk tentang buku catatan keluarga Antigonus secepat mungkin. Besok, aku akan terus mengajarimu tentang mistisisme. Tentu, jangan lupa baca dokumen sejarahnya. ”

"Baik." Klein sepenuhnya setuju dengan pengaturan Old Neil.

Dia mengambil tongkatnya dan meninggalkan ruang alkimia. Dia melihat pintu tertutup ketika Old Neil kembali ke gudang senjata. Klein memijat glabella dan pelipisnya dan dengan bantuan tongkatnya, berjalan cepat menaiki tangga.

Pada saat itu, Dunn Smith datang dari belakangnya dengan ujung bibir bengkok. Dengan tatapan yang dalam, dia berkata, “Aku mendengar dari Old Neil bahwa kamu adalah kandidat yang sangat cocok. Bahkan tanpa Cogitation, kamu dapat menggunakan Spirit Vision. "

“Mungkin, itu adalah ciri unik menjadi seorang Cenayang,” jawab Klein dengan rendah hati.

Dia menebak bahwa Dunn telah mengawasi gudang senjata untuk Old Neil.

Dunn melambat dan maju sedikit dari Klein. Setelah beberapa detik hening, dia berbalik dan berkata, “Kamu harus ingat bahwa rasa ingin tahu membunuh kucing itu. Itu juga bisa membunuh Beyonders. Jangan mencoba untuk menyelidiki gumaman yang seharusnya tidak kamu dengar atau lihat keberadaan yang seharusnya tidak kamu lihat. "

"Baik." Klein tahu ini adalah pengingat lain tentang bagaimana Beyonders kehilangan kendali.

Setelah memasuki Perusahaan Keamanan Blackthorn, dia menyapa Rozanne yang jelas-jelas tidak tahu bahwa dia telah menjadi seorang Beyonder. Dia perlahan berjalan keluar pintu dan mencapai jalan di mana dia naik kereta tanpa jejak ke Jalan Daffodil. Dia hampir tertidur dalam perjalanan pulang.

Saat itu masih pagi dan suhu sekitar dua puluh enam derajat Celcius. Klein mengeluarkan kunci tembaga dari ikat pinggangnya dan membuka pintu rumahnya.

Masih banyak barang yang hilang dari rumahnya. Ruang tamu dan ruang makan masih kosong. Benson dan Melissa memiliki pekerjaan atau sekolah, jadi mereka berdua pergi pagi-pagi sekali.

Klein tidak memiliki kapasitas untuk memikirkan hal lain. Dia menutup pintu dan dengan cepat pergi ke lantai dua dan memasuki kamar tidur yang dilengkapi rak buku miliknya.

Setelah melepas tuksedonya dan menggantungnya di rak pakaian, dia dengan bersemangat terjun ke tempat tidur. Saat kepalanya membentur bantal, dia tertidur.

Klein dibangunkan oleh sinar matahari yang cerah. Dia menoleh dan perlahan membuka matanya untuk menemukan matahari yang terbakar di luar.

"Jam berapa? Apakah aku merindukan Klub Tarot di sore hari? ” Dia berjuang untuk bangun dan berjalan ke rak pakaian untuk mengeluarkan arloji sakunya dari saku lapisan dalam tuksedo.

Tidak hanya dia lupa tentang masalah itu, dia lupa menutup pintu kamar tidurnya dan menarik tirai ke jendela oriel.

Pa!

Klein mengeluarkan jam saku dan langsung merasa lega saat membukanya.

Saat itu baru lewat tengah hari. Masih banyak waktu hingga jadwal berkumpul pada pukul tiga sore.

Saat itu hari Senin, hari dimana dia akan mengadakan pertemuan dengan The Hanged Man dan Justice.

Klein berpikir saat dia mengetuk glabella dua kali. Pemandangan di hadapannya berubah sekali lagi saat dia melihat bahwa tubuhnya telah kembali bersinar cerah.

Dia mengetuk dua kali lagi dan menghentikan Penglihatan Jiwa-nya. Santai, dia pergi ke lantai pertama dan merebus ketel air. Dia meletakkan beberapa daun teh berkualitas rendah dan mengunyah roti gandum hitam yang diolesi sedikit mentega.

Setelah itu, Klein membolak-balik materi sejarah dan buku harian Klein yang asli. Dia mulai 'merevisi' dan mengkonsolidasikan pengetahuannya.

Pada pukul 14.57, Klein menutup bukunya dan menutup pulpennya sebelum membuka tirai.

Segera setelah itu, dia mengunci pintu kamar tidur, membuat ruangan menjadi gelap secara tidak normal.

Dia mengetuk glabella dua kali dan mengaktifkan Spirit Vision untuk mengamati sekelilingnya.

Setelah memastikan bahwa tidak ada tubuh spiritual yang tak terlihat di kamarnya, Klein menghentikan Spirit Vision dan mengeluarkan arloji sakunya untuk memeriksa waktu.

Tik-tok. Tik-tok.

Satu menit sebelum pukul tiga, dia membuka langkahnya dan seperti sebelumnya, berjalan empat langkah berlawanan arah jarum jam dalam bentuk persegi. Dia mengucapkan dalam bahasa Mandarin dengan lembut.

Hanya kali ini, dia tidak menyiapkan makanan pokok apapun.

Klein memejamkan mata saat merasakan punggung tangannya terasa gatal. Rasanya seperti empat dermaga hitam yang membentuk bujur sangkar menonjol dan memproyeksikan sesuatu.

Teriakan histeris dan gumaman memikat mulai bergema, tetapi Klein menyadari bahwa sakit kepalanya tidak separah yang pertama kali.

Bukan karena dia tidak terpengaruh, tetapi dia melakukan yang terbaik untuk menghentikan dirinya dari mendengarkan.

Sebagai seorang Beyonder, dia harus lebih mengontrol diri dalam lingkungan seperti itu.

Segera, tubuhnya berubah ringan saat dia melayang. Dia melihat kabut putih keabu-abuan dan kabur yang terpancar. Kemudian, dia melihat 'bintang' merah tua. Dua dari mereka memiliki hubungan yang sangat kecil dengannya dengan rasa keakraban yang tidak normal.

Klein melihat ke arah dirinya yang kabur dan bergumam dalam kebingungan, "Proyeksi Astral yang disebutkan oleh Old Neil?"

Dia tetap tenang selama beberapa detik dan sekali lagi mengubah istana suci yang mewah dengan meja perunggu tinggi di bawah langit-langit berkubah, serta dua puluh dua kursi bersandaran tinggi yang sesuai dengan konstelasi yang berbeda.

Klein dengan tenang berjalan ke Kursi Kehormatan dan membuat tubuh dan wajahnya terbenam dalam kabut abu-abu yang lebih tebal. Dia mengulurkan tangan kanannya dan mengetuk dua bintang merah tua yang sudah dikenalnya dan menciptakan koneksi yang ajaib.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *