Chapter 34 : Pembayaran Di Muka

Di ruang bawah tanah tanpa jendela, Alger Wilson yang kekar duduk di dekat meja panjang dengan berbagai peralatan dan perkamen kulit kambing di atasnya.

Di depannya ada lilin yang setengah habis. Kelap-kelip nyala api kekuningan membuat bayangan benda dan meja bergerak seperti fatamorgana.

Rambut Alger acak-acakan seperti rumput laut dengan warna biru tua yang menyerupai hitam. Dia mengenakan jubah dengan pola petir tersulam di atasnya. Dia menggenggam tangannya dengan ibu jari saling berhadapan sementara dia fokus pada sebotol cairan hitam di sebelah kiri lilin.

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Guyuran! Guyuran! Guyuran!

Suara angin yang menggelora atau deburan ombak laut menderu-deru dari dalam botol yang tertutup rapat. Dan di tempat-tempat di mana tinta hitam tidak tenggelam, kabut tipis akan berputar. Seolah-olah itu menumbuhkan mata dan mulut.

Alger memiringkan kepalanya untuk melirik jam yang tergantung di dinding dan menyaksikan jarumnya menyerang tiga.

Dia menekan pelipisnya saat matanya menjadi gelap. Warna-warna menawan muncul dari berbagai item di atas meja.

Pada saat itu, dia menemukan cahaya merah tua muncul seperti gelombang pasang entah dari mana, langsung menenggelamkannya!

Backlund, Empress Borough, Di dalam rumah mewah keluarga Hall.

Setelah memberhentikan guru tarinya, Audrey mengunci pintu dan duduk tegak di depan meja riasnya.

Matahari di luar cerah dan indah. Ada buku catatan coklat muda yang terbuat dari kulit kambing yang indah. Itu dibalik untuk mengungkapkan bahwa itu kosong. Di sebelah kanannya ada pulpen dengan ujung emas dan batu rubi yang tertanam.

Audrey melakukan tes dan memastikan bahwa dia dapat mengambil pulpen dan menuliskan formula saat dia meninggalkan Gathering.

"Aku sangat menantikannya ..." Dia menarik napas untuk menekan emosinya yang bersemangat saat dia melihat ke cermin dengan bibir mengerut.

Namun, dia tidak melihatnya mencerminkan dirinya sendiri. Sebaliknya, sinar merah gelap dan ilusi meledak dari tubuhnya!

Di atas kabut abu-abu berdiri aula dewa megah yang tampak seperti kediaman raksasa.

Warna merah tua mekar di kedua sisi meja perunggu. Mereka melonjak ke atas seperti air mancur sebelum bergemuruh ke bawah. Itu 'mengukir' dua sosok buram yang duduk di tempat yang sama seperti sebelumnya.

Audrey, dengan rambut pirang lembut dan tinggi, tubuh ramping, secara naluriah melihat ke arah Kursi Kehormatan. Dia melihat sosok yang terbenam dalam kabut abu-abu tebal duduk kembali. Satu tangan datar, menyentuh sisi meja sementara tangan lainnya mengelus dagu.

“Selamat siang, Mr. Fool ~!” Audrey berteriak dengan suara ceria.

Setelah itu, dia menoleh dan melihat orang di seberangnya. Dengan nada yang sama, dia berkata, "Selamat siang, Mr. Hanged Man ~!"

Wanita ini benar-benar tidak canggih. Apa dia yakin aku orang baik? Mengapa tidak ada rasa takut darinya? Apakah dia wanita bangsawan yang dilindungi dengan baik? Klein tersenyum dan mempertahankan citranya yang tak terduga.

"Selamat siang, Nona Justice."

Saat dia berbicara, dia menundukkan kepalanya sedikit dan menggerakkan tangan kirinya dan mengetuk glabella dua kali.

Apa yang dia lihat berubah seketika. Dia melihat Justice dan The Hanged Man memancarkan warna aura mereka!

Dan kabut kelabu di sekitarnya dan bintang-bintang merah tua tetap sama. Tidak ada yang tampaknya tidak ada atau kecemerlangan berkilau yang memiliki kehidupan terlihat.

Dia mengalihkan pandangannya dan melihat aura Justice sangat cocok dengan warna yang digambarkan Old Neil. Apa yang seharusnya merah, ungu, biru, atau putih adalah warnanya masing-masing. Selain itu, mereka mempertahankan kecemerlangan berkilau dan memiliki ketebalan yang sesuai. Mudah untuk mengatakan bahwa dia adalah gadis muda yang bersemangat.

Warna emosinya merah dan kuning. Itulah kegembiraan, semangat, dan kegembiraan… Klein membuat penilaian sebelum mengarahkan perhatiannya pada The Hanged Man.

Seperti Justice, tidak ada yang spesial dari warna aura The Hanged Man. Emosinya berwarna biru bercampur jingga.

Tenang, bijaksana, hati-hati, dan sedikit senang? Dengan ini adalah percobaan pertamanya, Klein membuat kesimpulan tanpa rasa percaya diri.

Saat dia mengalihkan pandangannya, dia tiba-tiba menyadari sesuatu yang aneh.

Aura lapisan terdalam The Hanged Man hampir memiliki warna yang sama!

Klein memfokuskan pikirannya dan melihat dengan cermat lagi. Dia samar-samar bisa melihat bahwa jauh di dalam Tubuh Eter The Hanged Man itu ada warna biru tua, mirip dengan laut. Rasanya seperti badai pasang.

Proyeksi Astralnya? Atau haruskah aku mengatakan permukaan Proyeksi Astral? Dari kelihatannya, dia benar-benar seorang Beyonder, dan yang tampaknya lebih kuat dari Old Neil. Klein menganalisa saat pikirannya dipenuhi dengan pertanyaan. "Tidak perlu. Mungkin ada hubungannya dengan ini menjadi lingkungan yang unik. Hanya karena ini adalah tempat asalku sehingga aku dapat melihat hal-hal ini yang tidak ditunjukkan oleh Neil Tua. "

Dia menoleh ke arah Justice lagi dan memastikan bahwa itu adalah karakteristik yang hanya dimiliki Beyonders.

Saat itu, Alger juga melengkapi ucapannya.

Audrey menarik napas ringan saat dia bertanya dalam antisipasi, "Mr. Hanged Man, apakah Anda menerima kotak darah Ghost Shark? ”

Alger memandang Klein dan melihatnya mengetuk glabella-nya seolah sedang mempertimbangkan masalah lain.

"Terima kasih banyak. Itu benar-benar memenuhi harapanku. Aku tidak pernah berharap kamu mengirimkannya kepadaku secepat ini. Darah Ghost Shark bukanlah tipikal makhluk luar biasa, ” kata Alger terus terang.

Audrey tersenyum rendah hati dan berkata, "Aku sangat senang melihat hasil ini."

Karena dia menyukai segala sesuatu yang berhubungan dengan misteri sejak usia muda, dia berteman dengan orang-orang di lingkungan bangsawan dengan minat yang sama. Mereka saling bertukar informasi, buku, dan artefak langka satu sama lain. Tetapi sebelum ini, tidak ada dari mereka yang pernah memperoleh kekuatan supernatural untuk menjadi Beyonder yang sebenarnya. Sebaliknya, ada beberapa pangeran yang mengisyaratkan bahwa mereka dapat memberi mereka apa yang mereka inginkan jika mereka menjadi permaisuri putri mereka.

Namun, dia telah memperoleh darah Hantu Hiu langsung dari lemari besi keluarganya. Lagi pula, inventarisnya hanya menyatakan 'satu botol besar', tanpa menyebutkan berapa mililiter atau seberapa penuh botol itu, dia percaya bahwa menuangkan sedikit botol akan luput dari perhatian. Sekalipun terjadi kecelakaan dan masalah itu terungkap, orang tuanya tidak mungkin melanjutkan masalah tersebut.

Alger menatap dalam-dalam pada The Fool yang diselimuti kabut sebelum menoleh ke belakang sambil tersenyum.

"Menurut kesepakatan kita, aku akan memberitahumu formula ramuannya, Spectator."

“Biarkan aku mempersiapkan diri. Baiklah, mulai.” Audrey menarik napas saat dia memfokuskan perhatian penuhnya.

“Ramuan Urutan Rendah sangat mudah dibuat. Ikuti saja pesanan yang aku berikan kepadamu. Ingatlah bahwa mungkin ada jumlah bahan yang lebih kecil tetapi tidak lebih. Ini akan menyebabkan masalah besar. Kamu seharusnya sudah mendengar tentang berita tentang Beyonders yang kehilangan kendali. Aku yakin aku tidak perlu mengulanginya? ” Alger pertama kali menyebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan.

Audrey mengangguk lembut dan berkata, "Aku mengerti sepenuhnya."

Saat dia berbicara, dia menoleh untuk melihat ke arah Mr. Fool. Dia ingin tahu apakah ahli misteri itu punya sesuatu untuk ditambahkan; Sayangnya, The Fool duduk diam di sana seperti patung.

Alger berpikir sejenak sebelum berkata, "Memiliki jumlah yang lebih kecil tidak berarti harus menyimpang terlalu banyak ... Jika kamu tidak memiliki asisten, aku sarankan kamu meluangkan waktu untuk membiasakan diri dengan eksperimen kimia."

"Aku punya guru keluarga untuk urusan seperti itu," jawab Audrey tanpa merasa terbebani.

Setelah Alger menyebutkan penyimpangan yang paling jauh, dia melafalkan dengan sangat lancar, “Spectator. Urutan 9 ramuan. 80 mililiter air murni. 5 tetes esensi crocus musim gugur. 13 gram bubuk paeonol gigi sapi. 7 kelopak bunga elf. Bola mata Ikan Manhal dewasa. Tambahkan 35 mililiter darah ikan hitam tanduk kambing.

“Dua item terakhir adalah bahan utama. Mereka adalah makhluk luar biasa dari laut. Kamu harus Berhati-hati."

"Baik." Audrey mengingat dan mengulangi, “80 mililiter air murni. 5 tetes esensi crocus musim gugur, 13 gram gigi sapi… "

"Bubuk Paeonol," Alger mengingatkan.

Dengan bantuannya, Audrey secara bertahap dan tepat menghafal urutan rumus tersebut. Namun, dia tampak khawatir saat dia menggumamkannya lagi dan lagi.

“Apakah kamu tahu tentang Cogitation?” Ketika Alger melihat Justice mengangguk, dia melanjutkan, “Aku tidak tahu seberapa banyak kamu tahu tentang Cogitation. Izinkan aku menjelaskannya sekali… Setelah mengonsumsi ramuan tersebut, segera mulai Cogitation untuk mengontrol spiritualitas dan energimu… Pastikan untuk berlatih setiap hari untuk benar-benar memahami kekuatan ramuan tersebut. Gali makna yang dilambangkannya dan bahkan lebih banyak lagi misterinya. Dengan begitu, kamu dapat menghindari bahaya kehilangan kendali sejauh mungkin. Dan arti ramuan terutama terletak pada namanya, seperti Spectator! ”

Klein diam-diam mendengarkan percakapan itu dan tidak berencana untuk menyela. Yang dia lakukan adalah diam-diam menghafal dan belajar, tetapi ketika dia mendengar itu, dia tiba-tiba berpikir.

Audrey mendengarkan penjelasan The Hanged Man dengan penuh perhatian, dan saat dia hendak menanyakan sesuatu yang lebih detail, dia tiba-tiba mendengar suara ketukan di atas meja.

Dia dan Alger menoleh dan menatap The Fool. Mereka menyadari bahwa sosok misterius dan perkasa itu mengetuk lembut dengan jari-jarinya. Dia berkata dengan suara yang dalam, “Ini bukan tentang menggenggamnya, tapi mencernanya.

“Ini bukan tentang penemuan, melainkan akting.

“Nama ramuan bukan hanya simbolik, tapi juga pencitraan. Itu adalah kunci untuk mencerna. "

Audrey linglung dan bingung mendengarnya. Dia tidak begitu jelas tentang apa yang coba diungkapkan oleh Mr. Fool.

Dia tanpa sadar menatap The Hanged Man untuk melihat reaksi dari sudut matanya. Dia terkejut melihatnya tersentak dan membeku. Seolah-olah orang biasa telah mendengar suara guntur yang keras dan tiba-tiba.

"Mencerna, bertindak ... Mencerna, bertindak ... Mencerna, bertindak, kunci ..." Alger mengulanginya lagi dan lagi dengan lembut seolah-olah dia telah memahami konsep kunci atau menyerah pada kutukan yang aneh.

Setelah beberapa saat, dia mengangkat kepalanya dan berkata dengan suara serak, “Terima kasih, Mr. Fool. Petunjukmu sama berharganya dengan hidupku. Anda telah sangat mencerahkanku. Tentu saja, aku yakin aku belum sepenuhnya memahami atau memahaminya. "

Klein mempertahankan citranya yang misterius dan tak terduga dengan berkata sambil tersenyum, "Itu adalah pembayaran di muka."

Faktanya, dia tidak benar-benar mengerti arti sebenarnya dari apa yang dikatakan. Dia yakin Kaisar Roselle lebih kuat dari Beyonder pada umumnya dan lebih kuat dari The Hanged Man. "

Pembayaran dimuka ... Audrey melihat reaksi The Hanged Man dan tahu bahwa petunjuk dari sebelumnya sangat berharga. Saat dia merenungkannya, dia bertanya, "Mr. Fool, apa yang kamu ingin kami lakukan? ”

Di seberangnya, Alger berkata dengan anggukan, "Masalah apa yang mungkin ingin Anda percayakan pada kami?"

Klein sedikit bersandar saat dia melirik mereka berdua sebelum berkata dengan suara lembut dan menyenangkan, “Kumpulkan buku harian rahasia Roselle Gustav atas namaku, meskipun itu hanya satu halaman.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *